Sinopsis Happiness Episode 9

oleh  | 

Kita lanjut sekarang dengan sinopsis Happiness episode 9. Episode sebelumnya bisa kamu baca di sini. Daftar lengkap recapnya bisa kamu temukan di Review dan Sinopsis Happiness (2021).

Episode ini dimulai dengan ketegangan yang meningkat di dalam kompleks apartemen. Perwakilan gedung mulai menggunakan ketidakamanan Jung-Kook terhadapnya, mendesak pria itu untuk menodongkan pistol ke Sae-Bom. Hal-hal menjadi lebih buruk ketika dia memelototinya.

Sementara itu Joo-Hyeong, mulai mencoba menemukan obat Kegilaan, percaya bahwa Yi-Hyun menyembunyikannya di dalam flat mereka. Meskipun tidak menemukan apa-apa, Sae-Bom dan Yi-Hyun terpaksa tinggal di dalam rumah sebagai tahanan rumah – setidaknya selama beberapa hari.

Rapat di ruangan Rep Gedung tidak berjalan lancar. Mereka mulai berpikir untuk menendang pasangan itu keluar, dan bahkan mengambil semua makanan dan air mereka. Ketika Andrew menyelinap ke bawah dan memberi tahu mereka, Sae-Bom sangat marah dan bergegas untuk menghadapi mereka. Sayangnya, karena dia memegang pisau, itu hanya menyebabkan segalanya meningkat.

Jung-Kook mengeluarkan senjatanya, Sae-Bom mengambilnya…dan menarik pelatuknya. Kamarnya kosong. Yi-Hyun muncul dan segera memotong tangannya, berniat untuk melihat apakah ada orang lain yang terinfeksi.

Saat dia berpindah dari orang ke orang, Kasir Lee Bo-Ram tiba-tiba mulai menggeram dan dengan jelas menunjukkan bahwa dia telah terinfeksi. Syukurlah Yi-Hyun dan Sae-Bom bertindak cepat, menguncinya di gym di lantai bawah. Ternyata dia terinfeksi kembali di supermarket, jelas telah tergores dan terpotong, seperti yang kita lihat dia menambal lukanya. Sae-Bom juga mengetahui bahwa handuk berlumuran darah itu bukan miliknya.

Baca juga :  Review dan Sinopsis Room No. 9 (2018)

Di pagi hari, semua warga berkumpul bersama di gym. Yi-Hyun memimpin tuduhan, dengan Andrew memotong dirinya sendiri dan menggunakan darah untuk melihat apakah ada orang lain yang terinfeksi. Untuk saat ini, sepertinya tidak ada orang lain. Namun, itu tidak menghentikan keburukan perkelahian dan pemberontakan di antara warga untuk pecah. Secara khusus, orang-orang membahas ketidaksetaraan makanan di antara apartemen yang berbeda.

Di luar, Tae-Seok masuk untuk menemui Presiden. Menurut Korea, dia sudah meninggal dan pemakaman telah dibantu. Kenyataannya, dia diikat ke kursi dengan pelindung mulut. Tae-Seok mengambil alih operasi ini dan tidak ada yang bisa menghentikannya. Dia menyebutkan Hutan Seyang, dan jumlah yang terinfeksi berkumpul di sana, sebelum melanjutkan membahas kompleks apartemen. Ternyata penguncian adalah eksperimen besar untuk melihat bagaimana virus bermutasi dalam pengaturan alami. Itu sebabnya tidak ada dari mereka yang diizinkan pergi.

Di dalam kompleks, ada perubahan dinamis yang sangat menarik. Meskipun Soo-Min dan Bo-Ram sama-sama terinfeksi, mereka benar-benar tidak mementingkan diri sendiri, mengisolasi diri dari yang lain dan menolak untuk minum air. Sayangnya hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk Sun Woo-Chang yang sangat religius.

Dia tampaknya terinfeksi, terutama ketika Yeon-Ok kembali, mendiskusikan pertunjukan perwakilan gedung, dan meletakkan cangkir darah di atas meja. Tidak butuh waktu lama sebelum dia meminumnya. Seung-Beom sebenarnya memberinya obat di masa lalu, dan dia bahkan mencoba meminum darahnya sendiri tetapi tidak berhasil. Dan tentu saja, ironi mutlak dari wanita ini yang begitu bersikeras memisahkan yang terinfeksi memutuskan Woo-Chang harus memegang erat dan mengisolasi dirinya dari yang lain di apartemen mereka. Namun, ketika dia membuka pintu dia pergi.

Baca juga :  Sinopsis Happiness Episode 3

Ketika Yi-Hyun dan Sae-Bom mengetahui apa yang terjadi, mereka dengan cepat mengikat Woo-Chang yang terinfeksi dan menahannya di lantai apartemen. Setidaknya untuk memulai. Ketika Joo-Hyeong masuk untuk menemuinya, pria itu melompat ke ajalnya, mendarat di tumpukan darahnya sendiri di lantai. Yeon-Ok berada di samping dirinya sendiri dengan kesedihan, menyalahkan Yi-Hyun dan Sae-Bom atas kematiannya.

Sekarang, satu orang yang hanya kita lihat cuplikannya sepanjang musim adalah Kim Se-Hun. Dia sebenarnya memiliki setumpuk air dan makanan yang mengesankan di apartemennya, dengan kotak-kotak yang ditumpuk hingga ke langit-langit barang. Dia sebagian besar telah menjaga dirinya sendiri sepanjang musim, tetapi sekarang penduduk putus asa. Mereka ingin dia berbagi sumber daya dengan yang lain, mendorong Yi-Hyun dan Sae-Bom untuk masuk dan meminta bantuan dengan jelas. Dia setuju untuk memikirkannya sampai pagi.

Sementara itu, di luar gedung laporan darah Sae-Bom kembali. Ternyata dia benar-benar memiliki antibodi yang bisa melawan infeksi ini. Itu kabar baik bagi Tae-Seok, karena dia dihadapkan pada pilihan yang mustahil untuk menyelamatkan istrinya atau anak mereka yang belum lahir. Sayangnya semua ini akan datang dengan ‘biaya’.

Saat kita beralih kembali ke kompleks, ternyata Yi-Hyun sebenarnya terinfeksi, telah digigit selama pertempuran sebelumnya dengan yang terinfeksi.

Nonton Happiness Episode 9 Sub Indo

Kamu bisa nonton drama Happines episode 9 subtitle Indonesai di IQ. Atau, kamu bisa temukan alternatif lainnya melalui link ini.

Baca juga :  Sinopsis dan Review Drama Korea Vagabond (2019)

Bersambung ke Sinopsis Happiness Episode 10.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *