Dark?

Sinopsis Jirisan Episode 10

All chapters are in Jirisan (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Kita lanjut dengan sinopsis Jirisan Episode 10. Episode ini dimulai pada tahun 1991 saat Dae-jin dan Gye-hee mengawal Geun-tak ke Lembah Jembatan Hitam. Geun-tak meminta izin untuk membangun kereta gantung di mana desa itu saat ini berdiri. Walikota desa, Kim Jae-gyeong, langsung menolak.

 

Malam itu, anak laki-laki Jae-gyeong berkeliaran di luar dalam kegelapan saat dia melihat cahaya mengambang di kejauhan. Sementara itu, seseorang yang mengenakan sarung tangan hitam membuang bangkai hewan ke sumur desa sehingga mencemari sumber air.

 

Pada tahun 2019, Yi-gang dan Hyun-jo pergi ke Desa Jembatan Hitam untuk memeriksa siaran langsung tanpa izin dari Dae-jin. Yi-gang mengirim pesan kepada Il-hae dan Gu-yeong untuk memberi tahu mereka.

 

Woong-soon sedang berpatroli ketika dia menemukan live streamer pingsan di pinggir jalan. Setelah Woong-soon membangunkannya, penyiar langsung dengan histeris mengoceh tentang telah melihat api goblin.

 

Il-hae memiliki hari libur karena kakinya yang sakit dan Gu-yeong mengambil cuti untuk belajar. Mereka berdua berada di restoran yang dijalankan nenek Yi-gang ketika Woong-soon tiba dan memberi tahu mereka tentang siaran langsung.

 

Di gunung, Yi-gang dan Hyun-jo muncul di Desa Jembatan Hitam. Mereka menemukan ponsel siaran langsung yang jatuh ketika sepasang lampu bercahaya muncul di antara pepohonan di sekitar mereka.

 

Tidak memperhatikan lampu, mereka melakukan perjalanan melalui desa berkabut dan berakhir tepat di tempat mereka memulai, juga menyadari perangkat GPS mereka tidak berfungsi. Hyun-jo melihat lampu dan Yi-gang mencium sesuatu yang membuat mereka berlari.

 

Gu-yeong menelepon Stasiun Haedong, memberi tahu Yang-sun dan Dae-jin bahwa Hyun-jo dan Yi-gang ada di Desa Jembatan Hitam. Dia juga memberi tahu mereka tentang api goblin yang seharusnya.

 

Radio Yi-gang jatuh saat Dae-jin mencoba menghubunginya. Hyun-jo memutuskan mereka tidak bisa berhenti untuk mengambilnya saat lampu bergerak ke jalan mereka. Mereka berlindung di sebuah gua yang ditinggalkan oleh Partisan dengan gerbang yang dipasang di pintu masuknya.

 

Kita kemudian beralih ke tahun 1991 dan penduduk desa mulai mengumpulkan ember air dari sungai terdekat. Istri Jae-gyeong, Kim Seong-suk, melakukan hal itu ketika dia dihentikan oleh seseorang yang mengenakan sarung tangan hitam.

 

Dae-jin dan Gye-hee dipanggil ke desa keesokan harinya setelah Seong-suk dilaporkan hilang. Penduduk desa lain menemukan noda darah dan embernya di tepi sungai, tetapi Seong-suk sendiri tidak ditemukan.

 

Misi pencarian dan penyelamatan dimulai. Upaya terhambat oleh sifat rumit dari Desa Jembatan Hitam di mana jalan berakhir berbahaya atau menghilang dan kabut membuat sulit untuk menjaga bantalan Anda. Saat Dae-jin mencari, dia sering melewati pohon besar yang sama yang diikat dengan pita lima warna.

 

Beberapa hari kemudian, Seong-suk ditemukan di bawah pohon yang sama, nyaris tidak hidup. Dae-jin ngeri, dan ketika Seong-suk tidak berhasil, dia menyalahkan dirinya sendiri atas kematiannya. Pada malam pemakaman ibunya, anak laki-laki itu melihat cahaya aneh lagi.

 

Melompat maju ke 2019, Yi-gang dan Hyun-jo masih berada di gua dengan lampu melayang di luar gerbang. Yi-gang menyebutkan mitos api goblin tetapi juga dengan cepat mengabaikannya. Dia bisa mencium bau anjing dan amonia – bau beruang. Dia beralasan bahwa lampu adalah mata reflektif mereka. Meski begitu, mereka bingung dengan perilaku agresif beruang yang tidak seperti biasanya.

 

Baterai di radio Hyun-jo sudah mati dan tidak ada penerimaan sel. Mereka menetap, terjebak untuk saat ini.

 

Kembali pada tahun 1991, semua penduduk desa selain Jae-gyeong dan putranya telah meninggalkan desa. Putranya memberi tahu Dae-jin bahwa dia dan ayahnya telah melihat api goblin.

 

Pada tahun 2019, Dae-jin dan Woong-soon menemukan penyiar langsung menelepon ke Stasiun Haedong tentang wanita yang ditinggalkannya terdampar di jalan menuju Lembah Jembatan Hitam. Yang-sun, setelah menerima telepon, memperingatkan semua penjaga yang sedang bertugas dan tidak bertugas.

 

Di dalam gua, Hyun-jo mencoba untuk melihat lebih dekat sesuatu saat dia menemukan wanita terdampar yang terbaring lebih jauh di dalam gua, tidak sadarkan diri dan menunjukkan tanda-tanda hipotermia yang parah. Yi-gang memutuskan bahwa kebutuhan untuk membawa wanita itu ke rumah sakit layak untuk meninggalkan gua yang aman. Hyun-jo membawa wanita itu di punggungnya, dan mereka melarikan diri tapi berakhir kembali di tempat yang sama.

 

Hyun-jo tersandung saat beruang mendekat. Gu-yeong dan Il-hae muncul dari kabut, menanggapi peringatan Yang-sun. Il-hae mengangkat wanita itu ke punggungnya dan mereka bergegas kembali ke gua.

 

Kembali ke gua, Gu-yeong kehilangan kesabarannya, kesal karena dia terjebak di sana ketika dia seharusnya belajar untuk ujian promosi yang akan datang sehingga dia bisa mengesankan ibu Yang-sun. Il-hae menjadi sama jengkelnya, mengungkapkan bahwa dia bisa menderita kelumpuhan jika dia terus mendaki gunung.

 

Kondisi wanita itu memburuk saat Dae-jin melakukan kontak melalui radio Il-hae. Dia menginstruksikan Yi-gang tentang cara menavigasi Lembah Jembatan Hitam, memperingatkannya untuk tidak membingungkan jalur hewan dengan jalur buatan manusia dan mengajari mereka cara bergerak secara efisien sebagai sebuah kelompok. Dia menekankan perlunya kepercayaan.

 

Saat mereka menuruni gunung, lebih banyak penjaga mendaki untuk menemui mereka sementara Dae-jin menunggu di dasar jalan. Dia memiliki kilas balik ke tahun 1991 ketika dia pergi ke Desa Jembatan Hitam dan menemukan anak laki-laki itu menangis di depan tubuh Jae-gyeong yang tak bernyawa tergantung di pohon.

 

Pada hari ritual roh gunung, wanita terdampar yang mereka selamatkan berdoa untuk Jae-gyeong di kuil gunung.

 

Soo-jin bertemu Yi-gang dan Hyun-jo di ritual itu, memberi tahu mereka bahwa dia menemukan salah satu beruang yang ditandai dengan anaknya di daerah Lembah Jembatan Hitam. Dia juga bingung dengan perilaku agresif mereka.

 

Semua penjaga yang bertugas dan tidak bertugas menerima peringatan SOS setelah peristiwa runtuhan besar. Il-hae, yang telah mencoba menenangkan istrinya yang khawatir, harus memotong pembicaraannya. Gu-yeong, yang telah bertemu dengan ibu Yang-sun, melakukan hal yang sama.

 

Beberapa saat kemudian, Hyun-jo kembali ke gua, yang telah dibersihkan oleh tim ranger, dan terkejut menemukan Sol di sana. Sol mengungkapkan bahwa Lembah Jembatan Hitam adalah kampung halamannya, dan gua itu adalah tempat persembunyian masa kecilnya. Dia juga mengungkapkan bahwa semua penduduk desa pergi karena api goblin, yang selalu mendahului peristiwa malang. Hyun-jo menyarankan bahwa mereka pasti juga melihat beruang, tapi Sol mengatakan tidak ada beruang di gunung selama masa kecilnya.

 

Sol minta diri, meninggalkan gua dan mengenakan sepasang sarung tangan hitam. Hyun-jo mencari benda yang menarik perhatiannya saat mereka terjebak saat dia mendapat penglihatan lain. Kali ini dia melihat air terjun dan tangan yang bersarung tangan menunjuk.

Nonton Jirisan Episode 10 Sub Indo

Kamu bisa nonton drama Jirisan episode 10 subtitle Indonesia di IQ. Atau, kamu juga bisa temukan alternatif lainnya melalui link ini.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Jirisan Episode 10 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Jirisan Episode 10, baca Sinopsis Jirisan Episode 10 online, baca Sinopsis Jirisan Episode 10 lengkap, ,

Comment

Komentar

Chapter 10