KDrama

Recap Sweet Home Season 1 Episode 4

oleh  | 

Recap Sweet Home Season 1 Episode 4 – Dengan dua orang tewas dan penghuninya berantakan, episode 4 Sweet Home dimulai dengan Jin-Ok yang berduka menyalahkan Eun-Hyeok atas apa yang terjadi. Dia jelas terkejut juga dan berjuang untuk mengendalikan warga.

Sementara itu, Ji-Su dan Jae-Hun berangkat di pagi hari, dipersenjatai dengan perisai darurat yang terbuat dari pintu lemari untuk melindungi mereka. Tepat sebelum mereka pergi, Hyun-Soo memutuskan bergabung dengan mereka ketika kedua anak itu berterima kasih padanya karena menyelamatkan mereka.

Tanggalnya adalah 18 Agustus dan secara resmi merupakan hari ke-4 masa kurungan. Warga yang berbeda mulai bekerja sama untuk membawa papan dan barikade darurat untuk pintu di lantai bawah.

Ji-Kyung bertemu dari dekat dengan makhluk di ventilasi, yang tidak berbeda dengan Licker di Resident Evil. Dia berhasil membebaskan dirinya dari tentakel mengerikan namun mendapati dirinya terjebak dan menjauh dari teleponnya ketika Sang-Won berdering.

Dia berhasil kembali ke Eun-Hyeok namun mencaci-makinya karena mengetahui ada monster yang mengintai. Saat dia terhuyung pergi, sirene serangan udara meraung saat kami mendengar lebih banyak tentang apa yang terjadi di Korea.

Sebuah laporan berita menegaskan bahwa militer akan bertanggung jawab atas semua urusan keamanan dan sipil mulai saat ini. Mereka tidak begitu yakin bagaimana infeksi ini menyebar tetapi mereka mengetahui beberapa detail penting.

Makhluk-makhluk ini memiliki kemampuan regeneratif yang sangat baik tetapi para prajurit mengonfirmasi bahwa ada momen yang disebut “golden hour” di mana makhluk-makhluk ini dapat dibunuh dengan cara dibakar. Saat ini, tampaknya ini adalah satu-satunya solusi untuk menghentikan ancaman mereka. “Bertahan hidup. Semoga beruntung.” Tentara itu membalas sebelum siaran berakhir.

Hyun-Soo terus mengalami mimpi buruk sebelum terbangun di kamar Eun-Yoo. Eun-Hyeok juga ada di sana dan dia memperingatkan Hyun-Soo segalanya akan menjadi sulit mulai sekarang.

Kekasaran itu menjadi lebih buruk ketika dia menuju ke atrium utama tempat penghuni lainnya berada. Suk-Hyun ingin menyingkirkan Hyun-Soo, melihatnya sebagai ancaman terhadap penghidupan mereka namun mereka semua akhirnya memutuskan untuk memilih nasibnya. Itu juga berlanjut sampai catatan terakhir dipastikan tidak valid.

Dan begitu saja Suk-Hyun terinfeksi dan mulai mengeluarkan banyak darah dari hidung. Ketika dia terbangun, dia mendapati dirinya diisolasi bersama Hyun-Soo.

Namun Ji-Kyung mendapati dirinya menderita sakit perut. Saat dia mencoba memahami apa yang terjadi, Ji-Su menghibur Jin-Ok yang berduka atas kematian putrinya.

Ji-Su menuju ke kamar mandi dan melihat tongkat baseball tergeletak di dinding. Hal ini membawa kembali kenangan masa lalu ketika kita melihat bahwa anak laki-laki yang memberikan bantuannya juga merupakan pemilik gitar.

Kembali ke masa sekarang, Sang-Wook pergi berburu dan menemukan penghuni Kamar 802 yang dia siksa sebelumnya. Sang-Wook mengalahkannya sampai anak itu lari, meyakinkan yang lain untuk mengurungnya untuk saat ini. Ini melihatnya berada di ruangan yang sama dengan Hyun-Soo dan Suk-Hyun. dia menghadapi Hyun-Soo dan bertanya kepadanya bagaimana dia bisa berubah menjadi monster seperti dia ketika Hyun-Soo mulai menunjukkan kekhawatirannya sendiri.

Di apartemen, Doo-Sik membuka pintu kamar mandi tetapi menemukan kantung besar yang sepertinya berisi seorang anak di dalamnya. Dengan pistol di tangan, dia tetap terkejut atas apa yang dilihatnya dan mempertimbangkan langkah selanjutnya.