Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 9

Kita lanjutkan sekarang dengan Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 9. Untuk sinopsis sebelumnya bisa di baca di sini. Sementara daftar sinopsis lengkapnya ada di halaman ini.

Dosan terus memegang scrunchie Dalmi, mengenang olimpiade matematika. Secara khusus, dia mempertimbangkan momen mengubah hidupnya selamanya. Biasanya dia pun menjawab persamaan dengan mudah namun karena tekanan dari keluarganya, sarafnya mengakibatkan pikirannya kosong.

Hembusan angin secara ajaib membawa serta lembar jawaban dari meja yang lain, yang kebetulan mempunyai jawaban benar untuk pertanyaan yang dia ajukan. Walaupun menjawab sendiri 9 pertanyaan lain, momen tersebut telah menghantui dia sejak kejadian itu.

Itu sebabnya dia pun menyerahkan medali sebab dia merasa bersalah dan juga keberuntungannya tidak layak. 15 tahun selanjutnya, Dosan dan Dalmi duduk bersama di kedai usai menyerahkan scrunchie dia merasa dunia di sekitarnya retak dan juga menyerah seperti dulu.

Di hari itu, Dalmi menanggapi ulasan untuk Noongil sebelum pengunjung yang menunjukkan mencari Injae. Memegang sekotak telur, Dalmi menunjukkan terhadapnya kantor Injae dan dia memukulinya dengan mereka, memarahi Injae sebab berperan dalam dirinya kehilangan pekerjaan.

Sebab teknologi AI-nya, tim teknik tersebut mungkin akan diberhentikan. Ketika dia dibawa keluar, di tengah keributan tersebut kebetulan ada pria yaitu Yong-wan, seorang reporter. Dengan Demo Day akan datang, Alex senang melihat apa yang akan datang para kandidat.

Mereka berbicara, Injae dibawa berbicara dengan Sunhak mengenai serangannya dari insinyur. Dia terkejut dengan pilihan kata-kata Injae, yaitu sikap acuh tidak acuh terhadapnya dan tidak ingin melihat perbedaan antara risiko dan juga bahaya.

Di ruangan sebelah, Ji Pyeong memberi tahu Dalmi bahwa dia perlu memisahkan model bisnisnya dari model pendapatannya. Dia pun bertingkah seperti amatiran, menurut Ji-Pyeong, dan perlu fokus terhadap satu pelanggannya. Satu pelanggan tersebut Morning Group.

Ketika dia membuka folder tulisan tangannya, ucapannya mengenai iklan tidak didengar. Dalmi terlalu sibuk memikirkan apa yang diucapkan Dosan mengenai menjadi pecundang di masa lalu. Keberanian Injae menjadi berita utama ketika para insinyur melakukan pemogokan.

Bahkan lebih buruk lagi, Yang Won berada di Sand Box di saat itu pasti tidak membantu mereka. Orang tua Dosan mengetahui Dalmi CEO Samsan dan segera mereka menanyai putra mereka.

Ternyata Dosan tidak jujur dengan mereka dan juga benar-benar mencuri segel Ayahnya guna membuatnya resmi. Walaupun Chulsan dan Yongsan setuju membantunya, jelas ini akan menjadi hal sulit untuk diakui terhadpa ayahnya.

Dosan mempraktikkan permintaan maafnya ketika minum, namun permintaan maaf sebenarnya diproyeksikan datang dalam bentuk Dalmi, bukan ayahnya. Mengingat betapa dia mabuk, Dosan yaitu kekacauan yang menangis dan pada akhirnya pingsan di meja.

Tidak yakin siapa lagi yang dapat dihubungi, anak laki-laki menghubungi Dalmi yang datang dan melihat Dosan benar-benar sia-sia. Mengingat betapa mabuknya dia, mereka pun bertanya apakah Dalmi bisa membawanya tinggal di rumahnya.

Ji-Pyeong datang tepat waktu dan memberikan tumpangan terhadap bocah tersebut sampai menuju rumah Dalmi. Ketika dia menurunkannya di tempat tidur, ternyata Dosan muntah ke seluruh punggung Ji-Pyeong. Tepat sebelum Ji-Pyeong pergi, dia diundang duduk dan makan.

