Sinopsis Drama Korea Chocolate Episode 16 Part 3

Kita lanjutkan dengan sinopsis Drama Korea Chocolate Episode 16 Part 3. Untuk bagian sebelumnya bisa kamu baca di sini. Sementara daftar sinopsis lengkapnya bisa kamu temukan di halaman ini.

Kang tiba di rumah dengan bahan makanan dan setelah merapikan tempatnya, dia membuka buku masak ibunya dan mengumumkan, “Aku mengadakan pesta ulang tahun dengan pacarku hari ini.”

Sinopsis Drama Korea Chocolate Episode 16

Kang mengikuti resep ayam goreng ibunya sementara Cha-young mengenakan celemeknya di rumah sakit untuk membuat kue. Ketika Cha-young mendapat telepon dari nomor yang tidak dikenalnya, dia terpana oleh suara ibunya.

Di luar gelap ketika Kang menyalakan tali lampu di ruang tamunya dan dia khawatir Cha-young lupa akan hari ulang tahunnya. Ketika bel pintu berdering, Cha-young meminta maaf karena terlambat dan mengangkat sebotol anggur dan kue saat Kang tersenyum senang.

Ketika mereka duduk untuk makan, Kang menyemburkan kue yang indah sementara Cha-young tidak bisa mengalihkan pandangannya dari ayam goreng, yang mengingatkannya pada ayahnya. Kang mengaku bahwa dia memiliki kupu-kupu karena Cha-young terlihat sangat cantik dan dia dengan malu-malu mengakui memakai riasan dan pakaian terbaiknya.

Cha-young mengadakan perayaan ketika dia menyalakan lilin ulang tahun Kang. Kang menutup matanya dan berkata, “Terima kasih telah memberkatiku …,” tetapi Cha-young memprotes itu bukan keinginan yang tepat. Kang bersikeras bahwa dia sudah memiliki semua yang dia inginkan dan meniup lilinnya. Kang menyarankan bahwa sudah waktunya bagi Cha-young untuk berhenti memanggilnya Dr. Lee. Setelah mereka berciuman, Kang bertanya apakah dia bisa berbicara dengan nyaman padanya juga? Saat Cha-young tidak memprotes, mereka berciuman lagi.

Setelah makan malam, Cha-young mengosongkan gelas anggurnya dan berbalik ke Kang, “Haruskah kita melarikan diri bersama?” Ketika Kang bertanya ke mana mereka pergi, Cha-young menyarankan suatu tempat di mana tidak ada yang bisa menemukannya.

Kang setuju, “Aku bisa melakukan itu. Ayo pergi, “dan dia berlari untuk mendapatkan syal untuk Cha-young, kalau-kalau dingin ke mana pun mereka pergi. Cha-young berterima kasih padanya karena menyetujuinya dengan mudah dan mengaku bahwa dia telah melarikan diri dari ibunya sepanjang hari. Cha-young menjelaskan bahwa meskipun ibunya adalah orang yang mengerikan, dia setuju untuk bertemu dengannya. Kang mengambil tangan Cha-young dan berjanji, “Kita harus kawin lari lain kali.”

Keesokan harinya, Kang menonton dari pintu gereja sementara Cha-young berdoa. Dia pergi dari sana ke sebuah restoran untuk bertemu ibunya dan ketika Cha-young berkata, “Sudah lama,” ibunya membentak, “Tanggapan apa itu? Apakah aku klienmu atau apa? ”

Ibu memesan steak paling mahal di menu dan saat dia makan, Cha-young mempermasalahkan kenyataan bahwa dia terlihat bahagia setelah menyebabkan begitu banyak kesengsaraan. Ibu Cha-young berpendapat bahwa targetnya sangat bodoh sehingga hanya masalah waktu sebelum mereka ditipu. Ibu mengingatkan Cha-young bahwa ayahnya kehilangan kekayaannya ketika dia membantu seorang teman, yaitu ketika dia menyadari, “Kamu ditusuk di belakang atau ditusuk seseorang di belakang.”

Duduk di meja di dekatnya, Kang mendengar Cha-young mengingatkan ibunya bahwa dia meninggalkannya di department store yang runtuh. Di situlah Cha-young bertemu dengan wanita yang menyelamatkan hidupnya, dan dia memberi tahu ibunya, “Aku belajar tentang kehidupan dari wanita itu.”

Cha-young mengakui bahwa teladan wanita itulah yang menyebabkan reuni mereka karena dia berharap ibunya menyesal atas semua rasa sakit yang disebabkannya. Cha-young menyadari betapa salahnya dia ketika Mom bertanya, “Apa yang kamu bicarakan?”

Seorang pria menyela, memanggil ibu Cha-young “Sayang,” untuk memperingatkan bahwa salah satu korbannya sedang dalam perjalanan dengan polisi. Ibu mengambil barang-barangnya dan berjanji untuk menelepon nanti, tetapi Cha-young tidak akan memilikinya, “Jangan panggil aku. Saya tidak akan menjawab. “Cha-young menyarankan bertemu lagi dalam sepuluh tahun untuk melihat yang mana dari mereka yang hidup dengan baik.

Setelah Ibu kabur, Cha-young menerima pesan, “Apakah kamu ingin aku memegang tanganmu?” Ketika Cha-young melihat Kang, dia mengirim teks lain yang menjelaskan bahwa dia khawatir dan entah bagaimana berakhir di restoran. Ketika Cha-young pergi ke sisi Kang dan mengulurkan tangannya, dia berdiri untuk memeluknya.

Di perjalanan kereta pulang, Kang memegang tangan Cha-young saat dia meletakkan kepalanya di bahunya. Segera, dia ada di kereta sendirian dan kami mendengar permintaan Cha-young, “Bisakah Anda memberi saya sedikit waktu lagi? Jangan mendorong saya untuk segera kembali. Jangan menunggu saya. Dan jangan kasihan padaku. ”

Sementara Cha-young meringkuk di lantai kamarnya, Kang yang khawatir tiba di rumah Seon-he dan melihat sepatu Cha-young di luar pintu. Saat Cha-young menangis, Kang berjanji, “Aku tidak akan mendorongmu atau menunggumu. Tapi jangan sampai tersesat. Pastikan Anda kembali. “Kang berdiri di luar kamar Cha-young sampai cahaya pagi di langit.

Seung-hoon menandai bersama dengan Joon ke pameran tembikar untuk memohon padanya untuk kembali ke rumah sakit. Ketika dia diabaikan, Seung-hoon berbisik bahwa seorang putri ketua ingin menemuinya tetapi Joon terganggu oleh seorang wanita menarik yang memijat lengan dan bahu kirinya (cameo oleh Lina).

Joon mendekatinya untuk memperingatkan, “Anda harus segera pergi ke dokter … Saya pikir Anda memiliki kondisi serius.” Wanita itu menuduh Joon memukulinya sehingga dia meminta maaf dan berbalik tetapi dia pingsan beberapa detik kemudian. Ketika Joon menemani wanita itu ke ambulans, dia bertanya, “Siapa kamu?” Dengan percaya diri, Joon mengatakan kepadanya, “Saya Lee Joon, ahli bedah saraf di Rumah Sakit Universitas Geosung.”

Sinopsis Drama Korea Chocolate Episode 16 Part 3

Direktur Kwon menyerahkan alamatnya kepada para penggerak di rumah Seon-ae dan ketika mereka bingung, dia menjelaskan bahwa dia adalah suaminya. Ketika mereka sendirian, Seon-ae memohon Direktur Kwon untuk membiarkannya pergi karena dia tidak ingin membebaninya dengan penyakitnya. Sebaliknya, Direktur Kwon memeluk Seon-ae dan berjanji untuk tinggal di sisinya.

Ketika Kang memandang ke langit saat istirahat, seorang pasien tua menusuknya dengan tongkatnya dan menyarankan, “Ayo pergi makan pizza.” Young-shil menangkapnya dan menjelaskan kepada Kang bahwa sejak lelaki tua itu pergi dengan tangannya cucunya, dia sangat menginginkan pizza yang dipecat dari kayu. Kang memutuskan bahwa pizza yang dipecat dari kayu terdengar seperti makan siang yang sempurna dan dengan senang hati setuju untuk membawa pasien bersamanya.

Di pantai, Tae-hyun merekam video untuk menjelaskan bahwa Hee-na harus melakukan perjalanan yang tidak terduga dan bahwa dia meminta maaf karena pergi tanpa mengucapkan selamat tinggal. Ketika dia diliputi oleh emosi, Tae-hyun menjeda rekaman dan mengingat permintaan terakhir Hee-na.

Tae-hyun memegang tangan Hee-na yang terbaring di tempat tidur sementara dia dengan lemah bergumam bahwa dia ingin pemirsanya percaya bahwa dia melakukan yang besar, di suatu tempat di dunia. Air mata menetes di wajah Tae-hyun saat dia menyetujui keinginannya.

Ketika napasnya melemah, Hee-na beralasan, “Karena aku benar-benar tidak akan mati. Saya akan bekerja keras dan terus menjalani hidup saya sepenuhnya di dunia kita yang indah ini. “Dalam benaknya, Hee-na melihat ombak menerjang pantai ketika air mata berkilau di pipinya.

Dengan senyum sedih, Tae-hyun melanjutkan rekaman, “… hargai setiap momen yang datang, hadirin sekalian. Hari yang kamu sia-siakan hari ini adalah hari esok yang sangat diinginkan seseorang yang meninggal kemarin. ”

Dae-shik dan Young-shil berlatih lagu untuk kompetisi tetapi dia kesulitan menyanyi. Young-shil memeluk Dae-shik dan menyarankan, “Jangan memberi tahu orang-orang bahwa Anda meninggalkan geng untuk menjadi penyanyi. Mari kita simpan untuk diri kita sendiri. ”

Young-shil melompat berdiri ketika dia melihat Na-ra, yang ada di sana untuk mengunjungi semua hal yang dia lewatkan tentang hospice, seperti kura-kura Ji-yong. Ketika Na-ra mendaftar semua yang ingin dilihatnya, Dae-shik yang cemas menjelaskan bahwa mereka perlu berlatih untuk kompetisi mereka yang merupakan hari berikutnya. Ketika Young-shil berbisik bahwa pengunjungnya adalah Na-ra, Dae-shik mengerti.

Young-shil menyarankan bahwa jika Na-ra sangat merindukan hospice, ia harus kembali bekerja. Na-ra setuju dan saat dia bergegas pergi, Young-shil bertanya tentang ayahnya yang menakutkan. Na-ra melaporkan bahwa dia mematahkan kedua kakinya mengejar tersangka sehingga dia tidak akan menjadi masalah untuk beberapa waktu.

Ketika Na-ra bertanya tentang pria dengan kemeja yang cocok, Dae-shik tersenyum dan merangkul Young-shil, yang mengaku, “Dia pacarku.” Ketika mereka duduk untuk berlatih, Dae-shik tidak bisa berhenti tersenyum dan memanggil Young-shil, “Pacarku.”

Kang ada di rumah merindukan Cha-young sehingga dia mengunjungi dapur rumah sakit tempat dia teringat akan masa bahagia. Dari sana Kang berjalan-jalan di pantai dan berpikir kembali ke ciuman pertama mereka. Sementara Kang terus sibuk dengan kenaikan di hutan, kita belajar bahwa Cha-young telah berhubungan dan mendengar suaranya, “Kamu baik-baik saja, kan?” Cha-young memastikan untuk memberi tahu Kang, “Aku belum pernah hilang, tidak sekali pun. Semua karena Anda mengikuti saya ke mana pun saya pergi dan berdiri di sana untuk saya memegang cahaya penuntun. ”

Saat Kang melihat pemandangan itu, suara Cha-young berlanjut, “Aku bersyukur bahwa pria luar biasa sepertimu membuat jantungku berdebar-debar.” Pada salah satu pendakiannya, Kang mengambil keputusan.

Kang kembali ke restoran di Yunani tempat Cha-young bekerja dan dia dikenali oleh pemimpin geng. Dia menjelaskan bahwa Cha-young tidak di tempat kerja, jadi Kang memutuskan untuk menunggunya dan dia duduk di meja yang sama sepanjang hari.

Di pagi hari, Kang mengunjungi lokasi kompetisi memasak dan mengingat deskripsi Cha-young tentang pertemuan pertama mereka sebagai anak-anak, “Aku kelaparan, dan dia membuat hidangan rumahan yang hangat untukku.” Saat dia berjalan di jalanan, Kang hanya merindukan Cha-young, yang tampak seperti sedang tenggelam dalam pikirannya.

Di restoran, Kang disajikan kue coklat dan dia segera mengenali hasil karya Cha-young. Dia berpacu melintasi kota dengan sepeda saat kami mendengar kata-kata yang diucapkannya untuk pembukaan drama, “Aku sudah berlari untuk waktu yang lama untuk mendatangimu.”

Kang melompat dari sepeda untuk berlari ke arah lengkung di tepi laut tempat ia akhirnya bersatu kembali dengan Cha-young. Narasinya berlanjut, “Ada saat-saat ketika saya ingin berhenti … Dan kadang-kadang, saya tersesat. Tapi karena kamu, aku bisa sejauh ini. ”

Kang menarik Cha-young ke pelukan punggung dan ketika dia membalikkan badannya untuk menciumnya, kami mendengar dia menjelaskan, “Aku ingin kau lebih banyak istirahat, tapi aku terlalu merindukanmu.” Ketika mereka berjalan pergi sambil berpegangan tangan, Kang berhenti untuk membungkus jilbabnya di sekitar Cha-young dan kami mendengarnya berkata, “Aku juga ingin beristirahat denganmu.”

Kang menceritakan bahwa ini adalah di mana cerita mereka berakhir ketika kita disuguhi adegan demi adegan makan karakter drama. Kang melanjutkan, “Kita akan tersesat lagi di satu titik atau yang lain … Tapi selama kita berpegang pada harapan, tidak ada yang bisa menghancurkan kita.”

Selesai.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Be the first to comment

Komentar