Dark?

Sinopsis The King’s Affection Episode 13

All chapters are in The King’s Affection (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Sekarang kita ke sinopsis The King’s Affection Episode 13. Episode ini dimulai dengan Hwi mengungkapkan dirinya yang sebenarnya kepada Ji-Un. Sementara Ji-Un memikirkan hal ini, Seok-Jo menginterogasi Hyeong-Seol untuk mendapatkan informasi. Diikat ke kursi, dia menentang Komandan, memuji kepintarannya dalam menyamarkan Pangeran sebagai seorang wanita. Sayangnya, para penjaga bergegas masuk dengan berita Ji-Un dan Hwi terlihat di hutan, dan dia pergi untuk menyelidiki.

 

Hwi terluka parah dan berdarah dari lengannya. Karena itu, itu memberi Seok-Jo jejak yang sempurna untuk mengarahkan mereka langsung kepadanya. Namun, Hwi lebih peduli dengan bagaimana Ji-Un menerima berita tentang dirinya sebagai seorang wanita. Ji-Un, ternyata, merasakan kebencian, tetapi sebagian besar pada dirinya sendiri. Hwi melakukan yang terbaik untuk mencoba dan menjelaskan situasinya, mengatakan kepadanya bahwa dia berada dalam posisi yang sulit untuk memainkan peran ini. Lagi pula, itu bukan sepenuhnya salahnya. Akhirnya dia datang ke cara berpikirnya dan memeluknya di saat yang sangat menyentuh.

 

Sementara itu, Ga-On muncul di istana malam itu dan menodongkan pedang ke leher Raja. Dia menuntut untuk mengetahui mengapa Yoon mengikutinya. Hye-Jong mencoba untuk sejajar dengan dia, berjanji untuk melakukan yang benar oleh ayah Ga-On yang banyak permusuhan ini diarahkan.

 

Namun, mereka berdua terganggu oleh kasim yang muncul dan menyerahkan sup kepada Raja. Tentu saja, ini adalah perbuatan Penasihat Negara Bagian Kiri, dan dia meracuni hidangannya. Tanpa sepengetahuan Raja, dia meminum semuanya.

 

Dari bayang-bayang, dia memanggil Ga-On, memberitahunya bahwa makam ayahnya berada di tengah-tengah Gunung Gwanak. Dia mendorong si pembunuh untuk berkunjung, meninggalkan pria itu dengan banyak pertanyaan. Namun, tidak lama setelah dia meninggalkan istana, banyak pelayan istana dan cendekiawan bergegas masuk dan menyadari bahwa Raja telah meninggal. Racun telah melakukan tugasnya dan saat dia meninggal, Ga-On melihat dengan mata terbelalak ngeri. Tentu saja, ini juga berarti penobatan raja baru sudah dekat.

 

Sementara ini terjadi, Yoon menggunakan kecerdasan dan kecerdasannya untuk melarikan diri dari penculiknya. Saat dia melepaskan diri dari ikatannya, sebagian berkat Hyun muncul, dia bergegas ke hutan sebelum Seok-Jo dapat menemukan Ji-Un dan Hwi.

 

Kekasih kami yang bernasib sial menghabiskan malam bersama berpelukan di bawah pohon sebelum akhirnya tiba di kota. Mereka tidak menyadari bahwa mereka sedang diburu tanpa ampun dan meluangkan waktu untuk membeli jubah baru dan merangkul peran mereka sebagai laki-laki dan perempuan. Semuanya sangat tidak nyata bagi Hwi, yang berjuang dengan kebebasan barunya setelah sekian lama berada di istana.

 

Sayangnya, dia lengah sambil menunggu Ji-Un dan dia diculik, dibawa oleh penjaga bersenjata. Tentu saja, ini adalah perbuatan Seok-Jo yang menuntut dia kembali ke istana. Kakeknya juga datang, menantang berita bahwa Raja telah meninggal. Ini juga jatuh ke Putra Mahkota untuk naik takhta … dan itu jelas Hwi. Atau itu?

 

Penasihat Negara Kiri memiliki agendanya sendiri setelah semua ini terjadi. Putra Mahkota diasingkan dan Raja meninggal keduanya mengarah pada kemungkinan kerusuhan sosial. Untuk saat ini, Hwi muncul untuk memberi penghormatan kepada mendiang Raja. Dia berlutut, berjuang untuk menahan air mata.

 

Ini jelas menguntungkan Menteri, mendesak Janda Suri agar Hwi ditangkap karena melanggar tuduhan pengasingan. Sebagai imbalannya, itu akan membuat Pangeran Jehyung naik takhta… dan menjadi sasaran empuk untuk dimanipulasi.

 

Dengan Raja diracuni dan bukti ini di tangan, berkat penyelidikan, orang yang salah ditangkap. Janda Ratu, Tuan Changcheon dan Pangeran Jehyung semuanya ditangkap atas konspirasi pembunuhan. Dengan hanya Hwi yang tersisa, Ki-Jae senang mengatakan padanya bahwa dia perlu melangkah dan menjadi Raja. Jika dia menentang itu? Yah, dia benar-benar akan membuat semua orang yang dia kenal terluka, terbunuh, atau diperbudak. Tidak ada tekanan kalau begitu!

 

Keinginan Anggota Dewan tidak terpuaskan dan pemerintahannya jahat, memaksa Hwi untuk tunduk. Hyun meskipun tidak senang dan datang untuk melawan, mengambil pedang dari salah satu penjaga dan menyalakan yang lain. Dia mendesak Hwi untuk pergi tapi itu tidak baik. Dia akhirnya dikalahkan dan dibawa pergi juga, meninggalkan Hwi pada belas kasihan Penasihat.

 

Ji-Un kembali ke istana, di mana ayahnya menyambutnya dengan tamparan buruk di wajahnya. Ketika dia mengetahui Hwi akan menjadi Raja, Ji-Un menolak untuk pergi dan bergegas masuk. Namun, itu tidak dalam waktu yang cukup untuk menghentikan Hwi menyetujui persyaratan Penasihat Negara Kiri. Selama semua orang-orangnya tetap aman dan terhindar dari bahaya, dia akan bermain bersama dan menjadi bonekanya.

 

Ketika Hwi pergi, kalah dan berdarah dari lengannya berkat luka sebelumnya, dia menyapa Ji-Un dan memainkan peran Raja sekali lagi. Sayangnya janjinya padanya dilanggar dan tidak mungkin Ji-Un bisa tinggal di sisinya lagi. Ini adalah momen yang memilukan, dan momen yang akhirnya melihat Raja melangkah. “Mari pertemuan pagi dimulai.”

Nonton The King’s Affection Episode 13 Sub Indo

Kamu bisa nonton drama The King’s Affection episode 13 subtitle Indonesia di Netflix. Atau, kamu bisa temukan alternatif nonton lainnya di link ini.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis The King’s Affection Episode 13 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis The King’s Affection Episode 13, baca Sinopsis The King’s Affection Episode 13 online, baca Sinopsis The King’s Affection Episode 13 lengkap, ,

Comment

Komentar

Chapter 13