Recap My Liberation Notes Episode 10

Lanjut kita dengan recap My Liberation Notes Episode 10. Episode 10 dari My Liberation Notes dimulai dengan kita di masa lalu, dengan Tuan Gu (Ja-Gyeong) kelelahan karena penderitaannya yang terus-menerus dengan ketua dan bawahannya. Dia menutup telepon dan ambruk ke bilik telepon.

Kembali ke masa sekarang, Mi-Jeong menemukan Gu tersandung mabuk. Beberapa anjing liar tampaknya akan menyerangnya tetapi Mi-Jeong melangkah dan menghentikan mereka. Gu tidak senang, menunjukkan bahwa kemalangan akan datang untuknya dan dengan setiap dia berhenti, yang lebih besar akan mengangkat kepalanya yang jelek. Salah satu yang membuat Gu takut.

Namun, tidak seseram wanita dengan insting yang tajam, begitulah cara dia memandang Mi-Jeong tentu saja.

Ketika Gu ambruk di bangku, tertekan, Chang-Hee muncul dan berbaring di hadapannya, memutuskan untuk mengambil foto untuk menunjukkan mereka melihat bintang-bintang bersama seperti sahabat. Mi-jeong melihat semua ini dan menyuruhnya bangun.

Di Alpha Retail, permusuhan A-Reum dan Chang-Hee membuat atasan mereka memutuskan mereka harus dibubarkan. Mereka memiliki banyak karyawan baru dan dia percaya ini adalah hal terbaik untuk mereka berdua.

Lucunya, saat makan malam tim mereka secara naluriah duduk bersebelahan, meskipun ada tanda-tanda kecanggungan yang pasti. Setelah apa yang dikatakan teman-temannya kepadanya, Chang-Hee sebenarnya berusaha dan mencoba untuk lebih sopan dengan A-Reum… sangat mengejutkan bosnya.

Baca juga :  Sinopsis My Liberation Notes Episode 15

Akar penyebab perilaku Chang-Hee menjadi jelas nanti ketika Chang-Hee tidak percaya bahwa Gu memiliki Royce dan bidet. Dia percaya Gu adalah pria yang telah jatuh dari kasih karunia dan sebenarnya sangat kaya.

Faktanya, sejak pertemuan larut malam, Chang-Hee telah memutuskan untuk menggunakan toiletnya setiap pagi dan malam sehingga dia dapat memeriksa kuncinya, sebagai cara untuk “melampaui” pikirannya untuk membenci A-Reum.

Sementara itu, Gi-Jeong didorong untuk muncul dan memiliki gurita bersama Tae-Hun. Yang sangat manis di sini adalah Jin-U, bosnya, memberi Gi-Jeong beberapa kata penyemangat di luar. Dia mengatakan padanya untuk dengan tenang pergi dan meluangkan waktu.

Ketika dia tiba, kupu-kupu itu kembali saat dia dengan gugup tersenyum dan didorong untuk duduk. Ada beberapa kegugupan yang pasti saat mereka duduk dan minum bersama. Mereka bahkan bersulang juga, mendentingkan gelas dan menikmati bom soju mereka.

Sayangnya, keadaan berubah menjadi yang terburuk ketika Gyeong-Seon muncul di meja dengan marah. Ternyata itu sebenarnya hari ulang tahun Yu-Rim dan ini adalah sandiwara untuk memastikan Gi-Jeong tidak berkencan dengan Tae-Hun. Sulit untuk ditonton, terutama ketika Gi-Jeong harus menjelaskan kepada saudara perempuannya bahwa dia ditolak olehnya.

Lebih buruk lagi, Gi-Jeong dihadapkan oleh pacar Tuan Park di tempat kerja, yang mengakui bahwa dia tidak nyaman berbicara dengannya, terutama untuk nasihat kencan.

Baca juga :  Sinopsis Dark Hole Episode 11

Dia mendesak Gi-Jeong untuk tidak berbicara dengannya lagi dan untuk fokus pada teman-teman gadisnya saja. Tae-Hun memang membantu suasana hatinya, mengirim pesan gambar sampul album untuk rekaman Nirvana dan mengakui bahwa itu mengingatkannya padanya sekarang. Dia juga ingin membelikannya dua makanan untuk meminta maaf.

Mi-Jeong diberi alkohol gratis dari Chang-Hee dan menyerahkannya kepada Gu. Dia tidak senang meskipun dan membiarkan dia tahu persis bagaimana perasaannya.

Saat Mi-Jeong pergi, Gu tertawa tidak percaya setelah mengatakan padanya bahwa dia tidak berutang apa pun padanya. Setelah mendorong Mi-Jeong pergi, Gu muncul untuk menemui Tuan Baek. Gu mengakui bahwa dia adalah orang mati yang berjalan di kehidupan lamanya, terus-menerus bekerja dan mendengarkan orang mabuk dan hanyut dalam kehidupan.

Gu ingin membuat keputusan pada waktunya sendiri apakah dia akan kembali ke kehidupan ini dan “menaklukkan dunia” atau dia akan tetap tenggelam dan tenggelam dalam ketidakjelasan. Dia memberi tahu Tuan Baek bahwa dia perlu waktu untuk memikirkannya, dan pergi.

Ketika dia melakukannya, Gu bertemu Mi-Jeong yang berlomba untuk mendapatkan tumpangan pulang dari Tuan Gu. Di tengah perjalanan, mereka berhenti dan makan bersama. Mengingat Mi-Jeong mengirim pesan kepadanya sebelumnya, ingin melanjutkan apa yang mereka miliki sebelumnya.

Setelah makan enak, geng itu pulang. Chang-Hee mampir ke tempat Gu dan berlutut, ingin tahu lebih banyak tentang masa lalunya dan, khususnya, mobilnya.

Baca juga :  Recap My Liberation Notes Episode 8

Gu mengantarnya ke tempat parkir tempat mobilnya diparkir selama ini. Chang-Hee terkejut dan berlutut, tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Dia bahkan membiarkan dia mengendarainya pulang.

Akhir episode tampaknya melompat maju dalam waktu. Ini adalah perayaan tahun baru di kasino dan Tuan Gu ada di sana, mengawasi proses.

Saat semuanya menghitung mundur ke 0, Tuan Gu menuju ke luar saat salju mengapung dengan malas ke tanah. Dia merenungkan kata-kata Mi-Jeong tentang dia yang selalu berkencan dengan bajingan, saat episode ini segera berakhir.

Tinggalkan komentar