Tulis Review!Tulis review drama sesuai pengalamanmu di sini!

Sinopsis Drama Korea Black Dog Episode 3

Lanjut kita kali ini dengan sinopsis Drama Korea Black Dog Episode 3. Untuk sinopsis episode sebelumnya, bisa kamu baca di sini. Daftar sinopsis lengkap Black Dog bisa kamu temukan di sini.

Ha-neul mengingat kenangan lama ketika ia mengunjungi toko hewan peliharaan bersama kakeknya. Toko itu dipenuhi anak-anak anjing putih, tetapi perhatiannya tertuju pada satu-satunya yang hitam. Terlepas dari minatnya pada anak anjing, Haneul memilih yang putih untuk dibawa pulang karena Kakek mengatakan kepadanya bahwa anak anjing hitam adalah nasib buruk.

Haneul bertanya-tanya bagaimana perasaan anak anjing hitam yang kesepian itu, selalu mengibas-ngibaskan ekornya untuk menarik perhatian seseorang, karena sebagai “anjing hitam” sendiri, ia memahami kerinduannya untuk diterima. Namun, ketika Yeon-woo menawarkan untuk membantu Haneul dengan situasi Yi-boon-nya, dia merenung bahwa anjing hitam mungkin akan bertindak seperti dia jika pernah mendapat perhatian — dengan skeptisisme.

Yeon-woo memperhatikan ekspresi keraguannya dan membaca Haneul seperti buku terbuka (bahkan melafalkan apa yang dia pikirkan kata demi kata). Dia menjelaskan bahwa dia membalas budi sejak dia menawarkan untuk beralih kelas, jadi dia seharusnya tidak waspada dengan bantuannya. Dia memberinya USB untuk digunakan sebagai referensi untuk rencana pelajarannya, tetapi Haneul bertanya-tanya dalam hati bagaimana ini seharusnya membantunya.

Sinopsis Drama Korea Black Dog Episode 3

Sung-Soon menelpon Kepala Sekolah Byun untuk memverifikasi pertemuan kepala departemen besok, tetapi tujuan sebenarnya adalah untuk mengetahui rencana malamnya. Setelah mengetahui bahwa dia bertemu kepala sekolah lingkungan untuk makan malam, dia memberi tahu guru-guru lain di bar. Mereka semua menghela nafas atas berita itu karena Kepala Sekolah Byun tidak pernah meninggalkan pertemuan itu dengan suasana hati yang baik yang menjamin kuliah pagi hari berikutnya.

Di tempat lain, Yeon-woo selesai merekam program EBC-nya, tetapi berakhir dengan nada masam saat sutradara menyuruhnya untuk lebih banyak tersenyum. Dengan kritik yang membebani dia, Yeon-woo menerima teks dan gambar dari Myung-soo, mengatakan kepadanya bahwa mereka bersamanya dalam roh. Haneul mengirimi Yeon-woo teks juga, mendukungnya, dan Yeon-woo mulai mengirim sms kembali sebelum memutuskan untuk tidak melakukannya.

Di rumah, Haneul melihat PowerPoint yang diberikan Yeon-woo padanya, tetapi slide-slide diisi dengan gambar acak karakter sageuk. Dia berasumsi bahwa dia tidak berusaha membantu, tetapi ketika dia membuka rekaman video pelajarannya, itu menarik minatnya.

Selama makan malam, Kepala Sekolah Byun mencoba makan sepotong daging tetapi terus-menerus terganggu dengan orang-orang yang bersorak atau memulai percakapan. Di antara sekolah-sekolah, Daechi High dikenal sebagai “anjing hitam,” dan kepala sekolah lainnya sudah tahu tentang tubuh siswa SMA Daechi yang semakin berkurang. Sedangkan untuk sekolah populer, kepala sekolah diam saja ketika ditanya tentang rahasia kesuksesan mereka atau mengungkapkan kesopanan palsu.

Kepala Sekolah Byun mengolok-olok kepala sekolah lain di rapat fakultas keesokan paginya dan gagal memerhatikan bahwa para guru menahan kukunya sementara dia melanjutkan kata-katanya. Dia menekankan tujuan sekolah untuk meningkatkan penerimaan di perguruan tinggi, dan di sepanjang garis itu, dia berbagi sesuatu yang aneh yang dia dengar tadi malam: seorang petugas penerimaan dari Universitas Yeonhee sedang berkeliling di semua sekolah di lingkungan mereka kecuali untuk mereka.

