Dark?

Sinopsis Vincenzo Episode 18

All chapters are in Vincenzo (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Kita kembali ke momen fatal ketika Vincenzo ditembak oleh Jang Han-seo sementara Interpol mengelilingi kedua pria itu untuk menangkap pengacara Italia. Karakter utama jatuh ke lantai. Salah satu petugas memeriksa Vincenzo, tetapi secara bergantian, pengacara itu bangkit dan melucuti senjatanya, dan meminta petugas lain untuk meletakkan senjata mereka. Adegan berikutnya menunjukkan Vincenzo membunuh petugas Interpol dan meminta polisi Korea untuk menutupi bukti. Jang Han-seo terlihat terguncang, dan saat dia berjalan keluar, dan Vincenzo menembak lengannya. Vincenzo telah berubah. Jang Han-seo menceritakan kisah ini kepada Jang Han-seok dan yang lainnya. Mereka semua berhasil masuk ke dalam daftar sasaran Vincenzo.

 

Namun dalam putaran lain dalam waktu lima menit, ternyata cerita Jang Han-seo tidak sepenuhnya benar.

 

Adegan berikut menunjukkan Jang Han-seo memperingatkan Vincenzo tentang Tuan Han dan Interpol; mereka bekerja sama untuk menghentikan mereka. Kenyataannya, Vincenzo memberi tahu petugas bahwa Paolo menjebaknya dan menawarkan mereka hadiah sehingga dia bisa tinggal di Korea – dia memberikan daftar suap yang telah diberikan Paolo kepada politisi dan menteri dengan rekaman untuk membuktikannya. Petugas Interpol terkejut dengan informasi itu, tahu itu akan berhasil untuk promosi mereka. Setelah itu, Vincenzo menembak lengan Jang Han-seo sehingga dia bisa pergi ke rumah sakit dan menceritakan kisah palsu itu kepada saudaranya dan Choi Myung-hee dengan keaslian.

 

Ini kembali ke papan catur untuk Vincenzo – ini semua tentang siapa yang dapat mereka lawan selanjutnya dalam pertarungan mereka melawan Babel Group. Mereka menempatkan semua pemangku kepentingan utama dalam satu ruangan dan memutar rekaman cara korup mereka. Mereka yakin Jang Han-seok melakukan ini pada mereka, yang sekarang berada di bawah tekanan dari semua taktik Vincenzo. Di media, Cha-young mengungkapkan bahwa mereka akan menunjukkan kebenaran yang mengejutkan di balik Menara Babel dan bahwa mereka akan segera ke pengadilan. Dia mengajukan klaim kerusakan terhadap Babel Group karena tindakan ilegal.

 

Dan tidak berhenti di situ – Cha-young memiliki rekaman Choi Myung-hee yang memerintahkan pembunuhan banyak orang dan memutarnya untuknya. Dia mengatakan kepadanya bahwa itu akan memberinya tiga puluh tahun penjara dan bahwa mereka berada di atas angin. Choi Myung-hee siap untuk tantangan dan bertanya-tanya siapa yang akan menjadi yang teratas pada akhirnya

 

Vincenzo bertemu dengan Kepala Jaksa Han dan ingin menawarinya kesepakatan tentang hidupnya. Dia ingin membunuhnya setelah aksinya dengan Interpol. Tuan Han yang frustrasi mengundang anak buahnya untuk mengancam Vincenzo, tetapi pengacara Italia itu menembak kaki mereka dengan peredamnya. Fakta bahwa Tuan Han mencoba mengancam Vincenzo sangat lucu – dia tidak punya kesempatan.

 

Di tengah malam, Jang Han-seok bangun dengan pria di apartemennya. Mereka menyerangnya karena tidak menghormati orang yang lebih tua (referensi ke Oh Gyeong-ja). Dia harus meninggalkan rumahnya. Setelah bersembunyi, dia kembali ke rumah dan merawat luka-lukanya. Choi Myung-hee menyoroti bagaimana Vincenzo dan sekutunya terus memprovokasi mereka.

 

Serangan terhadap kehidupan Jang Han-seok berlanjut dan kali ini di tempat parkir. Dia harus melawan sekelompok pria dan kemudian melarikan diri dengan mobilnya.

 

Tuan Han dan Choi Myung-hee mendiskusikan ancaman yang sering terjadi pada kehidupan Jang Han-seok, dan mereka membutuhkan solusi. Choi Myung-hee ingin Tuan Han menangkap Vincenzo, tapi dia merasa dia tidak bisa. Dia merasa tempat teraman untuk Jang Han-seok saat ini adalah di penjara. Choi Myung-hee mengusulkan solusi untuk Jang Han-seok dan menyatakan itu hanya untuk seminggu. Dia mengakui bahwa mereka bukan tandingan Vincenzo dan berjanji bahwa sel penjaranya akan seperti kamar hotel.

 

Ini adalah pengakuan yang mengejutkan – semua seri, Jang Han-seok dan Choi Myung-hee percaya bahwa mereka memiliki kekuatan, tetapi sekarang, mereka merasa lemah dan tidak memiliki pengaruh sama sekali.

 

Keesokan harinya, Jang Han-seok ditangkap oleh tim penuntut karena penggelapan pajak, dan dia dengan mudah memborgol tangannya. Dia memberi tahu saudaranya untuk meluncurkan Babel Bio saat dia pergi, tetapi Jang Han-seo mengatakan kepadanya bahwa dia telah menundanya karena rumor seputar organisasi mengenai inflasi dan manipulasi saham. Dia menjelaskan bahwa dia seperti Elizabeth Holmes dan bertindak seperti penipu. Jang Han-seok sangat marah, tapi hanya sedikit yang bisa dia lakukan saat diborgol. Jang Han-seo mengencangkannya – dia akhirnya merasa percaya diri terhadap saudaranya, yang tidak sulit ketika dia diborgol.

 

Menunjukkan kekuatannya, Vincenzo mengunjungi Jang Han-seok di penjara. Vincenzo mencatat betapa santai penampilannya di penjara dan bahwa dia merasa aman dan mengejek pria itu – dia geli karena menurutnya ini berjalan sesuai rencana dengan berada di penjara. Adegan menunjukkan keluarga Vincenzo melakukan serangan terhadap ketuanya dan bahwa tidak membunuhnya adalah tindakan yang disengaja. Vincenzo meminta Kepala Jaksa Han menemukan alasan untuk menangkap Jang Han-seok. Intinya, Vincenzo memenjarakan Jang Han-seok.

 

Dan kemudian Vincenzo menjelaskan apa yang sebenarnya dia lakukan – dia menyatakan bahwa dia “bermain-main dengan tikus sebelum memakannya,” dan ketika dia berada di Italia, dia melakukan ini kepada seseorang selama dua tahun sampai mereka ingin bunuh diri. Jang Han-seok adalah tikus baru Vincenzo. Dia ingin Jang Han-seok melihat Babel pingsan dari dalam penjara dan mengungkapkan bahwa dia memiliki informasi untuk menahannya di dalam selama sebulan lagi. Setelah itu, Choi Myung-hee memberi tahu Jang Han-seok bahwa dia akan mencoba mengeluarkannya dan melakukan semua yang dia bisa untuk melindungi Menara Babel.

 

Luca mengunjungi Vincenzo dari Italia dan memberitahunya bahwa keluarga Luciano telah membunuh Dario dan Sebastian, dan dia tidak tahu siapa selanjutnya. Vincenzo sangat marah, bertanya-tanya apa yang sedang dilakukan Paola. Luca meminta Vincenzo untuk kembali ke Italia dan menyelamatkan keluarganya. Vincenzo tidak punya pilihan selain pergi ke Italia, tetapi itu berarti meninggalkan Cha-young untuk sementara, yang membawa lebih banyak kata-kata yang tidak terucapkan. Tuan Nam kesal karena dia akan pergi, tapi Vincenzo meyakinkan dia bahwa itu hanya untuk dua minggu.

 

Saat Vincenzo pergi, semua penghuni mengantarnya, termasuk menyediakan makanan untuk perjalanannya dan barang-barang lainnya. Di bandara, Cha-young mengatakan kepadanya bahwa “Teman itu seperti dua jiwa dalam satu tubuh” dalam bahasa Italia. Dia memperingatkan dia untuk tidak terluka, atau itu akan menyakitinya.

 

Di alun-alun, Mi-ri memainkan lagu muram di piano, tapi kemudian dia diculik oleh Tuan Kim dan anak buahnya dan dibawa ke kuil alun-alun. Dia memintanya untuk membuka palka aman ke ruang bawah tanah. Meninggalkannya tanpa pilihan, Mi-ri menggunakan laptopnya dan mulai bekerja. Palka ruang bawah tanah dibuka; namun, saat Tuan Cho dan Tuan Kim masuk, emas dan berkas Guillotine tidak ada. Tuan Cho mengaku dia tidak tahu di mana itu. Mi-ri bangkit dan melarikan diri, dan kemudian para biarawan mencoba dan menghentikan orang-orang itu, tetapi mereka digulingkan. Mi-ri memperingatkan Cha-young, dan mereka segera dihadapkan.

 

Cha-young memberi tahu Tuan Park bahwa dia adalah pengacara Mi-ri dan memintanya untuk pergi. Saat Cha-young akan ditangani oleh anak buah Tn. Park, Vincenzo muncul dan menyelamatkannya dengan melemparkan salah satu pria melalui jendela.

 

Dia memberi tahu Cha-young dan Mi-ri bahwa dia menangani masalah di Italia dengan cara lain.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Vincenzo Episode 18 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Vincenzo Episode 18, baca Sinopsis Vincenzo Episode 18 online, baca Sinopsis Vincenzo Episode 18 lengkap, ,

Comment

Chapter 18