Tulis Review!Tulis review drama sesuai pengalamanmu di sini!

Recap My Liberation Notes Episode 6

Lanjut dengan recap My Liberation Notes Episode 6. Episode 6 My Liberation Notes dimulai dengan Mi-Jeong dan Gi-Jeong keduanya pulang bersama. Yang terakhir terus melihat saudara perempuannya, merenungkan apa hubungannya dengan Tuan Gu.

Untuk saat ini, mereka terus merahasiakannya, meskipun ironisnya Mi-Jeong melewati papan reklame itu (“sesuatu yang baik akan terjadi padamu hari ini”) dan mengambil fotonya dalam perjalanan ke tempat kerja. Dia mengirimkannya ke Tuan Gu untuk mendapatkan inspirasi.

Di tempat kerja, Mi-Jeong melihat tiket pesawat telah dicetak menggunakan printer perusahaan oleh wanita yang seharusnya berteman dengannya. Mereka semua akan pergi ke Guam tapi tidak ada yang mau repot-repot bertanya pada Mi-Jeong.

Ini jelas menyebabkan kecanggungan di kantor, sesuatu yang akhirnya ditinggalkan dan didiskusikan oleh gadis-gadis cliquey ini di lorong.

Mi-Jeong mengabaikannya, bahkan menyindir rekan lain saat makan siang bahwa mereka tidak akan mengundangnya karena “dia tidak memiliki bikini.” Ini juga menempatkan obrolan mereka beberapa episode lalu tentang pakaian renang ke dalam konteks.

Di tempat lain, Chang-Hee terus mengalami masalah di tempat kerja. Chang-Hee putus asa untuk mencoba dan mendapatkan rahmat baik bosnya.

Kini, Alpha Retail menawarkan bantuan sewa ke toko-toko dengan penjualan tinggi. Chang-Hee ditugaskan untuk membuat pemilik toko ini setuju untuk masuk dengan mereka sebelum rantai lain membuat penawaran yang lebih baik.

Ini adalah kontrak 5 tahun dan pria itu ingin segera pensiun. Dia menghasilkan lebih dari cukup uang dan tidak tertarik terikat pada kontrak. Namun, dia menyarankan Chang-Hee melakukannya.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 8

Chang-Hee menyesalkan bahwa tidak ada teman-temannya yang memiliki banyak uang, mengingat dia akan membutuhkan deposit 300 juta won untuk membuat bola bergulir dan mereka tidak memiliki uang cadangan.

Ketika Chang-Hee mampir ke tempat Tuan Gu dan menjatuhkan beberapa botol soju, dia menemukan seluruh ruangan penuh dengan botol kosong. Jadi dia mulai mendaur ulangnya.

Ketika Tuan Gu pulang dan melihat Chang-Hee membersihkannya, dia menuntut agar dia berhenti dan meninggalkan botol-botol itu di tempatnya. Mereka jelas hanya mencoba melakukan hal yang benar tetapi sikap bermusuhannya sudah cukup bagi Chang-Hee dan Du-Hwan untuk pergi dan meninggalkan semuanya apa adanya.

Saat makan malam, Chang-Hee membicarakan masalah deposit toko (300 juta won) kepada orang tuanya. Dia berbicara kepada mereka tentang pro dan kontra, termasuk bagaimana toko menghasilkan banyak keuntungan, dan pemiliknya berusia 80 tahun dan pergi.

Chang-Hee mencoba mendorong ayahnya untuk berinvestasi, menunjukkan ini adalah kesempatan besar baginya. Dia menolak, sebaliknya memberitahu Chang-Hee bahwa jika dia ingin melakukan ini maka dia bisa mendapatkan uangnya sendiri; dia tidak akan keberatan.

Sayangnya, A-Reum adalah orang yang melompat sebelum Chang-Hee dan ayahnya menandatangani kontrak. Chang-Hee meratapi keberuntungannya, mengingat dia berharap orang tuanya lebih seperti A-Reum.

Saat berada di bank, Chang-Hee bisa merasakan kemarahannya meluap saat orang-orang mengambil waktu lama di depannya. Ketika seorang pria meminta untuk mendahuluinya karena busnya, Chang-Hee menggertakkan giginya dan mengizinkannya.

Pria itu jelas sedang terburu-buru dan meninggalkan akunnya, di mana itu menunjukkan bahwa dia tidak dapat menarik 50.000 won. Ini secara tidak sengaja membuat Chang-Hee merasa lebih baik ketika dia menyadari bahwa orang lain memiliki masalah seperti dia.

Baca juga :  Sinopsis dan Review Drama Korea Good Casting (2020)

Gi-Jeong menuju ke toko barbekyu dan bertemu dengan Tae-Hoon. Pasangan ini membahas kekuatan permintaan maaf dan bagaimana mereka tampaknya telah kehilangan keefektifannya saat ini.

Faktanya, sekarang sepertinya saat yang tepat bagi Gi-Jeong untuk dengan tulus meminta maaf karena menjelek-jelekkannya hari itu, dan dia dengan ramah menerimanya. Keduanya saling membungkuk, sebelum Tae-Hun kembali bekerja dan Gi-Jeong kembali minum dengan gadis-gadis itu.

Mi-Jeong juga ada di sana, tetapi dia sibuk mengirimi pesan kepada Gu, mengatakan kepadanya bahwa dia suka memujanya dan berbicara dengannya membuatnya merasa baik. Kembali dalam keadaan mabuk, dia bahkan memotret rumahnya.

Mi-Jeong mengunjungi Tuan Gu, yang terus minum. Dia mengakui bahwa dia benci melihat orang bergerak dan berbicara di depannya. Dia muak mendengarkan omong kosong mereka dan mengungkapkan itu melelahkan untuk memikirkan apa yang harus dikatakan selanjutnya.

Lucunya, ini juga yang dirasakan Mi-Jeong, yang kita tahu mengingat apa yang dia tulis di buku hariannya. Di tengah obrolan mereka, Tuan Gu berdiri dan mengambilkan es krim untuk Mi-Jeong dari lemari es. Dia benar-benar membeli ini untuknya saat dia mabuk, mengakui bahwa dia bertindak lebih manusiawi ketika dia mabuk daripada saat dia sadar.

Di pagi hari, Tuan Gu benar-benar mulai membersihkan tempat itu sendiri. Dia akhirnya menjual botol kosong … dan membeli lebih banyak alkohol tentu saja.

Namun, dia juga melihat Du-Hwan dalam perjalanan kembali dan melempar beberapa kaleng sebagai ucapan terima kasih.

Baca juga :  Recap My Liberation Notes Episode 4

Kembali ke rumah dia menerima pesan dari Mi-Jeong; foto rumahnya yang diambilnya malam sebelumnya. Tuan Gu mengirim beberapa pesan, mendorong Mi-Jeong untuk mengakui bahwa dia senang mengiriminya pesan seperti saat dia menerima cek gajinya.

Tuan Gu membersihkan rumahnya dan bahkan mengirim pesan ke Mi-Jeong untuk memberi tahu dia. “Menurutmu apa yang akan aku lakukan di rumahku yang bersih?” Dia berkata. “Minum” adalah jawaban Mi-Jeong.

Di balik ini, Tuan Gu berusaha lebih keras sementara Mi-Jeong benar-benar memuji rekan-rekannya juga. Setelah hari besar perubahan, pasangan berkumpul kembali sambil minum.

Mr Gu mengakui bahwa selama musim dingin dia benar-benar mengunci diri di kamar dan tidur di sekitar semua botol soju. Dia tidak bisa diganggu untuk memindahkan atau membuangnya, dia hanya mengerami seperti telur.

Saat pasangan itu menggoda, menunjukkan bahwa mereka saling memuja, kami mengakhiri semuanya dengan nada positif.

Keesokan harinya, Chang-Hee yakin dia bisa melakukan lompatan yang sama seperti yang dilakukan Gu di akhir episode 4. Mi-Jeong memohon padanya untuk berhenti sementara Gu menunjukkan dia perlu melakukan 100m dalam waktu kurang dari 11 detik.

Change-Hee tidak membuat lompatan, tentu saja, tetapi kami melihat lebih banyak tentang Gu dan apa yang mungkin dia sembunyikan.

Kembali ke rumah, dia menerima pesan dari seseorang yang menyuruhnya untuk mengangkat teleponnya. Sudah waktunya bagi mereka untuk bergerak, mereka harus pergi dan mereka tidak perlu bersembunyi lagi. Sembunyi dari apa? Pindah kemana?

Komentar

0 Shares