Dark?

Sinopsis Melancholia Episode 4

All chapters are in Melancholia (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Kita teruskan dengan sinopsis Melancholia Episode 4. Episode ini dimulai setelah kegagalan Photoshop Gyu-yeong. Hubungan Yoon-soo dengan tunangannya agak tegang dan Seong-jae tidak senang mendengar bahwa ada gosip tentang Yoon-soo dan Seung-yoo. Dia mengatakan padanya bahwa dia bisa berhenti mengajar jika itu menjadi terlalu sulit. Dia juga menjadwalkan janji makan siang untuk mereka berdua dengan Wakil Menteri Shin tanpa berkonsultasi dengannya.

 

Meskipun Gyu-yeong meminta maaf kepada Seung-yoo, dia masih cemburu padanya. Dia menyatakan bahwa dia akan membuat keajaiban matematika tunduk padanya suatu hari nanti.

 

Noh punya skemanya sendiri. Dia memberi Hye-mi pidato yang sudah ditulis sebelumnya untuk Ye-rin. Dia juga memperingatkan ibu bahwa mereka harus berpura-pura Ye-rin dilatih untuk Olimpiade di sekolah. Orang bisa mencurigai perlakuan istimewa jika mereka mengetahui magangnya.

 

Min-joon tiba-tiba mampir di makan siang Yoon-soo dan Seong-jae dengan wakil menteri. Yoon-soo mengatakan kepadanya bahwa dia membaca pidato putrinya dan mendapat kesan bahwa Ye-rin mendapat bantuan ahli.

 

Min-joon menertawakan implikasinya. Dia mengklaim bahwa Ye-rin menerima bantuan dari Pusat Penelitian Teknologi AI, tetapi dia menulis pidatonya sendiri.

 

Dalam perjalanan mereka kembali dari makan siang, Yoon-soo dan tunangannya bertengkar lagi. Dia memintanya untuk tidak menghabiskan terlalu banyak energi untuk Seung-yoo. Ketika dia menyiratkan bahwa dia tahu Olimpiade dicurangi, Yoon-soo menjadi marah dan keluar dari mobil.

 

Seung-yoo menemukannya sedang duduk di bangku taman, di mana mereka membuat rencana untuk pergi ke pulau Jeju untuk pameran seni lainnya. Sementara itu, Ye-rin dan ibunya memiliki rencana untuk pergi ke AI Center untuk Ye-rin untuk memberikan presentasi.

 

Sementara Ye-rin dipuji karena karyanya yang luar biasa, Seung-yoo mengambil gambar lukisan Van Gogh dan beberapa foto Yoon-soo.

 

Dia mengatakan pada Yoon-soo bahwa dia meneliti ayahnya, Profesor Ji. Dia menjelaskan bahwa ayahnya bekerja selama bertahun-tahun pada masalah yang dia berikan pada Seung-yoo di episode 2. Profesor Ji bekerja selama satu dekade untuk masalah itu, tetapi orang-orang menemukan kelemahan dalam teoremanya. Dia mencoba memperbaikinya selama bertahun-tahun, tetapi tidak pernah bisa.

 

Itu sebabnya dia memintanya untuk tidak jatuh cinta dengan persamaan. Dia bilang dia merasakan hal yang sama tentang matematika. Dia ingin dia menyukainya, tetapi tidak menjadi terobsesi dengannya.

 

Seung-yoo bertanya-tanya pada dirinya sendiri bagaimana mungkin untuk memiliki kendali atas hal-hal yang dia sukai. Dia jelas memikirkan gurunya, kepada siapa dia mengembangkan perasaan.

 

Di bandara, Yoon-soo tertidur dan Seung-yoo membimbing kepalanya ke bahunya. Ye-rin melihat mereka dan mencegah ibunya memperhatikan. Tapi kemudian, terungkap bahwa Ye-rin mengambil foto mereka.

 

Sementara itu, Noh menyusul adiknya setelah mereka menjalin hubungan dengan Wakil Menteri. Noh mengancam asumsi Yeon-woo bahwa dia tidak memiliki persaingan untuk posisi ayah mereka sebagai ketua Yayasan Akademi Ahseong. Mulai sekarang, kedua saudara perempuan itu dalam pelarian.

 

Kembali di sekolah, Yoon-soo memberi umpan balik pada Ye-rin tentang pidatonya. Ye-rin mengakui bahwa matematika tidak pernah mudah baginya. Dia menuduh guru terpesona dengan bakat Seung-yoo, meskipun orang seperti dia tidak harus bekerja keras. Yoon-soo mengatakan kepadanya bahwa dia berharap dia akan menikmati Olimpiade, bukan memperlakukannya sebagai kompetisi.

 

Di bagian pidato Olimpiade, Seung-yoo bertemu dengan salah satu profesornya dari MIT. Ketika profesor menyebutkan betapa istimewanya dia, Seung-yoo tegang. Dia ingat orang lain yang biasa memanggilnya spesial—sesama mahasiswa di MIT.

 

Ye-rin menyaksikan saat dia mogok dan lari dari ruangan. Dia berlari sambil menangis ke tempat parkir mobil di lantai atas. Saat dia berjalan menuju langkan, dia mengingat mantan teman sekelasnya lagi. Ini sangat tersirat bahwa, sebagai seorang anak kecil, ia menemukan bahwa temannya melompat dari langkan ke kematiannya.

 

Melalui telepon, Seung-yoo memberi tahu Yoon-soo bahwa dia tidak bisa melanjutkan pidatonya. Saat dia siap untuk menyerah, dia merasakan cahaya bersinar di matanya, mengingatkannya pada sebuah gambar berjudul “Melancholia.” Dia juga ingat kata-kata Yoon-soo ketika dia menunjukkan kepadanya gambar: “Setelah kamu melepaskan semuanya, kamu dapat memimpikan awal yang baru. Anda dapat melihat hal-hal yang tidak Anda lihat sebelumnya.”

 

Dia mulai melihat persamaan di sekelilingnya. Dia dengan marah mulai menulis. Yoon-soo menemukannya. Saat air mata mengalir di wajahnya, dia mengatakan padanya bahwa dia memecahkan masalah mustahil ayahnya. Dia memutuskan dia akan melanjutkan pidatonya.

 

Ye-rin memberikan pidato yang fasih, dan semua orang percaya dia akan menang. Tapi dia merasa tidak enak setelah itu, berlari ke kamar mandi untuk muntah.

 

Pidato Seung-yoo berbeda dari yang lainnya. Alih-alih berfokus pada bagaimana AI akan mengubah lintasan teknologi, ia menekankan sifat AI yang terbatas. Sedangkan AI hanya dapat melakukan fungsi terbatas, manusia tidak terbatas.

 

Episode ditutup dengan pernyataannya yang berapi-api: “Ketakterbatasan tidak ada di masa depan yang jauh, tetapi saat ini, ada di dalam kita semua.”

Nonton Melancholia Episode 4 Sub Indo

Untuk nonton drama Melancholia episode 4 sub Indo bisa menunggu tayangan ulang di VIU serta IQ.com. Atau kamu bisa mencari alternatif lainnya di sini.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Melancholia Episode 4 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Melancholia Episode 4, baca Sinopsis Melancholia Episode 4 online, baca Sinopsis Melancholia Episode 4 lengkap, ,

Comment

Komentar

Chapter 4