Recap & Review KDrama Big Mouth Episode 2

oleh  | 

Lanjut kita dengan Recap & Review KDrama Big Mouth Episode 2. Big Mouth Episode 2 dimulai dengan Chang-ho dilarikan ke rumah sakit setelah kecelakaan yang dialaminya. Saat kenangan dengan Mi-ho berlalu, kita masuk ke salah satunya selama acara olahraga di mana Mi-ho berada di marching band dan Chang-ho bersiap-siap untuk gilirannya di lompat galah. Sayangnya, tiangnya patah dan Chang-ho jatuh, tapi Mi-ho ada di sana untuk menariknya berdiri.

Di rumah sakit, Chang-ho bangun dan segera meminta teleponnya, karena dia sedang dalam perjalanan untuk menemui jaksa. Saat dia melakukannya, seseorang mengambil flash drive dan telepon dari mobilnya dan mobil itu sendiri hancur.

Sebelum Chang-ho bisa bergerak lagi, polisi muncul dan menangkapnya karena penggunaan narkoba. Ternyata, tes darahnya mengungkapkan adanya obat dalam sistem tubuhnya. Saat dia dibawa pergi, Mi-ho menyuruhnya untuk bertahan dan mempercayai dia dan ayahnya akan mengeluarkannya.

Di kantor polisi, Chang-ho menghubungkan titik-titik puzzle mengenai minuman yang diminumnya. Dia meminta untuk bertemu dengan Walikota Choi dan menceritakan semuanya, menyiratkan bahwa Gong Ji-hoon melakukan ini untuk menghancurkan bukti. Tapi Walikota Choi tidak senang dengan pertemuan Chang-ho dengan Ji-hoon dan menolak untuk membantu.

Sementara itu, Unit Investigasi Regional muncul di kantor hukum Chang-ho dan Ko Gi-kwang dan melakukan pencarian menyeluruh. Yang mengejutkan ayah mertuanya, mereka menemukan sebuah koper dengan batangan emas, pistol, dan sejumlah besar uang tunai di dinding dan langit-langit. Tampaknya juga, mereka tahu persis di mana mencarinya.

Chang-ho dibawa ke Lembaga Pemasyarakatan Gucheon — tempat yang dia sebut sebagai tempat sampah manusia yang paling buruk, penuh dengan korupsi dan sama saja dengan neraka. Tampaknya memang begitu, karena Chang-ho pertama kali dibawa untuk menghadapi tiga tersangka pembunuhan di rumah sakit Gucheon. Dia menyadari bahwa merekalah yang membiusnya sebagai pembalasan atas perannya sebagai agen ganda. Antek-antek mereka kemudian mulai memukulinya.

Adegan beralih ke pesta di mana Walikota Choi dan Gong Ji-hoon hadir bersama istri mereka dan beberapa lainnya. Ji-hoon dengan jelas percaya bahwa walikota berada di bawahnya dan mengklaim telah menyumbang untuk kampanyenya hanya karena istrinya, Hyun Joo-hee. Joo-hee mengingatkannya bahwa walikota yang mengeluarkannya dari kasus pembunuhan. Kita juga mengetahui bahwa Big Mouse mencuri 100 miliar won dari Ji-hoon. Ketegangan memuncak ketika sebuah laporan berita pecah bahwa Big Mouse telah ditangkap dan identitasnya terungkap sebagai Park Chang-ho.

Baca juga :  Sinopsis Big Mouth Episode 4

Di penjara, Chang-ho digantung dengan tali dengan bangku reyot di bawahnya. Dia meminta maaf dan memohon untuk hidupnya tetapi ketiga pria itu tidak bergeming. Seseorang mengetuk bangku dari bawahnya. Dia memukul dan sepertinya mati, tetapi tepat pada saat itu, sipir mendapat telepon panik dari Ji-hoon yang menyuruhnya membiarkan Chang-ho hidup karena dia adalah Big Mouse. Sipir membawa serta dokter, yang menyadarkan Chang-ho.

Di luar, teman pengacara Mi-ho dan Chang-ho, Kim Soon-tae, mencoba menemuinya tetapi diberitahu bahwa dia menolak untuk menemui pengunjung. Segera, mereka mengetahui tentang klaim bahwa dia adalah Big Mouse. Mi-ho berdiri di depan wartawan dan membela Chang-ho, mengatakan dia telah dijebak. Dia juga mengiriminya pesan langsung yang mengingatkannya bahwa dia memiliki keluarga dan mengatakan dia akan berjuang untuk membuktikan bahwa Chang-ho tidak bersalah.

Chang-ho, di sel barunya, dikelilingi oleh narapidana baru, menonton ini di TV dan menangis. Kemudian, dia diinterogasi oleh jaksa dan menyangkal semua pengetahuan tentang hal-hal yang ditemukan di kantornya. Mereka membuatnya mengikuti tes pendeteksi kebohongan dan itu berjalan dengan baik sampai dia ditanya apakah dia Big Mouse. Detak jantungnya melonjak (tampaknya karena julukannya adalah Mulut Besar, tetapi ini tidak ditetapkan).

Dalam perjalanan kembali ke penjara, dia merenungkan ironi karena wajahnya di TV di mana-mana seperti yang dulu dia inginkan. Kembali ke penjara, dia menghadapi ketiga pria itu lagi dan menuduh mereka mencuri uang dari Ji-hoon dan menjebaknya untuk itu. Di selnya, salah satu narapidana mengaku sebagai penggemar dan memperkenalkan dirinya sebagai Jerry (terinspirasi dari nama Big Mouse). Pemimpin ruangan sel, Jerry, dan narapidana lainnya tidak mempercayai Chang-ho ketika dia mengatakan bahwa dia bukan Big Mouth.

Baca juga :  Recap A Business Proposal Episode 11

Kembali ke tiga pria dari kasus pembunuhan di rumah sakit — mereka mencoba meyakinkan Gong Ji-hoon untuk melakukan sesuatu tentang Chang-ho karena kesaksiannya bisa membuat mereka dalam masalah. Tapi Ji-hoon lebih peduli untuk mendapatkan uangnya kembali dari Big Mouse.

Dia kemudian bertemu dengan jaksa yang menanyai Chang-ho. Jaksa memberitahu dia tentang penyelidikan dan berjanji untuk mendapatkan uangnya kembali. Sepertinya Ji-hoon memiliki jaksa di telapak tangannya. Tapi keadaan berubah saat kita melihat jaksa memasuki mobil lain dengan di sana sudah ada Walikota Choi! Dia menyerahkan kepada walikota sebuah buku dengan daftar pengedar narkoba Big Mouse. Mereka berbicara tentang memiliki pengaruh atas orang-orang kuat seperti Gong Ji-hoon. Walikota Choi memperingatkan jaksa untuk tidak mengkhianatinya.

Sementara itu, Mi-ho, ayahnya, dan Soon-tae mendiskusikan cara untuk maju dengan membuktikan bahwa Chang-ho tidak bersalah. Mereka memutuskan untuk menemukan makalah penelitian yang ditulis oleh dokter yang sudah meninggal, yang membunuhnya. Meskipun dibujuk oleh dua lainnya, Mi-ho tetap aktif terlibat.

Di penjara, orang berteori tentang siapa Big Mouse sebenarnya. Yang satu bilang itu Park Chang-ho, yang lain bilang dia punya tato tikus di punggungnya, dan yang lain bilang dia perempuan. Faktanya tetap bahwa dia menakutkan.

Salah satu pemimpin geng berkelahi dengan Chang-ho dan membuang makanannya. Sipir melihat ini dan membawa Chang-ho ke ruangan khusus di mana makanan mewah disajikan untuknya. Mereka terikat pada koneksi dalam garis keturunan keluarga mereka sampai Chang-ho, sekali lagi, mengatakan dia bukan Big Mouse. Sikap sipir berubah seperti koin dan dia mengirim Chang-ho ke sel isolasi. Pria malang itu sepertinya tidak bisa istirahat dan lebih putus asa daripada sebelumnya. Dia merindukan Mi-ho, membawa kita ke kilas balik saat dia bertengkar dengan tetangga di lantai atas karena menyebabkan kebocoran di rumah mereka dan meminta mereka untuk membayar perbaikannya.

Mi-ho dengan sedih melihat foto dari malam yang sama. Dia kemudian melamar posisi perawat di Rumah Sakit Universitas Gucheon, untuk mengetahui apa yang sedang dikerjakan oleh mendiang dokter.

Baca juga :  Review dan Sinopsis My Roommate Is A Gumiho (2021)

Soon-tae menyampaikan berita ini kepada Chang-ho, yang menjadi khawatir dan ingin Mi-ho berhenti. Dia meminta temannya untuk membuat surat cerai atas namanya karena ini adalah hal terakhir yang bisa dia lakukan agar Mi-ho bisa hidup normal.

Kita mendapatkan kilas balik lagi ketika Chang-ho ingin putus dengan Mi-ho karena dia tidak dapat lulus ujian dua kali berturut-turut. Saat itu, Mi-ho memberitahunya bahwa dia akan menjaganya. Dia bahkan mengatakan kepadanya bahwa mereka harus menikah.

Kita kemudian melihat kilas balik lain ketika Chang-ho akhirnya membuka firma hukumnya. Dia memberi Mi-ho asuransi jiwa yang dia beli dan mengatakan padanya bahwa mereka harus menikah.

Kembali ke masa sekarang, Chang-ho, sekarang di titik terendah hidupnya. Ia telah memutuskan bahwa bunuh diri adalah jalan keluar terbaik. Di halaman penjara keesokan harinya, dia menyiapkan catatan bunuh diri tetapi pemimpin kamarnya mengatakan kepadanya bahwa mencoba bunuh diri dapat membuatnya cacat seumur hidup. Pemimpin ruangan menasihatinya tentang hidup sebagaimana dia seharusnya hidup. Chang-ho malah kemudian menyadari bahwa saat ini dia dikelilingi oleh semua jenis pembunuh dan tidak perlu melakukan perbuatan itu sendiri. Bunuh diri.

Saat waktu makan, dia mencoba membuat keributan dengan membuat pemimpin geng yang memilihnya lebih awal untuk membunuhnya. Tapi dalam proses menghasutnya, Chang-ho melemparkan pukulan yang malah melumpuhkan pria tua ketua geng itu! Ia belum pernah meninju siapa pun sebelumnya dalam hidupnya. Dan, dia terkejut dengan kekuatannya sendiri.

Dia kemudian berkelahi dengan seorang psikopat yang membunuh sembilan wanita, tapi ejekan Chang-ho tentang ibu pria itu malah membuat si psikopat menangis tersedu-sedu. Pilihan terakhirnya adalah sipir. Pada malam hari, dia berpura-pura melarikan diri dari penjara dan berakhir di halaman. Dikelilingi oleh penjaga yang memegang tongkat dan dengan penembak jitu yang membidiknya, episode berakhir saat Chang-ho berteriak pada penjaga untuk segera menembaknya.

Apakah ia ditembak?

Penyuka drama Korea, penikmat film, dan pecandu kopi. Review di blog ini, sebagian besar berdasarkan pengalaman pribadi saat nonton. Kalau kamu punya kesan saat nonton drama Korea, boleh kok dibagikan di sini. Silahkan kontak admin lewat halaman kontak. Atau akun sosmed yg ada. Thanks!

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *