Tulis Review!Tulis review drama sesuai pengalamanmu di sini!

Recap My Liberation Notes Episode 8

Lanjut sekarang dengan recap My Liberation Notes Episode 8. Episode 8 dari My Liberation Notes dimulai dengan Mi-Jeong di tempat kerja, mengakui kepada pekerja lain mengapa dia menyukai Tuan Gu; dia tidak memiliki cangkang. Ini adalah caranya secara puitis merujuk fakta bahwa dia sangat asli dan tidak berpura-pura menjadi seseorang yang bukan dirinya.

Atasannya, Jun-Ho, terus bergumam pada dirinya sendiri, mengutuki betapa buruknya pekerjaan Mi-Jeong, lengkap dengan spidol merah yang dicoret-coret di atas seprai. Salah satu pekerja lain menyarankan dia berbicara dengan pacarnya tentang hal itu. “Aku akan melakukannya.” Mi-Jeong menjawab.

Gi-Jeong masih terpaku pada Tae-Hun dan berpikir untuk mengirim pesan atau tidak. Melalui meraba-raba, dia secara tidak sengaja mengirim emoji dengan kata-kata “Aku merindukanmu” yang melekat padanya. Dia buru-buru mengoreksi, menghapus pesan awal dan mengklaim dia mengirimnya secara tidak sengaja. “Aku ingin tahu apa itu,” jawabnya.

Gi-Jeong berpegang teguh pada kata-kata itu, membiarkan hatinya berdebar saat dia terus-menerus melihat kata-kata Tae-Hun ke mana pun dia pergi. Dia membawa mereka bersamanya sepanjang perjalanan pulang, di mana Gi-Jeong bertanya pada Gu tentang dia yang memuja Mi-Jeong. Dia menyamakannya dengan menyembah Hitler. Menyedihkan.

Sekarang, Mi-Jeong tidak benar-benar makan malam malam itu, mengingat dia terjebak di tempat kerja hingga larut malam. Hal ini menyebabkan Gu merasa cemas, terutama jika dia memeriksa teleponnya apakah ada indikasi. Jadi secara alami, dia mulai minum lagi di tempatnya.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea My Only One Episode 99-100 Part 2

Mi-Jeong tetap terlambat untuk memperbaiki pekerjaannya tetapi dia melakukannya dengan membayangkan bahwa dia bekerja bersama Tuan Gu. Ini adalah cara untuk memfokuskan pikirannya sehingga bahkan tugas yang paling biasa dan menjengkelkan pun dapat ditoleransi. Lihatlah, dia benar-benar datang dan melihatnya di kafe tempat dia bekerja, duduk di seberang ruangan.

Keesokan harinya di tempat kerja, Tuan Gu mengisi tangki bensinnya di pom bensin. Namun, mobil di belakangnya memegang sosok bayangan yang sepertinya mengenalinya. Kami akan memiliki lebih banyak tentang ini nanti di rekap tetapi yang perlu kami ketahui sekarang adalah bahwa masa lalu Gu mengejarnya.

Tae-Hun bersiap untuk pergi dan mengunjungi Sangpo saat Nirvana menjual album kedua mereka. Mengingat seberapa jauh jaraknya, dia didorong untuk membiarkan Gi-Jeong pergi dan membelinya. Gi-Jeong dengan senang hati melakukan hal ini, karena itu memberinya alasan untuk menemui Tae-Hun. Dia bahkan meneleponnya dan memutar rekaman di pemutar vinil melalui telepon (catatan tambahan: album itu fantastis dan sangat direkomendasikan!) Gi-Jeong meninggalkan toko dengan senyum lebar di wajahnya. Dia berterima kasih padanya dan bahkan berjanji untuk mentraktirnya makan enak.

Ingat penderitaan Du-Hwan? Yah, kita melihatnya di sini di sekolah setelah latihan sepak bola mengambil puncak licik ke kamar Kwon Hui-Su. Dia meratapi peruntungannya dengan Chang-Hee malam itu, ingin mencoba dan mengakui cintanya tetapi khawatir dia akan mengatakan tidak, setelah memutuskan bahwa dia akan langsung menolaknya.

Baca juga :  Recap My Liberation Notes Episode 13

Saat mereka merenungkan apa yang harus dilakukan, Du-Hwan datang dengan rencana gila yang melibatkan kecelakaan dan berpura-pura kehilangan ingatan, cara membuat alasan jika semuanya salah. Gi-Jeong sengaja mendengar semua ini dengan penuh minat dan dengan ragu menyarankan agar dia mencobanya.

Selama di Joy, Mi-Jeong didorong untuk pulang lebih awal setelah menyelesaikan pekerjaannya dan membuat bosnya terkesan. Bertahan dan melewati kesulitan telah membuahkan hasil dan itu berarti dia bisa melihat Tuan Gu lebih awal. Namun Gu, kebetulan berada di supermarket dan dia berpikir dua kali untuk membeli alkohol. Ketika dia melangkah keluar, dia menabrak Mi-Jeong, yang mengakui bahwa dia hampir memeluknya dalam perjalanan pulang. Asisten toko melihat mereka pergi bersama, bergumam pada dirinya sendiri bahwa Mi-Jeong melakukan perbuatan baik.

Ingat apa yang kita katakan tentang masa lalu Gu? Yah, dia menerima telepon khawatir dari kontaknya di Seoul. Rupanya, Sam-Sik adalah nama pria yang melihatnya di pom bensin. Dia juga ada di sana bersama bosnya, Baek. Dia juga mengetahui bahwa Baek akan segera mengobrak-abrik daerah itu.

Gi-jeong pergi ke “kencan”-nya dengan Tae-Hun di mana mereka mendiskusikan musik bersama. Yaitu Nirwana. “Saya sangat senang,” kata Tae-Hun. Gi-Jeong mulai bersemangat dengan gembira… “Saya tidak sabar untuk pulang dan mendengarkannya.” Oh. Oh tidak…

Di jalan keluar pintu, Gi-Jeong akhirnya mengumpulkan keberanian dan bertanya pada Tae-Hun apakah dia ingin menjalin hubungan. Atau berkencan dengan santai, apa pun caranya.

Baca juga :  Recap My Liberation Notes Episode 7

Tae-Hun tentu saja terkejut dan itu mendorong Gi-Jeong yang bingung untuk bergegas pergi, merasa ditolak. Saat dia melakukannya, dia memberlakukan rencana kehilangan ingatan, dengan Chang-Hee memberinya dorongan pada sepeda motor yang dikendarai oleh Du-Hwan. Sayangnya dorongan kecil itu berakhir dengan tangannya terkilir dan berjalan pulang sambil terisak-isak. Rencananya gagal total.

Gi-Jeong yang malang merasa malu dan harga dirinya hancur. Chang-Hee mengabaikannya sebagai tanda sikapnya yang terlalu dramatis. Saat dia duduk untuk makan bersama yang lain, dia bersulang bahwa dia bisa mengatasi ini. Gi-Jeong mengakui bahwa dia merasa lebih baik sekarang setelah mengungkapkan masalahnya, dia yakin dia seharusnya melakukan ini beberapa waktu lalu untuk mengatasi perasaannya. Saat pelangi muncul di langit, semua orang mengaguminya, termasuk Chang-Hee yang bersumpah untuk mendapatkan promosi. Tae-Hun memotretnya, sementara Gu dan Mi-Jeong juga menatapnya.

Komentar

0 Shares