Dark?

Sinopsis Mr. Queen Episode 2

All chapters are in Mr. Queen (2020).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Episode 2 Mr Queen dimulai dengan Bong-Hwan melakukan yang terbaik untuk melawan kemajuan Raja, akhirnya terus minum dengan dia dan berharap itu tidak turun untuk menyempurnakan pernikahan. Ketika Cheoljong pergi tidur sendirian, Bong-Hwan mencemooh dan percaya bahwa tabloid salah tentang dia yang gila seks.

 

Namun, kalau-kalau dia salah, Bong-Hwan mengikat simpul nenek di sekitar gaunnya. Akhirnya Bong-Hwan berhasil tertidur dan mulai mendengkur keras.

 

Ketika dia bangun, Raja Cheoljong sudah pergi tetapi ikatan neneknya telah terlepas. Dia meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia membuka kancingnya di malam hari tapi tetap saja, pikiran itu muncul di benaknya bahwa mungkin dia tidak melakukannya. Sementara itu, Raja Cheoljong yang kebingungan kembali ke Aula Huijeongjeon dengan wajah lelah setelah mimpi buruk.

 

Yah, Bong-Hwan juga lelah karena dia dipaksa untuk bertemu dengan Janda Ratu Agung. Hanya saja, dia merasakan kesempatan dan bertanya kepada Nyonya Coi tentang wanita ini.

 

Bong-Hwan terganggu ketika dia melihat Lady Hwa Jin yang dia sukai juga. Meskipun berusaha bersikap ramah tamah, dia tergelincir sedikit sebelum mengetahui bahwa wanita ini mungkin yang mendorong Kim So-Yong ke danau.

 

Namun, dia sama sekali tidak malu dan bergegas menghampirinya, menanyakan gadis itu apakah mereka bisa berteman. Hanya, ketika dia tersenyum ternyata Hwa-Jin percaya dia mengubah taktiknya. Ketika Raja muncul, Bong-Hwan segera menjadi cemburu pada selir dan Raja saling menatap dan pergi dengan gusar. Ketika dia pergi, Raja menyerahkan bunga untuk Hwa-Jin

 

Meskipun memilih Janda Ratu yang salah, Bong-Hwan berhasil pulih dengan cukup lancar. Percakapan segera berubah menjadi pernikahan dan bercinta, yang Bong-Hwan sebutkan bahwa dia sangat berpengetahuan.

 

Setelah menavigasi ladang ranjau ini, Bong-Hwan tiba bersama Raja ke Aula Injeongjeon. Mereka berdua mengambil posisi di singgasana masing-masing saat kita mengetahui tentang klan Kim yang korup yang bertanggung jawab atas Istana Kerajaan. Bersama-sama, mereka bertanggung jawab untuk mengumpulkan pajak dan menjerumuskan negara ke dalam kesengsaraan.

 

Mengingat Raja digunakan sebagai boneka di sini, pemimpin sebenarnya adalah Jwa Geun yang mengusulkan untuk memindahkan ayah mertua Ratu ke posisi kekuasaan. Akan tetapi, posisi kekuasaan ini termasuk merebut darah dan daging Cheoljong sendiri dari tempat ini.

 

Ingin berada di pihak pemenang (dan tidak yakin dengan jawaban yang benar), Bong-Hwan tetap netral dan memberi tahu mereka semua bahwa dia hanya peduli tentang keselamatan Raja. Dengan keputusan Ratu Agung, akhirnya Raja terpaksa mengalah pada permintaan Jwa Geun.

 

Setelah pengadilan, Raja berbicara dengan Bong-Hwan tentang sikap agung mereka malam sebelumnya. Ini menyebabkan dia semakin khawatir tentang apakah mereka benar-benar bercinta atau tidak.

 

Sementara itu, Janda Ratu Agung dan Jwa Heun mendiskusikan kejenakaan Bong-Hwan dan setuju bahwa dia keluar dari permainannya. Namun, mereka juga ingin mencari tahu siapa yang mendorong Ratu ke danau dan tidak begitu yakin itu Hwa-Jin.

 

Omong-omong, Bong-Hwan melakukan yang terbaik untuk mencoba dan merayu Hwa-Jin hari itu, tidak dapat menjaga ketenangannya di sekitarnya. Dengan ruangan yang bersih, dia bertanya apakah dia cenderung berbohong tetapi dia mengatakan kepadanya “dia tidak seperti itu”. Hanya saja, ini lebih membingungkannya karena dia tidak yakin persis apa yang dia maksud.

 

Dalam kilas balik, kita melihat Raja menuju keluar dengan sekelompok tokoh berkerudung lainnya menyerbu dan mencari sesuatu yang berharga. Cukup apa yang masih harus dilihat, tetapi Raja berhasil lolos tanpa cedera dan tanpa tertangkap.

 

Saat dia duduk dan bertanya-tanya apakah “itu” mungkin ada di Tiger Den, Bong-Hwan muncul dan bertanya tentang malam mereka. Cheoljong tidak memberikan banyak hal tetapi mengatakan padanya bahwa mereka “bersenang-senang.”

 

Segera, dia memiliki masalah yang lebih mendesak untuk ditangani dalam bentuk pelajaran etiket … yang gagal total oleh Bong-Hwan. Sebuah memori berdarah tentang Cheoljong, sesuatu yang tampaknya mengisyaratkan dia membenci So-Yong. Ini berarti tidak mungkin mereka tidur bersama. Bong-Hwan tiba-tiba melesat tegak dan mengepalkan tinjunya ke udara, menyadari bahwa dia benar.

 

Di belakang ini, dia meminta Janda Ratu Agung untuk mengisi danau dengan air lagi tapi sayangnya dia menolak. Yaitu, sampai Bong-Hwan berkompromi dan berjanji untuk memberinya ahli waris jika dia mengisi danau. Bong-Hwan segera kembali dan memberi tahu Raja, saat mereka menjalankan rencana mereka.

 

Bertekad untuk mencari tahu kebenarannya, Bong-Hwan keluar dengan berpakaian seperti laki-laki tetapi putus asa dengan nama yang diberikan sebagai penyamaran. Dengan jam malam yang ditetapkan untuk jam 11 malam, dia keluar dengan berpakaian seperti seorang sarjana.

 

Tepat sebelum dia pergi, Bong-Hwan mengetahui dari Hong-Yeon bahwa Ratu sebelumnya (yang sebelum dia mengambil alih ingatan dan tubuhnya) terkenal karena mencambuk semua orang yang menentangnya. Bong-Hwan berterima kasih kepada Hong-Yeon atas dukungannya dan bersiap untuk pergi.

 

Dengan rencana yang dijalankan, Jo Hwa-Jin tidak terlalu senang dengan pengaturan pewaris saat ini. Hanya saja, saat kami memotong waktu, kami melihat potongan-potongan tubuhnya dengan tangan terjulur seperti mendorong Kim ke dalam air. Sekarang, pengeditan membuatnya terlihat seperti inilah yang terjadi tetapi cara dia terhuyung-huyung ke depan tampaknya menyembunyikan kebenaran yang sebenarnya.

 

Berbekal peta, Bong-Hwan keluar dan mendapati dirinya ditemani oleh Kim-Hwan, salah satu kerabat Kim. Dia berhasil menipu penjaga cukup lama untuk karate memotong jalan menjadi sendirian.

 

Bong-Hwan muncul di Rumah Kisaeng dan melempar setumpuk koin, mendorong para gadis untuk terlibat dalam perayaan bersamanya. Hanya saja, tarian dan tarian ekstrem ini menyebabkan Bong-Hwan sedikit mabuk dan mulai mencari toilet. Dia muncul di toilet pria dan menyadari bahwa dia tidak memiliki “naga” lagi dan mencaci-maki kekejaman Tuhan di atas.

 

Sementara itu, Raja, Hyung-Nim dan Hong semua mendiskusikan permainan kekuasaan saat ini yang terjadi di istana dan bertanya-tanya apakah mereka dapat menemukan dokumen yang mengkonfirmasi korupsi yang dilakukan oleh klan Kim. Raja memutuskan untuk menambahkan ayah mertuanya ke posisi di pengadilan tetapi dengan melakukan itu, gunakan itu sebagai pengalih perhatian untuk apa yang sebenarnya mereka rencanakan.

 

Bong-Hwan yang mabuk tersandung ke kamar Raja tetapi tiba-tiba mendengar bel alarm berbunyi dan bergegas keluar. Saat dia melakukannya, Hyung-Nim dan Hong yakin bahwa ini adalah Ratu yang menyamar, telah dikirim untuk memata-matai dia. Meskipun memohon kepada Raja untuk tidak membiarkan emosinya mengganggu, dia keluar dan menghadapi Ratu, mengangkat Bong-Hwan dengan pedang.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Mr. Queen Episode 2 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Mr. Queen Episode 2, baca Sinopsis Mr. Queen Episode 2 online, baca Sinopsis Mr. Queen Episode 2 lengkap, ,

Comment

Chapter 2