Nov
30
2020

Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 14

Sinopsis dan Review Drama Korea Start-Up (2020)

Kita lanjutkan dengan Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 14. Sinopsis episode sebelumnya bisa kamu baca di sini. Daftar sinopsi lengkap Start-Up bisa kamu baca di halaman ini.

Ji-pyeong berbicara dengan Dalmi mengenai serangan ransomware. Dalmi terpaku pada masalah dan betapa menyedihkannya dirinya dalam menghadapi ini.

Ji-pyeong mengingatkan dia bahwa dia tidak menyedihkan sama sekali, namun itu tidak membantu sebab Dosan kembali menemui Dalmi dalam keadaan ini, yang membuat Ji-pyeong kesal.

Ketika dia melihat Dalmi menangis, Ji-pyeong cepat meraihnya dan menarik Dalmi menuju bawah meja untuk mencegah orang melihat dia menangis. Dia membantu Dalmi keluar, tersenyum ketika Dalmi mengucapkan terima kasih dan meninggalkan dia dalam kegelapan dengan jaket Dosan.

Ji-pyeong memberi tahu kepada Dosan bahwa mereka perlu bicara. Ji-pyeong memberi tahu Dosan untuk tidak melihat Dalmi sekarang dan juga berbohong mencegahnya melihat gadis tersebut, mengatakan kepadanya baha mereka adalah pasangan.

Saat dia meninggalkan lift, Ji-pyeong menyadari apa yang dia lakukan dan menghubungi Dalmi, dengan cepat menjelaskan apa yang terjadi dan juga meminta maaf. Dalmi mengabaikan panggilan dari Dosan dan mematikan handphone-nya.

Sementara, Dosan mengambil bola baseball bertuliskan “ikuti impianmu” yag kemudian membuangnya dalam tempat sampah. Tanpa sepengetahuan Dalmi, the san Boys jelas semua tinggal di Korea. Mereka melakukan shooting dengan Cheon Ho.

Sampai disana, Dosan melihat majalah dengan artikel menampilkan Ji-pyeong dis ampul tengah berupa artikel besar. Ternyata the San Boys merupakan masalah besar, terutama usai keluar dari 2STO dan juga editor ingin mewawancarai mereka.

Cheon-ho berusaha keras meminta 1% dari perusahaan sebelumnnya. Wawancara tersebut kebetulan menggantikan Shin-hyeon dan Shin-jeong, yang tidak senang digantikan. Tetapi penggantian mereka mengesankan, sebab Injae kebetulan membaca artikel di Sand Box beberapa waktu berikutnya.

Di lantai bawah, Dlami sedang mempersiapkan perusahaan the Tarzan untuk diluncurkan. Namun ternyata Shin-jeong dan Shin-hyeon bergabung dengan Morning Group dan benar-benar ini menggerogoti Injae.

Geram, Injae pergi menghadapi Ayahnya di Morning Group. Kembali menuju Sandbox, Injae menugaskan Dalmi merekrut pengembang guna membantu mereka dalam projek. Secara khusus, the San Boys.

Mengingat wawancara yang baru-baru ini mengenai tinggal di Korea, tampaknya hal itu pilihan jelas. Dalmi berkonflik sebab ini berarti terjerat lagi dalam semua drama berantakan ini.

Injae berbicara dan sebab dai pemegang saham utama, dia pun mengatakannya mengenai ini. Terserah Dalmi apa yang dia lakukan namun tidak ada banyak pilihan.

Bahkan Won Deok setuju, memberitahu kepada Dalmi bahwa jika dia adalah Injae, dia pun akna memecatnya sebab menjadi CEO yang buruk. Dalmi sampai pada keputusan jelas dan memutuskan bertindak secara emosional.

Mengemudi menuju lingkungan kantor San, Dalmi bergabung bersama banyak investor lain ketika mereka bersiap mengajukan penawaran. Dalmim mengirim pesan dan pada akhirnya muncul di kantor mereka siap membuat kasusnya. Membagikan kartu nama untuk Tarzan.

Yongsan mengingatkan dia bahwa situasi mereka telah berubah. Dosan menyela menyebutkan dia telah melihatnya dan ingin berbicara dengan Dalmi.

Dosan mengungkit dari masa lalu dan betapa menyakitkan ucapan Dalmi padanya. Dosan mengakui orang yang dia cintai bukanlah Dalmi dan karena itu, dia tidak ingin bertemu dengan Dalmi lagi.

Dalmi meminta maaf kepada Dosan atas apa yang terjadi dan juga berjalan pergi, akhirnya pulang menuju rumah. Sementara Injae minum kopi bersama Ibunya dan berusaha meyakinkan dia untuk pindah.

