Dark?

Sinopsis Racket Boys Episode 2

All chapters are in Racket Boys (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Episode 2 Racket Boys dimulai dengan anak-anak memulai sekolah untuk semester baru. Hae-Nam tertidur di kelas, yang tentu saja tidak cocok dengan ketua kelas, In-Sol.

 

Di sekitar kelas, anak-anak berlatih keterampilan bulu tangkis mereka. Ketika Hae-Kang menyebutkan Jae-Seok mereka berbalik dan pergi. Ternyata dia dulu bagian dari berempat ini tapi pergi ke Seoul bahkan tanpa pamit. Ini tentu saja merupakan subjek yang sensitif mengingat mereka bahkan tidak bisa melakukan tarian BTS mereka.

 

Di kota, anak-anak melawan pengganggu, kelompok kejam yang menuntut uang untuk lulus. Nah, Hae-Kang menunjukkan nilainya, mengkuadratkan mereka dan menuntut mereka pergi sebelum dia mengalahkan mereka. Ini juga berhasil, dan mereka semakin langka. Setidaknya untuk memulai.

 

Kemudian, mereka mengejar Yong-Tae sendirian dan menuangkan minuman ke atas kepalanya. Di samping petinju yang kejam, Yong-Tae akhirnya dipukuli oleh para pengganggu ini. Meskipun untuk bersikap adil, kami melihat itu terjadi di luar layar.

 

Hae-Kang marah ketika dia tahu dan bergegas kembali ke kafe internet. Anak-anak lain mencoba menghentikannya tetapi Hae-Kang bertekad untuk menghadapi petinju dan preman ini. Mereka menuju ke gang di mana Hae-Kang membalas apa yang telah mereka lakukan salah sebelum menyerang mereka.

 

Sebagai buntut dari pertarungan, Hae-Kang olahraga hidung rusak dan luka parah di pipinya.

 

Di kota, pasangan kota tiba tetapi Nenek Ome tidak senang. Mereka telah melewati kubis musim seminya! Bingung, mereka buru-buru disuruh pindah mobil. Suami Ome jauh lebih pemaaf, dan dia menawarkan mereka beberapa persediaan.

 

Nenek Ome juga sedang dalam perjalanan, dan pergi ke Haenam ke tempat yang disebut “Meja Ibu.” Mengingat penekanan pada teknologi dan kebisingan kota yang keras, dia langsung menjadi bingung. Syukurlah ada banyak orang yang membantu di sekitar yang menunjukkan jalannya.

 

Sementara ini terjadi, Hyeon-Jong mendengar tentang pelatih legendaris bernama “serigala putih” dan mulai belajar lebih banyak. Dia rupanya pemain bulu tangkis yang luar biasa dan mendapatkan namanya karena warna kulitnya. Hyeon-Jong segera mengetahui bahwa ini mengacu pada pelatih kepala Bae.

 

Ketika dia tahu tentang apa yang dilakukan anak-anak, dia menegur mereka. Bahkan, dia paling sering memarahi Yoon-Dam, mengingat dia satu-satunya yang tidak terlibat dalam pertarungan. Dia mengingatkan mereka bahwa mereka adalah tim dan tidak senang karena dia hanya berdiri dan tidak melakukan apa-apa.

 

Sebagai hukuman, Bae membuatnya berlari 200 putaran dan menyelesaikan 1000 push up dan 1000 ayunan. Dalam tiga jam. Bisa ditebak dia tidak mengaturnya tapi Hae-Kang menyarankan dia mengambil sisanya.

 

Mengingat mereka adalah sebuah tim, mereka ingat mantra “menang bersama, kalah bersama”, memutuskan untuk membantu rekan satu tim mereka saat mereka melakukan ayunan dan push-up. Ini cukup bagi Bae untuk mengubah pendapatnya dan membiarkan mereka bersaing. Saat dia berjalan pergi, Hyeon-Jeong melihat serigala putih yang sebenarnya menggantikannya.

 

Pasangan kota baru mulai menetap, dengan Hae-Kang menuju dengan beberapa makanan untuk mereka. Saat mereka makan, mereka tiba-tiba menangis saat kamera menyorot dan menunjukkan dua jerat tergantung dari kasau. Menangis berubah menjadi tersenyum, saat mereka menerima paket selamat datang yang menyertai dari Nenek Ome. Pengalamannya pergi sudah cukup baginya untuk membuatkan kimchi – itulah yang mereka idamkan.

 

Ini akhirnya melihat pasangan itu pergi keesokan harinya dan menjemput Nenek Ome. Ome bercanda bahwa mereka sepertinya bukan tipe orang yang bunuh diri, sebelum mereka pergi.

 

Segera menjadi waktu untuk kompetisi bulu tangkis lain. Se-Yoon ada di sana tetapi begitu juga Lee Na-Ra yang berada di posisi kedua. Kata-kata dipertukarkan di antara keduanya, tetapi dibubarkan oleh Tuan Kim yang menunjukkan dan mencoba mengambil foto. Syukurlah Yeong-Ja ada di sana untuk memecahkan masalah.

 

Tentu saja, Racket Boys juga ada di sana, di mana mereka melihat Kim Dong-Hyeon dari jauh. Dia memakai rambut pirangnya seperti sebelumnya. Hae-Kang segera menghampirinya tetapi anggota tim lainnya dipaksa untuk menjemput Hae-Kang dan membawanya pergi.

 

The Racket Boys akhirnya bertemu dengan rekan setim lama mereka Jae-Seok. Meskipun Yong-Tae sopan, yang lain sama sekali tidak. Bagaimanapun, seperti sudah ditakdirkan, Jae-Seok dan Hae-Kang akhirnya bersaing satu sama lain di lapangan.

 

Dengan pertandingan yang semakin dekat dan satu poin di antara mereka, Hae-Kang bersiap menghadapi servis yang bisa menentukan hasil pertandingan ini…sampai kita …

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Racket Boys Episode 2 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Racket Boys Episode 2, baca Sinopsis Racket Boys Episode 2 online, baca Sinopsis Racket Boys Episode 2 lengkap, ,

Comment

Chapter 2