Recap Snowdrop Episode 1

oleh  | 

Kali ini, kami akan bagikan recap Snowdrop Episode 1. Daftar lengkap recapnya bisa kamu temukan di Review dan Sinopsis Snowdrop (2021).

Episode 1 Snowdrop dibuka pada musim semi 1987 di Hosu Womans University. Kamar asrama 207 adalah rumah bagi mahasiswa tahun pertama Eun Yeong-ro dan Yoon Seol-hui, serta siswa senior Ko Hye-ryeong dan Yeo Jeong-min. Meja telepon asrama dioperasikan oleh Kye Bun-ok, yang seumuran dengan siswa senior.

Di tempat lain, anggota Partai Aemin, partai yang berkuasa, mengadakan pertemuan untuk peringatan 30 tahun Masyarakat Dongsim. Yang hadir adalah Sekretaris Jenderal, Nam Tae-il, yang menempati peringkat kedua di antara anggota partai. Dalam perebutan kekuasaan dengan dia adalah Eun Chang-su, Direktur Badan Perencanaan Keamanan Nasional (ANSP), yang berada di peringkat ketiga.

Setelah pertemuan itu, Tae-il dan Chang-su bertemu secara terpisah dengan presiden Partai Aemin tentang kemajuan Operasi Phoenix. Chang-su menguraikan rencana untuk menculik Profesor Han I-seop, otak di belakang partai oposisi, dan membuatnya tampak seperti partai oposisi beroperasi dengan dukungan Korea Utara.

Cosmos Toys adalah front untuk markas ANSP, di mana agen Jung Ha-na datang untuk menemui chief, Ahn Gyeong-hui. Juga ada agen Lee Gang-mu, Black Tiger legendaris, yang telah kembali dari Jerman untuk mengejar mata-mata Korea Utara yang disebut sebagai Sungai Taedong 1.

Gang-mu terguncang oleh kehadiran Ha-na, dan dia juga tidak terlihat senang melihatnya. Setelah menembakkan belati metaforis dari matanya dan peluru literal dari pistolnya, dia memaksa masuk ke tim Gang-mu.

Malam itu, beberapa mahasiswa pascasarjana, termasuk Im Soo-ho dan Oh Gwang-tae, mengadakan barbeque di atap. Menurut pengamatan gadis-gadis, Soo-ho belajar ekonomi di Universitas Berlin dan telah kembali ke Korea untuk makalah tesisnya.

Dengan hanya 15 menit tersisa sampai panggilan masuk asrama Hosu, Yeong-ro berlari kembali dengan gelombang siswa yang sama paniknya. Dia menemukan Hye-ryeong menerima cincin dalam pengakuan cinta dari seorang tentara dan mendesaknya untuk bergabung dengan kerumunan.

Di bukit menuju asrama, Yeong-ro menjatuhkan kaleng kue berasnya. Saat ia berguling, Hye-ryeong menyuruhnya untuk meninggalkannya dan terus berlari. Yeong-ro tidak mendengarkan dan penjaganya, Kim Man-dong, terpaksa menutup pintu asrama dan menyerahkan kuncinya kepada sipir sebelum Yeong-ro berhasil kembali.

Baca juga :  Recap Snowdrop Episode 7

Yeong-ro mengitari sisi gedung dan naik ke lantai dua di bawah jendela kamar tidur. Saat dia beringsut ke jendela 207, Bun-ok membantu mengalihkan perhatian sipir agar tidak melihatnya.

Di 207, Jeong-min mencaci maki Hye-ryeong karena meninggalkan Yeong-ro karena dia tidak akan mampu membeli kamar jika dia diusir. Menurut Jeong-min, keluarga Yeong-ro memiliki toko kue beras sederhana dan dia bergantung pada beasiswa dan membantu Bun-ok dengan telepon untuk tinggal di asrama.

Seol-hui melihat Yeong-ro di jendela pada saat yang sama dengan Bun-ok. Dengan sipir mendekat, Bun-ok berteriak “tikus!” membuat penghuni asrama menjadi hiruk-pikuk. Para gadis 207 menggunakan keributan untuk menarik Yeong-ro dan melemparkan baju tidur ke pakaian kotornya sambil menyeka kotoran dari kulitnya yang terlihat.

Kemudian, Yeong-ro menyadari bahwa dia meninggalkan kalengnya di pintu depan dan pergi untuk mengambilnya dari Man-dong. Dia memintanya untuk melakukan pengiriman ke Bun-ok saat dia di sana.

Bun-ok hanya menjulurkan kepalanya saat Yeong-ro datang mengetuk, dengan curiga menyembunyikan kamarnya. Sebagai imbalan untuk menimbulkan kemarahan sipir, Bun-ok meminta Yeong-ro untuk membawakannya edisi bahasa Inggris dari Romeo dan Juliet.

Ha-na bergabung dengan pertemuan Gang-mu keesokan harinya. Dia berpikir bahwa Profesor Han kemungkinan besar telah membantu Taedong River 1 menyelinap ke Seoul. Ha-na akan menggunakan hubungan yang telah dia bangun dengan partai oposisi sambil berpura-pura menjadi jurnalis yang dipecat karena mengutuk partai yang berkuasa untuk mengawasi profesor.

Di asrama, Yeong-ro curhat tentang kurangnya korespondensi dari kakaknya sambil membantu Bun-ok dengan telepon. Yeong-ro menerima telepon dari Gwang-tae yang memperkenalkan dirinya dan mengatur kencan grup dengan gadis-gadis 207, meskipun sebagian besar alasan baginya untuk bertemu Hye-ryeong.

Gwang-tae, karena kekurangan satu anak laki-laki dari empat yang dibutuhkan untuk berpasangan dengan empat gadis 207, memohon Soo-ho untuk bergabung dalam kencan. Soo-ho hanya setuju ketika Gwang-tae mengancam untuk tidak memperkenalkannya kepada Profesor Han. Sementara itu, Yeong-ro menyesalkan bahwa Jeong-min tidak mungkin pergi dan Bun-ok dengan penuh semangat menggantikannya.

Hari tanggal datang sekitar. Ketika gadis-gadis dari 207 tiba, Gwang-tae tersentak dari tempat duduknya untuk menyambut mereka, menabrak meja dan mengirim menara korek api yang sedang dibangun Soo-ho. Soo-ho dan Yeong-ro keduanya pergi untuk menangkapnya dan tangannya menutupi tangannya – ini adalah awal dari serangkaian pandangan penasaran di antara keduanya.

Baca juga :  Recap Snowdrop Episode 5

Bun-ok bergabung dengan gadis 207 dan melemparkan dirinya ke kursi di seberang Soo-ho sebelum orang lain bisa, memperkenalkan dirinya sebagai siswa Hosu bernama Gye-seong. Dengan dua tiket konser, dia ingin bermitra dan pergi (sebaiknya dengan Soo-ho).

Gadis-gadis menutup mata mereka sementara masing-masing anak laki-laki meletakkan token di atas meja. Hye-ryeong adalah yang pertama mengambil dari token dan memilih sertifikat ujian, mengira itu milik Soo-ho sampai Gwang-tae mengungkapkan bahwa itu miliknya.

Yeong-ro berikutnya. Dia tertarik pada pesawat kertas – tanda sebenarnya Soo-ho – dan dia jelas ingin dia mengambilnya, berdeham begitu tangannya melayang di atasnya. Bun-ok, yang mendengar Soo-ho dan Gwang-tae mendiskusikan token mereka sebelumnya, menggesek pesawat sebelum Yeong-ro memiliki kesempatan untuk mengambilnya.

Setelah kencan, Yeong-ro mendengarkan rekaman di toko dan tanpa sadar ikut bernyanyi. Karena malu, dia mencoba melarikan diri dengan cepat dan menabrak Soo-ho saat dia membaca dengan teliti rak, setelah memotong waktunya dengan Bun-ok.

Yeong-ro, masih dipermalukan, mencoba untuk segera membeli kaset dan pergi tetapi menemukan dompetnya kosong. Dia bergegas keluar tetapi tidak jauh sebelum Soo-ho menyusulnya, kaset di tangan.

Merasa bersalah karena menerima hadiah yang tiba-tiba, dia mengejar Soo-ho saat dia berjalan pergi. Keduanya tidak menyadari seseorang mengawasi mereka dari mobil yang diparkir. Soo-ho melihat sekelompok petugas mencari buronan dan berubah menjadi jalan kecil. Ini jalan buntu.

Yeong-ro mengikutinya masuk, menjatuhkan selotip ke dalam sakunya. Melihat para petugas sekarang berkerumun di sekitar pintu masuk, dia berpura-pura seperti mereka pasangan di tengah pertengkaran kekasih. Soo-ho menariknya ke dalam pelukan. Saat dia gemetar, dia menepuk punggungnya dengan meyakinkan. Itu cukup untuk meyakinkan petugas dan mereka melanjutkan.

Soo-ho mengomentari akting meyakinkan Yeong-ro. Dia mengatakan kakaknya pernah ditangkap selama protes dengan penjelasan dan berjalan pergi. Soo-ho mengikuti, mulai mengajaknya makan malam saat dia melihat orang yang menonton dari mobil. Dia berhenti, memberinya kaset dan terima kasih sebagai gantinya.

Yeong-ro adalah orang yang menghentikannya untuk pergi kali ini. Dia bilang dia tidak suka berhutang dan memintanya untuk bertemu dengannya untuk minum kopi keesokan harinya untuk membalas budi. Dia tidak pernah menunjukkan…

Baca juga :  Recap Snowdrop Episode 6

Melewati enam bulan ke depan hingga November, pembicaraan rahasia Selatan-Utara diadakan di Beijing. Tae-il dan Chang-su bertemu dengan dua pejabat Korea Utara: Im Ji-rok, kepala Departemen Front Bersatu, dan Choi Soo-ryeon, Wakil Direktur Kementerian Keamanan Negara (MSS). Mereka menandatangani kontrak yang menguraikan sejumlah besar uang untuk ditransfer ke Utara dalam waktu 24 jam.

Gang-mu mengumpulkan timnya dan menjelaskan bahwa Soo-ho, yang telah berkeliaran di sekitar Profesor Han, adalah tersangka yang paling mungkin adalah Sungai Taedong 1. Ha-na juga tidak menemukan catatan mahasiswa untuk Soo-ho di Universitas Berlin.

Malam itu, Soo-ho duduk di dalam mobil dengan dua pria lain menyaksikan Profesor Han memasuki tempat parkir Universitas Hanguk. Ban Profesor Han kempes, dan Soo-ho menawarinya tumpangan.

Ha-na, yang telah menonton secara diam-diam, memberi tanda pada agen ANSP di tempat. Di persimpangan berikutnya, mobil lain menabrak perjalanan Soo-ho. Sopir dan profesornya dibiarkan tidak responsif. Dia menginstruksikan pria di kursi penumpang, Kamerad Joo, untuk berlari saat Gang-mu berhenti.

Soo-ho melarikan diri ke arah yang berbeda, dikejar oleh Gang-mu, Ha-na, dan agen lainnya. Dia melewati kerumunan pemrotes mahasiswa, termasuk Jeong-min, menyerukan pemilihan yang adil. Polisi anti huru hara mulai menembakkan gas air mata ke arah mahasiswa dan mendekati mereka, memaksa mereka untuk bubar.

Gang-mu melacak Soo-ho ke asrama Hosu. Soo-ho memanjat gedung seperti yang dilakukan Yeong-ro, naik ke kamar 207 sebelum ambruk.

Yeong-ro kembali ke 207 saat agen ANSP menyerbu masuk ke asrama. Sipir menolak untuk bekerja sama dengan pencarian mereka tanpa terlebih dahulu melihat surat perintah.

Jeong-min menggunakan keributan itu untuk menyelinap kembali ke asrama dan menuju ke 207. Hye-ryeong memperhatikan dan mengikutinya. Gang-mu melihat mereka berdua dan melakukan hal yang sama.

Di 207, Yeong-ro menyadari bahwa orang yang tak sadarkan diri berdarah di lantai adalah Soo-ho.

Klip bonus membawa kita kembali ke barbeque di atap. Soo-ho memetik gitar dan menyanyikan lagu untuk teman-temannya saat Kamerad Joo, menyamar sebagai tukang listrik, memainkan tiang listrik di dekatnya.

Bersambung ke Recap Snowdrop Episode 2.

Penyuka drama Korea, penikmat film, dan pecandu kopi. Review di blog ini, sebagian besar berdasarkan pengalaman pribadi saat nonton. Kalau kamu punya kesan saat nonton drama Korea, boleh kok dibagikan di sini. Silahkan kontak admin lewat halaman kontak. Atau akun sosmed yg ada. Thanks!

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *