Sinopsis True Beauty Episode 11

sinopsis dan review drama korea True Beauty (2020)

True Beauty Episode 11 dimulai dengan Hee-Kyung mempertaruhkan pekerjaannya untuk mendapatkan Ayah Soo-Ho, Joo-Ho, untuk menjatuhkan lagu Se-Yeon. Saat Soo-Ho bergegas keluar gedung, dia dan Seo-Joon ditabrak mobil dan terbaring tak bergerak di lantai. Kedua anak laki-laki itu dilarikan ke rumah sakit.

 

Soo-Ho, Se-Yeon dan Seo-Joon adalah teman baik dan berlatih musik bersama sepanjang waktu. Ketika skandal tentang kekerasan di sekitar Se-Yeon pecah, Soo-Ho tidak bisa ditemukan. Bahkan, dia mengabaikan panggilan dari Se-Yeon ketika dia mencoba menelepon. Sayangnya Se-Yeon online dan melihat beberapa komentar yang cukup buruk tentang dia. Ini tampaknya menjadi katalisator yang menyebabkan Se-Yeon bunuh diri. Ketika Soo-Ho akhirnya bergegas ke tempat kejadian malam itu, temannya sudah mati.

 

Kembali ke masa sekarang, Ju-Kyung pergi menemui Soo-Jin. Dia menyampaikan kabar kepadanya bahwa dia saat ini berkencan dengan Soo-Ho dan meminta maaf. Dia tidak ingin menipu gadis itu lagi tetapi juga tidak ingin kehilangan Soo-Jin sebagai teman. Soo-Jin tampaknya memaafkannya, membiarkan Ju-Kyung memeluknya, tetapi saat kamera menempel di wajahnya, dia adalah batu tulis kosong.

 

Ketika Ju-Kyung pulang, saudara perempuannya mengabarkan bahwa Soo-Ho terlibat dalam kecelakaan mobil. Terkejut dan khawatir, Ju-Kyung bergegas ke rumah sakit. Di sana, dia terjadi pada Soo-Ho dan Seo-Joon berbagi kamar rumah sakit.

 

Ternyata Lee Joo-Hun sudah ada di sana dan sekarang kita melihat kebenaran seputar apa yang terjadi di masa lalu. Ternyata Joo-Hun tidak menyadari skandal seputar Se-Yeon sampai batas tertentu. Foto-foto memberatkan dirinya dengan wanita muda di tempat parkir menyebabkan Direktur Oh mengambil inisiatif tanpa berkonsultasi terlebih dahulu dengan Joo-Ho.

 

Dia menggunakan Se-Yeon sebagai kambing hitam dan menyampaikan berita tentang skandal itu. Pada saat itu, para pengganggu menyebarkan komentar kebencian secara online dan menuduh Se-Yeon ditahan di pusat penahanan remaja. Direktur Oh hanya menggunakan pengetahuan itu dan memberinya dorongan, pada dasarnya menghancurkan kehidupan Se-Yeon.

 

Joo-Ho sangat marah, meraih Direktur dengan tengkuk kemejanya dan menuduhnya mencuri lagu dari anak laki-laki yang sudah meninggal. Ketegangan terus membara, terutama saat Seo-Joon dan Soo-Ho mendiskusikan alat musik dan masalah dari masa lalu.

 

Ketika Joo-Ho muncul keesokan harinya, Soo-Ho menolak untuk terlibat dengan Ayahnya. Faktanya, dia berbalik setelah mendengar tuduhan Hee-Kyung pada hari sebelumnya dan membiarkan satu air mata jatuh di wajahnya. Ketika dia pergi, dikalahkan, Ibu Seo-Joon muncul dan berbicara tentang masa lalu mereka. Dia menyebutkan seberapa dekat pasangan itu dulu dan berkomentar bagaimana nama panggilan Seo-Joon dulu adalah Dribs and Drabs.

 

Kembali ke sekolah, Soo-Jin mengetahui tentang kecelakaan itu dari Ju-Kyung dan mencoba dengan sia-sia untuk menyembunyikan kekesalannya karena dia tidak memberitahunya sebelumnya. Namun, Soo-Jin dipanggil ke kantor karena ada murid pindahan baru bernama Hye-Min. Hye-Min yang sama yang dulunya adalah sahabat Ju-Kyung di sekolah sebelumnya.

 

Sayangnya para pengganggu mengejar dan memaksa Hye-Min untuk melakukan perintahnya. Secara khusus, mereka ingin mengetahui apakah Ju-Kyung berkencan dengan Seo-Joon.

 

Sementara Hee-Kyung dan Joon-Woo mendiskusikan apakah akan merahasiakan hubungan mereka dari Ju-Kyung, gadis kami pergi ke rumah sakit untuk memberikan beberapa buku kepada Soo-Ho. Hanya, ketika dia membuka pintu dia menemukan Soo-Ho dan Seo-Joon di tempat tidur bersama. Soo-Ho sebenarnya membantu Seo-Joon berpakaian tapi itu pasti terlihat sedikit canggung!

 

Ketika Seo-Joon pergi, rambut Ju-Kyung tersangkut di kancing Soo-Ho. Ju-Young muncul untuk mengantarkan sup dan berpura-pura terluka saat melihat Ga-Woon keluar di lorong. Akhirnya dia mengetahui bahwa Seo-Joon sebenarnya adalah saudara laki-laki Ga-Woon dan segera bersemangat, bertekad untuk mencoba dan memenangkan gadis itu.

 

Dalam perjalanan pulang, Ju-Young hampir melihat Hee-Kyung dan Joon-Woo bersama tetapi yang terakhir berhasil kabur dari tempat kejadian sebelum terlihat. Namun Hee-Kyung, berbicara kepada saudara perempuannya tentang kursus make-up dan setuju untuk merahasiakannya untuk saat ini dari Ibu mereka. Ketika mereka mengucapkan selamat tinggal satu sama lain, Lee Ye-Rim memata-matai Ju-Kyung meninggalkan mobil dan menyadari hubungan keluarga.

 

Kembali di rumah sakit, bromance Seo-Joon dan Soo-Ho terputus oleh Joo-Hun kembali dan memutuskan mereka harus berbicara. Soo-Ho marah, menghancurkan gelas di lantai saat dia menggemakan apa yang kita dengar sebelumnya dari Direktur.

 

Bersama-sama, Soo-Ho menyebutkan panggilan tak terjawab dan betapa sedihnya dia selama ini. Faktanya, hubungan buruknya dengan Joo-Hun lebih jauh dari itu mengingat Ayahnya benar-benar berselingkuh dari Ibunya pada hari dia meninggal. Sebagai seorang anak, Soo-Ho melihat ini terjadi sehingga perselingkuhannya bukanlah insiden yang terisolasi.

 

Saat Soo-Ho berubah menjadi lebih buruk, diatasi dengan stres dari seluruh cobaan, Seo-Joon berbicara kepada Ayah Soo-Ho dan menyampaikan kabar bahwa Leo sebenarnya adalah Soo-Ho dan bukan dia. Joo-Hun bertekad untuk mencari tahu kebenaran dan muncul di tempat Soo-Ho. Di sana, dia melihat alat musik itu sendiri dan akhirnya mulai mengerti.

 

Berbicara tentang pengertian, di rumah sakit Seo-Joon dan Soo-Ho mengatasi perbedaan mereka. Soo-Ho masih menyesal tidak mengangkat telepon yang menyebabkan sebagian besar sakit hatinya selama ini. Sementara mereka berbicara, berita pecah di TV bahwa Joo-Hun pensiun sebagai CEO dan telah langsung mengakui tentang plagiat.

 

Ketika Soo-Jin tahu, dia bergegas ke rumah sakit untuk menemui Soo-Ho. Hanya saja, Ju-Kyung sudah ada di sana dan dia memeluk Soo-Ho dengan erat setelah berita itu. Pasangan itu akhirnya berciuman tepat saat Soo-Jin muncul dan melihat mereka berdua bersama. Dibutakan oleh kemarahan, dia berjalan pergi dengan sengaja.

Share on: