Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 7

Terus kita dengan Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 7. Sinopsis sebelumnya ada di sini. Sementara daftar sinopsis lengkapnya bisa kamu baca di review drama Start-Up.

Ji Pyeong menjawab pertanyaan email dari Dalmi. Walaupun meratapi keberuntungannya dengan jumlah banyak, senyumnya yang lebar mengisahkan kisah sangat berbeda. Dalmi muncul bersama Dosan, mereka berdua mendapati dana awal dari Ji Pyeong namun Dosan tetap tingal setelahnya.

Dia akan menjelaskan semuanya dan memberi tahu Dalmi mengenai surat-surat berusia 15 tahun tersebut. Ji Pyeong jelas bingung namun Dosan yakin itu tidak mengubah apapun. Faktanya dai yakin, dia menjawab kekhawatiran Ji Pyeong.

Mencemooh keberanian dia, Ji Pyeong akhirnya membentak, memutar mobilnya dan juga kembali. Sementara, Dosan dikirim mengambil makanan oleh Won Deok. Dia pergi, pasangan tersebut dalam mendiskusikan pandangan mawa Don Deok yang mulai memburuk.

Ternyata Dalmi tidak tahu mengenai ini dan Won Deok tidak ingin Dalmi mengasihaninya. Dia juga tidak ingin orang lain memberinya tatapan rasa kasihan dan terima kasih terhadapnya, Dalmi telah banyak tersenyum yang diterjemahkan menuju dalam dirinya.

Dia berterima kasih terhadapnya sebab mengizinkan Dalmi memamerkan sisi baiknya dan juga memintanya tidak memberi tahu siapapun mengenai apa yang terjadi, terutama Dalmi dan Ji Pyeong.

Disinilah Dosan menyadari orang yang Ji Pyeong hargai dan juga tidak bisa membalas kebaikannya yaitu Won Deok. Ji Pyeong seketika muncul dan segalanya pun menjadi canggung.

Pasangan tersebut berpura-pura tidak mengenal satu sama lainnya dan dengan canggung membungkuk, hal ini sangat lucu mengingat mereka berdua saling mengenal dan juga tidak tahu seberapa rendah untuk membungkuk.

Dosan meminta Ji Pyeong pergi sebab dia menuruti nasihatnya. Dia dengan canggung memutuskan tinggal dan keduanya berebut mengganti bola lampu di kamar mandi, berusaha untuk menentukan siapa laki-laki alfa.

Mereka yang terus melakukan tugas-tugas kecil hingga mereka duduk untuk makan bersama. Pasangan tersebut berkomentar mengenai bagaimana makanan tidak sama di atas meja dan juga percakapan tidak terelakkan beralih menuju Ji Pyeong membantu dia.

Dia gagap saat dia bertanya mengapa dia begitu berinvestasi dan juga dia membuat ROI. Makan malam akan berakhir dan pasangan tersebut pulang. Tepat sebelum mereka melakukan, Ji Pyeong menyebutkan email itu dan bagaimana dia menjawab semua 461 pertanyaan untuk dia.

Dengan seutas benang yang tersangkut di rambutnya, Ji Pyeong ragu untuk melepaskannya, mendorong Dosan melangkah dan melakukannya sendiri. Kembali menuju rumah, Won Deok dan Dalmi mendiskusikan mengenai 2 pria dalam hidupnya. Menurut Dalmi hanya satu.

Neneknya pun bertanya apakah dia lebih memilih pria dari masa kecil ataukah saat ini. Dalmi membahas setiap pertanyaan satu per satu dan juga memeriksa jawabannya. Di belakang, kelompok berkumpul kembali di kantor dan juga mereka memeriksa investasi 10 juta won mereka dan berusaha membuatnya 6 bulan terakhir.

Dengan demo dijadwalkan dalam 3 hari, mereka perlu berusaha dan membuat kesan yang baik guna mendapati lebih banyak dana, tepatnya berpotensi 10 milliar. Kembali menuju Sand Box, tidak lain yaitu MONEY, muncul dengan teknologi baru yang dikembangkan.

Mereka semua memikirkan model investasi yang berbeda dan juga cara potensial guna membangun start-up mereka. Usai mendengarkan nada yang berbeda, mereka keluar guna istirahat. Saat mereka melakukannya, Dalmi mematai Ji Pyeong di bawah dan menghubunginya.

Saat dia memeriksa teleponnya, ternyata dia disebut Dalmi yaitu “Question Bomber” di buku teleponnya. Dia menutup teleponnya, tidak menyadari dia sedang menyaksiakn dan berjalan pergi. Di luar kantor, anak laki-laki San memahami dari si kembar bahwa Injae telah mendapati investasi besar.

Itu datang di dalam bentuk Jeonghan Bank, menunjukkan koneksinya sangat luas. Injae tidak senang sebab ayah mertuanya menyela, memintanya tetap di luar dan juga tidak membentuk satuan tugas. Saat ini Injae berjalan menjauh dari dia, Dalmi kebetulan mengawasi dari jauh.

Injae sengaja mendengar Sunhak membicarakannya, dan juga bagaimana dia melakukannya hanya untuk uang. Sunhak kecewa sebab Injae tidak tahu apapun mengenainya dan pergi.

Hanya saja, dia berjalan langsung menuju saudara perempuannya yang berbicara mengenai investasi dan juga memberi selamat padanya. Ini pujian tidak masuk akal dalam kebenaran, namun yang Injae menjelaskan kebenarannya.

Ternyata dia tidak benar melalui ayah mertuanya, dia tinggal usai itu di hackathon ke-12 guna membuat kontak dan mendapati investasi dari salah satu judge disana. Ayahnya tidak terlibat sama sekali dan juga tidak seperti Dalmi, Injae mengklaim dia memahami dari kesalahannya.

Memanfaatkan ini guna memutar narasinya sendiri, dia memberi tahu Dalmi mengambil Morning Group dan mengamankan investasi hanya untuk dapat menghasilkan uang. Dalmi kembali menuju tim menanyakan pendapat mereka mengenai ini.

Mengingat mereka semua berjuang melakukan investasi dan mengumpulkan dana, mereka setuju mengikuti petunjuknya. Usai itu, Dosan dan Dalmi keluar dan berbicara mengenai hobi mereka, dimana ternyata keduanya merajut di waktu luang mereka.

Ji Pyeong melihat mereka tertawa dan juga rukun, wajahnya langsung jatuh dan juga dia pergi. Dalmi mengunjungi Ji Pyeong dan memberi tahu dia mengenai investasi Morning Group.

Pada akhirnya dia berbicara jelas mengenai betapa sulitnya Ji Pyeong, membantunya di setiap langkah, dan juga dia mengakui dia menyukainya melakukan itu. Dia bahkan akan berusaha keras membantunya dengan pertanyaan apapun yagn dia miliki juga.

Proposal yang dia tulis terhadap Morning Group bagus, mungkin sedikit terlalu bagus. Ji Pyeong merasa khawatir perusahaan akan mengambil keuntungan dari dia, mengingat saat dalam pertemuan group dimana ketua bersuka cita mengenai bagaimana Samsan bisa digunakan perusahaan yang berbeda.

Dosan dan Dalmi pergi menemui Doo-jung di bisnisnya dan juga mereka menyebutkan proposal secara singkat. Mereka tahu Dalmi adik perempuan Injae dan berbicara secara informal dengan dia yang sejujurnya cukup kasar.

Sangsu memberi tahu mereka, mereka perlu mengumpulkan 100 ribu gambar daripada memanfaatkan AI untuk cara yang tepat. Semua ini hanya untuk mendapati referensi yang baik di resume mereka dan juga tampaknya banyak perusahaan yang baru melakukan ini.

Mereka benar-benar dibawa berpergian, dengan Doo Jung mengklaim logo mereka berniali lebih dari 50 juta. Dosan marah dengan ketua dan menghancurkan plat nama gelasnya.

Dia tidak mambu menahan mereka dibawa jalan-jalan dan juga berbicara dengan Dalmi di atap. Ketika mereka menjauh sebentar, Dalmi memutuskan melanjutkan ide asli Dosan. Ini datang dalam bentuk membuat aplikasi bagi tunanetra dan memanfaatkannya sebagai mata mereka. (sumber)

Bersambung ke Sinopsis Drama Korea Start-Up Episode 8

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *