Mar
28
2021

Sinopsis Penthouse 2 Episode 6

sinopsis lengkap drama Penthouse 2

Lanjut dengan Sinopsis Penthouse 2 Episode 6. Episode sebelumnya bisa kamu baca di Sinopsis Penthouse 2 Episode 5. Daftar sinopsisnya ada di sinopsis dan review drama Penthouse 2.

Seok-Hoon mengundang Ro-Na keluar makan malam. Saat dia pergi, dia mengatakan dengan keras dia juga merindukannya. Namun getaran baik ini dihancurkan pengumuman tubuh berlumuran darah di luar. Dia melihat semangat dari Seol-A dan memintanya memaafkan Yoon-Hee.

Dia mencondongkan tubuhnya dan memeluk Ro-Na, Ketika penampakannya memudar. Yoon-Hee dan Yoon-Cheol terkejut ketika mereka berebut menelepon ambulans. Kyu-Jin menyadari ini kasus pembunuhan sebab Ma-Ri meminta semua orang menutup gerbang dan menahan semua orang yang ada di dalam.

Seo-Jin menyetujui namun pada saat alarm berbunyi. Orang-orang itu berebut melewati mereka ketika Yoon-Hee melakukan yang terbaik menjaganya tetap bersama. Sebuah ambulans muncul membawa Ro-Na pergi dengan Yoon-Hee yang merasa putus asa di dalam.

Ma-Ri melihat kalung namun Seo-Jin mengambilnya mengklaim bahwa itu bisa menjadi bukti. Pembunuh yang sebenarnya tentu saja, Eun-Byeol dan dia lalu tersadar dari kesurupannya usai tampaknya membunuh Ro-Na. Dia kemudian mengulangi ucapan “dia tidak bisa mati” ketika alarm kebakaran berbunyi.

Dia lalu melihat darah di seluruh tangannya segera berteriak. Dengan begitu banyak orang yang membanjiri teater, forensik mengakui akan sulit mencoba dan menemukan bukti DNA. Hal ini membuat Yoon-Cheol sangat marah, dan tetap bertekad mencari tahu siapa yang berusaha membunuh Ro-Na.

Perhatian beralih kepada Eun-Byeol, terutama mengingat Je-Ni yang membenarkan dia tidak ada saat do ruang ganti pada saat itu. Saat ini, Yoon-Cheol memutuskan melepaskan mereka yang memiliki alibi kuat. Ro-Na dipukul dengan dua pukulan – satu di bahu dan di leher.

Saat ini, mereka memastikan dia kehilangan banyak darah namun tidak memiliki sesuatu yang solid untuk bisa dilanjutkan. Ma-Ri dana Jeni sama-sama muncul di unit perawatan intensif, mereka menemukan kondisi Yoon-Hee yang buruk.

Ro-Na kemudian terbangun, membiarkan Yoon-Hee masuk, melihat putrinya. Dia tidak dapat berbicara, pada akhirnya melihat ibunya sebelum dia mengalami serangan jantung.

Kembali menuju penthouse, Seok-Hoon yang menghadapi Ayahnya, yakin Dan-Tae orang yang bertanggung jawab membunuh Ro-Na. Tetapi dia mempunyai kalung dari TKP, diambil dari jaket Seo-Jin. Pada saat dia menunjukkan anak-anaknya, mereka lalu mengkonfirmasi bahwa itu milik Eun-Byeol.

Seo-Jin mencari tahu apa yang dilakukan putrinya dan kemudian menuntut dia menceritakan semuanya. Di sinilah Eun-Byeol mengakui kebenaran dan kemudian memutuskan untuk menyerahkan dirinya, berterus terang mengenai segalanya.

Seo-Jin memintanya berbohong, memutuskan menutupi semuanya dan kemudian memastikan tidak ada bukti. Trofi dijadikan senjata membunuh sebenarnya ada di loker Eun-Byeol di sekolah.

Dia bahkan menghilangkan kartu SIM-nya. Alih-alih menghancurkannya, Seo-Jin memutuskan memakannya. Sementara, Logan Lee datang berkonspirasi dengan Jin Boon-Hong, yang tentunya pelayan di apartemen Seo-Jin.

Dia menunjukkan foto-foto yang diambil jam 5 pagi ketika Eun-Byeol pergi, yang sepertinya dia pembunuh yang sebenarnya. Seo-Jin menyelinap menuju sekolah usai jam kerja untuk menemukan piala.

Pada saat dia melakukannya, baik Ma-Ri maupun Yoon-Hee memata-matai dan juga melacak gadis itu di loker. Mereka berdua membongkar semua loker namun secara mengejutkan tidak mendapati apapun di dalam loker Eun-Byeol.

Di kejauhan kebetulan ada Yoon-Cheol, yang menanam piala dalam loker Seok-Kyung sebab dia terburu-buru pergi pada saat dia mendengar suara-suara. Di balik ini, Seok-Kyung lalu ditangkap.

Yoon-Cheol mendapati kebenaran, dia berada disamping dirinya sendiri dengan penuh kesedihan. Seo-Jin memutuskan mereka harus bekerja sama dan menyematkan ini terhadap seseorang selain Eun-Byeol. Yoon-Cheol jelas tidak merasa senang dengan hal ini namun pada saat dia kembali ke rumah, mendapati Yoon-hee sedang duduk menunggunya.

Seok-Kyung kemudian dilepaskan dari tahanan, terutama pada saat sidik jarinya tidak ditemukan di trofi, sementara itu semuanya tampaknya sampai pada kesimpulan yang sama yaitu Eun-Byeol tidak ada dalam foto grup. Yoon-Hee lalu melihat reaksi Yoon-Cheol dan sepertinya berpikir dia yang harus bertanggung jawab.

Yoon-Hee mengunjungi Eun-Byeol ketika dia berbaring di tempat tidur. Dia mempertanyakan dimana dia malam itu dan juga meraih pergelangan tangannya, menuntut kepada Eun-Byeol mengatakan yang sebenarnya.

Dia mengaku tidak tahu apapun namun Yoon-Hee mengetahui dia menyembunyikan sesuatu. Berita tersiar bahwa Mr Park, petugas kebersihan di sekolah, yang telah mengakui pembunuhan tersebut.

Sepertinya dia dibayar dan segera kita tahu, ini adalah perbuatan Yoon-Cheol. Eun-Byeol mengetahui mengenai pengakuan itu, dia berada disamping dirinya dengan kesedihan dan juga bergegas pergi. Dia bukan satu-satunya, sebab Seo-Jin kehilangan kendali dan banyak minum.

Yoon-Cheol menemukan dia di bar dan berusaha menghibur, memintanya untuk tetap bersama. Dia berjanji melindungi putri mereka apapun yang terjadi.

Yoon-Hee menelepon ketika dia berlari menuju kantor polisi. Dia mempertanyakan Park apakah dialah yang bertanggung jawab, sebab petugas menangkapnya dan juga mencabutnya dari petugas kebersihan.

Sementara, seseorang menyelinap menuju bangsal intensif dan kemudian mencabut steker Ro-Na. Dengan putrinya tampaknya sudah meninggal, Yoon-Hee memberikan penghormatan dan terlihat ingin bunuh diri juga.

Sebelum dia mengeluarkan pil, Logan Lee muncul menghentikannya, memberi tahu kepada Yoon-Hee bahwa dia perlu menenangkan diri dan kemudian mengejar pelaku sebenarnya yang mungkin saja Eun-Byeol.

Bersambung ke Sinopsis Penthouse 2 Episode 7