Dark?

Sinopsis Move to Heaven Episode 6

All chapters are in Move To Heaven (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Episode 6 dibuka dengan seorang petugas kebersihan membawa kotak-kotak ke sebuah apartemen di bawah sinar matahari yang menyilaukan. Di bawah tekanan, pemilik gedung menyuruhnya membeli tongkat golf – saat membawanya, dia ditabrak mobil. Di rumah sakit, pria yang lebih tua memutuskan untuk pulang lebih awal, dan dia mengunjungi istrinya di rumah perawatan. Sementara itu, Sang-gu duduk dengan Su-cheol yang tidak sadarkan diri, yang sedang koma. Di luar, dia bertemu dengan pria yang lebih tua yang dengan ramah menyuruhnya untuk mematikan rokoknya saat berada di rumah sakit sebelum mendorong istrinya di kursi roda.

 

Na-mu bertanya kepada pengacara Geu-ru apakah Sang-gu adalah seorang pembunuh – dia merasa itu akan melanggar hukum jika seorang pembunuh menjadi wali dan bertanya apakah dia dimaksudkan untuk melindungi kliennya. Pengacara menjelaskan bahwa Sang-gu bukanlah pembunuh, tapi dia hampir membunuh seseorang dalam sebuah permainan. Dia bertanya apakah Sang-gu telah menyakiti kliennya, menunjukkan perilaku yang tidak pantas, atau melakukan tindakan merugikan untuk “Move to Heaven.” Na-mu dapat memikirkan contoh-contoh kecil, tetapi tidak ada yang konkret. Setelah itu, ibu Na-mu mengetahui bahwa dia menghabiskan sepanjang hari dengan Geu-ru setelah tidak sengaja mendengar Sang-gu – dia terperangah dan kesal. Sang-gu memberi tahu ibunya bahwa itu adalah kesalahpahaman saat dia bercanda. Dia menyebut Na-mu orang yang sangat cerdas.

 

Geu-ru khawatir karena dia tidak ingat pernah mendapat permintaan untuk pembersihan trauma beberapa hari yang lalu. Sang-gu mengangkat bahwa dia menerima permintaan itu tapi melupakannya. Kasus mereka sedang berlangsung, jadi mereka harus bergegas. Ketika Sang-gu memasuki apartemen untuk pembersihan, dia terkejut, dan dia memberitahu Geu-ru untuk segera menelepon polisi – pria itu (dari awal seri – Kim In-su) dibaringkan di samping istrinya, mati. . Mereka ingin mati dan meninggalkan dunia bersama, jadi mereka merencanakan kematian mereka. Itu sebabnya dia meminta pembersihan trauma untuk lusa.

 

Son U-rim, pekerja sosial, mengklaim bahwa sang suami memutuskan untuk meninggalkan dunia bersama setelah dipecat dari pekerjaannya; sang istri tinggal di panti jompo. Sang-gu memiliki pandangan dan pertanyaan yang berbeda bagaimana Kim In-su tahu istrinya menyetujui hal ini. Dia mengatakan kepada Geu-ru untuk tidak mendoakan Kim In-su karena dia tidak pantas mendapatkan surga. Son U-rim memiliki pandangan berbeda dengan Sang-gu, dan mereka bentrok. Geu-ru tetap bekerja dan berdoa untuk almarhum. Son U-rim bergabung dan membantu Geu-ru di apartemen, dan sebuah kotak kuning disatukan. Saat Sang-gu membantu dengan kantong sampah, ada ketegangan aneh antara dia dan Son U-rim.

 

Saat Sang-gu pergi, dia menemukan rumah kaca rahasia di apartemen dan memberi tahu Geu-ru. Kilas balik menunjukkan Kin In-su memeluk istrinya saat mereka melihat keluar jendela rumah kaca. Saat ini, Son U-rim bertanya kepada Sang-gu apakah ini terlihat seperti tempat orang jahat. Geu-ru melihat label tanaman dan memberitahu Sang-gu bahwa mereka harus pergi ke blok 105 di gedung apartemen di seberang. Saat Son U-rim mencoba mengatur tumpangan, Sang-gu menawarkan tumpangan kepada Son U-rim. Dia jelas memaksanya.

 

Geu-ru mengunjungi setiap apartemen di 105 dan bertanya apakah mereka mengenal Kim In-su saat dia mengirimkan tanaman untuk mereka dari almarhum. Dia akhirnya menemukan seorang gadis muda, dan gadis itu putus asa karena dia sudah mati. Dalam kilas balik, gadis muda (Min-ji) mengumpulkan dana untuk memberi Kim In-su AC. Namun, pemilik gedung memberi tahu petugas kebersihan bahwa dia tidak dapat menggunakannya karena energi yang akan dia gunakan dan menyatakan dia dapat memilikinya jika dia membeli salah satu miliknya sendiri. Kim In-su tidak punya pilihan selain mengembalikan AC – dia tetap berterima kasih kepada gadis muda itu.

 

Sang-gu memberi tahu Son U-rim bahwa dia mungkin telah salah memahami almarhum, tetapi dia ingin menunjukkan kepadanya sesuatu. Dia mengetahui bahwa pil tidur yang diminum pasangan itu berasal dari rumah sakit tempat Nyonya Lee menginap – suaminya menderita kanker pankreas – sang istri selalu berkata dia ingin mati pada waktu yang hampir bersamaan dengan suaminya. Kilas balik menunjukkan Kim In-su menerima pemberitahuan pemecatan dari pekerjaannya sebagai petugas kebersihan. Setelah itu, dia menjemput istrinya, dan mereka setuju untuk meninggalkan panti asuhan bersama dan menepati janji mereka. Ketika Sang-gu melihat foto pasangan itu, dia menyadari bahwa pria yang dia temui di awal episode – dia ingin tahu tentang pemakaman. Son U-rim meyakinkannya bahwa pasangan itu akan mendapatkan yang kecil.

 

Di rumah, Geu-ru frustrasi karena tidak ada yang bisa memberikan kotak kuning itu karena pasangan itu tidak punya siapa-siapa lagi dalam hidup mereka dan berdebat dengan Sang-gu. Akhirnya, Na-mu memberi tahu Geu-ru bahwa dia harus bersiap-siap untuk pemakaman, jadi dia tidak terlambat untuk itu, dan pasangan itu tidak kesepian. Son U-rim memberi penghormatan di pemakaman, dan Geu-ru serta Sang-gu muncul dengan membawa beberapa bunga dari rumah kaca pasangan itu. Gadis muda Min-ji juga muncul untuk memberi penghormatan.

 

Di luar tempat pemakaman, Sang-gu mencoba mengambil karangan bunga, dan Geu-ru berteriak bahwa dia adalah seorang pencuri. Sang-gu mengklaim ada cukup banyak untuk semua orang, dan dia ingin meminjamnya untuk almarhum karena sayangnya tidak ada satu pun. Dia memberi tahu Geu-ru bahwa dia terlalu tidak fleksibel. Geu-ru kemudian menyadari bahwa mereka bisa membawa lebih banyak orang ke pemakaman Kim In-su. Seorang pria yang lebih tua di tempat pemakaman mengetahui Kim In-su sebagai manajer senior – dia pernah bekerja dengannya sebagai rekan kerja ketika lebih muda – dia menjelaskan bahwa Kim In-su selalu ada, jadi dia memberi penghormatan. Banyak orang yang bersama pria ini juga memberikan penghormatan, dan itu menjadi pemakaman yang sibuk.

 

Setelah pemakaman, Son U-rim berterima kasih kepada Sang-gu atas semua yang telah dia lakukan untuk Kim In-su dan menjabat tangannya. Dia diambil kembali oleh rasa terima kasihnya dan pergi dengan tersenyum. Geu-ru memberi tahu Sang-gu bahwa telinganya menjadi merah muda, yang biasanya berarti jantungnya berdebar kencang. Terungkap juga bahwa Geu-ru mengatur karangan bunga untuk dikirimkan pada peringatan tersebut, yang membuat Son U-rim tersenyum lebar.

 

Keesokan harinya, Geu-ru memberi Sang-gu pot bunga milik Kim In-su – nama bunganya dikaitkan dengan “kebahagiaan mengetahui hati seseorang.” Dia mengatakan padanya bahwa Son U-rim ingin Sang-gu merawat bunganya.

 

Saat episode berakhir, Sang-gu mengetahui bahwa Su-cheol dalam kondisi kritis – dia lari ke rumah sakit.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Move to Heaven Episode 6 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Move to Heaven Episode 6, baca Sinopsis Move to Heaven Episode 6 online, baca Sinopsis Move to Heaven Episode 6 lengkap, ,

Comment

Chapter 6