13 April 2024
KDrama

Recap The Kidnapping Day Episode 3

Lanjut kita dengan Recap The Kidnapping Day Episode 3. Recap sebelumnya bisa kamu baca di sini. Episode 3 The Kidnapping Day dimulai dari bagian terakhir yang kita tinggalkan saat Ro-hee bertanya tentang identitasnya dan orang tuanya. Dia hancur mengetahui bahwa ayah kandungnya terbunuh tapi Myung-joon bersumpah bahwa dia tidak melakukannya. Ro-hee marah dan memohon untuk dipulangkan ke rumah. Dia berjanji untuk merahasiakan identitas Myung-joon dan ikut serta dalam kebohongannya.

Sementara itu, Sang-yoon merasa aneh karena Ro-hee rela memegang tangan Myung-joon dan menariknya keluar dari rumah sakit saat mereka melarikan diri dari rumah sakit. Di sisi lain, Ro-hee meminta Myung-joon berada di dekat kantor polisi dan memutuskan untuk masuk sendiri demi menyelamatkan Myung-joon.

Ro-hee bertanya pada Myung-joon tentang Hee-ae dan memintanya untuk merawat putrinya dan melakukan operasi sebelum polisi dapat menghubunginya. Keduanya mengucapkan selamat tinggal satu sama lain dan Ro-hee mulai masuk ke dalam kantor polisi ketika dia melihat mobil polisi memasuki area tersebut dan mendapatkan kembali beberapa bagian ingatannya dari malam penculikannya setelah mendengar sirene.

Ro-hee ingat melihat mobil polisi di luar rumahnya ketika dia memutuskan untuk lari. Dia mulai panik saat polisi menemukannya. Dia memberitahu polisi bahwa dia tersesat dan mengungkapkan bahwa Myung-joon adalah ayahnya. Polisi mengejar Myung-joon dan meninggalkan Ro-hee bersamanya karena dia adalah wali sahnya. Setelah polisi itu pergi, Ro-hee memberi tahu Myung-joon bahwa dia mencurigai polisi adalah orang di balik kematian orang tuanya.

Sang-yoon memeriksa ulang rekaman CCTV dari saat Myung-joon memasukkan Ro-hee ke dalam mobilnya hingga ketika gadis kecil itu menarik tangan penculiknya untuk melarikan diri dari rumah sakit. Dia mencoba memahaminya tetapi tidak memahami apa pun. Sementara itu, Ro-hee meminta Myung-joon bertanggung jawab atas tindakannya dan menjaganya bersamanya sampai operasi Hee-ae.

Dengan enggan, Myung-joon setuju dan memutuskan untuk membawa Ro-hee bersamanya saat mereka menginap di hotel terdekat. Ro-hee menulis kontrak, sebagian besar menguntungkannya sendiri, dan memaksa Myung-joon untuk menandatanganinya. Pada saat yang sama, Dr Yeong-do memanggil Cheol-won ke atap rumah sakit untuk mengobrol dan mulai bergosip tentang kematian Dr Choi.

Dewan pengacara membahas situasi terkini keluarga Choi yang tidak memiliki ahli waris sah. Karena Ro-hee, satu-satunya pewaris sah yang hilang dan panggilan tebusan belum dilakukan, dia tidak diikutsertakan dan paman Dr Choi – Presiden Choi akan mewarisi semua kekayaannya karena tidak adanya surat wasiat. Salah satu pengacara yang mengenal Ro-hee bertanya-tanya di mana dia berada dan apa yang sedang dia lakukan.

Sebaliknya, Ro-hee mengetahui bahwa Hye-eun terlibat dalam penculikan tersebut dan bertanya-tanya mengapa dia memilihnya sebagai korban. Myung-joon juga mengatakan kepadanya bahwa dia membakar mobil itu dan mereka bertanya-tanya bagaimana mereka bisa melewati kota dengan polisi mengayuh semua pintu keluar stasiun angkutan umum. Polisi tiba di rumah Myung-joon dan mencoba mencari petunjuk. Mereka menemukan foto keluarga dengan Hye-eun di dalamnya dan memutuskan untuk mencarinya.

Polisi juga mengetahui bahwa 5 pembayaran dengan total hingga 10 miliar won telah dilakukan kepada Dr Choi dari 5 orang. Sang-yoon juga mengetahui bahwa masing-masing pihak telah membayar 2 miliar won kepada dokter yang meninggal dan meminta orang-orang ini dipanggil untuk diinterogasi. Pada saat yang sama, seorang pria bernama Ho-young mengawasi rumah Myung-joon dan memperhatikan bahwa polisi telah masuk ke dalam rumah.

Setelah polisi pergi, pengumpul barang bekas menyelinap ke dalam rumah tetapi diserang oleh Ho-young. Ho-young menangkap pria itu dan memukulinya, menanyakan mengapa dia mengikuti Ro-hee. Saat itu, dia mendengar suara dan berlari untuk melihat siapa orang itu. Sementara itu, pengumpul barang bekas melarikan diri tetapi Ho-young mengikuti jejak darah dan menemukan pengumpul barang bekas tersebut.

Karena Myung-joon tidak punya uang untuk naik taksi, Ro-hee menyusun rencana untuk menipu polisi agar bisa naik kereta ke Seoul. Myung-joon menelepon polisi dan melaporkan melihat seorang anak bersama pria yang mencurigakan di lokasi dekat stasiun kereta. Polisi diperingatkan dan semua orang berpencar ke lokasi, meninggalkan stasiun kereta tanpa pengawasan.

Ro-hee dan Myung-joon menyelinap ke stasiun dan berpisah untuk menghentikan polisi di dalam stasiun menangkap Myung-joon. Ro-hee bergabung dengan seorang ibu tunggal dan membantu membawa anaknya ke kantor polisi sementara Myung-joon melarikan diri ke dalam saat polisi terganggu.

Di stasiun, Sang-yoon memberi tahu polisi bahwa informan sipil seharusnya tidak dipercaya karena berita penculikan Ro-hee tidak dipublikasikan. Dia meminta polisi untuk kembali ke stasiun kereta dan menangkap keduanya sebelum mereka dapat melarikan diri ke kota besar. Rekaman CCTV menunjukkan bagaimana Ro-hee merencanakan pelarian mereka sementara Myung-hoon menjadi pengikutnya.

Sang-yoon memutuskan untuk mengumumkan fakta bahwa Ro-hee diculik karena akan sulit bagi mereka untuk melacak Myung-joon di Seoul. Dalam perjalanan kereta ke Seoul, Myung-joon memberi tahu Ro-hee bahwa Hye-eun tinggal di kota besar yang memberikan ide pada gadis kecil itu. Begitu mereka tiba, Myung-joon dan Ro-hee melihat bahwa berita penculikannya telah dipublikasikan. Dr Mo Eun-sun dipanggil untuk diinterogasi setelah diketahui bahwa dia adalah salah satu dari lima orang yang mengirim uang kepada Dr Choi.

Dr Mo memberi tahu polisi bahwa Dr Choi menjalankan penelitian ilegal di rumahnya bersama 5 peneliti. Dia memberi tahu Sang-yoon bahwa uang itu adalah pembayaran dari para peneliti tersebut. Malam itu, pengacara Dr Choi muncul di kantor polisi untuk meminta polisi menghapus berita tentang penculikan Ro-hee.

Pengacara menyatakan bahwa Dr Choi tidak ingin merusak reputasinya dan tidak akan pernah menyetujui hal ini. Sang-yoon menolak menyebarkan berita tersebut dan mengancam akan menuntut polisi. Ro-hee dan Myung-joon menunggu di luar rumah Hye-eun dan mengancam akan melapor ke polisi jika dia tidak mengizinkan mereka menginap.

Setelah mencoba mencari tahu alasan Hye-eun memilih Ro-hee sebagai korban, gadis kecil itu mengetahui bahwa dia dianiaya oleh ayahnya karena dia adalah seorang anak jenius dan juga anggota Mensa Korea. Pada saat yang sama, komisaris polisi memberi tahu Sang-yoon bahwa Ro-hee adalah seorang anak jenius.

Myung-joon dan Hye-eun mencapai kesepakatan di mana Myung-joon setuju untuk menanggung seluruh kesalahan atas penculikan tersebut jika Hye-eun memutuskan untuk merawat Hee-ae setelah dia keluar dari operasi. Episode berakhir dengan Sang-yoon mencoba mencari lebih banyak petunjuk dalam kasus penculikan ketika Jeong-man mengatakan kepadanya bahwa Myung-joon memiliki catatan pembunuhan kriminal di masa lalu.

Komentar