Recap Snowdrop Episode 2

Kita lanjut sekarang dengan recap Snowdrop episode 2. Episode sebelumnya bisa kamu baca di sini. Daftar lengkap recapnya bisa kamu temukan di Review dan Sinopsis Snowdrop (2021).

Episode ini menjelaskan lebih banyak tentang situasi yang membawa Soo-ho ke 207. Terlalu nyaman untuk menjadi kebetulan, ban kempes Profesor Han diatur oleh Soo-ho. Tanpa sepengetahuan Soo-ho, Gang-mu juga telah memilih hari ini untuk bergerak.

Kecelakaan mobil adalah bagian dari rencana Gang-mu. Kali ini, selama pengejaran, kita melihat agen ANSP menembaki Soo-ho. Gang-mu akhirnya mendaratkan tembakan di punggung Soo-ho.

Setelah Yeong-ro menemukan Soo-ho di 207, dia mulai menyeka darahnya dari lantai dan jendela. Seol-hui datang segera setelah itu.

Penjaga, bukan wanita yang bisa diganggu, menggunakan pengeras suara asrama untuk mengumumkan bahwa semua siswa harus mengunci diri di kamar terdekat sampai dia memerintahkan sebaliknya.

Hye-ryeong dan Jeong-min kembali ke 207 saat perintah dikeluarkan. Yeong-ro berasumsi bahwa Soo-ho dikejar karena memprotes dan ingin mereka membantunya menyembunyikannya. Jeong-min segera naik. Hye-ryeong, setelah mendengar Gang-mu mengatakan bahwa Soo-ho adalah mata-mata Korea Utara, tidak begitu tertarik. Dia menyerah setelah Jeong-min menegaskan bahwa pemrotes mahasiswa dibingkai sebagai mata-mata sehingga mereka dapat ditangkap dan Yeong-ro mengingatkannya bahwa Soo-ho adalah salah satu anak laki-laki pada kencan kelompok mereka.

Ketika Ha-na mengarahkan senjatanya ke kepala sipir dan memerintahkannya untuk membalikkan kuncian, sipir malah memperkuat perintahnya. Marah, Ha-na hampir menyerang sipir dengan pistolnya tapi Gang-mu menghentikannya dan mengirimnya untuk mengambil surat perintah penggeledahan dari Kantor Kejaksaan.

Sementara mereka menunggu Ha-na kembali, Bun-ok dengan antusias menunjukkan kepada Gang-mu cetak biru asrama tanpa izin sipir. Dari mereka, Gang-mu mengetahui bahwa pintu utama adalah satu-satunya pintu keluar gedung selain pintu terkunci di ruang mekanik.

Di 207, Soo-ho bangun dan Yeong-ro mengingatkannya siapa dia. Dia tertatih-tatih ke jendela, berniat pergi untuk menjauhkan gadis-gadis itu dari bahaya, tapi Gang-mu ada tepat di bawah. Gang-mu menemukan jejak darah yang mengarah ke 207 tepat saat Ha-na tiba dengan surat perintah penggeledahan.

Di kantornya, sipir memiliki kilas balik dipukuli, diikat, dan digantung di dinding bendungan oleh penculik yang tidak dikenal. Ha-na menampar surat perintah itu di atas mejanya, membawa pikirannya kembali ke masa sekarang.

Baca juga :  Recap Snowdrop Episode 9

Sipir mengikuti di belakang agen saat mereka menyerbu ke 207, menemukan Hye-ryeong sendirian. Sipir memperhatikan noda darah yang terlewatkan oleh gadis-gadis di dekat pintu mereka tetapi tidak mengatakan apa-apa untuk memperingatkan para agen. Para agen itu sendiri tidak menemukan apa-apa.

Saat Gang-mu mencari lokasi gadis-gadis yang hilang, Hye-ryeong menunjuk ke pemandian asrama. Kebohongannya lemah, tetapi sipir mendukungnya dengan penjelasan bahwa tidak ada pengeras suara di pemandian bagi para gadis untuk mendengar instruksi lockdown.

Gadis 207 lainnya menyembunyikan Soo-ho di dalam bangku di sauna pemandian. Ketika mereka mendengar Gang-mu mendekat, mereka menanggalkan pakaian dan menutupi Soo-ho dengan pakaian mereka sebelum menutup bangku dan duduk di atasnya.

Ha-na adalah satu-satunya agen yang memasuki pemandian setelah sipir mengkritik ketidakpantasan agen pria yang menyerbu masuk. Dia mengikuti suara tiga gadis bernyanyi ke sauna dan menerobos masuk dengan pistolnya terangkat.

Saat Ha-na menanyai trio yang ketakutan, garis darah menetes dari bawah bangku. Yeong-ro melompat dari bangku, menyembunyikan darah di bawah kakinya. Dia memainkannya sebagai kemarahan atas gangguan Ha-na.

Dengan semua yang jelas dari Ha-na, Gang-mu menarik agennya keluar dari asrama Hosu. Sementara itu, anggota tim lainnya membawa sopir Soo-ho, Geum-cheol, ke markas mereka.

Gadis 207 memindahkan Soo-ho ke lemari di kamar mandi untuk malam itu. Dia bertanya-tanya bagaimana dia bisa membayar Yeong-ro. Tidak perlu khawatir – dia bilang dia baru saja membalas setelah dia membelikannya kaset.

Salah satu agen di tim Gang-mu membuat panggilan rahasia ke Chang-su. Ketika Chang-su menegur agen karena tidak dapat menghentikan Gang-mu, agen tersebut menunjuk kembali ke perintahnya untuk bertindak diam-diam. Agen itu juga memberi tahu Chang-su bahwa Profesor Han tetap berpegang pada cerita bannya yang kempes.

Tae-il mendekati Chang-su saat dia menyelesaikan panggilan, tidak senang karena rencana mereka telah menyimpang. Melalui bolak-balik mereka, kita mengetahui bahwa Operasi Phoenix adalah operasi bersama mereka dengan Korea Utara – mereka menyediakan dana bagi mata-mata Korea Utara untuk menculik Profesor Han dan mencemarkan nama baik partai oposisi. Dengan unjuk rasa publik untuk pemilihan yang adil, mereka sangat ingin mempengaruhi pemilih ke arah mereka. Klasifikasi rahasia operasi juga berarti bahwa Chang-su harus bertindak tanpa dukungan dari badan ANSP. Bahkan Gyeong-hui disimpan dalam kegelapan.

Baca juga :  Sinopsis The Uncanny Counter Episode 11

Keesokan harinya di markas ANSP, Gyeong-hui menyuruh Gang-mu untuk mundur dari kasus Taedong River 1. Gang-mu mencoba untuk berdebat tapi itu adalah perintah langsung dari Chang-su.

Dengan tidak ada satu artikel pun tentang tembakan dari pengejaran yang masuk ke surat kabar, Ha-na mencium bau yang ditutup-tutupi. Dia bertanya kepada Gang-mu apakah mereka benar-benar mundur dari kasus ini dan dia segera menyangkal kemungkinan itu, masih hancur karena dia kehilangan agen junior di Jerman untuk pengejaran ini. Tekadnya membuat Ha-na kesal, dan dia mulai mengeluh bahwa dia tidak menunjukkan tekad yang sama padanya. Dia memotongnya sebelum kita bisa mengerti apa yang dia maksud.

Gang-mu dan timnya menginterogasi Geum-cheol sampai dia bengkak dan berdarah banyak. Gang-mu tidak tahu mengapa Korea Utara menculik Profesor Han setelah mengambil tindakan hati-hati untuk mendekatinya. Geum-cheol tidak memberi mereka apa-apa, menelan pil sianida.

207 gadis, minus Hye-ryeong, menyusun rencana untuk menyelundupkan Soo-ho di lantai empat di kabin yang ditinggalkan, dan tampaknya berhantu, tempat ibu terakhir melakukan bunuh diri. Membutuhkan kunci untuk masuk, mereka meyakinkan Man-dong untuk membantu mereka.

Sambil membantu Yeong-ro dan Jeong-min menyelinapkan Soo-ho ke kabin, Man-dong memperingatkan mereka untuk berhati-hati terhadap Bun-ok, yang dengan antusias bertanya tentang hadiah uang karena menyerahkan mata-mata.

Agen ANSP yang ditempatkan di luar kampus memiliki pandangan yang jelas ke kabin, yang berarti tidak ada lampu. Itu juga tepat di atas perpustakaan, yang berarti tidak ada gerakan berat. Setelah yang lain pergi, Yeong-ro membalut luka peluru di bahu Soo-ho. Dia memperhatikan bahwa dia memakai liontin merpati yang tergantung di kalung.

Yeong-ro mulai menyelundupkan makanan dan persediaan ke Soo-ho, dan bahkan membuat kode ketukan sehingga dia tahu kapan dia datang menemuinya. Dia meminta baterainya, mengatakan bahwa dia ingin menggunakan radio yang dia temukan untuk mendengarkan berita tentang sesama mahasiswa pemrotes. Sedikit yang dia tahu, dia diam-diam merusaknya.

Baca juga :  Recap Snowdrop Episode 1

Sama seperti suami mereka, Hong Ae-ra (istri Chang-su) dan Cho Seung-sim (istri Tae-il) terkunci dalam perebutan kekuasaan. Istri Gyeong-hui, Choi Mi-hye, melakukan yang terbaik untuk menyedot Seung-sim di pertemuan ulang tahunnya, ingin mengamankan garis hidup di dalam pesta. Dia juga menekan Gyeong-hui untuk melakukan hal yang sama dengan Tae-il.

Sementara itu, Tae-il mendapat pemeriksaan dari dokter/nyonyanya, Kang Chung-ya. Chung-ya bahkan memberi Tae-il hadiah untuk dibawa pulang ke Seung-sim, karena mengira dia akan melupakan hari ulang tahunnya.

Suatu hari, presiden siswa asrama, Shin Gyeong-ja, mendengar langit-langit perpustakaan berderit di atas kepalanya saat Soo-ho berjalan. Sebuah kursi menyerah ketika dia duduk di dalamnya dan tabrakan itu membuat gadis-gadis di perpustakaan berlari menjauh sebelum hantu bisa muncul.

Kampus universitas terbuka untuk pengunjung pada hari Sabtu, tetapi asrama memiliki kebijakan khusus pengunjung wanita yang ketat. Kakak Yeong-ro, Yeong-u, telah berusaha keras untuk datang menemuinya. Dia menuju ke sisi asrama dan berteriak untuknya. Soo-ho juga mendengar dari kabin tempat dia membuat catatan tentang pergerakan agen ANSP, dan melihat saat Yeong-ro bergegas memeluk kakaknya.

Malam itu, saat Yeong-ro merawat luka Soo-ho lagi, dia memiliki kilas balik ke saudara perempuannya sendiri, Su-hui. Di dalamnya, Su-hui memberinya kalung liontin merpati dan memberitahunya untuk menemukan jalan kembali ke Korea Utara. Soo-ho memberi tahu Yeong-ro tentang asal usul liontin itu dan dia hidup kembali, setelah mengira itu adalah hadiah dari wanita lain.

Yeong-ro menggunakan bak mandi di kabin untuk mencuci perban bekas Soo-ho. Dia tidak melihat air bocor dari bak mandi ke saluran pembuangan lantai. Itu membengkak melalui langit-langit perpustakaan dan menetes ke meja Gyeong-ja.

Gyeong-ja memperingatkan sipir. Membawa Man-dong bersama mereka, mereka menuju ke kabin untuk menyelidiki. Bun-ok membayangi mereka, ingin mencari mata-mata untuk diserahkan.

Saat mereka mendekat, Yeong-ro menggambar peta kasar asrama untuk Soo-ho. Man-dong berpura-pura membuka kunci kabin, batuk dan bergumam untuk memperingatkan Soo-ho dan Yeong-ro akan kehadiran mereka. Sayangnya, tidak ada jalan keluar.

Bersambung ke Recap Snowdrop Episode 3.

Komentar