Dark?

Sinopsis Move to Heaven Episode 10

All chapters are in Sinopsis Move to Heaven Episode 10.
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Read the latest manga Sinopsis Move to Heaven Episode 10 at MASASHA . Manga Sinopsis Move to Heaven Episode 10 is always updated at MASASHA . Dont forget to read the other manga updates. A list of manga collections MASASHA is in the Manga List menu.

Kita sampai di sinopsis Move to Heaven Episode 10. Episode sebelumnya bisa kamu baca di Sinopsis Move to Heaven Episode 9. Daftar sinopsis lengkapnya bisa kamu temukan di review drakor Move to Heaven.

Episode 10 dimulai dengan Sang-gu melawan pria Rusia di atas ring, sementara Nyonya melihatnya dengan penuh semangat. Sementara itu, Na-mu dan Geu-ru menuju arena pertempuran bawah tanah. Geu-ru mengetahui kode sandi ke tempat itu, karena dia melihat pamannya dengan angka – mereka menuju ke segi delapan, dan Geu-ru berteriak memanggil pamannya. Petarung Rusia itu mengungkapkan bahwa dia curang dan menunjukkan pisau di sarung tangannya dan mulai mengiris Sang-gu. Geu-ru mematikan lampu dan menangkap pamannya. Polisi muncul, dan kerumunan bubar; Na-mu dan Geu-ru berhasil menyelinap keluar. Sang-gu memberi tahu mereka berdua bahwa dia tidak memiliki “sindrom mabuk pukulan”, tetapi mereka tidak mempercayainya dan membawanya ke rumah sakit. Saat mereka pergi, terungkap bahwa Geu-ru menelepon polisi sebelumnya, itulah sebabnya cincin pertarungan bawah tanah ditemukan.

Geu-ru memeriksa Sang-gu di rumah sakit larut malam untuk memeriksa apakah dia masih hidup; dia sangat cemas, dan dia tidak ingin kehilangan anggota keluarga lainnya. Geu-ru mengetahui bahwa ayahnya yang menderita penyakit itu, bukan Sang-gu – dia tidak menyuruhnya untuk melindunginya. Daripada pergi, Geu-ru memutuskan untuk tidur di rumah sakit bersama pamannya. Ketika mereka sampai di rumah, Geu-ru mengizinkan Sang-gu untuk duduk di meja makan bersamanya. Sebelumnya, dia tidak diizinkan karena itu adalah kursi ayahnya.

Pengacara keluarga mengunjungi Geu-ru dan memberitahunya bahwa taman peringatan meminta abu ayahnya. Mereka ingin dia beristirahat di samping ibunya. Geu-ru mengunci dirinya di kamar tidur – dia tidak ingin membiarkan ayahnya pergi. Ketika Na-mu dan Sang-gu masuk ke kamarnya, mereka mengetahui bahwa Geu-ru telah melarikan diri dari jendela. Mereka berdua pergi untuk mencoba dan menemukannya di tempat biasanya, tetapi mereka merasa pencarian itu sulit.

Cerita dengan cepat berubah menjadi tentang kesedihan Geu-ru yang terkurung di dalam dirinya sejak kematian ayahnya.

Geu-ru berada di kereta dengan abu ayahnya; kilas balik menunjukkan Geu-ru muda mengunjungi dokternya – Jeong-u dan istrinya tidak tahu mengapa Geu-ru tidak berbicara. Dokter memberi tahu mereka bahwa penyakit itu secara fisiologis disebabkan oleh sindrom Asperger yang dideritanya. Ketika mereka kembali ke rumah, Geu-ru menunjukkan bahasa isyarat kepada orang tuanya – mereka lega menemukan beberapa bentuk komunikasi. Adegan selanjutnya menunjukkan orang tuanya membawanya ke akuarium. Akhirnya, Geu-ru mulai berbicara dan membuat daftar ikan yang bisa dilihatnya. Ibunya menangis bahagia dan memeluk Jeong-u.

Saat ini, saat mencari Geu-ru, Sang-gu bertemu dengan seorang teman Jeong-u yang memberitahunya bagaimana Geu-ru bergabung dengan keluarga. Kilas balik menunjukkan Jeong-u di hari-hari pemadam kebakarannya, dan dia dipanggil ke suatu lokasi pada hari bersalju – seekor kucing terjebak. Namun, saat dia sampai di lokasi dan menuruni poros tangki air, Jeong-u mengetahui bahwa itu bukan kucing; itu adalah bayi laki-laki yang baru lahir terbungkus selimut. Jeong-u mengunjungi bayi itu di rumah sakit – dia dengan jelas membentuk keterikatan. Dokter mengatakan kepadanya bahwa mukjizat bayi bisa bertahan dalam kondisi seperti itu. Jeong-u mengunjungi bayinya dalam perawatan kritis – dia kemudian mengetahui bahwa anak itu akan diadopsi di luar negeri.

Jeong-u memberi tahu istrinya tentang bayinya dan bagaimana dia akan dikirim ke luar negeri untuk diadopsi. Sang istri juga mengunjungi bayinya, dan mereka berdua menumbuhkan keterikatan pada anak laki-laki itu – mereka berdua memutuskan untuk mengadopsi Geu-ru. Jeong-u sudah memikirkan sebuah nama. Saat ini, Sang-gu mengetahui bahwa istri Jeong-u menderita kanker stadium akhir, jadi saudara laki-lakinya berhenti dari pekerjaannya untuk menjaganya. Saat istri Jeong-u meninggal, seorang Geu-ru muda berjuang menghadapi kematian dan menolak untuk percaya bahwa dia telah pergi.

Hal ini membawa Geu-ru ke masa sekarang karena dia menjaga abu ayahnya tetap dekat dengannya – Sang-gu mengetahui ada satu tempat yang bisa dia kunjungi sebagai pilihan terakhir – pantai tempat dia sering pergi bersama ayahnya. Adegan menunjukkan Geu-ru berjalan sendirian di pantai. Sore harinya, Sang-gu menemukan Geu-ru di akuarium. Dia memberi tahu Geu-ru bahwa bahkan almarhum dapat berbicara dan bahwa dia mempelajarinya dari yang terbaik, merujuk padanya.

Geu-ru kembali ke rumah dan berdoa untuk ayahnya di kamar tidur lamanya Jeong-u sebelum meletakkan headphone-nya untuk membersihkan dan merapikan – dia akhirnya siap untuk melepaskan ayahnya. Saat dia membersihkan ruangan, dia membuat kotak kuning berisi barang-barang sentimental dan kenang-kenangan. Geu-ru kemudian duduk dan melihat-lihat ponsel lama ayahnya dan menemukan video darinya – di video tersebut, ayahnya mengatakan kepadanya bahwa semua ingatannya tentang ibu dan ayahnya ada di matanya – dia memintanya untuk berjanji untuk melihat ke dalam. cermin setiap hari dan mengatakan “kerja bagus” dan mengingatkan dirinya sendiri bahwa dia adalah anak laki-laki paling keren di planet ini.

Geu-ru telah menyerahkan abu ayahnya untuk taman peringatan, dan ada upacara untuk acara tersebut. Saat mereka berjalan menjauh dari taman, Geu-ru melihat ayahnya di sampingnya dan mengatakan kepadanya bahwa dia merasa sulit untuk membaca orang dan menemukan kesulitan untuk bercakap-cakap; Ketika Geu-ru melihat seekor anjing, dia menjadi gugup, dan ayahnya menyuruhnya untuk tidak, dan saat anjing itu lewat, tidak ada yang terjadi. Tiba-tiba, Geu-ru sedih karena tidak bisa lagi melihat ayahnya dan berlari kembali ke tugu peringatan. Dia memeluk pohon yang bertuliskan nama orang tuanya.

Dengan episode yang hampir berakhir, pengacara memberi tahu Sang-gu bahwa masa tiga bulannya sebagai wali Geu-ru telah berakhir, dan dia tidak memenuhi syarat; alasan utamanya adalah keterlibatannya dalam organisasi pertarungan perjudian, yang membahayakan Geu-ru. Sang-gu dengan patuh menerima penghentian dan bertanya di mana Geu-ru akan berada. Pengacara bertanya kepada Sang-gu apakah dia khawatir tentang di mana Geu-ru akan berakhir, tapi dia menyangkal bahwa dia berada. Namun, Anda bisa tahu dia berbohong; dia patah hati. Saat Sang-gu berjalan pergi, pengacara memberi tahu Sang-gu bahwa Geu-ru telah menyatakan bahwa dia ingin dia terus menjadi wali dan itu adalah keputusannya. Sang-gu sangat bahagia.

Saat episode berakhir, seorang wanita muda (Cha Eun-byeol) meminta layanan “Move to Heaven” langsung ke Geu-ru di luar rumahnya. Geu-ru merasa aneh bahwa nama almarhum sama dengan nama klien. Namun, si klien mengatakan bahwa itu tidak aneh karena dia meminta layanan tersebut karena dia tau, dia akan segera meninggal. Geu-ru melihat wajahnya, dan dia terpesona olehnya – dia melihat tanaman kupu-kupu di kepalanya. Sepertinya Geu-ru telah merasakan cinta pertamanya.

— TAMAT —

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Move to Heaven Episode 10 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Move to Heaven Episode 10, baca Sinopsis Move to Heaven Episode 10 online, baca Sinopsis Move to Heaven Episode 10 lengkap, ,

Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Chapter