Portal PulsaBisnis Pulsa Inovatif. Daftar GRATIS!
Recap A Time Called You

Recap A Time Called You Episode 2

Lanjut kita dengan recap A Time Called You Episode 2. Recap sebelumnya bisa kamu baca di sini. Episode 2 A Time Called You dimulai dengan Jun-hee mencari Toko 27, toko kaset Min-ju di Noksan dan menemukannya tutup. Sementara itu, rumah Min-ju berantakan, adiknya Do-hun bawel dan kejam, sementara dia juga memiliki ibu mabuk yang menyerahkan semua tanggung jawabnya pada putrinya. Di sekolah, Si-heon mencoba membantu In-gyu dengan Min-ju tapi In-gyu selalu canggung dengannya.

Da-hyeon, gadis populer di sekolah, yang kejam, cemburu pada Min-ju, terutama saat para pria menyemangatinya selama kelas olahraga. Seorang pengganggu memilih In-gyu karena menyukai Min-ju dan kemudian menghinanya yang membuat kedua anak laki-laki itu marah. Si-heon menyuruh In-gyu untuk tenang tapi kemudian menghajar si penindas saat dia terus menghina In-gyu.

Di masa kini, Jun-hee terobsesi dengan foto itu dan Na-eun memanggilnya. Dia pikir Yeon-jun mencintainya karena dia terlihat seperti cinta pertamanya.

Kembali ke tahun 1998, Si-heon mencoba menjebak Min-ju dan In-gyu saat dia memalsukan kelas tambahan dan melarikan diri. Saat keduanya berjalan pulang dengan canggung, Min-ju mengagumi persahabatan kedua anak laki-laki tersebut dan berharap dia juga memiliki teman dekat. In-gyu mengungkapkan bahwa dia tuli di telinga kanannya dan anak-anak menindasnya sampai Si-heon membela dia dan menjadi teman pertamanya. Saat mengatakan bahwa dia selalu mendukungnya, Min-ju terlihat sedih. In-gyu tiba-tiba berkata mereka bisa menjadi teman dan dia tersenyum.

Sementara itu, Na-eun menemukan Kafe 27, milik orang yang menjalankan 27 Record tapi ternyata tutup. Saat kembali ke rumah, Jun-hee melihat pria dengan bekas luka yang wajahnya dia lihat dengan jelas. Dia terlihat persis seperti Yeon-jun dan dia mengejarnya. Dia berhenti dan merasa putus asa setelah dia menghilang tetapi dari jauh, pria yang terluka itu memperhatikannya dengan penuh perhatian.

Di rumah, Min-ju bertanya-tanya apakah anak laki-laki itu mengerjainya dengan menjadi temannya. Tapi dia menyingkirkan pikiran itu saat dia mengingat kembali menonton Si-heon dengan hati-hati dan tersenyum. Dia mendengar orang tuanya yang bercerai bertengkar tentang siapa yang harus mengambil Do-hun dan dia menangis karena mereka tidak peduli padanya. Alasan mereka lemah dan dia kehabisan tenaga.

Si-heon melihatnya di taman dan menghiburnya saat dia mengatakan tidak ada yang peduli padanya. Dia mengatakan bagaimana dia tidak mudah diingat atau bagaimana bahkan orang tuanya sendiri mengingat hari ulang tahunnya. Sebagai balasannya, Si-heon membocorkan rahasianya sendiri – dia akan pindah ke AS tahun depan dan belum memberi tahu In-gyu karena dia ingin momen terakhir mereka bahagia. Dia berharap dia bisa menjadi teman In-gyu agar dia tidak sendirian.

Kaset Seo Ji-won tiba dan dia menjadi bersemangat saat memutuskan untuk memberikannya langsung kepada Si-heon. Dia menuju ke halaman sekolah tetapi melihat semua gadis menyukainya membuatnya sadar diri. Dia pergi tapi Si-heon melihatnya. Dia memanggil In-gyu dan mereka berlari ke arahnya. Dia bertanya-tanya mengapa mereka mendekatinya dan dia mengingatkannya bahwa dia setuju untuk berteman dengan In-gyu dan dia tersenyum.

Na-eun dan Jun-hee akhirnya menemukan kafe tersebut buka dan mengetahui bahwa kafe tersebut dijalankan oleh paman Min-ju yang juga memiliki 27 Record. Dia tidak bisa melupakan kesamaan antara wanita-wanita itu tetapi ketika mereka mencoba meminta nomor telepon Min-ju, dia mengatakan dia sudah mati. Dia juga mengatakan dia tidak tahu banyak tentang anak laki-laki di foto itu.

Pada tahun 1998, anak laki-laki itu mengejutkan Min-ju di hari ulang tahunnya dengan membawakan kue dan dia tersentuh. Mereka mengadakan piknik dan juga memberinya hadiah pemain. Si-heon secara tidak sengaja mengungkit percakapan mereka dari taman dan In-gyu menyadari bahwa Min-ju menyukai Si-heon. Dia terluka dan membuat alasan untuk pergi.

Sendirian, Min-ju memberikan kaset itu kepada Si-heon dan bahkan menulis pesan pribadi. Dia juga berterima kasih padanya untuk ulang tahun yang mengesankan. Dia terus berusaha untuk menaruh perhatian pada In-gyu dan bagaimana dia mengetahui dari pamannya dan membeli hadiah dan pada dasarnya mengatur semuanya. Tapi Min-ju mengabaikan itu semua dan mengatakan harapan ulang tahunnya adalah menjadi tipe gadis yang disukai Si-heon. Dia dengan singkat mengatakan dia tidak akan pernah menyukainya seperti itu dan mereka hanya berteman.

Kembali ke masa kini, mereka mengetahui bahwa Min-ju meninggal pada tahun 1998. Karena Yeon-jun saat itu duduk di kelas 4 SD, tidak mungkin dia yang ada di foto. Tapi ini tidak membuat Jun-hee merasa lebih baik dan dia menangis karena dia tidak bisa melanjutkan hidup.

Kembali ke tahun 1998, Min-ju juga menangisi Si-heon. Dia datang ke rumah yang ditinggalkan dan panik ketika dia menyadari ibunya melarikan diri bersama saudara laki-lakinya. Dia memanggil pamannya yang mengatakan kepadanya bahwa dia akan berada di sana. Tapi dia berlari keluar dan mencoba naik bus dan kemudian taksi.

Jun-hee mendapat paket misterius dan membukanya untuk melihat kaset Seo Ji-won milik Si-heon. Dia memainkannya dan kemudian mengirim pesan kepada Yeon-jun bahwa harapan ulang tahunnya hanya untuk bertemu dengannya sekali lagi.

Sementara itu, Min-ju terus menangis sambil berlari entah kemana. Dia berhenti di tengah jalan untuk mengatur napas dan sebuah mobil menabraknya. Pada saat itu, saat ini, Jun-hee sedang tidur di bus ketika semua SMS ke Yeon-jun berubah ‘dibaca’. Kasetnya jatuh dan busnya melengkung saat melewati kenangan Jun-hee dan Min-ju.

Adegan beralih ke Si-heon mengunjungi Min-ju yang koma di rumah sakit. Dia memutar kaset untuknya dan Min-ju tiba-tiba terbangun. Namun ternyata Jun-hee yang memanggilnya Yeon-jun dan memeluknya.

Bersambung ke Recap A Time Called You Episode 3

Share on: