Dark?

Sinopsis Vincenzo Episode 19

All chapters are in Sinopsis Vincenzo Episode 19.
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Read the latest manga Sinopsis Vincenzo Episode 19 at MASASHA . Manga Sinopsis Vincenzo Episode 19 is always updated at MASASHA . Dont forget to read the other manga updates. A list of manga collections MASASHA is in the Manga List menu.

Kita sampai di Sinopsis Vincenzo Episode 19. Episode sebelumnya bisa kamu baca di Sinopsis Vincenzo Episode 18. Daftar sinopsis lengkapnya ada di halaman ini.

Kita tidak pernah mengira Vincenzo akan meninggalkan keluarganya di Korea. Dia kembali pada waktunya untuk menyelamatkan penduduk di alun-alun, mengambil bagian dalam adegan pertarungan yang bagus melawan anak buah Tuan Kim. Akhirnya, Vincenzo dikalahkan oleh tiang, tetapi keluarga Cassano muncul untuk membantu penyebabnya – itu berubah menjadi adegan perkelahian yang lebih keren, dengan tim produksi pamer pada saat ini.

Tentu saja, di antara kegilaan, mudah untuk melupakan emas yang menjadi hal kedua dalam cerita – sungguh gila untuk berpikir bahwa empat bab pertama dikonsumsi oleh kebutuhan untuk masuk ke ruang bawah tanah. Ini hampir terasa tidak relevan sekarang.

Tuan Kim mengakui bahwa dia meremehkan Vincenzo – Tuan Cho memberi tahu pengacara Italia bahwa Tuan Kim adalah tangan kanan Park Seung-jun. Ketika Tuan Kim mencoba mengatur kesepakatan dengan Vincenzo, Cha-young membuatnya pingsan. Penduduk memberi tahu Vincenzo bahwa dia adalah alasan yang baik bagi mereka untuk berkelahi – itu adalah komunitas yang semakin kuat sejak episode pertama. Mereka adalah mafia sekarang. Adapun emas, kilas balik mengungkapkan bahwa Vincenzo bekerja dengan para biarawan untuk memindahkan emas – dia meminta Mi-ri untuk meretas lemari besi dan menawarkan bagian. Para biksu membantu memindahkan emas sedikit demi sedikit setiap hari sampai ruang bawah tanah bersih. Tuan Cho bertanya kepada Vincenzo tentang arsip Guillotine, tetapi pengacara Italia mengatakan kepadanya bahwa dia akan menjelaskan di mana waktunya tepat (tentunya ini akan menjadi penting di akhir cerita).

Vincenzo memberi tahu Cha-young bahwa dia menyelesaikan masalah di rumah dengan mengirimkan 80 juta euro. Cha-young mengungkapkan bahwa dia lega karena dia tetap tinggal – dia bahagia. Dia menggambarkan betapa tampannya dia dalam setelan jas di pesta yang mereka berdua hadiri. Vincenzo memberikan pujian untuk menyiksa penonton lebih jauh.

Belakangan, Cha-young berbicara tentang hari ketika Vincenzo akhirnya harus meninggalkan negara itu. Vincenzo berjanji padanya bahwa dia akan kembali.

Choi Myung-hee menggunakan satu lemparan dadu terakhir untuk menghentikan dakwaan terhadap Babel Group – Anda dapat merasakan dia yakin dia sudah kehabisan waktu.

Vincenzo dan Cha-young menerima surat dari Pengadilan Distrik yang menyatakan bahwa karena kasus Menara Babel kemungkinan akan menimbulkan kampanye kotor terhadap seorang calon presiden, persidangan akan ditunda. Mereka mengetahui bahwa Jaksa Jung adalah orang yang membantu menunda persidangan. Kemudian, Choi Myung-hee menerima pernyataan hukum bahwa persidangan kemungkinan tidak akan menyebabkan kampanye kotor, dan akan dilanjutkan. Vincenzo dan kelompoknya menggunakan file Guillotine untuk mendapatkan pengaruh agar persidangan kembali ke jalurnya. Perang dingin antara pengacara terus menjadi menarik.

Setelah itu, Vincenzo berpura-pura menjadi pengemudi dan menempatkan dirinya di kursi pengemudi mobil hakim Pengadilan Distrik. Dia mengantarnya ke suatu tempat yang tersembunyi. Politisi itu sangat ketakutan. Vincenzo memberitahunya untuk tidak memperpanjang hukuman Jang Han-seok dan mengancamnya.

Begitu mereka sampai di persidangan, Cha-young memperhatikan bahwa Choi Myung-hee sangat stres. Sesi pengadilan berlanjut, dan keluarga Cassano semuanya mengawasi hakim. Jaksa Han sedang menonton siaran langsung. Jang Han-seo duduk bersama Vincenzo, dan Choi Myung-hee kecewa.

Vincenzo dipanggil ke boks saksi; dia menyatakan akan menggunakan kesaksiannya terhadap Grup Babel menggunakan bukti video. Video diputar, menunjukkan Grup Babel dan tokoh otoritas tinggi melakukan praktik korupsi. Choi Myung-hee memperhatikan bahwa Jang Han-seok, Tuan Han, Jang Han-seo, dan wajahnya kabur dalam rekaman – dia membatu.

Kemudian, Choi Myung-hee memberi tahu Tuan Han bahwa wajah mereka kabur karena Vincenzo ingin membunuh mereka. Tuan Han ingin mencari jalan keluar dari ini. Choi Myung-hee percaya ini adalah minuman perpisahan dan menyebutnya ular merayap yang mencoba menyelamatkan kulitnya sendiri. Para pengacara berpisah – ini adalah awal dari akhir. Loyalitas benar-benar terputus.

Keesokan harinya, karena persidangan dan bukti kegiatan ilegal, kepemilikan Grup Babel atas alun-alun tersebut dibatalkan. Penduduk merayakannya. Ini adalah kemenangan besar. Setelah itu, Vincenzo mengunjungi Jang Han-seok di penjara. Dia menunjukkan padanya foto model Menara Babel yang dirusak olehnya – dia menembakkan beberapa peluru di dalamnya. Vincenzo menjelaskan bahwa Menara Babel sudah berakhir, tapi dia masih kucing yang lapar. Jang Han-seok memperingatkan bahwa ketika dia keluar, Vincenzo akan melawan yang lebih muda – monster tanpa hambatan. Vincenzo kemudian bertemu Jang Han-seo dan memintanya untuk meninggalkan negara itu karena dia akan menjadi target pertama begitu kakaknya keluar. Jang Han-seo menolak, menyatakan dia lebih suka tinggal dan bertarung.

Vincenzo memberi tahu Cha-young bahwa dia tidak perlu bergabung dengannya untuk apa selanjutnya bagi Jang Han-seok. Cha-young menyatakan dia mendukungnya karena tidak ada hukum yang benar untuk Jang Han-seok dan bahwa pendekatannya adalah yang lebih rendah dari dua kejahatan. Cha-young kemudian mengetahui bahwa Jaksa Jung membebaskan semua orang yang ditampilkan di umpan video. Vincenzo menyatakan bahwa Jung menolak tindakan kemurahan hatinya yang terakhir.

Choi Myung-hee memberi tahu Tuan Kim untuk melakukan semua yang dia bisa untuk mengeluarkan Jang Han-seok dari penjara. Dia telah memalsukan bukti bahwa dia menghasut, mengancam, dan menekan Babel untuk keuntungannya sendiri sejak bekerja sebagai jaksa. Dia menjelaskan bahwa tidak ada hakim atau jaksa yang dapat membatalkan klaimnya. Dengan buktinya, dia yakin Jang Han-seok akan terlihat seperti bonekanya. Choi Myung-hee bersiap untuk jatuh dan masuk penjara – dia tahu Jang Han-seok adalah satu-satunya yang mampu menyelamatkan Menara Babel dan menjatuhkan Vincenzo.

Dia mengungkapkan rencana ini kepada Jang Han-seok. Dia mengatakan padanya bahwa ketika dia keluar dari penjara, dia akan menjadi wakil ketua. Ini benar-benar rencana terakhir Choi Myung-hee untuk menghentikan Vincenzo.

Setelah merayakan dan mabuk dengan jaksa lain, Jung bertemu dengan Vincenzo, yang mencengkeram lehernya, dan dia segera jatuh pingsan. Ketika dia bangun, Jaksa Jung memanggilnya “bajingan mafia.” Vincenzo mengatakan kepadanya bahwa dia perlu membebaskannya dari dosa-dosanya dan melemparkannya dari atap.

Yang lain menggigit debu, dan hadapi saja, karakter itu pantas jatuh.

Vincenzo dan Cha-young mengetahui bahwa Choi Myung-hee telah ditangkap. Dan kemudian itu terjadi – Jang Han-seok dibebaskan dari penjara, tapi dia pergi dengan diam-diam…

Sementara itu, Cha-young pergi ke acara sosial, dan Jang Han-seok bersembunyi di jalanan, memata-matai dia. Di tempat parkir, Cha-young disergap dan dilempar ke belakang mobil. Jang Han-seok mengunjungi saudaranya Jang Han-seo di kantornya dan memanggilnya pengkhianat yang tidak kompeten tetapi Jang Han-seo menyatakan bahwa dia mencoba menjalankan perusahaan dengan benar. Itu menjadi tegang, dan Jang Han-seok mengarahkan pistol ke kepala saudaranya – Jang Han-seo mengatakan kepadanya bahwa dia pasti akan mengalami nasib yang sama seperti ayah mereka dan menerimanya. Jang Han-seok menjatuhkannya dengan gagang pistol.

Vincenzo tidak bisa menghubungi Cha-young dan semakin khawatir. Saat dia menyesap anggur, terdengar ketukan di pintu apartemennya. Ketika dia menjawabnya, tidak ada orang di sana. Namun, sebuah amplop telah ditinggalkan untuknya. Di dalamnya ada tas berdarah dengan anting-anting – Vincenzo mengenalinya dan tahu itu milik Cha-young.

Cha-young dan Jang Han-seo diikat. Cha-young menyebut Jang Han-seok sebagai penjahat murahan. Jang Han-seok mengatakan kepadanya bahwa dia mencintainya, yang membuatnya menjadi manusia, tetapi dia membantahnya, mengatakan bahwa Anda tidak menculik seseorang yang Anda cintai. Jang Han-seok mengungkapkan dia menculiknya karena dia menginginkan Vincenzo – dia menelepon pengacara Italia dan memintanya untuk datang ke tempatnya.

Vincenzo tiba, dan Jang Han-seok memberitahunya bahwa dia menggunakan darah babi untuk membuatnya merasa seperti Cha-young terluka – dia ingin melihat pengacara Italia itu mati. Jang Han-seok memberi tahu saudaranya untuk mengambil tongkat hoki dan memukuli Vincenzo sampai mati dengannya, dan jika dia melakukannya, dia akan mengampuni nyawanya dan memberinya Babel Group. Vincenzo emosional dan mandek, mengetahui satu langkah yang salah, dan Cha-young sudah mati. Jang Han-seok mengarahkan pistolnya ke Cha-young, jadi Vincenzo berlutut dan meminta Jang Han-seo untuk memukulinya sampai mati. Ini adalah momen penting – Vincenzo rela mati demi Cha-young.

Jang Han-seo meminta maaf, tetapi Vincenzo mengatakan tidak apa-apa karena dia tidak punya pilihan. Saat dia akan memukul Vincenzo, Jang Han-seo mengalihkan tongkat hoki dan memukul saudaranya sebagai gantinya. Jang Han-seok menembak lengan kakaknya, dan mereka berdua akhirnya bertengkar. Vincenzo dengan cepat mengalihkan perhatiannya ke Cha-young untuk membebaskannya. Tetapi saat mereka melarikan diri, mereka mendengar suara tembakan. Vincenzo berbalik, dan Jang Han-seok menembak lagi, dan ada keheningan di ruangan itu. Cha-young menghalangi peluru untuk menyelamatkan Vincenzo. Itu mengenai dia tepat di belakang bahunya.

Cha-young perlahan jatuh, jadi Vincenzo membantunya ke lantai. Vincenzo menatap Jang Han-seok dengan racun di matanya. Dia benar-benar kesal sekarang. Ada begitu banyak pertanyaan untuk final – apakah Jang Han-seo sudah mati? Akankah Cha-young mati? Akankah Jang Han-seok akhirnya mendapatkan kejatuhan yang layak diterimanya – itu semua untuk diperjuangkan.

Bersambung ke Sinopsis Vincenzo Episode 20

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Vincenzo Episode 19 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Vincenzo Episode 19, baca Sinopsis Vincenzo Episode 19 online, baca Sinopsis Vincenzo Episode 19 lengkap, ,

Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Chapter