KDrama

Recap Sweet Home Season 1 Episode 8

oleh  | 

Recap Sweet Home Season 1 Episode 8 – Menyadari rencana mereka gagal, episode 8 Sweet Home dimulai dengan kebangkitan Hyun-Soo menemukan raksasa yang menjulang tinggi itu kembali dan lebih marah dari sebelumnya. Gil-Seob melakukan yang terbaik untuk membantu, melemparkan molotov ke makhluk itu… sampai hidungnya mulai mengeluarkan darah. Makhluk ini menjulang tinggi di atas mereka berdua saat Gil-Seob tampaknya akan menemui akhir yang mengerikan.

Untungnya, dia selamat berkat Ji-Kyung yang menabraknya dengan truk pemadam kebakaran. Itu bukanlah akhir dari segalanya ketika makhluk itu mencoba membalikkan truk dan menghancurkannya.

Sang-Wook melakukan yang terbaik untuk membebaskan Yu-Ri dari mobil sementara Ji-Kyung berperan sebagai pengalih perhatian yang diperlukan untuk menyelamatkan yang lain agar berebut ke tempat yang aman. Dengan makhluk itu menderita luka bakar serius, Ji-Kyung menabraknya berulang kali dengan mobil pemadam kebakaran dan berhasil menyelamatkan hari itu.

Kembali ke dalam, Jae-Hun berjaga sementara Eun-Hyeok menyelesaikan operasinya dan menyerahkan nasibnya pada Ji-Su sendiri.

Ketika ancaman di luar telah hilang, tim kembali masuk saat truk pemadam kebakaran Ji Kyung memasok air bersih yang penting bagi kelompok tersebut. Gil-Seob memarahi Yu-Ri karena keluar, meskipun berkat Ji-Kyung dia sekarang memiliki inhaler.

Jae-Hun sementara itu kembali ke kebiasaan lama dan terus minum. Sang-Wook mengetahui semua tentang setan dan duduk di hadapannya, meyakinkan Jae-Hun untuk tidak putus asa.

Ketika Hyun-Soo terbangun, Ji-Kyung menghadapkannya dan bertanya kapan tepatnya gejala pertamanya terjadi. Dia mengatakan padanya bahwa dia hanya ingin hidup. Sungguh ironis mengingat apa yang dia alami dan keinginannya untuk bunuh diri di masa lalu. Akhirnya Ji-Kyung mengakui dia bertemu tentara dan memberi tahu mereka tentang Hyun-Soo juga, itulah pertanyaannya.

Setelah itu, dia mandi di mana rasa bersalah mengancam menguasai dirinya. Para prajurit berjanji membiarkannya pergi dan mengungkapkan lebih banyak tentang pertukaran Sang-Won karena membawa Hyun-Soo kepada mereka. Usai memberinya pelacak untuk mengasah lokasi mereka, mereka mengizinkannya pergi mengingat Hyun-Soo mungkin menjadi kunci kelangsungan hidup mereka.

Ketika Sun-Young mengungkapkan bahwa dia terinfeksi, kelompok tersebut dengan suara bulat memilih untuk tetap mempertahankannya di dalam. Kini ada rasa persahabatan di antara para penyintas ini, namun warga mengurungnya di isolasi demi menjaga keamanan.

Dengan kepergian Sun-Young saat ini, penduduk lainnya saling menceritakan kisah menakutkan. Sayangnya seorang tentara yang melarikan diri muncul di blok apartemen dan mulai kejang-kejang dan batuk darah.

Jauh dari drama, Hyun-Soo berbicara secara terbuka terhadap Eun-Yoo yang mengakui dia berhenti balet dan mengajarinya cara melakukan gerakan tangannya dari sebelumnya. Tindakan kebaikan kecil ini sudah cukup bagi Hyun-Soo untuk mulai memotong rambutnya. Ini adalah isyarat simbolis, yang menandakan dia menghilangkan semua rasa sakit dan kesedihan yang dia rasakan selama bertahun-tahun.

Ji-Soo terbangun dari operasi dengan selamat dan merupakan salah satu hal positif yang datang dari situasi ini. Namun, kelompok tersebut memiliki ikan yang lebih besar untuk digoreng. Prajurit yang terbangun, yang kita pelajari disebut Ju-Seong. Dia jelas-jelas terkejut dan ketika radionya mulai hidup, dia mulai menjadi semakin tidak menentu. Menyadari pesan SOS mereka mungkin bukan ide yang bagus, Sang-Wook dan Hyun-Soo langsung menghentikannya.

Dalam perjalanan kembali ke bawah, mereka melihat penjaga keamanan di lift turun dengan senjata di tangan. Hyun-Soo menyerang juga dan mencoba menghentikannya ketika lalat berkerumun di sekitar wajahnya. Syukurlah Jae-Hun ada di sana menghentikannya saat keduanya saling berhadapan. sayangnya Jae-Hun kehilangan lengannya dalam pertempuran berikutnya.

Dengan bilah pedangnya terputus juga, Jae-Hun tersandung ke depan dan meraih penjaga keamanan, menusuknya di dada dan menahannya dari yang lain. Mengorbankan dirinya sendiri, dia meraih penjaga dan menahannya di dalam lift, meminta yang lain untuk menyalakan api. Akhirnya Eun-Hyeok melakukan hal itu saat Jae-Hun meninggal dalam api.