Tetapi percakapan segera beralih menuju Dalmi dan neneknya, dengan kebenaran terungkap mengenai penglihatan Won Deok yang semakin memburuk membuat wajah Injae menunduk.

Di Sand Box, Yongsan muncul menyapa Ji-pyeong dengan hangat. Yongsan meminta menyewa kantor baru sebab dia ingin memulai bisnis dengan the San Boys lainnya. Ji-pyeong memberi selamat kepadanya sementara itu Yognsan mengatakan betapa baiknya Ji-pyeong sekarang.

Ji-pyeong mengklaim itu tidak, selanjutnya menggunakan analogi mobil guna menjelaskan bagaimana dirinya hanya terlalu kritis pada hal-hal yang dia serius. Tempat parkir, Ji-pyeong memperhatikan Dalmi membenturkan kepalanya berulang kali, dan juga pergi memeriksa Dalmi.

Ji-pyeong mengomentari keadaan rambut Dalmi, sambil tertawa. Dengan Morning Ai yang mencibit developer mereka dan juga situasi dengan Dosan yang retak, Ji-pyeong menjelaskan kepadanya bahwa dia ingin terlibat namun tidak hanya dia cukup picik, Ji-pyeong juga terlalu terlibat secara pribadi alhasil Ji-pyeong akan tetap diam.

Kembali ke rumah, Ayah Dosan membawa Dosan kembali bola baseball usai dia membuangnya. Mengikuti nasehat dari ayahnya, Dosan pergi bersepeda mencoba menjernihkan pikiran dirinya.

Namun itu hampir tidak berjalan keinginannya mengingat dia jatuh dan terjungkal. Usai mendapati tempat beristirahat. Dalmi muncul usai orang tuanya memberi tahu Dosan bahwa dia akan ada disana. Dalmi datang mengembalikan jaket Dosan dan berbicara.

Dosan memarahinya sebab muncul begitu mudah pada saat Dosan yang dilema. Ini menjadi masalah mereka berdua, seperti yang diucapkan Dalmi kepada Dosan bahwa itu tidak mudah dan juga dia mengalami perjalanan sulit.

Perbedaan terletak pada Dosan melihat dirinya sebagai korban, menyalahkan dirinya sendiri terhadap semua yang telah terjadi. Dalmi meyakinkan dia agar berbicara. ternyata berkat beberapa masa lalu, nama “Tarzan” dipilih sebab cerita Dosan di masa lalu.

Saat Dalmi bertanya mengenai mobil self-driving, Dosan menjelaskan padnaya dia dipaksa melakukan ini oleh 2STO. Namun sejatinya dia justru terpesona dengan ide itu usai dia mempresentasikannya di Sand Box. Ketika Dalmi tidur, Dosan melihat presentasi Dalmi mengenai Tarzan.

Sementara penglihatan Won Deok semakin memburuk, dengan susah payah mengangkat penutup matanya yang jatuh. Injae kebetulan ada disana membantu. Ketika Injae membantu neneknya tersebut menuju bangku, Injae berjuang menahan air matanya dan kemudian pergi.

Di balik ini semua, Injae berbicara kepada pak Son dan ingin membubarkan pengadopsian dia. Tempat lainnya, Chulsan mencari tahu dimana Saha bekerja dan mendapati alasan berjalan melewati begitu Saha keluar.

Ketiak duduk dan berbicara, Saha memanggilnya dan akhirnya Chulsan bertanya apakah dia ingin bekerja dengan dirinya. Di Sand Box, Yongsan masuk berbicara dengan Sunhak mengenai jumlah investor mereka miliki.

Dia merasa khawatir banyak dari mereka tidak kredibel dan juga mendorongnya membuang semuanya dan juga menunggu yang tepat untuk datang. Saat dia pergi, Yongsan berjalan melewati dan menanyakan hal buruk yang berhubungan dengan perusahaan mereka.

Ketika mereka berbicara, Yongsan keluar dan meminta maaf padanya terhadap apa yang terjadi dengan saudaranya. Dia meminta maaf sebab terlalu kasar dan pasangan ini berbagi momen menyenangkan. Akhirnya ingin mendengar yang buruk dengan hal baik, berbicara mengenai bisnis mereka dan memberi mereka nasehat yang bagus.

Yongsan menyebutkan kemungkinan bergabung bersama perusahaan Dalmi, dia mengakui dia tidak menyukai ide itu dan ingin menghentikannya.

Namun sebagai investor dia percaya mereka akan menjadi mitra hebat. Pada saat episode berakhir, Dalmi dan Dosan mempersiapkan usaha bisnis mereka ketika tes mobil tanpa pengemudi.

Bersambung ke Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 15