Sinopsis Payback: Money and Power Episode 2

Lanjut kita dengan Sinopsis Payback: Money and Power Episode 2. Episode sebelumnya bisa kamu baca di sini. Sementara daftar sinopsisnya bisa kamu temukan di Sinopsis Payback: Money and Power (2023).

Sinopsis Payback: Money and Power Episode 2 dimulai pada tahun 1990 ketika seorang pria di kereta menyebabkan keributan, mengganggu petugas kereta yang seorang wanita. Eun-yong ada di sana dan dia baru keluar dari penjara selama dua hari jadi dia memutuskan untuk tidak terlibat. Hanya saja, seorang gadis tiba-tiba datang dan mengambil payungnya, memutuskan untuk menghadapi para pria pengganggu itu.

Ketika lebih banyak yang datang dari sisi lain gerbong, Eun-yong merasakan hal-hal akan segera terjadi dan dia akhirnya melibatkan diri.

Eun Yong dan gadis itu bekerja sama untuk melawan para preman dan akhirnya semua gangster ditangkap. Hanya saja, Eun-yong dan siswi itu juga. Gadis itu kebetulan adalah Park Joong-gyeong, wanita yang kita lihat di akhir episode sebelumnya. Walinya, Hye-rin, muncul untuk mengeluarkannya. Dia adalah CEO Bluenet yang ditakdirkan untuk bunuh diri di masa depan garis waktu ini. Hye-rin adalah orang baik dan ia membantu Eun-yong, mengingat dia menyelamatkan Joon-gyeong ketika dia membutuhkan bantuan.

Karena Eun-yong tidak punya tempat lain untuk pergi, dia diundang ke rumah Hye-rin. Dia punya tahu untuknya dan bahkan telah menandatangani kontrak sebagai walinya. Dia tidak peduli dengan sejarahnya, meskipun dia terkejut ketika Eun Yong mengatakan kepadanya bahwa dia merampok bank dan mengambil banyak perubahan dalam prosesnya. Hye-Rin mendorongnya untuk berhenti melakukan kejahatan dan bergabung dengannya di Bluenet. Ini adalah orang dewasa pertama yang benar-benar memperlakukan Eun-yong seperti itu, dan itu menjelaskan mengapa bunuh diri adalah masalah besar bagi Eun-yong dan membuatnya terpukul.

Itu sangat benar di masa sekarang, ketika Eun-yong melihat-lihat email lamanya dan melihat pesan dari Joon-gyeong yang mengatakan kepadanya bahwa ibunya membutuhkan bantuan dan sedang dalam masalah.

Kita beralih ke tahun 2010, dan melihat Hye-rin di bawah sorotan. Dia diinterogasi di sekitar buku harian kerja sekretaris Putra Menteri. Di dalam halaman, “Bluenet Yoon, 5000” tertulis. Hye-rin akhirnya dituduh menyuap Menteri Son Seung-jun dengan memberinya $50.000. Gi-seok yang mengawasi ini.

Menteri Son terpaksa menarik pencalonannya karena tuduhan suap terhadapnya, sementara penyelidikan gagal begitu dia mengundurkan diri. Adapun bunuh diri, rekaman kamera menunjukkan kamera berhenti di jalan dan kemudian tiba-tiba melaju ke depan dan keluar dari tepi tebing. Eun-yong melihat ini dan yakin tidak mungkin Hye-Rin melakukan ini.

Setelah situasi tidak menyenangkan yang melibatkan Bank GMI di episode sebelumnya, garis waktu sekarang melihat kelompok antagonis kita berkumpul bersama untuk mendiskusikan langkah mereka selanjutnya. Diantaranya adalah Gi-seok, In-ju dan Chang-hyun. Gi-seok memutuskan untuk mengambil kendali atas hal ini dan menghentikan penyelidikan.

Kim Seong-tae muncul untuk melihat Tae-chun. Yang terakhir dikirim ke Investigasi Khusus di belakang ini, dengan Kepala Gi-seok memanggilnya ke kantornya. Dia memancing Tae-chun, menawarinya tempat di Investigasi Khusus dan mengatakan kepadanya bahwa dia baik di hadapan publik. Itu tawaran yang menggiurkan, tapi tentu saja ini adalah cara untuk mengeluarkannya dari kasus dan mengalihkan perhatiannya ke tempat lain.

Untuk menghancurkan bukti, In-ju dan yang lainnya memutuskan untuk menghapuskan Bank GMI untuk mencoba keluar dari tuduhan manipulasi saham. Eun-yong menyadari semua ini dan memutuskan bahwa mereka harus menurunkan CEO Oh sebagai prioritas nomor 1 mereka. Namun, dalam melakukan itu berarti terjun ke tanah kartel, sesuatu yang Eun-yong punya banyak pengalaman.

Kembali pada tahun 2003 Eun-yong keluar dari kartel In-ju dan memutuskan untuk menempuh jalannya sendiri. Dengan melakukan itu, dia akhirnya membuat kesepakatan dengan Hye-jin dan Bluenet. Sekarang, sekitar waktu inilah Eun-yong bertemu dengan In-ju. Pekerjaan terakhir yang dia lakukan untuknya adalah ketika semuanya berjalan ke selatan. Preman Myung langsung menuju Eun-yong dan hampir membunuhnya. Dikelilingi oleh preman In-ju, dia dipukuli sampai bos muncul.

In-ju melakukan semua ini karena Eun-yong adalah “angsa emas” dari operasi mereka. Setelah mengalahkannya, Myung memaksanya untuk menandatangani saham dan mengancam nyawa keluarganya jika dia tidak mematuhinya. Eun-yong berhasil lolos, akhirnya berebut ke tempat yang aman. Sayangnya, saudara perempuannya tidak seberuntung itu.

Saat saham anjlok, memaksa Ketua Myung, Eun-yong memutuskan untuk bekerja dengan Hye-rin dan memanipulasi pasar untuk keuntungan mereka, membalikkan keadaan sepenuhnya. Myung melakukan yang terbaik untuk memenangkan media ke pihak mereka, tapi itu tidak baik. Di bawah bimbingan Eun-yong, Hye-rin mengambil langkah selanjutnya dan mematenkan teknologi chipnya untuk AS.

Eun-yong muncul untuk menemui Ketua Myung saat makan malam yang tegang. Ia mengejek ketua dan mengatakan kepadanya bahwa mereka akan menyelesaikan masalah dengan damai, dengan Eun-yong meninggalkan negara itu. Dia memperingatkan Myung untuk tidak menyakiti keluarganya sebagai syarat dia melakukan ini. Jika In-joo melanggar perjanjian, Eun-yong bersumpah untuk kembali dan membawa pertarungan langsung ke depan pintunya. Sekarang Hye-rin sudah mati, segalanya memanas dan ini dicontohkan pada akhirnya, saat Eun-yong muncul untuk melihat Joon-gyeong di masa sekarang, melindunginya dengan payungnya, karena hujan sedang turun. Joon-gyeong memandang Eun Yong dengan mata hampir menangis. Dan episode inipun selesai.

Bersambung ke Sinopsis Payback: Money and Power Episode 3.

Share on:

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.