Recap My Liberation Notes Episode 11

oleh  | 

Kita teruskan sekarang dengan recap My Liberation Notes Episode 11. Episode 11 dari My Liberation Notes dibuka dengan drama utama yang berputar di sekitar mobil Tuan Gu. Setelah menyerahkannya kepada Chang-Hee untuk menggunakan episode terakhir, teman-temannya bertanya-tanya apa yang dulu dilakukan Gu untuk mencari nafkah. “Mi-Jeong benar-benar mendapatkan emas, bukan?” Salah satunya adalah keajaiban.

Mi-Jeong menolak untuk dibawa ke kota besar tetapi Gi-Jeong mengambil kesempatan itu. Dengan pengetahuan tentang uang Gu, dia benar-benar meminta (lihat: tuntutan) Mi-Jeong uang tunai. Dia tetap diam, dan kita tahu bagaimana perasaannya tentang saudara perempuannya.

Mi-Jeong diperlengkapi dengan baik untuk menghadapi pelecehan semacam ini, terutama di tempat kerja di mana bosnya berkomentar tentang seberapa berat celananya. Panas sekali dan Mi-Jeong merasa dia akan pingsan, dan komentar sinis dari bosnya tidak membantu apa-apa. Bahkan, di lift saat keluar, dia bahkan mencemooh gagasan klub pembebasannya. Dia ingin memulai klub maraton dan tanpa malu-malu mulai mengobrol dengan salah satu rekan kerja Mi-Jeong, menyarankan dia bergabung.

Mi-Jeong curhat ke Tuan Gu, yang menyarankan dia harus mengundang bosnya untuk bekerja di ladang. Gu terkekeh membayangkan pria itu begitu keterlaluan. Saat malam semakin larut, dia membuka jendela dan memeluk angin sejuk. Malam itu membuka jalan untuk beberapa pertanyaan eksistensial yang sangat menarik juga, dibuktikan oleh Mi-Jeong saat dia pergi bersama Gu malam itu ke ladang.

Baca juga :  Sinopsis My Liberation Notes Episode 16

Ada analogi yang sangat indah yang melibatkan orang-orangan sawah dan makna hidup, yang tidak akan saya tulis karena begitu puitis untuk didengarkan. Meski sendirian, pasangan itu akhirnya berciuman. Woo hoo! Itu juga melihat kupu-kupu murni untuk Mi-Jeong, yang pulang ke rumah untuk menata rambutnya dan mencoba untuk tidur.

Sementara itu, Chang-Hee menemukan dirinya minum-minum dengan Hyeong-A, yang kebetulan memiliki 500 juta won di rekeningnya – membuat poin besar dalam menunjukkan kepadanya. Dia pasti terkejut dengan itu dan akhirnya minum begitu banyak sehingga dia muntah. Ini adalah pengalaman yang tidak nyaman baginya, antara musik yang keras dan alkohol yang mahal, mengakui padanya di taksi bahwa dia tidak menikmati semua hal yang sama seperti yang dia lakukan.

Di tempat Tuan Gu, Gu melihat beberapa pria datang dan mendekati rumahnya malam itu. Dia bersembunyi di balik tirai ketika mereka mengelilingi tempat itu, akhirnya pergi. Namun, mereka menempatkan bug di bawah van Sangpo. Gu mencoba melepaskannya tanpa terlihat tetapi tidak dapat melakukannya, karena ayah Mi-Jeong muncul di pagi hari.

Di tempat kerja, Gi-Jeong memiliki sedikit terobosan saat dia berbicara tentang perasaannya tentang Tae-Hun dengan bosnya. Dia menuju untuk melihat naksirnya saat pasangan itu pergi untuk makan malam yang dijadwalkan. Sayangnya Tae-Hun terpaksa memindahkan mobilnya tapi parkir adalah mimpi buruk. Akibatnya, dia terpaksa meninggalkan mobilnya di tempat parkir berbayar, menelepon Gyeong-Seon untuk mengambilnya, dan berlari kembali ke restoran. Dengan melakukan itu, dia berkeringat, kehabisan napas dan berjuang untuk menenangkan diri.

Baca juga :  Recap My Liberation Notes Episode 12

Gi-Jeong memberitahu dia untuk mengambil satu menit, karena dia akhirnya berhasil menenangkan – dan dia bahkan mematikan teleponnya. Sementara mereka tumbuh lebih dekat bersama, Park Jin-U menjemput pacarnya tetapi dia tampaknya tidak tertarik. Dia ingin menghabiskan waktu bersama dan pergi mengunjungi jembatan gantung tapi dia terlalu sibuk belajar dan bertemu teman. Rupanya dia mengawasinya, mengklaim bahwa dia mendengar desas-desus bahwa dia adalah seorang pemain. Setelah mendengar ini, Park memutuskan untuk putus dengan pasangannya, sebagian berkat kata-kata Gu-Jeong di kantor.

Kencan berjalan sangat baik, dengan pasangan itu tertawa dan bercanda bersama. Begitulah, sampai Cho Gyeong-Seon datang dengan angkuh. Tae-Hun mencoba menahan amarahnya dan menyuruhnya pergi. Akhirnya dia melakukan hal itu, tapi Gi-Jeong tidak diragukan lagi tidak nyaman. Syukurlah Tae-Hun melanjutkan di mana mereka tinggalkan dan berhasil meredakan semuanya kembali ke getaran positif.

Tema besar episode ini adalah tentang kesepian dan bagaimana hal itu dapat memunculkan diri sejati Anda. Itu terutama benar dengan Chang-Hee. Sejak mengendarai mobilnya dan memiliki waktu untuk dirinya sendiri, dia menjadi jauh lebih lembut dan tenang, mampu merenungkan hidupnya dan menjadi lebih berkepala dingin. Ketika mantannya tahu, dia pasti terkejut dengan kedewasaannya.

Sementara itu, Gu mengawasi orang-orang yang mengejarnya, akhirnya membutakan para preman di tempat parkir. Awalnya dia mengira mereka adalah anak buah Baek tetapi sebenarnya, mereka bekerja untuk Ketua Shin. Dia pergi dengan sukarela dan duduk dengan ketua di kursi belakang mobilnya. Shin ingin Gu kembali tetapi dia menolak, memberi tahu bos bahwa dia membutuhkan lebih banyak waktu. Gu tidak memberitahunya bahwa itu karena Mi-Jeong.

Baca juga :  Recap My Liberation Notes Episode 13

“Aku menyanjungmu.” Gu berkata pada hari itu kepada Mi-Jeong, saat dia duduk bersamanya di tepi pantai Dengan matahari bersinar di wajah mereka, episode itu berakhir.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *