Sinopsis Hometown Cha-Cha-Cha Episode 16 (Tamat)

Sinopsis Hometown Cha-Cha-Cha Episode 16 dimulai dengan Hye-Jin pergi untuk memberi penghormatan kepada Gam-Ri. Ini adalah hari pemakamannya dan Hye-Jin hampir tidak bisa menyatukannya saat dia meletakkan bunga putih di depan foto Gam-Ri. Seperti yang dijelaskan Du-Sik, acara terakhir yang ingin diselenggarakan Gam-Ri adalah pemakamannya dan seluruh kota berkumpul untuk menghormati ingatannya melalui makanan dan minuman. Ini adalah upacara yang indah, yang melihat siang berganti malam dan semua orang mulai pulang.

Pada upacara tersebut, Du-Sik akhirnya berbicara dengan putra Gam-Ri. Du-Sik dengan senang hati mengungkapkan bahwa Gam-Ri memiliki kehidupan yang baik dan dia bahkan memiliki implan sehingga dia bisa menikmati cumi-cumi dan makanan lainnya lagi. Won-Seok dimengerti tercabik-cabik dan merenungkan bagaimana dia akan melanjutkan sekarang.

Du-Sik melakukan yang terbaik untuk memberinya keberanian, tetapi ketika penduduk kota pergi untuk mengucapkan selamat tinggal terakhir mereka, momen yang sangat indah dan berlinang air mata antara Mat-Yi dan Sook-Ja terjadi ketika pasangan itu berjanji satu sama lain bahwa mereka tidak akan mati. bertahun-tahun.

Hye-Jin menyerahkan sebuah amplop untuk Du-Sik, dari Gam-Ri kita sendiri. Dalam hal ini, dia mengatakan kepadanya bahwa dia perlu makan, pada dasarnya memanggilnya putranya. Ini adalah momen yang sangat indah dan salah satu yang membuka jalan ke montase untuk semua penduduk desa kami yang berbeda, yang belajar untuk melewati kematian Ga-Ri dengan cara mereka sendiri, tetap percaya diri pada kenyataan bahwa dia bersama mereka sekarang di hati mereka selamanya.

Sementara itu, Ji-Won terbuka pada Seong-Hyeon dan mengakui bahwa dia sangat menyukainya. Dia awalnya memilih untuk tidak bekerja dengannya lagi karena dia tidak ingin perasaannya dikompromikan – dan tidak ingin itu menjadi rumit mengingat Seong-Hyeon telah terjebak dengan Hye-Jin untuk waktu yang lama. Saat dia bangun untuk pergi, Seong-Hyeon merenungkan kata-katanya.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Train Episode 4

Satu bagian dari acara ini yang belum diputuskan jatuh ke Hye-Jin. Apakah dia akan menerima pekerjaan di Seoul? Yah, Hye-Jin membuat keputusan besar dan memilih untuk tetap tinggal di Gongjin. Dia senang tinggal di sekitar dan membantu penghuni lain, yakin bahwa dia adalah satu-satunya dokter gigi di sini dan bahwa penghuni lain juga membutuhkannya.

Ini adalah cara yang indah untuk melengkapi ceritanya dan yang akhirnya melihat pasangan itu berpelukan, karena Hye-Jin mengakui bahwa dia mencintai Gongjin sekarang.

Ingat tiket lotere yang tidak pernah kita ketahui pemenangnya? Yah, Mi-Seon mengira dia menemukan pemenang di Eun-Cheol, karena dia sangat senang ketika dia memeriksa tiket yang dimiliki Eun-Cheol. Hanya … ternyata itu sebenarnya angka minggu lalu dan dia dengan cepat kembali ke kenyataan.

Hanya saja, ini merupakan alarm palsu. Mengapa? Nah, ternyata Eun-Cheol benar-benar memenangkan lotre sebelumnya dan dia melakukannya karena iseng. Secara kebetulan, dia akhirnya menang besar tetapi memilih untuk tidak mengatakan apa-apa. Satu-satunya hal yang dia lakukan adalah memberikan sumbangan karena dia selalu ingin menjadi polisi, memilih itu daripada menjadi kaya. Itu sangat mulia dan sesuatu yang membuat Mi-Seon lebih peduli padanya ketika dia tahu.

Sementara itu, I-jun dan Bo-Ra bersiap untuk Squid Game Season 2, memainkan permainan sarang lebah gula. Dalam gerakan yang sangat lucu, I-Ran memberi Bo-Ra suguhan berbentuk hati sebelum mereka melompat bergandengan tangan. Saya bahkan tidak bisa; dua ini sangat lucu!

Kembali ke kota, Du-Sik dan Seong-Hyeon makan pizza bersama, melakukan tugas mereka dengan memasang Domino. Hei, itu membuat perubahan dari Subway kan? Setelah itu, pasangan itu duduk di luar saat Du-Sik sampai pada akar penyebab temannya benar-benar muncul. Ternyata dia percaya dia kehilangan arah dalam hidup, sebagian berkat apa yang terjadi dengan Ji-Won.

Baca juga :  Review dan Sinopsis Tomorrow (2022)

Tanpa dia di sisinya, dia khawatir membuat langkah tergesa-gesa bisa mengakibatkan dia kehilangan dia selamanya. Du-Sik memberi saran kepada temannya tetapi ini akhirnya panggilan Seong-Hyeon.

Kemudian di episode itu, dia kembali untuk melihat Ji-Won dan akhirnya memutuskan untuk mengambil risiko dan ingin bersamanya. Sementara Seong-Hyeon menuju ke rapat kerjanya, Ji-Won kembali ke mobilnya dan mendapati dirinya berjuang untuk tidak tersenyum.

Saat mereka mulai mengerjakan proyek berikutnya, Do-Ha muncul dengan berita besar. Ayahnya sudah mulai berjalan lagi sekarang untuk pertama kalinya setelah sekian lama berkat penyangga kaki baru. Kesehatannya membaik dan tampaknya dia sudah pulih.

Sementara itu, Hye-Jin membuat keputusan besar dan memilih untuk melamar Du-Sik keesokan harinya. Mi-Seon juga memiliki rencana untuk melamar Eun-Cheol tetapi perhatian di sini tepat pada Hye-Jin. Dia bertekad untuk menjadikan ini momen yang tidak akan pernah dia lupakan.

Keesokan harinya, Hye-Jin mengatur segalanya dan mendorong Du-Sik untuk menemuinya di pantai. Semuanya sempurna… sampai Du-Sik menolak lamarannya. Mengapa? Nah, ternyata Du-Sik punya rencana untuk menanyakannya terlebih dahulu dan sebenarnya, dia sudah merencanakan ini sejak lama. Ini benar-benar lucu dan Hye-Jin mendorongnya untuk melihat ini seperti perlombaan estafet dan memiliki keputusan akhir. Dan dia melakukannya.

Du-Sik menunjukkan padanya kalung indah yang dia habiskan 637 jam untuk bekerja. Akhirnya itu mengarah pada pasangan yang berciuman dengan penuh gairah di pantai … tetapi air pasang datang dan pasangan itu berlomba di air untuk mengambil sepatu yang hilang. Ini adalah kemunduran kecil yang indah ke saat-saat awal musim di mana Hye-Jin kehilangan sepatunya.

Baca juga :  Recap A Business Proposal Episode 10

Saat pasangan itu kembali ke rumah, lebih banyak romansa terjadi saat Du-Sik memasak sarapan di tempat tidur untuk Hye-Jin. Percakapan antara pasangan berubah dari pernikahan menjadi anak-anak, karena Hye-Jin memutuskan dia ingin memiliki dua. Pasangan itu memiliki pagi yang menyenangkan sebelum akhirnya keluar dan memberi tahu seluruh desa tentang panci pernikahan mereka. Ini adalah urutan yang indah dan yang akhirnya membuat mereka semua bersorak.

Malam itu semua warga Gongjin bergabung untuk menonton video Seong-Hyeon. Di belakang ini, Chun-Jae menerima telepon dari produser di acara unggulan KJBC – mereka ingin dia membintangi karena dia adalah mantan penyanyi. Ini adalah momen besar dan dia telah menunggu sepanjang musim ini.

Keesokan harinya, Hye-Jin dan Du-Sik berdandan siap untuk pernikahan mereka tetapi semua penduduk desa bergabung dalam perayaan itu. Apa yang dimulai sebagai isyarat sederhana dan romantis segera berubah menjadi semua orang yang mengatur foto pernikahan mereka – termasuk satu dengan pasangan berciuman.

Merasakan kesempatan untuk melarikan diri, Du-Sik dan Hye-Jin melarikan diri dari kelompok itu, naik ke pantai bersama-sama ke puncak bukit. Rupanya Hye-Jin berlari jauh-jauh ke sana (tapi apakah dia benar-benar ?!) hanya untuk berfoto bersama, persis seperti yang mereka inginkan.

Di tengah jalan, pasangan itu menemukan diri mereka dipanggil oleh keadaan darurat di kota. Hye-Jin dan Du-Sik berjalan bersama, tepat saat episode – dan season ini – hampir berakhir. (END)

Komentar