Sinopsis Nevertheless Episode 2

0
3

Nevertheless Episode 2 dimulai dengan Na-Bi merenungkan apakah Jae-Eon adalah real deal atau tidak. Dia diperingatkan oleh Bit-Na bahwa Jae-Eon adalah seorang player, yang tentu saja membuatnya gelisah. Nah, setelah mengayunkan perahu, keduanya ditinggal sendirian saat makan siang.

 

Mengabulkan keinginannya, Ja-Eon membawa Na-Bi ke klub malam untuk mereka hang out. Namun, dia terkejut dengan tingkat volumenya. Dia akhirnya mendorongnya untuk berdansa dengannya, saat pasangan itu saling menatap. Segalanya segera menjadi serba salah ketika Jae-Eon pergi keluar untuk merokok. Seorang gadis yang memakai kulit muncul dan sepertinya mengenal Jae-Eon dengan cukup baik. Dia bahkan memiliki tato kupu-kupu di pergelangan tangannya. Hal itu tentu membuat Na-Bi merasa tidak nyaman. Menurut Jae-Eon, mereka pergi ke akademi yang sama tetapi tidak memiliki banyak sejarah.

 

Masih terguncang atas apa yang dia katakan sebelumnya, Na-Bi akhirnya memutuskan untuk berpisah dengannya dan pulang. Di studio, Na-Bi difoto oleh Bit-Na. Di tengah-tengah syuting, Jae-Eon tiba-tiba datang dan meributkannya, menanyakan apakah dia baik-baik saja. Dia dengan cepat mendorongnya untuk pergi keluar dan makan, memegang tangan Na-Bi dan memutuskan mereka harus makan bersama. Dia juga mengirim banyak pesan padanya. Ketika saya mengatakan banyak yang saya maksud adalah rentetan pesan teks yang benar-benar tanpa henti.

 

Setelah mimpi yang cukup cabul, Jae-Eon membangunkan Na-Bi dengan panggilan tak terjawab lainnya (gadis bendera merah, bendera merah!) Dan dia bergegas ke sekolah. Dia terlambat ke kelasnya tapi Jae-Eon kebetulan berada di kuliah yang sama. Dia akhirnya memarkir dirinya di sampingnya tapi dia berpura-pura tidur, terutama ketika sebuah titik muncul di wajahnya semalaman.

 

Presentasi Na-Bi dimulai tetapi segalanya menjadi serba salah ketika dia merasa menstruasinya datang. Ya ampun, waktu yang mengerikan. Dia bergegas keluar kelas tetapi Jae-Eon mengikuti. Dia membantunya keluar, berjanji untuk tidak memberi tahu siapa pun tentang kecelakaannya.

 

Di atas atap, anggota kelompok lainnya bergabung bersama dan mengatur perjalanan untuk minum-minum. Di sini kita belajar Se-Hun naksir Sol dan telah memutuskan dia ingin membuka dan mengakui bagaimana perasaannya nanti malam.

 

Na-Bi muncul juga, meskipun dia langsung gelisah ketika dia mendengar gadis-gadis lain mendiskusikan popularitas Jae-Eon. Di antara yang lain di restoran, Na-Bi duduk di sebelah Min-Sang dan Eun-Han. Pesta benar-benar dimulai ketika Jae-Eon muncul.

 

Saat mereka keluar untuk mencari udara, Min-Sang terlibat lagi. Dia bertanya langsung tentang suasana hati Na-Bi tapi Jae-Eon menyela. Dia dengan acuh tak acuh mengklaim tidak ada yang terjadi di antara mereka. Na-Bi yang malang, Anda dapat melihat kegembiraan mengalir dari wajahnya.

 

Na-Bi pergi ke kamar mandi untuk menenangkan diri, di mana Bit-Na mengikuti dan mendorongnya untuk melihat gambaran yang lebih besar. Menurutnya, Jae-Eon memang menyukai Na-Bi, terutama dengan pertunjukan minuman jeruk nipis. Ketika mereka berbicara lagi, Jae-Eon memutuskan untuk tidak berkencan dan bertanya apakah mereka bisa dekat.

 

Akhirnya pesta kembali ke asrama. Anak-anak semua dengan keras bermain memutar botol tetapi tetangga datang untuk memberi tahu mereka agar tidak berisik. Ketika Na-Bi menghadapi mereka, Jae-Eon dengan jelas melingkarkan lengannya di sekelilingnya.

 

Di tengah semua drama ini, seluruh situasi Sol/Se-Hun semakin rumit dengan masuknya Ji-Wan. Sangat jelas bahwa dia memiliki naksir untuknya, dan putaran permainan botol mereka berakhir dengan kekecewaan ketika dia tidak bisa menciumnya.

 

Setelah pesta, Na-Bi menuju ke luar dan melihat Jae-Eon dengan gadis lain. Dia jelas melihat orang lain dan Na-Bi menangkapnya saat beraksi. Ketika mereka sendirian, dia mengaku ingin menciumnya. Akhirnya pasangan itu mengunci bibir, karena banyak tanda tanya yang tersisa di mana yang satu ini mungkin akan berakhir selanjutnya.