Sinopsis Happiness Episode 12

Kita lanjut sekarang dengan sinopsis Happiness episode 12. Ini adalah episode terakhir. Episode 12 dimulai dengan Sae-Bom menonton video Yi-Hyun di ponselnya. Dia terhubung ke mesin dan darahnya diambil. Seo-Yoon juga ada di sana, dengan penuh semangat mengunjungi ibunya yang kebetulan berada di salah satu kamar, dijaga di bawah pengawasan. Dia jelas terinfeksi tetapi menganggapnya sebagai flu ringan agar tidak menakut-nakuti Seo-Yoon.

Mengingat Seo-Yoon sedang dipersiapkan untuk operasi, dia meminta Sae-Bom untuk menjaga gadisnya sebentar lagi. Tidak dapat menahan godaannya lagi, Eun-Ji berbalik di depan matanya.

Sementara itu, Tae-Seok mulai mewawancarai yang lain dari blok apartemen yang berhasil keluar. Yaitu So-Yoon, ingin tahu berapa banyak orang yang telah terinfeksi. Masalahnya adalah, waktu dan sumber daya terbatas untuk mensintesis dan melipatgandakan obatnya.

Dengan persediaan antibodi Sae-Bom yang terbatas, mereka hanya memiliki jumlah terbatas untuk digunakan. Tentu saja, Tae-Seok menggunakan salah satunya pada istrinya. Setelah menyuntiknya, tentara menunjukkan dan menahannya karena melanggar protokol.

Mengetahui bahwa orang akan datang untuknya, Tae-Seok membantu Sae-Bom melarikan diri sebelum ditangkap. Dia memakai masker gas dan perlengkapan militer untuk berbaur. Dia menuju kamar Kang Eun-Ji terlebih dahulu, memberinya obat. Letnan Lee muncul dan membantu Sae-Bom melarikan diri juga. Dia dipaksa untuk membuatnya tampak seperti dia melumpuhkan Kim; pukulan keras ke wajah dari gagang pistol harus melakukannya!

Sayangnya rencana Kim tidak berhasil karena Tae-Seok mengecoh Sae-Bom, menunjukkan kepada atasannya bahwa dia memiliki antibodi dan kembali ke kompleks apartemen. Nah, Sae-Bom muncul mencari Yi-Hyun … tapi ada kabar buruk.

Yi-Hyun ada di atap. Setelah membunuh Andrew dan meninggalkannya dalam genangan darahnya sendiri, dia berjalan pergi. Rep Gedung mencoba mengambil senjatanya tapi Andrew bergerak dan menahannya.

Di lantai bawah, Joo-Hyeong berdarah datang menabrak koridor, berlumuran darah dan putus asa untuk mendapatkan Sang-Hee dan Hae-Sung. Mereka buru-buru menutup pintu unit meskipun untuk menghentikan hal itu terjadi. Ketika Joo-Hyeong kembali ke unitnya sendiri, berita mulai menyoroti bahwa penyembuhan akan datang dan vaksin sedang diuji, setidaknya menurut “sumber dalam.”

Yi-Hyun pulih dari luka-lukanya dan menemukan Joo-Hyeong, menyemburkan omong kosong tentang luka-lukanya. Sejujurnya, kekhawatiran yang lebih mendesak adalah Se-Kyu, yang masih hidup … tapi nyaris. Dia masih memiliki pisau yang mencuat darinya tetapi meskipun memberi pria itu obat penghilang rasa sakit dan kamarnya, sepertinya tidak ada banyak harapan. Paling-paling, Joo-Hyeong memperkirakan dia memiliki beberapa hari sebelum meninggal.

Dengan segalanya mulai lepas kendali, Yeon-Ok kembali turun dan menghadapi yang lain. Dia juga berlumuran darah tapi ada masalah yang lebih besar. Andrew sebenarnya tidak mati dan tampaknya bersembunyi di gedung apartemen di suatu tempat.

Yi-Hyun tetap waspada tetapi menuju ke tempat parkir. Di sana, dia menemukan Dong-Hyun terisak-isak di mobilnya. Dia berlumuran darah dan jelas terluka tetapi – yang lebih penting – masih hidup. Dia juga belum berbalik jadi Yi-Hyun membawanya kembali ke dalam bersama mereka. Dia kembali ke rumah ayahnya, terisak-isak, dan meminta maaf atas perilaku sebelumnya. Ini adalah momen yang sangat mengharukan, terutama saat dia dipeluk dan dibawa kembali ke dalam.

Di lorong, keadaan berubah menjadi gila. Se-Kyu menyerang Joo-Hyeong, yang membawanya keluar ke lorong untuk melarikan diri. Hanya saja, dia akhirnya dipaksa turun ke gym setelah pemberontakan yang cukup jelas pecah.

Dalam ketidakhadirannya, Se-Kyu mulai mengambil barang-barang Joo-Hyeong untuk dirinya sendiri. Lebih penting lagi, Yi-Hyun masih hidup – dan di rumah menunggu Sae-Bom.

Sekarang kita di timeline kita saat ini. Sang-Hee muncul untuk melihat Joo-Hyeong tetapi Yeon-Ok sampai di sana lebih dulu, meluncur di atas beban dari gym. Sebuah permainan kekuasaan diberlakukan, dengan Joo-Hyeong dan Yeon-Ok bekerja sama untuk menggulingkan Yi-Hyun dan membunuhnya. Dengan Sang-Hee digunakan sebagai sandera, Joo-Hyeong menebasnya dan melemparkan wanita itu ke Yi-Hyun, mengetahui bahwa darah akan membuatnya berbalik.

Meskipun bergegas kembali ke unitnya, Yi-Hyun mulai melakukan hal itu, menjadi terinfeksi. Kata-kata Sae-Bom meyakinkannya untuk melihat cahaya, berjanji untuk tetap bersamanya apa pun yang terjadi. Dan begitu saja, dia menciumnya dengan penuh gairah.

Dengan virus yang masih menyebar, kerusakan telah terjadi dengan baik dan benar. Pasar saham di seluruh dunia, serta di Korea, sedang jatuh. Harga minyak mentah, emas, dan bahan mentah semuanya turun. Saat Dong-Hyun dan keluarganya menonton berita melaporkan ini, tentara bertopeng muncul dan mengawal mereka keluar gedung. Ini, tentu saja, semua karena Tae-Seok mendorong para prajurit untuk muncul di kompleks itu.

Menariknya, Sae-Bom bukan satu-satunya yang memiliki antibodi dalam darahnya. Ternyata Soo-Min juga, yang dipelajari Tae-Seok ketika dia tiba di blok dan memeriksa mobilnya. Joo-Hyeong dan Yeon-Ok ironisnya mendapati diri mereka tidak memiliki apa-apa. Mereka selalu ingin naik ke atas blok apartemen dan sekarang mereka memiliki… sendirian. Dan tanpa ada yang peduli.

Mereka berada di atap, di tenda kecil bersama, berlumuran darah dan menolak turun. Fakta bahwa mereka berdua tidak memiliki harta benda atau martabat yang tersisa adalah pemandangan yang sangat memuaskan, bahkan lebih dari Sae-Bom sebelumnya menendang ‘bola’ Joo-Hyeong!

Satu hal yang masih belum ditemukan di sini adalah Andrew. Yi-Hyun tetap waspada dan terus melakukan penyisiran gedung. Di sana, dia menemukan Andrew di lantai bawah. Sebuah stand-off besar terjadi kemudian, terutama ketika dia disandera dan diancam dengan pistol.

Sae-Bom muncul dan akhirnya memutuskan untuk memotong tangannya, berniat untuk memancing orang yang terinfeksi keluar. Ini juga berhasil, saat Andrew mulai kejang-kejang, melepaskan Yi-Hyun dan terhuyung-huyung ke arahnya. Dia akhirnya ditembak mati dan berhenti. Yi-Hyun meskipun, memudar dari kesadaran sebagai ancaman tampaknya akhirnya berakhir.

Kita kemudian memotong waktu sepanjang tahun. Vaksin ini telah sukses dan menyebar ke seluruh Korea. Tampaknya saham juga meningkat, mengingat jumlah orang yang keluar dan sekitar, dengan ekonomi yang bangkit kembali dari kengerian ini.

Sae-Bom dan Yi-Hyun juga bersama-sama, sementara pria dan wanita tercela dari apartemen memenuhi pembalasan mereka, terutama jika adegan singkat di pengadilan adalah sesuatu yang harus dilalui.

Berdasarkan akhir ini, kita berasumsi bahwa semuanya telah berhasil dan ancaman virus telah berakhir. Meskipun tidak secara eksplisit dinyatakan, kita dituntun untuk berasumsi bahwa saham telah meningkat di seluruh dunia. Agak terburu-buru tapi endingnya setidaknya memberikan akhir yang baik untuk karakter utama kita! (END)

Share on:

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.