Sinopsis Jirisan Episode 14

Lanjut terus dengan sinopsis Jirisan Episode 14. Episode ini dimulai dengan Gu-yeong dan Il-hae tiba di Bukit Magpie dan tidak menemukan siapa pun di sana. Mereka mengetahui bahwa laporan palsu dibuat untuk memisahkan mereka dari Yi-gang.

Di Desa Jembatan Hitam, Hyun-jo menemukan Yi-gang. Dia bisa melihatnya dan bertanya apa yang terjadi padanya musim panas lalu.

 

Kita melompat kembali ke 2019. Hyun-jo sedang menunggu di Desa Jembatan Hitam saat dia melihat seseorang melalui dedaunan. Mereka berlari dan dia mengejar, akhirnya menjatuhkan mereka ke tanah dan mengungkapkan identitas mereka – Sol.

 

Hyun-jo menghadapkan Sol tentang pembunuhan, tapi Sol hanya bertindak bingung. Hyun-jo mengubah arah pertanyaannya, menanyakan mengapa Sol ada di sana. Sol mengeluarkan ponselnya, menunjukkan Hyun-jo sebuah pesan yang identik dengan yang diterima Jin-ok. Pengirimnya adalah Woong-soon, meskipun Sol tidak tahu mengapa Woong-soon ingin bertemu atau mengapa dia tidak muncul. Sol mengungkapkan bahwa Woong-soon juga dibesarkan di Desa Jembatan Hitam.

 

Kita kembali ke tahun 1991. Jae-gyeong memimpin diskusi desa, menanyakan siapa yang mendukung atau menentang kereta gantung. Nam-sik, ayah Se-wook, dan ayah Woong-soon secara terbuka menentangnya bersama dengan Jae-gyeong. Beberapa penduduk desa lainnya mempertimbangkan untuk memilih pembayaran kompensasi.

 

Saat ini, Hyun-jo sekarang berada di rumah Sol melihat foto-foto lama anak-anak desa yang meliputi Sol, Hyun-su, Yang-sun, Se-wook, dan Woong-soon. Sol mengatakan dia terlalu muda untuk mengingat apa yang terjadi pada tahun 1991, meskipun dia memberi tahu kami bahwa kematian ketiga adalah ayah Se-wook. Dia juga tidak memiliki penjelasan untuk lampu goblin.

Baca juga :  Sinopsis Jirisan Episode 5

 

Ketika Hyun-jo bertanya tentang Se-wook, Sol mengatakan bahwa Woong-soon paling mengenalnya. Sol berangkat ke Seoul setelah desa itu dihancurkan. Hyun-su dan Yang-sun juga meninggalkan gunung. Yang tersisa hanya Woong-soon dan Se-wook bersama selama ini.

 

Keesokan harinya, Hyun-jo mengirimkan log harian dari banjir ke Woong-soon, menggunakannya sebagai kesempatan untuk bertanya pada Woong-soon tentang mengapa dia berdiri Sol. Woong-soon mengatakan dia memiliki masalah mendesak yang harus diselesaikan. Hyun-jo melihat sepasang sepatu hiking berlumpur, meskipun Woong-soon mengatakan dia terlalu sibuk dengan pekerjaan untuk pergi hiking. Setelah Hyun-jo pergi, Woong-soon menarik daftar penduduk Desa Jembatan Hitam.

 

Pada kunjungan lain ke kantor polisi, Hyun-jo menanyai junior Woong-soon tentang penyelidikan insiden bus. Petugas menjelaskan bahwa Woong-soon mengirim laporan dan mengesampingkannya sebagai kecelakaan.

 

Hyun-jo pergi mencari Jin-ok setelah dia menjadi tidak terjangkau dan melewatkan pertemuan mereka. Tetangga Jin-ok menjelaskan bahwa kanker pankreasnya memburuk, dan dia dirawat di rumah sakit. Penduduk tua lainnya tidak mau bekerja sama dengannya, dan kakek Yang-sun telah pindah.

 

Selama patroli, Hyun-jo memberi tahu sekelompok penjaga bahwa dia sedang mencari tag anjing militer yang hilang di gunung. Mereka mengatakan mereka melihat beberapa di gua Desa Jembatan Hitam sebelum dibersihkan. Hyun-jo secara mental memeriksa barang-barang di gua dan menyatukannya bahwa mereka semua digunakan dalam pembunuhan.

 

Hyun-jo kemudian memeriksa dengan beberapa stasiun ranger tapi tidak satupun dari mereka ditugaskan untuk membersihkan gua. Kami mengingat kembali pelaku yang memasuki gua setelah penjaga pergi dan mengambil semua barang, termasuk tag anjing Hyun-su.

Baca juga :  Sinopsis Jirisan Episode 11

 

Hyun-jo yakin bahwa pelakunya tidak akan bisa mengambil barang-barang itu dari gunung atau membuangnya. Dia mulai mencari mereka tetapi terus gagal.

 

Yi-gang mengirim pesan kepada Hyun-jo, meminta untuk bertemu. Saat dia pergi untuk menemuinya, dia mendapat penglihatan tentang tanda yang menunjuk ke Deokseoryeong, salju yang berlumuran darah, dan sekilas orang yang tidak bergerak. Pengumuman untuk hujan salju lebat diputar di radio di latar belakang.

 

Kita melompat maju ke 2020 lagi. Hyun-jo mengikuti Yi-gang, Gu-yeong, dan Il-hae menuruni gunung, meskipun hanya Yi-gang yang bisa melihatnya. Dia berhenti di jembatan buatan.

 

Malam itu, Yi-gang menjelaskan hubungan antara korban pembunuhan dan Desa Jembatan Hitam kepada Il-hae dan Gu-yeong. Dia meminta mereka untuk mempercayainya dan memasang kamera video di Tebing Seokyi di Lembah Dowon sebelum pukul 17:30 keesokan harinya.

 

Kita mengingat kembali semangat Hyun-jo yang memberi tahu Yi-gang bahwa Woong-soon adalah pelakunya dan dia mendapat penglihatan lain. Dalam versi penglihatan yang diperluas, kami melihat arloji pelakunya menampilkan tanggal dan waktu.

 

Saat kilas balik berakhir, Yi-gang meminta Il-hae dan Gu-yeong untuk merahasiakan semua ini dari Woong-soon, dengan alasan bahwa dia adalah tersangka utama karena dia adalah mantan penduduk yang mengenal penduduk desa dan gunung.

 

Di tempat lain, Woong-soon bertemu dengan Jang Hak-su, kolektor ramuan ilegal yang melihat Hyun-jo. Woong-soon meminta Hak-su untuk ramuan ilegal dan Hak-su mengatakan dia akan memilikinya besok.

 

Pada pukul 11:36 keesokan harinya, Gu-yeong dan Il-hae menuju ke Tebing Seokyi sementara Hak-su dibuntuti oleh pelakunya di jalur terlarang.

Baca juga :  Sinopsis Extraordinary You Episode 13-14

 

Pada 12:01, Hyun-jo mendapat penglihatan tentang pelakunya yang mendorong Hak-su ke jurang yang berbeda. Arloji dalam penglihatan itu sekarang menunjukkan pukul 14:01. Gu-yeong dan Il-hae berjarak dua jam dari Tebing Seokyi.

 

Di stasiun, Yi-gang meninjau rekaman video dirinya di Desa Jembatan Hitam. Ini menunjukkan pelakunya mengawasinya dari balik semak belukar.

 

Sekarang pukul 14:01. Hak-su hendak mengamankan dirinya menggunakan tali ketika pelakunya muncul di belakangnya. Hak-su berbalik, mengenali pelakunya dan bertanya mengapa dia ada di sana.

 

Gu-yeong dan Il-hae cukup dekat untuk mendengar teriakan Hak-su dan mengubah arahnya. Ketika mereka mencapainya, dia sudah mati. Yi-gang menyimpulkan bahwa pelakunya mendengarnya berbicara dengan Hyun-jo dan mengubah waktu dan lokasi pembunuhan berikutnya.

 

Hyun-jo juga tiba di lokasi pembunuhan dan berpikir kembali saat Hak-su memberitahunya bahwa setiap orang yang melihatnya mati. Dia menyadari bahwa ini telah terbukti benar.

 

Mengetahui Yi-gang bisa melihatnya, Hyun-jo menemukan radio yang Da-won jatuhkan dan memukulkan tangannya ke radio itu sampai akhirnya dia bisa menyentuhnya. Dia mengirim radio Yi-gang, mendesaknya untuk meninggalkan gunung dan hidup bahagia. Gu-yeong dan Il-hae hanya mendengar suara statis.

 

Di rumah sakit, mesin Hyun-jo dihubungkan untuk memulai gangguan. Rohnya menghilang dari gunung. Pada 14:42, tanda-tanda vitalnya menjadi datar.

Nonton Jirisan Episode 14 Sub Indo

Kamu bisa nonton drama Jirisan episode 14 subtitle Indonesia di IQ. Atau, kamu juga bisa temukan alternatif lainnya melalui link ini.

Komentar