14 April 2024
KDrama

Recap A Time Called You Episode 1

Kita mulai sekarang dengan recap A Time Called You Episode 1. Episode 1 A Time Called You dimulai pada tahun 1998. Saat itu, Min-ju (Jeon Yeo-Been) sedang mendengarkan ‘Gather My Tears’ karya Seo Ji-won sambil menjaga toko kaset dan dua anak laki-laki mengawasinya dari luar. Anak laki-laki yang lebih tinggi menyadari bahwa temannya, In-gyu (Kang Hoon) menyukai Min-ju dan dia menyeretnya masuk. Mereka mengejutkan Min-ju yang pemalu dan canggung saat dia tergagap saat menjawab pertanyaan Anak Jangkung.

Dia mencoba untuk membeli rekaman Ji-won tetapi stoknya habis dan Min-ju menawarkan untuk meneleponnya ketika stoknya ada. Si-heon (Ahn Hyo-Seop), si Jangkung mencoba membuat In-gyu menuliskan nomor teleponnya tapi dia menolak. Akhirnya Si-heon memberikan nomor teleponnya dan Min-ju melihat dengan rasa ingin tahu saat dia melihat mereka pergi.

Adegan beralih ke abad ke-21 di mana Jun-hee (Jeon Yeo-Been) bekerja di kantor perusahaan kelas atas. Dia terlihat persis seperti Min-ju dan esok hari akan menjadi hari ulang tahunnya. Meski dia ceria, temannya, Na-eun menyadari bahwa dia masih teringat pada mantannya, Yeon-jun (Ahn Hyo-Seop). Ternyata, dia sudah mati dan sangat mirip dengan Tall Boy tahun 1998, Si-heon.

Saat menghadiri upacara peringatan satu tahun kematiannya, Jun-hee menangis saat dia mengingat salah satu percakapan terakhir mereka. Dia ingin pergi ke cabang New York selama setahun tetapi Yeon-jun tidak ingin berpisah. Dia bahkan siap untuk berhenti dan mengikuti Jun-hee. Jun-hee meninggalkan gereja namun saudara perempuan Yeon-jun mengikutinya keluar dan menghiburnya.

Terungkap bahwa Yeon-jun meninggal dalam kecelakaan pesawat tetapi mereka tidak pernah menemukan jasadnya, jadi Jun-hee menolak untuk percaya bahwa dia sudah mati. Alasan dia mengambil penerbangan sebelum ulang tahunnya adalah karena dia mungkin akan melamarnya pada hari ulang tahunnya karena dia memiliki cincin pertunangan.

Adegan beralih lagi ke kilas balik pada hari penerbangan Jun-hee. Yeon-jun yang merupakan seorang seniman menghadiahkan kotak perhiasan buatan tangannya. Yeon-jun bertindak seolah-olah cincin itu disembunyikan di dalam kotak tetapi pada saat itu, Jun-hee memiliki hal lain dalam pikirannya. Dia realistis dan mengatakan kepada Yeon-jun untuk tidak menyerahkan hidupnya untuk mengikutinya ke New York. Tapi Yeon-jun idealis. Dia menginginkan masa depan yang stabil bagi mereka sementara dia ingin menghabiskan seluruh waktu mereka bersama.

Jun-hee salah paham dan mengira Yeon-jun merasa tidak aman dan mereka mungkin putus. Maka dia berangkat ke penerbangannya dengan perasaan buruk. Mengenang ini, dia merasa bersalah dan penuh harapan dan bergegas membuka kotak perhiasan itu. Dia melihat kompartemen tersembunyi tetapi menangis ketika dia melihat kompartemen itu kosong.

Pada tahun 1998, Min-ju ketinggalan bus sekolah tetapi Si-heon dan In-gyu datang menyelamatkannya. Mereka punya skuter dan Si-heon menyarankan agar dia menaiki skuter In-gyu. Si-heon tersenyum saat In-gyu gugup dan Min-ju memegang bajunya. Tapi mereka masih terlambat dan guru memberi mereka hukuman. Gurunya bahkan tidak mengenali Min-ju yang pendiam sebagai muridnya.

Kembali ke abad ke-21, ini adalah hari ulang tahun Jun-hee dan dia merindukan Yeon-jun. Di tempat lain, seorang pria berambut panjang dengan bekas luka dan menggunakan tongkat menonton berita tentang peringatan satu tahun kecelakaan pesawat dan bagaimana beberapa jenazah masih belum ditemukan. Di kantor, Jun-hee terus terlihat sedih karena Yeon-jun selalu memberinya kejutan di hari ulang tahunnya.

Seseorang memberinya bunga dan untuk sesaat dia berharap, mengira itu adalah Yeon-jun. Dia berlari mengejar pengantar barang yang ternyata adalah pria yang terluka tetapi lift memisahkan mereka sebelum dia dapat melihat wajahnya. Pada saat itu, saudara perempuan Yeon-jun menelepon untuk mengatakan bahwa dia telah secara resmi mendaftarkannya sebagai orang mati yang mengejutkan Jun-hee.

Malam itu, Chan-yeong, seniman populer yang menjadi teman pasangan itu, menelepon Jun-hee. Dia memberi Jun-hee barang terakhir Yeon-jun yang ada di bengkel mereka. Dia melihat lukisan seorang gadis SMA sedang berlari (sangat mirip dengan Min-ju ketika dia ketinggalan bus). Dalam kilas balik, dia ingat bertanya kepada Yeon-jun tentang gadis itu tetapi dia hanya tertawa dan menggodanya.

Setelah bertemu dengan Chan-yeong, dia terus mengirim SMS ke nomor Yeon-jun tentang kesehariannya namun pesannya tidak terbaca. Tiba-tiba, akun Instagram bernama ‘mencari waktu yang hilang’ mengiriminya foto Tall Boy, Min-ju dan In-gyu. Dia tertegun dan membalas pesan tetapi tidak mendapat balasan. Ternyata dia adalah pria yang memiliki bekas luka yang sama dengan tongkat.

Kembali ke tahun 1998, anak-anak berada di kelas kimia dan Min-ju adalah anak yang cerdas dan pendiam yang mengetahui semua jawaban yang membuat In-gyu dan Si-heon terkesan. Guru menyuruh mereka untuk dibagi menjadi kelompok yang terdiri dari 3 orang dan anak laki-laki bergabung dengan Min-ju yang sendirian. Si-heon tersenyum sambil menyuruh In-gyu dan Min-ju duduk bersama dan menyelesaikan tugasnya.

Adapun Jun-hee, dia menunjukkan foto itu kepada Na-eun dan rekan dekatnya lainnya dan meminta bantuan mereka untuk menyelidikinya. Dia berasumsi bahwa Tall Boy adalah Yeon-jun dan mereka mencari secara online sampai mereka menemukan bahwa foto tersebut diambil dalam film, dipindai dan diposting pada tahun 2008.

Pada tahun 1998, kita kembali ke pertemuan pertama di toko kaset dan Min-ju tersenyum saat dia melihat nomor Si-heon. Baru ia tahu namanya Si-heon dan dia tiba-tiba menerobos masuk ke toko sendirian dan menanyakan namanya.

Bersambung ke Recap A Time Called You Episode 2

Komentar