Saat keluar dari kantor, kepala departemen berbicara tentang informasi baru, dan Song Guru menggosoknya di wajah Sung Soon, mengomentari dampak yang mungkin terjadi di sekolah mereka. Sung-Soon dengan datar mengatakan kepadanya bahwa popularitas sekolah akan menurun, dan ketika Guru Song mengkritiknya karena begitu langsung dan melukai perasaannya, Sung-segera mengoreksi dia, “Itulah sebabnya saya mengatakannya dengan wajah yang sangat sedih.” Pwahahaha!

Meskipun Sung-Soon bertindak seperti itu terhadap Guru Song, dia terlihat khawatir ketika sendirian dan membuat panggilan untuk menetapkan tanggal untuk pertemuan semua penasihat kepala di daerah tersebut.

Dalam perjalanannya ke kantor, Haneul menatap USB Yeon-woo — masih memperdebatkan apakah akan menggunakan taktiknya atau tidak — ketika kereta bawah tanah tiba-tiba menemui masalah. Sekarang terlambat untuk bekerja, Haneul berlari ke sekolah tetapi tertangkap di lampu merah. Sementara dia menunggu di penyeberangan, Yi-boon menyapanya dari belakang taksi, dan Haneul bertanya-tanya mengapa dia bersikap sangat ramah.

Yi-boon menunjukkan kepeduliannya terhadap Haneul dan bahkan bergerak kembali di kursinya seolah memberi isyarat baginya untuk masuk. Setelah mempertimbangkan pro dan kontra, Haneul memutuskan untuk menerima perjalanan itu, tetapi ketika dia mencapai pintu, taksi tersebut berangkat. Yi-boon bersorak untuk Haneul yang balas menatapnya dengan tercengang.

Myung-soo mengeluh tentang kelas terbuka yang akan datang untuk orang tua ketika Haneul berlari ke kantor tampak kuyu dari kecelakaan pagi. Bahkan sebelum dia dapat menarik napas, email massal dari Kepala Sekolah Byun tiba di semua kotak masuk fakultas, dan tentu saja, itu ditulis dalam font yang biasanya digunakan untuk sertifikat dan dokumen resmi lainnya.

Dia memulai email dengan grand opening (menggunakan karakter Cina untuk “hebat” untuk menggambarkan sekolah mereka) dan mengoceh tentang prestasi sekolah-sekolah lain di daerah mereka. Para guru menghela nafas tentang agenda penetapan tujuan kepala sekolah yang samar-samar, tetapi email tidak berhenti untuk Haneul saat dia mendapatkan satu lagi dari Yi-boon yang meminta slide-nya. Meskipun dia ragu-ragu sejenak, Haneul akhirnya mengirimkan presentasinya ke Yi-boon.

Teacher Moon menerima pengarahan tentang kelas terbuka mendatang yang mengikuti format yang sama seperti tahun lalu: guru jangka pendek akan memimpin sementara kepala mata pelajaran yang dipilih akan mengajar satu kelas. Tahun ini adalah bahasa Korea, yang berarti Yi-boon akan menjadi perwakilan untuk guru tetap.

Yeon-woo melihat Haneul menonton Yi-boon dengan penuh kegembiraan memasuki kelasnya, dan dia bertanya padanya bagaimana rencana pelajarannya berjalan karena dia khawatir metodenya mungkin telah menyinggung perasaannya. Haneul memahami keprihatinannya dan berterima kasih atas bantuannya sebelum pergi untuk mengajar kelasnya. Sementara itu, Yi-boon membuka slide Haneul dan menuliskan namanya sendiri tanpa memeriksa materi.

Setelah melihat Yeon-woo berbicara dengan Haneul, Myung-soo bertanya kepadanya apa rahasianya untuk melawan Yi-boon, yang Sung-soon juga ingin tahu. Dia berharap untuk menggunakannya melawan Guru Song yang menatap mereka seolah-olah merasakan gangguan di udara, dan Sung-Soon gulungan kembali dengan jijik. Heh.

Taktik Yeon-woo adalah membuat rencana pelajaran yang sepenuhnya milik Anda, dan Haneul menjelaskan dalam sulih suara bahwa kecuali orang lain melihat pelajaran dengan mata kepala sendiri, tidak mungkin untuk memahami tujuan materi sepenuhnya. Dengan demikian, Yi-boon membalik-balik slide dan dibuat bingung oleh foto-foto idola yang tampaknya acak, sementara Haneul mengajar kelas tanpa hambatan dan melibatkan murid-muridnya dengan contoh-contoh yang berhubungan. Saat tawa melayang dari kelas Haneul, Yeon-woo lewat dengan senyum di wajahnya.

Pada rehat kopi mereka, Myung-soo mengagumi rencana brilian Yeon-woo, dan Guru Sohn juga setuju bahwa Yi-boon mungkin kalah kali ini. Sung-soon tidak setuju dengan pandangan positif mereka dan menunjukkan perbedaan kritis antara kedua situasi: Yeon-woo dan Yi-boon mungkin sama tetapi Haneul tidak. Sayangnya, tampaknya Sung-Soon mungkin benar ketika Yi-boon tegas memanggil Haneul ke kantornya setelah makan siang.

Teacher Moon masih merasa terganggu dengan postingan forum tentang nepotisme di sekolah mereka dan memutuskan untuk mengirim pesan secara langsung. Dia begitu sibuk dengan tugasnya sehingga dia gagal memperhatikan Hae-won dan guru-guru lain memintanya untuk makan siang. Guru Moon dengan cepat menutup laptopnya untuk menyembunyikan layarnya, tetapi Hae-won sudah melihat segalanya dan terlihat bermasalah.

Di kafetaria, guru lain bertanya pada Hae-won apa yang dilakukan Teacher Moon, dan Hae-won dengan acuh tak acuh mengatakan kepadanya bahwa ia sedang mencari forum untuk guru jangka pendek. Terlepas dari respon apatisnya, Hae-won jelas merasa sadar akan Guru Moon dan duduk sendirian, jauh dari yang lain.

Duduk di belakang Hae-won, guru baru khawatir tentang kontrak mereka yang belum mereka terima, dan guru laki-laki itu menghela nafas karena keterlambatan karena mereka mungkin berakhir dengan kontrak berjangka 5 bulan yang tidak menguntungkan. Hae-won menyela untuk mengatakan kepada mereka untuk tidak khawatir tentang hal-hal seperti itu karena sekolah biasanya membuat kontrak selarut ini.

Daripada meredakan kekhawatiran guru baru, komentar Hae-won mengurangi suasana hati, dan guru baru meninggalkan kafetaria. Mereka bertanya-tanya siapa dia, dan Ji-sun yang menempatkan semua petunjuk dan menebak dengan tepat bahwa Hae-won adalah guru jangka pendek keenam yang dikabarkan. Setelah Hae-won selesai makan, dia berhenti sejenak untuk melihat Haneul makan di sudut sendirian, tidak menyadari Guru Moon menonton seluruh situasi.

Dalam perjalanannya ke kantor Yi-boon, Haneul sengaja mendengar beberapa siswa mengeluh tentang kelas Yi-boon hari ini, dan untuk pertama kalinya, dia memperhatikan sekelilingnya dan menyadari betapa rajinnya para siswa bekerja. Dia bertemu Yi-boon dengan hati yang berat, dan ketika Yi-boon menegurnya karena tidak membagikan materi dengan benar, Haneul berhenti membela tindakannya dan menghasilkan: mulai sekarang, dia akan berbagi semua rencana pengajarannya.

Di belakang, Yeon-woo menyaksikan seluruh pertukaran dan pergi dengan frustrasi sementara Ji-sun menonton Haneul dengan ekspresi prihatin. Ketika Haneul kembali ke kantornya, Yeon-woo berhadapan dengannya, menanyakan apakah dia penurut, tetapi Haneul mengatakan kepadanya bahwa dia juga marah. Namun, sekolah adalah organisasi, dan untuk bisa berhasil, dia perlu tahu cara bekerja dengan baik dengan rekan-rekannya.

Sung-soon bertemu dengan semua penasihat kepala di area terdekat untuk minum, dan meskipun salah satu penasihat memuji keterampilannya untuk meringankan suasana, Sung-Soon menurunkannya dengan segera: “Apa gunanya semua itu ketika sekolah kita tidak populer sama sekali. ”Anggota terakhir grup ini adalah seorang pria berpakaian bagus yang membawa tas desainer, dan tidak seperti yang lain, ia bekerja untuk hagwon (alias, akademi swasta nirlaba).

Saat malam berlangsung, mabuk-mabuk Sung-soon menyebut penasihat pribadi pengkhianat untuk tujuan mereka, tetapi dia menuduhnya cemburu dan berpendapat bahwa tidak satu pun dari mereka memilih profesi ini untuk beberapa cita-cita besar. Kata-katanya membuat marah Sung-soon, dan dia bangkit dari tempat duduknya, berteriak pada penasihat bahwa dia melakukan pekerjaannya untuk memenuhi kebutuhan para siswa dan orang tua.

Meskipun terlambat, Haneul tetap di sekolah dan bekerja dengan Yi-boon di kelas terbuka mendatang. Pada saat yang sama, Sung-Soon meninggalkan pertemuannya dan menerima panggilan dari suaminya (yang diselamatkan sebagai “pihak lain” yang merupakan permainan kata umum pada kata suami).

Dia mencaci makinya karena tidak memberikan perhatian lebih pada putra mereka, tetapi Sung-Soon mengabaikan pertanyaannya dan bertanya di mana dia membeli tasnya. Ini adalah tiruan dari tas penasihat pribadi, dan Sung-soon mengomel tentang garis keempat kecil pada logo tas ketika seharusnya hanya ada tiga. Hahahaha.

Dia menutup teleponnya tanpa menjawab, tetapi pemandangan putranya di wallpaper ponselnya dengan mudah menenangkan Sung-soon. Sebuah akademi swasta tiba-tiba mengirim pesan kepada Sung-Soon tentang tawaran pekerjaan dengan gaji bagus, dan dia menghela napas panjang.

Haneul membakar minyak tengah malam untuk menyelesaikan selebaran untuk kelas terbuka, dan ketika hari itu tiba, sekolah dipenuhi para guru yang sibuk. Wakil Kepala Sekolah Lee mengeluh kepada Teacher Moon tentang keseluruhan acara, tetapi Teacher Moon melihat sisi baiknya dan mengatakan bahwa mereka dapat menggunakan evaluasi orang tua ketika merekrut salah satu guru baru untuk posisi permanen.

Ketika Wakil Kepala Sekolah Lee mengetahui bahwa Yi-boon juga mengadakan kelas terbuka, dia menjawab dengan tidak percaya seperti setiap guru lainnya di sekolah. Kebiasaan Yi-boon untuk mengambil keuntungan dari orang lain adalah pengetahuan umum di antara staf, dan sementara sekelompok guru berbicara tentang korban terbaru Yi-boon, Hae-won dengan tak sengaja berkomentar tentang Haneul menjadi guru baru yang membuatnya melirik aneh dari Yeon-woo dan Myung-soo.

Saat Yi-boon bersiap-siap untuk kelas terbuka, laptopnya tidak terhubung dari podium, sehingga Haneul menawarkan untuk membalikkan slide ketika dia mengajar. Di Departemen Penasihat Perguruan Tinggi, Myung-soo ditinggalkan di kantor sebagai satu-satunya guru non-Korea, jadi ketika telepon Sung-Soon berbunyi dengan pesan baru, ia memeriksa untuknya dan melihat teks dari akademi swasta.

Satu per satu, para guru Korea memasuki kelas Yi-boon, tetapi pemandangan Haneul membagikan handout mengganggu Sung-soon. Perilakunya juga mengecewakan Yeon-woo yang berpikir bahwa pendekatan pasifisnya salah. Haneul mengatakan kepadanya bahwa prioritas pertamanya adalah siswa, dan meskipun dia mungkin khawatir tentang Yi-boon yang tidak menghormatinya, dia akan memastikan Yi-boon tidak memandang rendah dirinya.

Sementara selebaran Haneul yang menyeluruh dan rencana pelajaran yang menawan jelas mengesankan para guru lainnya, mereka masih melihat tindakannya sebagai terlalu bersemangat. Sedangkan untuk orang tua, mereka hanya memuji Yi-boon, tetapi untungnya bagi Haneul, setidaknya Kepala Sekolah Byun tampaknya mengakui kontribusinya dan mengundang kedua guru ke kantornya.

Begitu Sung-soon dan Yeon-woo kembali, Myung-soo bertanya kepada mereka bagaimana kelas terbuka pergi, dan Sung-segera dengan enggan mengakui bahwa pelajaran itu baik-meskipun Haneul adalah peran gopher. Yeon-woo menambahkan bahwa Haneul adalah penurut total, dan keduanya bolak-balik memanggil Haneul karena bertindak sangat tunduk. Myung-soo bertanya apakah mereka benar-benar memihak Haneul sekarang, dan keduanya dengan keras menyangkalnya.

Di kantornya, Kepala Sekolah Byun bertanya siapa yang menyiapkan materi kelas, dan semua mata tertuju pada Haneul untuk mendapat jawaban. Dia mengatakan kepadanya bahwa mereka berdua bekerja di sana dan memberikan kredit Yi-boon untuk ide-ide inti dari pelajaran ini. Setelah mengusir Haneul dari kamar, Kepala Sekolah Byun meminta Yi-boon untuk pendapatnya tentang Haneul.

Dalam sulih suara, Haneul mengatakan bahwa sesuatu yang tidak terduga terjadi setelah hari itu, dan para guru berhenti di jalur mereka saat melihat Yi-boon bekerja dengan Haneul. Bahkan Guru Moon tersenyum kecil melihat keponakannya membuat sekutu dari Yi-boon, tetapi wajahnya jatuh ketika dia melihat Hae-won menatap kedua guru dari jendela.

Sekarang penggemar lengkap Haneul, Yi-boon mengirimkan makanan ringan ke Departemen Penasihat Perguruan Tinggi dan datang ke kantor mereka untuk mencarinya. Dia mengatakan kepada yang lain untuk tidak makan makanan ringan Haneul ketika dia pergi, dan untuk kekecewaan Myung-soo, Sung-soon menikmati kunjungan Yi-boon yang sering karena dia membawakan mereka makanan tidak seperti orang tertentu. Guru Sohn menerima pesan itu dan berjanji untuk membawa seluruh kulkasnya lain kali saat ia bangun dengan terengah-engah (tidak lupa mencuri beberapa keripik saat keluar, heh).

Saat makan siang, Yi-boon duduk bersama Haneul di kafetaria dan memberikan potongan semangka lagi. Dia kemudian memelototi para guru baru karena mengucilkan Haneul, dan mereka segera mengalihkan pandangan mereka dari guru yang menakutkan itu. Melihat Haneul membuktikannya salah, Yeon-woo membiarkan senyum kecil menyebar di wajahnya.

Guru Moon meninggalkan kantor larut malam dan menghela nafas atas kurangnya tanggapan dari poster forum. Namun, ketika dia keluar dari tempat parkir, dia menerima pesan dari poster. Berpura-pura berada di pasar, Teacher Moon meminta informasi lebih lanjut, tetapi poster itu menahan diri untuk tidak mengungkapkan sesuatu yang bersifat pribadi dan hanya mengatakan kepadanya untuk tidak mendaftar.

Ketika poster itu memberitahunya bahwa mereka masih di sekolah, Teacher Moon berlari kembali dan melihat ada satu ruangan berlampu di sebuah gedung kosong. Dia mengirim pesan ke poster itu, menanyakan apakah mereka ada di ruang fakultas, tetapi pertanyaan anehnya sudah cukup untuk mengingatkan poster itu untuk pergi. Pada saat Teacher Moon tiba, poster itu hilang, tetapi sesuatu yang lain menarik perhatian Guru Moon.

Haneul bersepeda ke restoran Young-sook dan melihatnya berjongkok di tanah. Dia berbalik untuk pergi, tetapi Young-sook memanggilnya untuk datang makan. Dia membuat semangkuk mie untuk Haneul, dan yang mengejutkan Haneul, dia meminta bayaran untuk makanannya.

Bingung, Haneul menyerahkan uang itu, dan Young-sook menyembunyikan senyumnya saat ia menerima pembayaran, jelas-jelas mengacaukannya. Haneul memberitahu Young-sook untuk berdiri dan merokok jika dia tidak akan berhenti, tetapi Young-sook bertanya apakah dia memata-matai dia karena dia selalu mampir di restoran. Menyerahkan kembali uang Haneul, Young-sook memberitahunya untuk mencuci piring sebelum dia pergi, dan Haneul tersenyum, mengetahui arti sebenarnya di balik tindakannya.

Sung-soon menyapa Guru Yoon di pagi hari, dan guru yang lebih tua memuji tas baru Sung-soon (tiruan dari sebelumnya). Merasa malu, Sung-Soon dengan marah mendorong tas di bawah mejanya, tetapi begitu dia melihat catatan dari kelasnya (pada stiker Stray Kids), Sung-Soon kembali ke suasana ceria.

Myung-soo tiba di kantor berikutnya, tetapi ketika dia melihat Sung-soon di teleponnya, dia berpikir kembali ke pesan yang dia lihat tentang tawaran pekerjaan. Ketika Sung-soon meminta untuk berbicara dengannya, dia menganggap itu tentang akademi swasta dan memohon padanya untuk tidak melakukannya. Dia berlutut, tapi Sung-Soon mendorongnya pergi dan menunjukkan kepadanya pesan teks tentang petugas penerimaan yang mengunjungi sekolah mereka hari ini. Menyadari kesalahannya, Myung-soo kembali ke mejanya dengan malu.

Selama pertemuan departemen mereka, para penasihat membahas kunjungan yang akan datang, tetapi Haneul mengangkatnya untuk mengajukan pertanyaan: dia tidak tahu apa itu “petugas penerimaan”. Meskipun dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa tidak ada rasa malu dalam menanyakan sesuatu yang tidak Anda ketahui, dia menurunkan tangannya karena malu.

Setelah Myung-soo menjelaskan apa yang dilakukan petugas penerimaan, Sung-soon berbagi dengan tim dua tujuan mereka. Pertama, mereka harus menang atas petugas penerimaan dan belajar mengapa siswa mereka tidak diterima, dan kedua, mereka harus bersahabat dengan petugas penerimaan dan melakukan apa pun yang diperlukan untuk membujuk mereka untuk menghadiri sesi informasi penerimaan mereka.

Myung-soo bertanya bagaimana Sung-soon berhasil mendapatkan petugas penerimaan untuk mengunjungi sepanjang tahun ini, tetapi Sung-soon menghindari menjawab. Yeon-woo menebak bahwa dia menggunakan modal sosialnya, dan tiga penasihat melanjutkan percakapan mereka sambil mengambil makanan ringan untuk petugas.

Ketika mereka berbicara tentang koneksi, Myung-soo bertanya Haneul di mana dia pergi ke sekolah, dan dia mengatakan kepada mereka bahwa dia menghadiri sekolah di kota asalnya. Secara kebetulan, Myung-soo pergi ke distrik yang sama, dan mereka mengetahui bahwa mereka lulus dari sekolah dasar yang sama — meskipun berpuluh-puluh tahun terpisah. Sekarang Haneul adalah alumni junior, Myung-soo memperlakukannya lebih ramah dan menjawab pertanyaannya sebelum Yeon-woo bisa.

Di lift, Yeon-woo berharap agar petugas penerimaan untuk mengalami saat ini karena yang terakhir adalah karyawan jangka pendek. Mendengar kata “jangka pendek” membuat Haneul merasa sadar diri, tetapi Myung-soo mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir karena dia terampil.

Beruntung untuk memutuskan apakah petugas penerimaan akan sangat membantu kali ini, tetapi ketika Sung-segera memperkenalkan petugas yang lebih muda ke tim, mereka menyadari itu tak berguna. Petugas membaca pedoman aplikasi sekolah di sekolah mereka dan memanggil orang lain untuk bertanya tentang kebijakan universitas.

Melihat petugas itu tidak akan menawarkan banyak bantuan, Sung-soon mengumpulkan kelompok itu dengan tenang dan memberi tahu mereka bahwa mereka akan menggunakan rencana itu. Myung-soo menentang gagasan itu karena sekolah-sekolah di sekitarnya tidak akan menyukai tindakan mereka, tetapi Sung-soon memberitahu mereka untuk hanya memikirkan para siswa.

Myung-soo menunggu Haneul kembali dari kelasnya dan menariknya dari Yi-boon untuk berbicara. Ketika mereka berjalan di luar, Myung-soo mengatakan kepadanya bahwa mereka bertiga mengajukan permintaan perjalanan bisnis untuk Kamis depan, dan Haneul menggantung kepalanya di berita. Myung-soo bertanya apakah dia ingin bergabung dengan mereka, dan Haneul tunjangan langsung. Tidak dapat menahan senyumnya, Haneul bertanya apa yang akan mereka lakukan, dan Myung-soo mengatakan bahwa itu penjualan. Haneul menatapnya bingung, dan Myung-soo bertanya lagi, “Kamu mau ikut dengan kami atau tidak?”

Bersambung ke Sinopsis Drama Korea Black Dog Episode 4.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *