Dark?

Sinopsis Racket Boys Episode 4

All chapters are in Sinopsis Racket Boys Episode 4.
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Read the latest manga Sinopsis Racket Boys Episode 4 at MASASHA . Manga Sinopsis Racket Boys Episode 4 is always updated at MASASHA . Dont forget to read the other manga updates. A list of manga collections MASASHA is in the Manga List menu.

Racket Boys Episode 4 dimulai dengan perjalanan menyusuri kenangan. Hae-Kang selalu menjadi pemain bulu tangkis yang antusias. Kembali pada tahun 2016, timnya berhasil finis di semi final tetapi teman-teman sekelasnya kurang antusias. Namun, ketika tim bisbol muncul, setelah finis di urutan keempat, mereka menerima tepuk tangan meriah. Ini tampaknya menjadi titik balik bagi Hae-Kang, memperkuat keinginannya untuk diakui karena bakat dan kerja kerasnya. Episode sebelumnya bisa kamu baca di Sinopsis Racket Boys Episode 3. Sementara daftar sinopsisnya ada di review Racket Boys.

Beralih ke masa kini, Racket Boys menghadapi dilema baru karena tim kehilangan dana pemerintah dan bisa saja dibubarkan. Sedikit yang mereka tahu, tetapi ayah In-Sol sebenarnya adalah anggota dewan dan putranya cukup pandai bulu tangkis.

Mengingat keinginan In-Sol untuk menjadi yang terbaik dan menang melawan siapa pun, Yoon-Dan dan Woo-Chan memutuskan untuk mencoba merekrut In-Sol untuk bergabung dengan tim mereka. Akhirnya jatuh pada psikologi terbalik Hae-Kang untuk meyakinkan dia, terutama ketika dia membuat sketsa shuttlecock.

Akhirnya meskipun dia muncul untuk pelatihan, dengan Heong-Jong meyakinkan dia untuk menjalankan 50 putaran dan berlari 5 putaran terakhir. Berita tentang ini menyebar ke seluruh fakultas, karena Yoon melakukan persis apa yang diminta anggota dewan darinya, mendorong In-Sol untuk melanggar. titik. Dia sebenarnya tidak ingin dia terlibat dalam olahraga tetapi pekerjaan yang menghancurkan ini dilakukan sebagai cara untuk membuatnya putus asa.

Keesokan harinya, Serigala Putih kita menerima kabar baik dari kantor admin. Mereka telah disetujui beberapa pendanaan sebelumnya yang berarti bahwa mereka dapat bersaing di kompetisi berikutnya. Itu juga tidak mengganggu rencana Yoon jadi dia pasti akan tetap dibayar. Yoon hanya memesan dua malam di penginapan mereka juga, percaya anak-anak tidak akan jauh dalam kompetisi.

Semua pemain bulu tangkis kami menginap di motel saat mereka bersiap untuk kedatangan Pelatih Ra dan jamuan wajib tim. Setelah mengeluarkan tisu toilet dan kondom keluar ruangan untuk memastikan anak laki-laki “tidak menyia-nyiakan stamina mereka”, mereka muncul malam itu untuk makan. Ternyata Pelatih Ra telah mengatur semua ini untuk mereka, dan memastikan itu tidak pedas.

Setelah itu, para pria dan wanita dipanggil ke atap untuk beberapa pelatihan lagi. Hae-Kang bergabung dengan mereka tentu saja, tapi kali ini dia didorong untuk bergabung; jauh dari momen-momennya di tahun 2016 di mana dia dijauhi. Tetap saja, dia tetap mempertahankan eksterior yang keras dan berpura-pura seperti itu tidak memengaruhinya. Dia masih berkonflik dengan bisbol tentu saja, tetapi tema persahabatan terus berkembang di episode ini.

Namun, persahabatan ini diuji keesokan harinya ketika semua anak bersiap-siap untuk pergi tetapi Pelatih Yoon yang mabuk muncul dengan bau minuman keras dan mencoba mengantar mereka ke kompetisi bulu tangkis. Aku tahu ini seharusnya menjadi momen komedi, tapi jujur saja, mengemudi dengan Yoon yang mungkin masih dalam pengaruh sangat ceroboh.

Bagaimanapun, anak-anak tiba … di gimnasium yang salah. Hyeon-Jong benar-benar mengecewakan mereka. Meskipun para juri mengerti (sampai batas tertentu), Pelatih Fang sama sekali tidak. Dia mempertanyakan integritas dan dedikasi sekolah, terutama mengingat kejenakaan.

Saat mereka kembali, Pelatih Kepala Bae mempertanyakan komitmen Yoon dan kurangnya kepercayaannya dengan anak-anak. Ini adalah dialog yang berumur pendek, terutama dengan kompetisi musim panas yang akan datang.

In-Sol menuju ke gym dan mulai melakukan putaran tanpa ada Pelatih Yoon. Namun, ayah In-Sol datang dan mencoba membujuknya keluar dari bulu tangkis, percaya bahwa dia harus memfokuskan energinya pada olahraga yang berbeda seperti golf. In-Sol mengungkapkan rasa frustrasinya dalam hal ini, mengatakan kepadanya bahwa dia bahkan tidak tahu apa yang disukai putranya. In-Sol menginginkan rasa persahabatan dan merasa menjadi bagian dari kelompok. Dia menginginkan rasa pencapaian dalam melakukan sesuatu tanpa pengaruh ayahnya.

Mendengar putranya berbicara dengan penuh semangat, anggota dewan pergi dengan banyak hal untuk dipikirkan. Tanpa sepengetahuannya, Hae-Kang kebetulan “tertidur” di gym dan mendengar semuanya. Saat dia duduk, dia berjanji pada In-Sol untuk tidak mengatakan apa-apa.

Dengan pendanaan yang sekarang diragukan, Bae dan Yoon mendiskusikan anggaran dan bagaimana tim bisa dibubarkan. Namun, sebuah gelas pecah di sudut ruangan saat Yong-Tae terkejut dengan apa yang dia dengar dan pergi, hancur. Faktanya, dengan pemotongan dana oleh ayah In-Sol, hal itu mempengaruhi anak-anak dan antusiasme mereka malam itu juga, karena mereka khawatir tentang apa artinya ini bagi tim mereka.

Keesokan harinya, Woo-Chan ambruk di lantai dan bertingkah seperti dia pingsan. Semua ini adalah lelucon ulang tahun tetapi itu benar-benar menjadi bumerang ketika Yong-Tae akhirnya menangis dan memberi tahu tim bahwa mereka adalah satu-satunya keluarganya. Saat Hae-Kang keluar dengan kue ulang tahun, dia melihat Woo-Chan duduk kembali dan memeluk saudaranya.

Sementara itu, Pelatih Yoon mengetahui bahwa Bae-lah yang mendanai kompetisi dan tidak ada uang muka sama sekali. Anggota Dewan Jeong akan terus mendukung anggaran meskipun di bawah kesepakatan In-Sol berhenti sehingga dia bisa mendapatkan bonus besar.

Keesokan harinya, In-Sol tertidur selama pelajaran mereka dan terdengar mendengkur. Setelah kelas, Hae-Kang mengetahui bahwa dia baru saja menyelesaikan ujiannya. Ini semua berkat In-Sol juga, yang ternyata tidak pernah benar-benar diminta untuk mengajari mereka. Dia mengajukan diri untuk melakukannya, yang mendukung keinginannya untuk menjadi teman.

Ketika In-Sol didorong untuk bergabung dengan tim mereka, Hae-Kang menjamin dia dan mengklaim dia memintanya untuk bergabung.

Malam itu, Hae-Kang bergegas ke rumah sakit Haenam saat dia mengetahui Hae-In telah dilarikan sebagai keadaan darurat. Ternyata dia pingsan dan anak-anak semua bekerja sama untuk membawanya ke rumah sakit daripada menunggu ambulans. Di tempat tidur di sebelahnya, Hae-Kang menemukan Racket Boys semua tertidur. Ternyata Hae-In mengalami kejang akut tapi dia baik-baik saja sekarang.

Selama di rumah Nenek Ome, Hae-Kang memutuskan untuk mengundang anak laki-laki lain untuk bermain game dan menikmati wifi. Sekarang akhirnya bisa menerima mereka sebagai teman, kenangan menyakitkan di masa lalu memudar saat Racket Boys kita akhirnya menemukan diri mereka di page yang sama.

Bersambung ke Sinopsis Racket Boys Episode 5

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Racket Boys Episode 4 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Racket Boys Episode 4, baca Sinopsis Racket Boys Episode 4 online, baca Sinopsis Racket Boys Episode 4 lengkap, ,

Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Chapter