Dark?

Sinopsis Mine Episode 16

All chapters are in Mine (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Mine Episode 16 dimulai dengan detektif kita yang merenungkan apakah Hi-Soo benar-benar bertanggung jawab atas pembunuhan suaminya atau tidak. Sementara dia melakukannya, Seo-Hyun menanyai Butler Joo tentang dia yang mencoba pergi di tengah malam.

 

Jin-Ho kembali ke lotere menggaruk… dan menang! Dia benar-benar memenangkan jackpot 5 juta! Dia tidak membutuhkan uang itu, malah menyerahkan tiket kemenangan kepada penjaga keamanan. Tidak ada tangkapan; Jin-Ho hanya ingin ditemani.

 

Di tempat lain, kelompok Alkitab berkumpul kembali di mana mereka bertemu Pastor Paul. Dalam kata-kata George Takei: “Ya ampun!” Semua gadis segera melupakan Ibu Emma karena mereka haus akan cowok ini.

 

Kembali ke vila, Yu-Yeon kembali. Seo-Hyun jauh lebih santai dan baik padanya kali ini dan mendorongnya untuk mengambil pelajaran dalam berbagai kegiatan berbeda untuk memperbaiki dirinya sendiri.

 

Semua keluarga yang tersisa berkumpul bersama di ruang makan. Semua orang ada di sana, dan kali ini tidak ada argumen atau perasaan tidak enak. Ketua mengambil tempatnya di kepala meja dan semuanya berjalan dengan baik, bahkan ketika mereka menyebutkan Ha-Joon menuju ke luar negeri.

 

Kita kemudian kilas balik ke malam yang menentukan itu. Seong-Tae bertindak licik, terutama mengingat asam yang disembunyikan di kamarnya. Joo memanggilnya karena perilakunya sebelum perayaan besar, tapi dia langsung pergi.

 

Sementara itu, Soo-Hyuk membeli kalung indah untuk Seo-Hyun dan berterima kasih padanya karena telah membesarkannya dengan baik. Ini, ditambah dengan pengakuan Suzy Choi, mengkonfirmasi transformasi Seo-Hyun menjadi wanita yang jauh lebih hangat dan menerima.

 

Saat makan malam, Jin-Ho menerima telepon dari Jung-Do. Dia pergi untuk menjawab sementara Seong-Tae memberi tahu Ji-Yong ke mana Jin-Ho pergi. Semua orang melihat saat Ji-Yong bangkit dan meninggalkan meja.

 

Seong-Tae tutup mulut dan mengunci pintu bunker, meninggalkan Ji-Yong di dalam. Dia menuju ke ruang bawah tanah dengan botol-botol asam dan menuangkannya ke pasokan udara. Dengan Ji-Yong di dalam bunker, dia meracuninya. Joo menyadari apa yang terjadi saat belnya berbunyi berulang kali.

 

Ji-Yong menelepon Hi-Soo saat dia terjebak di dalam bunker, tersedak dan terengah-engah. Seong-Tae tiba-tiba berubah pikiran, menyalakan kembali oksigen dan meraih Ji-Yong, menariknya keluar dari lemari besi ke tempat yang aman. Dia meminta maaf berulang kali dan bergegas pergi.

 

Percaya Hi-Soo bertanggung jawab, Ji-Yong meraih tenggorokannya dan tampaknya akan mendorongnya ke balkon. Keributannya keras – cukup keras untuk membawa Seo-Hyun keluar dari kantornya. Tapi dia bukan orang yang memukul kepala Ji-Yong. Ini Butler Joo!

 

Ya, dialah yang mengalahkan Ji-Yong. Pukulan berikutnya membuat Ji-Yong jatuh di atas balkon dan langsung ke lantai. Dia memukul kepalanya dengan keras saat turun, yang membunuhnya seketika.

 

Ketika Seo-Hyun keluar dan melihat apa yang terjadi, Ibu Emma juga datang dan melihat Ji-Yong yang berlumuran darah di lantai. Dia bergegas keluar saat Hi-Soo terbangun dari cobaannya, juga jatuh dari balkon. Seo-Hyun menggerakkan alat pemadam api tetapi akhirnya memotong tangannya dalam prosesnya. Dengan Hi-Soo di balkon, dia mengunci mata dengan Ibu Emma, yang kembali sekali lagi sebelum akhirnya bergegas pergi.

 

Seong-Tae masuk ke dalam sementara Ibu Emma pergi ke polisi. Seo-Hyun dengan cepat memanggil Dr Kim dan meminta bantuan, saat dia melihat memar dan luka di leher Hi-Soo.

 

Setelah perbuatan itu, Joo memainkan perannya dengan baik, berpura-pura terkejut sementara Seo-Hyun menugaskan Joo dan Seong-Tae untuk membersihkan darah, berhati-hati untuk memastikan hanya terlihat satu orang jatuh daripada dua.

 

Ketika Dr Kim tiba, Joo dan Seong-Tae berbicara di kamar yang terakhir. Dia mempertanyakan mengapa dia takut akan hal ini dan mengatakan kepadanya bahwa dia seharusnya menyimpan Ji-Yong di dalam bunker. Saat Joo mulai terisak, dia memberi tahu Seong-Tae bahwa dia harus pergi tetapi memintanya untuk menyerahkan berlian biru sebelum dia melakukannya. Mengapa? Yah, dia membutuhkan sesuatu untuk menutupi rasa bersalah yang dia rasakan karena membunuh Ji-Yong.

 

Kita kemudian mengejar momen-momen di belakang episode terakhir. Joo berlutut, terisak-isak, saat Seo-Hyun mempertanyakan mengapa dia membunuh Ji-Yong. Joo selalu setia pada keluarga dan tidak ingin Hi-Soo terluka, maka pemadam kebakaran pun ditiup. Dia tidak pernah bermaksud untuk membunuh Ji-Yong dan hasil dari ini menyebabkan dia merosot ke dalam keadaan depresi. Ini juga menjelaskan kegilaan makan-nya dan perilakunya yang tidak menentu beberapa episode terakhir ini.

 

Untuk membuktikan nilainya, Seo-Hyun memberi Joo ultimatum – tinggalkan kalung berlian biru di vila dan jadilah penyelamat, atau ambil dan dicap sebagai pembunuh. Nah, Joo memilih untuk menyerahkan kalung itu – memilih kehormatan daripada kesombongan.

 

Ibu Emma berbicara kepada Hi-Soo tentang masa lalunya. Sebelum dia menjadi biarawati, dia dulunya adalah seorang penghibur yang arogan di Aesangak. Hi-Soo putus asa, percaya bahwa dia tidak memiliki apa-apa lagi dalam hidupnya. Emma meyakinkannya, memberi tahu Hi-Soo bahwa dia belum melakukannya dan mencoba menemukan kedamaian dengan hidupnya.

 

Kembali ke rumah, Hye-Jin mengetahui bahwa Hi-Soo memalsukan amnesianya selama ini. Ketika ditanya mengapa, dia menegaskan bahwa Ji-Yong mencoba membunuhnya. Dia tidak bisa memberi tahu polisi mengingat betapa menyakitkan ingatan itu dan berpura-pura amnesia untuk melindungi Ha-Joon dan citra ayahnya.

 

Dia memilih rute terhormat untuk melindungi Ha-Joon dan tidak memberinya kesan buruk tentang ayahnya, terlepas dari semua kekurangannya. Tepat sebelum pergi, Hye-Jin dan Hi-Soo memperbaiki perbedaan mereka dan berakhir di halaman yang sama.

 

Soon-Hye kembali makan lagi sementara penjaga keamanan menepati janjinya dan mandi bersama Jin-Ho. Pasangan ini terhubung melalui angkatan bersenjata tetapi ada perbedaan yang pasti yang membuatnya merindukan koneksi Seong-Tae.

 

Joo berhasil menahannya sampai dia bertemu Hi-Soo di pintu utama. Hi-Soo berterima kasih padanya atas apa yang dia lakukan malam itu, membuat Joo menangis. Pada akhirnya, semua orang juga berusaha melindungi semua orang di rumah ini, dengan kehormatan yang menang atas keserakahan dan kesombongan pada akhirnya.

 

Kita kemudian melompat ke depan enam bulan kemudian. Soon-Hye melahap dirinya dengan makanan sementara Jin-Ho adalah pria yang berubah. Dia tidak mementingkan diri sendiri dan melakukan semua yang dia bisa untuk orang-orang di sekitarnya, termasuk mantan pacar Jin-Hee.

 

Yu-Yeon dan Soo-Hyuk bersama, dengan subplot mereka dikecualikan dari sebagian besar paruh kedua musim ini. Seo-Hyun sementara itu sekarang menjadi ketua Grup Hyowon. Hi-Soo juga membuat comeback-nya dengan serial drama berjudul Mine.

 

Seo-Hyun mengunjungi Emma di pertanian di mana dia meminta maaf kepadanya atas nama masyarakat. Dalam momen yang sangat menyentuh, Hi-Soo dan Hye-Jin memutuskan untuk bekerja sama dan membesarkan Ha-Joon sebaik mungkin.

 

Saat episode berakhir, Seo-Hyun menelepon Suzy dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan datang dan mengunjunginya dalam waktu seminggu. (END)

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Mine Episode 16 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Mine Episode 16, baca Sinopsis Mine Episode 16 online, baca Sinopsis Mine Episode 16 lengkap, ,

Comment

Chapter 16 - End