Recap Snowdrop Episode 3

Kita lanjut sekarang dengan recap Snowdrop episode 3. Episode sebelumnya bisa kamu baca di sini. Daftar lengkap recapnya bisa kamu temukan di Review dan Sinopsis Snowdrop (2021).

Episode ini dimulai saat penjaga mencari tinggi dan rendah melalui kabin kosong. Kita beralih ke Yeong-ro dan Soo-ho menyeimbangkan di langkan sempit di muka gedung.

Bun-ok menyelinap ke kabin dan memberi isyarat kepada Gyeong-ja, menunjuk ke jendela yang terbuka. Gyeong-ja memperingatkan penjaga, yang menjulurkan kepalanya ke luar. Yeong-ro dan Soo-ho tetap tidak terlihat di dinding yang berdekatan.

Yeong-ro terpeleset dan hampir jatuh. Soo-ho meraihnya dengan satu tangan dan mencengkeram pipa dinding dengan tangan lainnya. Suara itu membuat penjaga berjalan ke jendela di atas mereka. Untungnya, ambang hiasannya melindungi mereka dari tatapannya. Meskipun, bagaimana agen ANSP kehilangan mereka tidak pernah dijelaskan.

Soo-ho berjuang untuk menarik Yeong-ro kembali saat penjaga pergi bersama yang lain. Penjaga memaksa Man-dong untuk mengunci kabin di belakang mereka dan menyerahkan kuncinya.

Kembali ke kabin yang aman, Soo-ho mencoba menenangkan saraf Yeong-ro dengan selimut di bahunya dan minuman di tangannya. Hampir berhasil, sampai dia melihat noda darah besar yang mekar di atas luka pelurunya saat dia menariknya ke atas.

Penjaga menggantung kunci kabin di lemari di kamarnya. Dia memeriksa kompartemen rahasia di dalam lemari, mengungkapkan kunci misterius.

Setelah membalut bahu Soo-ho, Yeong-ro menemukan bahwa kabin terkunci. Untungnya, Man-dong dan Jeong-min โ€“ yang menyadari bahwa Yeong-ro tidak tidur di ranjangnya โ€“ sedang dalam perjalanan.

Untuk meredakan kepanikan Yeong-ro, Soo-ho membuat pesawat kertas. Yeong-ro membuat salah satu miliknya dan gangguan itu menjadi kenikmatan sejati sampai mereka terganggu oleh Man-dong yang mengambil kunci.

Soo-ho, keinginannya untuk pergi diperbarui oleh cobaan ini, meminta bantuan Man-dong. Man-dong membawa mereka ke pintu darurat di ruang mekanik yang tidak disadari oleh para siswa. Mereka melewati Gyeong-ja sambil berjalan dalam tidur melalui lorong-lorong. Untuk sesaat, Man-dong melihatnya sebagai hantu mendiang sipir.

Mereka berhasil sampai ke pintu darurat tanpa insiden lebih lanjut tetapi ada agen ANSP yang ditempatkan tepat di luar. Soo-ho tetap terjebak untuk saat ini.

Hari berikutnya diisi dengan persiapan untuk hari pembukaan asrama yang akan datang ketika para siswa diizinkan untuk mengundang tamu pria ke asrama. Dengan sistem tiket di sana untuk mencegah agen ANSP keluar, Yeong-ro berencana menggunakan hari itu untuk menyelinap keluar dari Soo-ho.

Sementara itu, Gang-mu menyisir Rumah Asrama Haedal tempat Soo-ho bersembunyi. Gwang-tae adalah salah satu penghuni tetap di sana dan Gang-mu meminta dia setuju untuk mengawasi Profesor Han dan melaporkan Soo-ho jika dia muncul kembali.

Ae-ra, Seung-sim, dan Mi-hye memiliki janji dengan dukun terkenal. Dukun mengatakan bahwa Chang-su akan memiliki nasib buruk di tahun mendatang, memperingatkan bahwa dia bisa dimakan oleh harimau. Satu-satunya cara untuk menghindarinya adalah dengan mengorbankan 13 perawan muda untuk menenangkan Dewa Ular karena dosa leluhur. Saat dukun memberikan nasihatnya, seekor ular yang hanya bisa dilihat oleh Ae-ra merayap di atas bahunya dan menyerangnya.

Malam itu, penjaga kembali ke asrama dengan beban yang tidak diketahui, saat Hye-ryeong, Seol-hui, dan Jeong-min menuduh Bun-ok mencuri. Penjaga menarik ketiganya ke kantornya dan meminta bukti. Hye-ryeong dan Seol-hui tidak bisa menghasilkan apapun. Jeong-min melihat Bun-ok mengenakan barang curian ketika mereka menyelinap Soo-ho ke kabin tapi tidak bisa berkata banyak. Mereka diberhentikan.

Bun-ok selanjutnya dipanggil ke kantor penjaga di mana penjaga memanggil kecemburuannya terhadap para siswa. Penjaga memberitahu Bun-ok untuk mengingat tempatnya dan membiarkannya pergi dengan peringatan, selama Bun-ok mengembalikan semua yang dia curi.

Kemudian, di kamar tidurnya, penjaga mengeluarkan foto terlipat dari antara halaman-halaman buku. Di bagian yang terlihat, dia tersenyum ke kamera.

Membutuhkan setelan jas untuk Soo-ho untuk berbaur di hari terbuka, Yeong-ro menelepon dari bilik telepon umum. Seorang pengurus rumah tangga mengambil dan senang mendengar kabar darinya. Yeong-ro mengatur untuk mampir keesokan harinya ketika nyonya rumah akan pergi bermain golf. Nyonya yang dimaksud ternyata Ae-ra, yang sengaja mendengar panggilan telepon dan membatalkan permainannya.

Pada hari ketiga penantian delegasi Korea Utara (Ji-rok dan Soo-ryeon) untuk bernegosiasi lagi dengan mereka di Beijing, Chang-su dan Tae-il mulai kesal. Dalam pertukaran pukulan verbal, kita mengetahui bahwa Tae-il adalah direktur ANSP sebelumnya โ€“ gelar yang dia klaim ketika dia membunuh pendahulunya. Pada saat orang Korea Utara tiba, keduanya bahkan saling menarik rambut. Ji-rok membatalkan seluruh kesepakatan.

Setelah itu, Soo-ryeon menghubungi Kamerad Joo. Dia menginstruksikannya untuk mengikuti protokol jika dia tidak dapat memastikan bahwa Soo-ho masih hidup dalam waktu 72 jam.

Sehari sebelum open house, Yeong-ro mengunjungi perkebunan yang cukup besar tempat Ae-ra dan pengurus rumah sedang menunggu. Setelah menyadari bahwa Ae-ra ada di rumah, senyum Yeong-ro turun dan dia berjalan menyusuri lorong tanpa sepatah kata pun.

Ae-ra mendekati Yeong-ro dalam perjalanan keluar, ingin tahu mengapa dia mencengkeram salah satu pakaian kakaknya. Yeong-ro bersikap tegas dan Ae-ra mencaci maki dia karena memiliki sikap pada kunjungan pertamanya sejak dia pindah dengan nenek dari pihak ibu sepuluh tahun yang lalu. Ae-ra, ibu tiri Yeong-ro, mengharapkan sapaan yang lebih baik dan menjadi jahat. Yeong-ro menghancurkan potret berbingkai, mendapatkan tamparan di wajah Ae-ra, dan pergi.

Hari open house pun tiba. Soo-ho dan Yeong-ro bertemu di luar kabin, berbagi momen lembut dalam pakaian mewah mereka. Itulah saat terakhir kedamaian yang mereka dapatkan sebelum harus menghindari penjaga dan Bun-ok saat mencoba mencapai pintu utama.

Di luar, Gwang-tae menyapa Seol-hui, kesal karena Hye-ryeong tidak mengundangnya (207 gadis menganggapnya sebagai risiko). Dia mengikuti Seol-hui ke asrama, berpura-pura menjadi tamunya di stasiun tiket. Seol-hui mengalihkan perhatiannya sebelum dia bisa menangkap Yeong-ro dan Soo-ho yang mencoba menuju pintu lagi dan mengirimnya ke 207.

Yeong-ro dan Soo-ho bersembunyi di ruangan tempat tamu Hye-ryeong, seorang tentara bernama Byeong-tae, memamerkan keahlian menembaknya dalam permainan menembak. Byeong-tae memilih Soo-ho, mendorongnya untuk bermain game dengan tujuan memberi makan egonya sendiri. Target dibuat lebih kecil, dan Soo-ho mengenai mereka semua saat para siswa bertepuk tangan.

Soo-ho dan Yeong-ro mencoba mencapai pintu utama lagi. Menghindari sipir, Bun-ok, dan Gyeong-ja, mereka ditarik ke kereta dansa ke ruang dansa pasangan.

Pada tahun 207, Gwang-tae menyadari bahwa ayah Seol-hui memiliki Pabrik Bir Baekha. Dia segera menjadikannya target hubungan barunya, berpura-pura telah mengingininya sejak kencan grup mereka. Seol-hui jatuh cinta pada sanjungannya tanpa berpikir dua kali.

Yeong-ro mendapati dirinya sendirian di tengah lantai dansa. Dia membayangkan dirinya menari dengan Soo-ho dengan lagu yang dia nyanyikan di toko tempat mereka pertama kali sendirian. Hye-ryeong menariknya keluar dan Soo-ho meraih tangannya untuk menariknya pergi. Melihat ini, wajah Bun-ok berubah menjadi marah.

Akhirnya berhasil keluar dari pintu utama, Yeong-ro dan Soo-ho bertemu dengan Jeong-min, yang telah menunggu mereka dengan sepeda. Dia bersikeras bahwa mereka mengendarainya bersama, jadi mereka tidak menimbulkan kecurigaan dari agen yang menonton, dan menempatkan lengan Yeong-ro di sekitar Soo-ho. Bun-ok mengepul saat dia melihat dari balik pohon.

Saat mereka berkendara, Yeong-ro bertanya apakah Soo-ho mengingat nomor telepon asrama dan nomor kamarnya sehingga mereka dapat saling menghubungi lagi. Dia tetap diam dan dia melonggarkan cengkeramannya padanya. Dia masih tidak mengatakan apa-apa selain mencengkeram setang lebih erat.

Seol-hui dan Gwang-tae pergi ke kafe di dekat gerbang utama universitas. Dari bilik jendela mereka, Gwang-tae melihat Soo-ho dan Yeong-ro berpisah. Dia memberi tip dari ANSP. Gang-mu, yang bersama para agen di luar kampus, berlari menuju gerbang depan.

Setelah selamat tinggal yang suam-suam kuku, Soo-ho mengayuh di tengah jalan. Dia berhenti dan kembali ke Yeong-ro, yang masih mengawasinya dari luar gerbang depan.

Bersambung ke Recap Snowdrop Episode 4.

Tinggalkan komentar