Namun, Dosan yang mabuk berkeliaran dan bertanya mengapa dia berada disana. Dalmi menyarankannya menginap malam itu. Ji-Pyeong hampir tersedak makanannya mendengar hal ini dan memutuskan tinggal juga, ironisnya cocok dengan ekspresi sama dengan pria pemarah di bajunya.

Di tengah malam, Dosan keluar mengambil segelas air. Dia melakukannya, dia melihat Dalmi duduk dekat komputer sambil menangis. Dia mencari online dan mendapati ulasan bintang 5 dari seseorang yang berterima kasih terhadap NoonGil sebab mengizinkan putri mereka mengalami keindahan dunia.

Sungguh menakjubkan melihat apa yang baik dan juga ucapannya sangat menyentuh Dalmi. Dia membalas dan berjanji postingan itu tidak sia-sia dan akan melakukan yang terbaik menghargai setiap momen juga.

Esok hari, Dosan mengundang Dalmi berkencan. Meriah, dia pun mengundang Won Deok keluar juga. Ji-Pyeong cemburu terpaksa menyaksikan saat ketiganya pergi.

Malam hari, Won Deok tidur di kursi belakang mobil sementara itu Dalmi dan Dosan berdiri bersama menyaksikan bintang-bintang. Pagi hari, Dosan pulang dan mendapati orang tuanya memarahinya sebab menyerahkan gelar CEO.

Dosan mengakui kebenaran memberi tahu mereka bahwa dia curang dalam ujian, sesuatu telah memakannya selama bertahun-tahun ini. Segera menghancurkan keluarga ketika Seo Hwan menghapus foto-foto di dinding dan berusaha mengendalikan amarahnya.

Geum Jung sedikit tenang namun jelas keluarga itu terguncang atas pengungkapan ini. Sementara, Ah-hyun terjebak putus asa guna menghasilkan uang sendiri. Ironisnya ini membawanya kembali menuju Won Deok yang kebetulan mempunyai iklan untuk seorang pembantu.

Ketika dia berpikir bekerja dengannya, dia pada akhirnya berubah pikiran lalu pergi. Ketika dia melakukannya, Ji-Pyeong melewatinya dan mengembalikan kemeja merah muda menuju Won Deok. Dia belajar darinya bahwa Dalmi curiga pada 2 pria dalam hidupnya.

Ji-Pyeong tidak dapat lagi menghadapi kebohongan mengakui dia mempunyai perasaan pada Dalmi. Oleh karenanya dia ingin menjelaskan semuanya dan memastikan tidak ada lagi kebohongan.

Won Deok memintanya tidak ikut campur, terutama mengingat betapa bahagianya Dosan dan Dalmi, namun semuanya tidak terlihat baik. Ji-Pyeong pergi usai mengatakan padanya dia berharap mereka tidak pernah bertemu. Saat dia pergi, Ji-Pyeong duduk di mobilnya berjuang mengendalikan emosinya.

Dia menenangkan diri dan memutuskan kembali dan mendapati surat penting yang dia sebutkan guna diberikan terhadap Dalmi. Dia menemukannya, tersimpan di sangkar burung. Surat itu kebetulan yang ditulis Dalmi kepadanya usai kematian Ayahnya.

Ketika dia membaca kata-katanya, hujan yang berhenti. Dia mendongak dan Dalmi kebetulan berdiri tepat di hadapannya. Ternyata dia tidak sengaja mengambil handphone neneknya, pesan teks yang dia kirim mengkonfirmasi dia sedang menuju rumah untuk mendapati bahwa surat itu benar-benar dikirim kepadanya.

Dia pun tetap diam, bertanya-tanya apa yang harus dilakukan, Dosan menghubunginya. Dalmi mengangkat dan tanpa berkedip ketika melihat Ji-Pyeong, bertanya dimana tepatnya tempat mereka menulis surat di masa lalu.

Dia pun tidak dapat menjawab, mendorongnya istirahat sedikit dan bertanya mengapa Ji-Pyeong ada disana dan bukan dia. Dia pun menutup telepon dan semuanya pun mulai terurai.(sumber)

Bersambung ke Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 10

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *