Tulis Review!Tulis review drama sesuai pengalamanmu di sini!

Sinopsis Move to Heaven Episode 3

Episode 3 dibuka dengan kilas balik Ms. Lee Yeong-sun di bank – dia datang ke bank setiap hari untuk menarik uang kertas 50.000. Semua orang di bank mengenalnya. Saat ini, staf bank memberi tahu Geu-ru tentang rutinitasnya. Geu-ru percaya dia mengerti apa yang dia coba katakan sekarang dan keluar dari bank – Sang-gu kehilangan dia. Dia pulang ke rumah, dan Na-mu sangat marah padanya karena kehilangan Geu-ru – dia mengatakan kepadanya betapa berisiko pemuda itu. Geu-ru akhirnya kembali ke rumah dan berkata dia harus bertemu keluarga Ms. Lee Yeong-sun lagi, karena dia memiliki sesuatu untuk diberikan kepada mereka selain uang – dia mengatakan itu adalah kebijakan Move to Heaven.

 

Keesokan paginya, Geu-ru khawatir karena dia kehilangan hati Nona Lee Yeong-sun dan bahwa dia tidak dapat mengunjungi keluarga tanpa kotak kuning (Sang-gu meletakkan kotak itu di van pembuangan di episode terakhir, percaya itu adalah sampah) . Sang-gu mencoba menenangkan Geu-ru dengan merangkul lehernya, tapi Na-mu masuk – Sang-gu akhirnya digigit oleh Geu-ru, dan kemudian Na-mu mencoba menghentikan Geu-ru untuk menghancurkannya. kepala ke dinding. Akhirnya, ketika Geu-ru mendeskripsikan kotak kuning itu, Sang-gu menyadari apa yang dia lakukan – dia pikir itu adalah sampah yang tidak diinginkan keluarga itu.

 

Baca juga :  Sinopsis Move to Heaven Episode 7

Sang-gu mengaku dia membuang kotak itu karena keluarga menyebutnya sampah. Mereka menelepon orang itu dari van pembuangan, dan dia bilang dia sudah membuangnya ke tempat pembuangan sampah. Sang-gu, Na-mu, dan Geu-ru sekarang harus memeriksa sampahnya. Akhirnya, Sang-gu menemukan kotak itu, dan Geu-ru segera melepasnya dan berjalan pergi. Geu-ru bertemu dengan keluarga tersebut dan menunjukkan catatan penarikan yang disimpan oleh Nona Lee Yeong-sun, menunjukkan bahwa dia pergi ke bank setiap hari untuk mengambil uang kertas 50.000 won antara tanggal 2 Oktober 2019 hingga 30 Maret 2020 – total sebanyak 123 kali. Pria itu (putra Ms. Lee Yeong-sun – Tuan Park Cheol-u) tidak tertarik dan meminta Geu-ru untuk menyerahkan uangnya.

 

Geu-ru menolak untuk menyerahkan uangnya dan mengatakan bahwa dia memiliki sesuatu yang lain untuk diberikan kepadanya dan meminta dia untuk ikut dengannya – Tn. Park Cheol-u merasa kesal dan mencoba untuk membantu dia, tetapi Geu-ru melarikan diri. Tuan Park Cheol-u akhirnya menangkapnya – Geu-ru telah membawa pria itu ke toko setelan – pemiliknya memberi tahu Tuan Park Cheol-u bahwa dia memiliki mata ibunya. Nona Lee Yeong-su ingin membeli setelan mahal untuk putranya; dia memberi tahu pemilik jas untuk tidak menjual setelan tertentu kepada siapa pun, karena dia ingin membelinya.

 

Pemilik jas menjelaskan bahwa Nona Lee Yeong-su datang setiap hari dengan membawa uang – Tn. Park Cheol-u menyatakan bahwa dia tidak membutuhkan jas dan meminta uangnya. Geu-ru memberinya kotak kuning, tapi Tuan Park Cheol-u marah, melempar kotak itu ke lantai, dan mengambil uangnya. Tiba-tiba, Tn. Park Cheol-u melihat sesuatu dari kotak itu dan menjadi emosional – ini sedang berlangsung termal tiga lapis, dan kotak itu ditandai dengan – “28 Desember 1988. Hari ketika anak saya mendapat gaji pertamanya”.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea My Only One Episode 99-100 Part 6

 

Kilas balik menunjukkan Tuan Park Cheol-u memberi ibunya pakaian dalam termal tiga lapis dari gaji pertamanya. Dia senang dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa memakainya karena itu terlalu berharga, dan merasa bersalah karena dia tidak bisa memberinya jas untuk pekerjaan pertamanya, dan berjanji untuk memberinya satu. Saat ini, Tn. Park Cheol-u pingsan dan terisak-isak. Ketika Geu-ru pulang, dia memberi tahu Na-mu bahwa Nona Lee Yeong-su menulis keinginannya di belakang salah satu uang kertas. Sungguh cerita yang indah.

 

Sang-gu melihat temannya dari klub – dia menyuruhnya masuk ke mobil. Na-mu melihat mereka pergi dari jendelanya dan bertanya-tanya apa itu. Dia bertanya-tanya apakah itu pacarnya. Di dalam mobil, wanita itu memberi Sang-gu pelepasan tanggung jawab dan berkata, “Jika saya membiarkan Su-cheol tetap hidup, Anda mengatakan Anda akan melakukan apa saja.”. Kilas balik menunjukkan perkelahian jalanan Sang-gu, dan dia sangat menyakiti Su-cheol – dia menandatangani pelepasan tanggung jawab dan berakhir di penjara. Saat ini, Sang-gu berkelahi di jalanan lagi di klub, dan dia memasuki ring – wanita itu melihatnya. Dia pingsan, dan wanita itu pergi.

 

Na-mu dan Geu-ru bertanya-tanya di mana Sang-gu keesokan paginya. Sang-gu kembali ke rumah dengan luka-luka, jadi Geu-ru membantunya. Mereka kemudian mendapatkan tugas baru untuk Pindah ke Surga. Ketiganya menuju ke tempat kejadian, dan polisi membiarkan mereka masuk. Itu adalah tempat pembunuhan, dan ada banyak darah di lantai – seorang wanita berusia dua puluhan terbunuh di apartemen – mantan pacarnya pulang, dan mereka bertengkar. Geu-ru memeriksa TKP dan membaca tentang laporan polisi. Dia berdoa untuk korbannya – Ms. Lee Seon-yeong. Dia bersumpah untuk membantu langkah terakhirnya.

Komentar

0 Shares