Dark?

Sinopsis Vincenzo Episode 20 (Tamat)

All chapters are in Vincenzo (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Vincenzo episode 20 dimulai dengan sebuah tragedi untuk memulai proses – tidak mungkin terjadi dengan cara lain. Cha-young ditembak, dan dia jatuh ke tanah. Vincenzo merasa malu, dan dia menatap Jang Han-seok dengan racun di matanya. Jang Han-seo mencoba melepaskan pistol dari saudaranya, dan pistol itu mengarah ke perutnya – Jang Han-seok memanggilnya “sampah” dan menembak saudaranya langsung ke perutnya. Jang Han-seok mencoba menembak Vincenzo, tapi dia kehabisan peluru. Sebelum Vincenzo bisa menangkapnya, penjahat itu kabur. Cha-young terlihat baik-baik saja, tetapi Jang Han-seo tidak – Vincenzo memanggilnya saudara laki-laki, yang membawa momen lingkaran penuh yang hangat – Jang Han-seo tidak pernah memiliki saudara laki-laki sejati sepanjang hidupnya. Jang Han-seo memberikan ponsel Vincenzo dan berterima kasih padanya.

 

Jang Han-seo sudah mati. Dia mati dengan penebusan.

 

Cha-young ada di rumah sakit dengan Vincenzo mengawasinya – dia tampak lega; dia hampir kehilangan dia. Vincenzo membayar kamar pribadi agar dia bisa memulihkan diri dan beristirahat. Cha-young mengatakan kepadanya bahwa itu bukan salahnya dan bahwa dia harus pergi “menyelesaikan pekerjaan”. Ada pengakuan bahwa setelah dia selesai, dia akan meninggalkan Korea – ini adalah malam terakhir mereka bersama. Vincenzo berjanji untuk kembali, seperti yang dia lakukan di chapter sebelumnya.

 

Tuan Han akan menandatangani dakwaan atas penggelapan dan penyuapan sehingga dia bisa aman di penjara, tapi kemudian Vincenzo meneleponnya untuk menawarkan keselamatan jika dia membebaskan Choi Myung-hee dari penjara dalam waktu tiga jam. Vincenzo menyuruhnya cepat jika dia ingin hidup. Karakter utama kami tidak bermain di final Vincenzo season 1.

 

Choi Myung-hee mengetahui bahwa dia akan dibebaskan, dan dia shock. Tuduhan telah dibatalkan terhadapnya karena berada di bawah ancaman dari Jang Han-seok. Dia menerima panggilan telepon, dan itu adalah rekaman Vincenzo yang meminta Mr. Han membebaskannya. Choi Myung-hee tahu bahwa Tuan Han menukar hidupnya untuk miliknya. Saat pengacara pergi, Tuan Cho mengikutinya dan memperbarui Vincenzo. Choi Myung-hee menelepon Jang Han-seok dan mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak boleh bertemu karena itu mungkin jebakan. Jang Han-seok menyuruhnya pergi ke kantornya dan mengiriminya uang – dia berencana pergi ke Meksiko. Dia mengatakan padanya untuk melarikan diri dan bersembunyi juga.

 

Dan seperti banyak chapter sebelumnya, episode terakhir Vincenzo memisahkan para pengecut, penjahat, dan pahlawan – Tuan Han telah kehabisan nyawa setelah terlalu lama duduk di pagar.

 

Sementara Tuan Han berbicara kepada pers, Jang Han-seok meneleponnya dan mengatakan kepadanya bahwa dia harus lebih hormat. Tiba-tiba, dua pria menikamnya, dan dia berbaring di tangga pengadilan dengan darah di mana-mana.

 

Itu adalah pembunuhan tipe mafia dari Jang Han-seok – Kepala Jaksa Han sudah mati.

 

Choi Myung-hee percaya dia aman, tetapi Vincenzo menunggunya saat dia memasuki kamar hotel. Dia panik dan mencoba untuk pergi, tetapi Tuan Cho memblokir pintu. Vincenzo tahu dia mencoba mentransfer uang ke Jang Han-seok. Dia mengatakan kepadanya bahwa mereka mencegat dan memberikannya untuk tujuan yang baik – adegan menunjukkan Mi-ri meretas.

 

Choi Myung-hee ditempatkan di gudang, dan jari kakinya telah dimutilasi – dia sangat kesakitan dan tidak bisa berdiri. Dia menyuruh Vincenzo untuk membunuhnya, tapi dia tidak ingin dia mati dengan nyaman. Choi Myung-hee memberi tahu pengacara Italia bahwa tidak peduli seberapa pintar dia membunuhnya, dia akan menjadi bajingan seperti dia. Tiba-tiba, alat penyiram meledak; Vincenzo memainkan pemutar rekaman untuk memberinya musik untuk didengarkan. Choi Myung-hee memintanya untuk menembaknya karena dia terlalu berlebihan. Para pelari itu terisi bahan bakar. Vincenzo melempar korek api yang menyala ke belakangnya dan berjalan keluar.

 

Penduduk alun-alun menemukan Jang Han-seok dan melawan anak buahnya. Namun, Tuan Lee ditikam secara brutal oleh Jang Han-seok yang menangis atas kejadian yang kacau itu. Jang Han-seok ditembak di kaki, dan Vincenzo tiba di tempat kejadian. Penduduk lain memukul Jang Han-seok hingga pingsan.

 

Vincenzo memegang tangan Tuan Lee saat dia terlihat akan mati; namun, Park Seok-do menggunakan pengetahuan medisnya untuk membantunya. Vincenzo meninggalkan tempat kejadian dengan Jang Han-seok yang tidak sadarkan diri saat polisi tiba. Penduduk mengalihkan perhatian petugas untuknya.

 

Dan saat itulah penjahat utama mendapatkan makanan penutupnya, dan dengan cara yang paling brutal dan jahat – itulah satu-satunya cara yang bisa dilakukan.

 

Dengan Jang Han-seok terikat, Vincenzo bercerita tentang saudaranya yang memasang pelacak di arlojinya – dia menggunakannya karena dia takut dengan apa yang akan dilakukan saudaranya selanjutnya. Jang Han-seo memasang pelacak di semua jam tangan Jang Han-seok – itulah mengapa dia menyerahkan ponselnya kepada Vincenzo sehingga dia bisa melacaknya. Jang Han-seok melihat benda tajam di depannya – Vincenzo menyebutnya “Tombak Penebusan.” Vincenzo ingin memastikan Jang Han-seok menderita kematian yang lambat dan menyakitkan dan mengatakan kepadanya bahwa tombak akan menusuknya sejauh 5 mm setiap 5 menit, dan akhirnya, dia akan merasa pusing karena kehilangan darah dan merasakan sakit yang menyiksa. Dia menjelaskan bahwa keesokan harinya, pada sore hari, itu akan menembus paru-parunya, dan dia akan mati seketika.

 

Jang Han-seok panik, menyatakan bahwa mereka adalah pengusaha. Tapi Vincenzo tidak peduli, dan dia mengebor tombaknya sedikit lebih manual. Vincenzo menyiapkan sistem otomatis dan pergi saat Jang Han-seok memintanya untuk menembaknya.

 

Vincenzo bertemu dengan Pak Cho dan Pak An, dan mereka memberinya identitas baru – namun, data baru tersebut kedaluwarsa – dia harus segera pergi. Saat dia akan pergi, Cha-young tiba dengan pakaian rumah sakitnya. Pasangan itu memeluknya dan mengucapkan selamat tinggal. Ada sedikit waktu tersisa, dan Vincenzo berlari ke mobilnya.

 

Sementara itu, Jang Han-seok menderita kematian yang lambat, dan seekor gagak hitam mendarat di atasnya dan mulai mematuk. Burung gagak tentu saja simbolis – simbol kematian.

 

Sebulan berlalu, dan media melaporkan bahwa mereka masih mencari Vincenzo atas kejahatannya. Cha-young dan keluarga Cassano masih memperjuangkan keadilan untuk alun-alun, memprotes politikus Mr. Park. Tampaknya ada pegangan melawan korupsi.

 

Setelah masa pemulihan untuk semua karakter dan memberikan gambaran singkat tentang di mana mereka berada dalam hidup mereka, Cha-young melihat papan banyak kartu pos dari Vincenzo – dia merindukannya. Dia juga melihat acara yang akan datang – “Perayaan Hubungan Diplomatik Korea dan Italia”.

 

Untuk akhir episode 20, Vincenzo menceritakan:

Dua hari lalu, saya menggunakan tiga anggota keluarga Luciano sebagai pupuk kandang untuk kebun anggur dan mengambil alih perkebunan zaitun di Malta. Saya masih seorang penjahat dan tidak peduli tentang keadilan. Keadilan lemah dan kosong. Seseorang tidak bisa menang melawan penjahat mana pun hanya dengan keadilan. Jika ada keadilan tanpa ampun, saya bersedia mengalah. Bahkan penjahat pun ingin hidup di dunia yang damai. Namun, karena itu tidak mungkin, saya mengambil hobi baru. Membuang sampah. Jika saya tidak melakukan itu, orang akan mati terkubur di bawah sampah.

Ada satu hal terakhir yang ingin saya katakan dari sudut pandang penjahat. Kejahatan lazim dan berapi-api.

–TAMAT–

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Vincenzo Episode 20 (Tamat) di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Vincenzo Episode 20 (Tamat), baca Sinopsis Vincenzo Episode 20 (Tamat) online, baca Sinopsis Vincenzo Episode 20 (Tamat) lengkap, ,

Comment

Chapter 20 - Tamat