Sinopsis Big Mouth Episode 7

Lanjut kita dengan Sinopsis Big Mouth Episode 7. Untuk sinopsis episode sebelumnya, bisa kamu baca di sini. Episode ini dibuka dengan dua orang VIP, Jung Chae-bong dan Lee Du-geun, mendapatkan monitor pergelangan kaki di kantor sipir. Mereka meninggalkan penjara dan segera, sipir pergi untuk akhir pekan tetapi tidak sebelum memperingatkan penjaga untuk menjauhkan Chang-ho dari Dr. Han.

Dr. Han memohon Ketua Yang dan gengnya untuk perlindungan tetapi mereka mengikatnya di kursi sebagai gantinya. Salah satu anggota geng akan menjatuhkannya saat Chang-ho dan orang-orangnya masuk dan menyuruh mereka menyerahkannya. Kedua kelompok bertarung dan Chang-ho mengambil Dr. Han.

Di rumah sakit penjara, Chang-ho mencoba membuat Dr. Han memberi tahu dia apa yang ada di makalah Profesor Seo. Tapi Dr. Han terlalu takut, menyiratkan ada orang yang lebih kuat dari Gong Ji-hoon yang terlibat.

Percakapan antara Ketua Yang dan Chang-ho mengungkapkan bahwa pertarungan mereka dipentaskan untuk memprovokasi Dr. Han. Kemudian, Chang-ho meremas kartu tarot dan mengatakan sekarang giliran Big Mouse.

Sementara itu, istri Dr. Han, Jang Hye-jin, tampaknya bersembunyi. Di rumah sakit, Mi-ho bergegas membantu pasien yang pingsan tetapi dihentikan oleh staf karena dia adalah pasien ‘anti Resusitasi’. Dia kemudian mengetahui bahwa sesuai aturan rumah sakit, pasien itu harus dikremasi dan tidak dikubur.

Mi-ho menyelinap ke kamar mayat dan mengumpulkan sampel darah dari tubuhnya. Di luar, dia ditangkap oleh Joo-hee. Kepala perawat menepuknya tetapi tidak dapat menemukan apa pun. Walikota Choi muncul saat ini terjadi. Dia dan istrinya makan malam setelah itu, tapi dia tenggelam dalam pikiran tentang Mi-ho dan Chang-ho.

Mi-ho kembali ke kamar mayat dan mengambil sampel darah yang dia simpan di sana. Dalam perjalanan kembali, dia diserang di lift. Untungnya, pintu terbuka tepat waktu dan Walikota Choi ada di sana untuk membantunya. Penyerang lolos. Mi-ho menyerahkan sampel darah ke kontak ayahnya di National Forensic Service, untuk diuji.

Kembali di penjara, seseorang menyumbangkan patung baru Bunda Maria, yang dipasang di gereja. Chang-ho kemudian memasukkan kartu tarot Chariot ke dalam alkitab — tindakan berani untuk mendapatkan kemenangan dan juga jebakan untuk Big Mouse. Dia mengklaim bahwa pada saat ini keesokan harinya, dia akan tahu siapa Big Mouse itu.

Seseorang terlihat memasuki gereja tetapi kita tidak melihat wajahnya.

Seiring berjalannya hari, kita melihat Chang-ho berjalan-jalan dengan salinan novel The Count of Monte Cristo. Ketika dia selanjutnya memeriksa Alkitab di gereja itu kosong. Dia melangkah ke patung Bunda Maria.

Kita kemudian melihat kilas balik Soon-tae memberinya novel dengan telepon tersembunyi di dalamnya. Saat itulah Chang-ho menginstruksikannya untuk secara anonim menyumbangkan patung Bunda Maria — dengan kamera tersembunyi!

Kembali ke masa sekarang, Chang-ho melihat melalui video dan melihat Jerry memasuki gereja. Dia memanggil Jerry dan keduanya pergi ke tempat yang tenang, di mana Chang-ho memberinya tiga kesempatan untuk mengaku. Ketika Jerry akhirnya melakukannya, dia mengatakan bahwa dia hanya ingin tahu tentang apa yang ada di dalam Alkitab, tetapi dia tidak pernah benar-benar mengambil kartu tarot.

Chang-ho menyadari bahwa dia mengatakan yang sebenarnya ketika dia melihat jeda waktu tiga puluh menit di video. Pada saat yang sama, Mi-ho memanggilnya dan memberitahunya bahwa dia menerima bunga putih dengan kartu tarot — Si Bodoh. Big Mouse telah memperingatkannya.

Jerry kemudian menyebut Chang-ho sebagai palsu dan menuntut untuk mengetahui siapa Big Mouse yang sebenarnya. Tapi Chang-ho menyuruhnya menjauh jika dia tidak ingin hidupnya semakin hancur.

Jaksa Choi bertemu dengan para VIP dan Gong Ji-hoon. Mereka berbicara tentang strategi percobaan sampai Ji-hoon mendapat telepon yang mengatakan bahwa Penatua ingin mereka semua berkumpul di bioskop. Mereka melakukannya dan bergabung dengan anggota Forum NR lainnya, termasuk Walikota Choi, istrinya dan lelaki tua di kursi roda. Di teater, mereka menonton video tentang sejarah Gucheon, merinci bagaimana itu dikembangkan dari reruntuhan oleh sekelompok orang yang dipimpin oleh Ketua Kang Sung-geun.

Setelah itu, Tetua berbicara tentang mereka yang membangun Gucheon hari ini dan sekarang telah meninggal. Dia mengungkapkan kaki palsu dan mencaci maki orang-orang yang hadir karena berpikir mereka adalah tuan ketika semua yang mereka lakukan adalah bertemu orang tua yang baik. Dia mengklaim keinginan terakhirnya adalah menemukan penerus yang layak yang dapat melanjutkan kejayaan Gucheon.

Kemudian, Walikota Choi mengeluarkan foto sekelompok empat orang, yang tampaknya satu keluarga. Foto itu juga hadir dalam video yang mereka tunjukkan.

Gong Ji-hoon sedang bernyanyi di bar karaoke ketika Jaksa Choi yang frustrasi datang dan menyuruhnya melakukan sesuatu untuk kembali ke ‘buku bagus’ Tetua. Dia meyakinkannya untuk mencoba mendapatkan uang kembali dari Big Mouse sekali lagi dan menunjuk ke tas hitam misterius di tangannya.

Di penjara, Jerry menjaga jarak dari Chang-ho. Dia mendapat kunjungan dari adik perempuannya yang mengungkapkan seseorang mensponsori pendidikannya dan perawatan kesehatan nenek mereka. Sponsornya ternyata tidak lain adalah Gong Ji-hoon.

Jerry tiba kembali di sel mereka dan mengklaim dia dibebaskan. Dia memberi semua orang minuman energi sebagai hadiah, menyerahkan botol tertentu ke Chang-ho.

Jerry meninggalkan penjara, meyakinkan dirinya sendiri bahwa Chang-ho tidak akan mati, dia hanya akan kesakitan, seperti yang dikatakan Gong Ji-hoon. Tapi saat itu ambulans keluar dari penjara. Mi-ho dan ayahnya tiba pada saat yang tepat dan Jerry memberitahu mereka bahwa Chang-ho ada di ambulans dan menyuruh mereka mengikutinya. Mereka menyadari ambulans tidak pergi ke salah satu rumah sakit terdekat. Dengan sedikit kecepatan dari pihak ayah Mi-ho, mereka berhasil memblokir ambulans dan membawa Chang-ho ke rumah sakit Mi-ho sebagai gantinya.

Sementara Chang-ho tidak sadarkan diri, seseorang masuk dan meletakkan sidik jarinya di atas kertas dan kemudian menyerahkannya kepada Gong Ji-hoon.

Saat dia pulih, Mi-ho dan dia berbicara. Chang-ho bertanya apakah mereka bisa kembali ke kehidupan biasa mereka. Dia mengatakan kepadanya untuk menjadi kuat.

Dalam perjalanan kembali dari rumah sakit, Chang-ho menyadari ada yang tidak beres karena mereka menuju ke arah yang salah. Dia bertarung tetapi dikalahkan oleh para penjaga dan dibius. Kendaraan menuju Pusat Mental Jiseong dan gambar terakhir adalah seseorang yang membawa Chang-ho di lorong berdinding putih.

Share on:

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.