Sinopsis Doom at Your Service Episode 11

Episode 11 Doom at Your Service dimulai dengan Dong-Kyung dan Myul-Mang keduanya berharap mereka bisa tetap hidup. Saat mereka duduk bersama, Myul-Mang menyerahkan beberapa tali merah sebagai simbol persatuan mereka. Menariknya, di tengah-tengah semua ini kita menyeberang ke Sonyeoshin yang bunganya sudah mulai bertunas.

 

Myul-Mang akhirnya membawa keluarga Dong-Kyung untuk berbagi rasa sakitnya. Kevin berdiri dengan Dong-Kyung di mana mereka melihat ombak berputar dengan malas ke pantai. Pada saat yang sama, Myul-Mang membantu Bibi Soo-Ja dengan memasak.

 

Tidak senang dengan Tuan Park yang berbicara dengan kasar kepadanya, Joo-Ik sudah cukup dan memutuskan untuk berhenti dari pekerjaannya. Dia menuju ke kandang pemukul setelahnya, berniat menghilangkan rasa frustrasinya.

 

Sesampai di sana, Hyun-Kyu bergabung dengannya dan mencoba menghubungi temannya tetapi dia menolak untuk terlibat. Saat malam berubah menjadi hari, Ji-Na datang dan meminta Hyun-Kyu berkencan. Dia segera memberi tahu Joo-Ik, yang menyerahkan payungnya untuknya dan berjalan pergi, memutuskan untuk mengakhiri kontrak kerja mereka. Dia bersumpah untuk memastikan dia tidak perlu membayar penalti.

 

Ketika Ji-Na muncul dengan anggota keluarga Dong-Kyung lainnya, dia berbicara kepada Sun-Kyung tentang situasinya saat ini. Dia bingung, menunjukkan bagaimana dia menyukai “pria kedua.” Faktanya, Dong-Kyung juga mengetahui hal ini ketika dia berbicara dengannya nanti, meskipun Ji-Na terus menari di sekitar kebenaran – dan perasaannya yang sebenarnya.

Baca juga :  Sinopsis Doom at Your Service Episode 16 (Tamat)

 

Getaran bahagia ini akhirnya hancur ketika Sonyeoshin ambruk di tengah menyiram tanamannya. Myul-Mang merasakan ini dan pergi mengunjunginya di rumah sakit. Dia dalam keadaan yang sulit, tetapi Sonyeoshin menegaskan bahwa dia ada di sana untuk kebaikan umat manusia; pengingat bahwa dia akan segera meninggal.

 

Setelah mengantar seorang anak di jalan, Dong-Kyung menerima telepon dari Tuan Park. Dia dibawa langsung ke kantornya di mana fasad kerasnya hancur ketika dia berlutut dan memohon bantuan padanya. Dengan penulis putus dan Joo-Ik sekarang berhenti, dia putus asa. Dia meminta bantuan Dong-Kyung tapi dia memiliki cukup banyak masalah sekarang.

 

Ji-Na menerima saran Joo-Ik dan memutuskan untuk menulis karakter pria baru untuk ceritanya. Karakter ini kebetulan adalah Joo-Ik, dan saat dia menuliskan perasaannya, termasuk ciuman di tengah hujan, Joo-Ik membaca semua ini dalam perenungan yang tenang.

 

Di rumah sakit, Soo dan Kevin muncul untuk menemui dokter. Hanya saja, mengingat mereka awalnya melihat Myul-Mang, dia jelas tidak ada di sana. Salah satu pasien di rumah sakit terseok-seok, memberi tahu pasangan itu bahwa ada hantu yang beroperasi di sana, datang dan pergi sesuka hati. Saat dia mendengar ini, Soo-Ja meringis kesakitan.

 

Setelah menyerahkan marmer ke Myul-Mang dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak takut, Dong-Kyung menerima pesan dari rumah sakit. Soo-Ja telah pingsan, dan saat dia duduk di tempat tidurnya, Dong-Kyung bergegas menemuinya. Dia mempertanyakan keponakannya tentang analisis doktermu. Ketika dia mengetahui tidak ada harapan baginya untuk bertahan hidup, Soo-Ja segera mulai menangis dan memohon padanya untuk mendapatkan perawatan. Tidak dapat dihibur, Kevin dengan lembut mendorong Dong-Kyung untuk memberinya waktu dan pergi untuk saat ini.

Baca juga :  Deok-Koo Is Back (2021)

 

Saat dia berjalan menyusuri koridor, Dong-Kyung menemukan Sonyeoshin. Dong-Kyung memohon bantuan padanya tapi dia bersikeras ini adalah takdirnya. Namun, ada cara untuk memperlambat prosesnya. Ini berarti melupakan Myul-Mang selamanya dan mendapatkan perawatan di rumah sakit. Sonyeoshin mengatakan padanya tidak ada banyak waktu, saat dia mulai batuk darah.

 

Dong-Kyung tidak yakin apa yang harus dilakukan, sementara Myul-Mang merasakan ada sesuatu yang terjadi dan segera terlihat khawatir.

Komentar