Sinopsis Jirisan Episode 16 (Tamat)

Sampai kita sekarang di sinopsis Jirisan Episode 16. Episode ini membawa kita kembali pada tahun 1991. Il-man dan pendukungnya terus mengganggu Jae-gyeong untuk menandatangani formulir perjanjian. Jae-gyeong, yang terbongkar di bawah beban kematian istrinya, masih menolak.

 

Il-man memusnahkan koloni lebah Jae-gyeong dan Jae-gyeong membentak. Dia berhalusinasi dengungan lebah dan mencengkeram segenggam mayat mereka, mengatakan bahwa mereka telah hidup kembali.

 

Sol, ketakutan, menggunakan segel Jae-gyeong untuk menandatangani formulir perjanjian. Dia berlari ke rumah Il-man dan hendak mengetuk pintu ketika dia mendengar faksi Il-man mendiskusikan setiap tindakan mengerikan mereka. Il-man membuka pintu dan mengambil formulir perjanjian.

 

Dengan semua formulir perjanjian yang dikumpulkan, Il-man bertemu Geun-tak, yang mengatakan kepadanya bahwa proyek itu tetap diblokir. Penduduk desa meninggalkan Desa Jembatan Hitam sementara taman nasional masih menawarkan insentif.

 

Pada tahun 2020, sandiwara polos Sol sekarang penuh dengan kesombongan. Yi-gang memberitahunya bahwa dia akan membawa teorinya ke polisi keesokan harinya. Sol hanya menahan diri untuk tidak membunuhnya karena CCTV di daerah perumahannya dan fakta bahwa telepon Yi-gang dapat dilacak. Gu-yeong menelepon Sol, menanyakan tentang Yi-gang dan menjelaskannya untuk saat ini.

 

Gu-yeong menjemput Yi-gang dan mereka bertemu dengan Il-hae. Kami mengetahui bahwa Yi-gang menaruh perangkat GPS di ransel Sol. Dia yakin Sol akan mencoba membuang bukti setelah mendengar bahwa dia akan pergi ke polisi. Rencananya adalah untuk mengikutinya langsung.

 

Sol memang mendaki gunung ke simpanannya bersama Gu-yeong dan Il-hae tidak jauh di belakang. Sol menyadari bahwa dia sedang dibuntuti dan melepaskan GPS, menghilang ke dalam kabut tebal.

Baca juga :  Sinopsis Mine Episode 8

 

Dae-jin dibebaskan dari tahanan atas kerja samanya dengan polisi. Dia pergi ke Stasiun Haedong di mana Yi-gang mengabarkan bahwa Sol adalah pelakunya. Dae-jin mengirimkan SOS palsu ke setiap penjaga gunung, mengirim mereka ke Deokseoryeong untuk menemukan Sol.

 

Hyun-jo, setelah menyadari bahwa Sol adalah pelakunya yang sebenarnya, menemukan gua tempat Sol menyembunyikan buktinya. Sol, bisa melihat Hyun-jo, juga ada di sana. Sol mengaku membunuh penduduk desa karena mereka tidak ingat peristiwa tahun 1991.

 

Kita kembali ke tahun 2017. Sol, berjuang dengan traumanya dan berhalusinasi dengan dengungan lebah seperti yang dilakukan ayahnya, kembali ke gunung untuk bunuh diri menggunakan yogurt beracun. Hyun-su tersandung padanya, menanyakan arah. Saat Hyun-su mengenali Sol, dia senang bertemu dengannya dan bertanya pada Jae-gyeong. Pertanyaan itu mengganggu Sol dan membuatnya mendengar lebah lagi. Dia memberi Hyun-su yogurt beracun dan mengirimnya dalam perjalanan.

 

Dengan kematian Hyun-su yang dianggap sebagai kecelakaan, Sol meyakinkan dirinya sendiri bahwa gunung itu ada di pihaknya. Dia mengambil posisi ranger dan merekrut Se-wook untuk tujuan jahatnya.

 

Masa sekarang, Sol memberi tahu Hyun-jo bahwa, saat mereka memilih penduduk desa, dia berhenti mendengar lebah. Sol juga mengungkapkan kemarahannya pada Woong-soon karena tidak menyadari kejahatan Seong-guk. Ketika penyelidikan Woong-soon tentang insiden bus membawanya ke Sol, Sol menggunakan kebenaran tabrak lari untuk membuatnya diam.

 

Hyun-jo membantah klaim Sol bahwa gunung itu menghendaki kematian, menggunakan penglihatannya sebagai bukti bahwa yang terjadi adalah sebaliknya. Hyun-jo juga menyadari bahwa penglihatan pertamanya tentang Batu Sangsuri – tempat anak laki-laki itu hilang – adalah cara gunung membawanya ke formasi batuan dan ke Sol.

Baca juga :  Sinopsis Jirisan Episode 15

 

Sol menjatuhkan buku catatan Se-wook dengan daftar korban ke tumpukan bukti. Stiker lebah yang identik dengan yang ada di ponsel yang ditemukan Hyun-jo ada di sampulnya. Sol membakarnya bersama dengan bukti lainnya.

 

Gu-yeong dan Il-hae mendaki ke arah asap yang mengepul dari api Sol tetapi tidak menemukan bukti yang bisa digunakan.

 

Yi-gang menerbangkan drone ke gua, dan menangkap Hyun-jo berjalan menuju Batu Sangsuri dimana mereka pertama kali melihat formasi batuan.

 

Dengan semua penjaga lainnya di Deokseoryeong – dua jam dari Batu Sangsuri – Yi-gang dan Dae-jin melakukan perjalanan ke sana dengan helikopter. Dae-jin membawa Yi-gang sepanjang perjalanan sampai dia melihat Hyun-jo membuat formasi batu terakhirnya. Dia menghilang tak lama kemudian. Pada saat yang sama di rumah sakit, dukungan hidupnya dimatikan.

 

Sinyalnya menunjuk ke kantor polisi. Yi-gang berpikir kembali ke telepon stiker lebah yang dia lihat di sana dan kemudian ke pertemuan balai kota di mana dia melihat bekas luka di tangan Se-wook, yang terletak di sebelah teleponnya – telepon stiker lebah.

 

Gu-yeong dan Il-hae pergi ke stasiun dan mengajukan petisi kepada polisi untuk memulai pemeriksaan forensik telepon. Hasilnya kembali malam itu dan menghasilkan transkrip percakapan ekstensif Sol dan Se-wook yang melakukan pembunuhan.

 

Polisi melacak mobil Sol ke dasar gunung dan meminta Dae-jin untuk bekerja sama dengan penjaga untuk menemukannya.

 

Yi-gang ditinggalkan sendirian di Stasiun Haedong saat lampu di sekelilingnya mati. Sol bergegas di belakangnya dan menjatuhkannya dengan obornya.

Baca juga :  Recap Green Mothers' Club Episode 6

 

Yi-gang sadar kembali di mobil Sol yang bergerak. Ketika dia melakukannya, dia mulai mengomel tentang bagaimana pembunuhan beruntunnya adalah kehendak gunung. Sol juga mengungkapkan bahwa dia membunuh neneknya, dan dia cukup putus asa untuk melemparkan dirinya keluar dari mobil, mendarat di sebelah hamparan perbaikan jalan.

 

Sol menghentikan mobilnya dan mengambil palu, maju ke arah Yi-gang. Ketika dia berdiri di atasnya, dia mengayunkan batu ke wajahnya dan menjatuhkannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa gunung itu hanyalah sebuah gunung. Sol bangkit kembali untuk menyelesaikan pekerjaan saat tanah longsor jatuh dan membunuhnya. Kematiannya menjelaskan mengapa dia bisa melihat Hyun-jo di dalam gua.

 

Satu tahun kemudian, Gu-yeong terus mengingat Yang-sun setelah lulus ujian promosi. Il-hae telah mengambil alih peran Dae-jin sebagai komandan.

 

Yi-gang melakukan wawancara untuk rekrutan baru Stasiun Haedong. Kandidatnya adalah gadis tiket lotere, yang ingin membayar hutangnya kepada Yang-sun dengan menjadi ranger. Yi-gang mengatasi ketakutan gadis itu terhadap gunung, mengulangi sentimen bahwa gunung hanyalah sebuah gunung.

 

Di pagi hari di Hari Tahun Baru, Il-hae dan Gu-yeong bersiap untuk mendaki ke puncak gunung. Yi-gang, sekarang bisa berjalan lagi, bergabung dengan mereka. Di puncaknya, Dae-jin dan putrinya berada di tengah kerumunan yang berkumpul untuk menyaksikan matahari terbit pertama di tahun 2022.

 

Di antara penjaga di sana untuk mengendalikan kerumunan adalah … Hyun-jo. Kita secara singkat kembali ke Yi-gang yang menerima berita bahwa dia bernafas lagi. Cuplikan percakapan masa lalu mengungkapkan bahwa dia juga telah berhenti mengalami penglihatan.

 

Semuanya akhirnya baik-baik saja di Gunung Jiri. (END)

Komentar