Sinopsis Drama Korea Chocolate Episode 2

Lanjut kita dengan sinopsis drama Korea Chocolate episode 2. Untuk episode sebelumnya, bisa kamu baca di sini. Sementara daftar sinopsis lengkap Chocolate bisa kamu temukan di sini.

Selagi ia menikmati kue cokelat yang baru saja dibuatnya, Cha-young menceritakan bahwa sejak hari itu ia memiliki cokelat setiap kali ia merasa tertekan. Selama montase pertemuan Cha-young yang memalukan dengan Kang saat seorang pasien di rumah sakitnya, dia bertanya, “Sudahkah aku memberitahumu tentang bertemu cinta pertamaku lagi … Tapi dia mendapat ide yang salah. Bagi saya, itu belumlah cinta. ”

Meskipun dia jatuh cinta sebagai seorang anak, Cha-young lupa nama Lee Kang, sampai hari di mana Lee menangkapnya, makan makanan Lee tanpa pengawasan. Cha-young ingin segera melupakan Kang lagi, tetapi dia praktis bertemu dengannya pada hari dia diberhentikan.

Cha-young bersembunyi di sudut Joon yang marah ketika dia berhadapan dengan Kang, memanggilnya seorang, “… bajingan jahat.” Cha-young bertanya-tanya bagaimana anak yang dengan baik menyeka air matanya bisa mengubah banyak hal.

Pertanyaan itu masih menggerogoti Cha-young ketika dia duduk di kemacetan lalu lintas pada hari hujan dengan manajernya. Cha-young ingin membantu orang tua yang muatan kardusnya berserakan di jalanan, tetapi manajernya menghentikannya.

Cha-young mengenali Kang ketika dia keluar dari mobilnya untuk menyerahkan payungnya kepada lelaki tua itu. Sementara Kang mengambil karton basah, Cha-young menarik tudungnya dan keluar, mengatakan kepada kami, “Dia benar-benar bocah itu, cinta pertamaku.” Saat dia membantu membersihkan jalan, Cha-young menambahkan, “Dan dia memiliki menjadi tepat seperti yang saya bayangkan. ”

Saat mengambil karton, Cha-young memutuskan untuk jujur tentang perasaannya. Keinginan itu membawanya kembali ke rumah sakit dengan gejala yang dibuat-buat, hanya untuk mengetahui bahwa Kang pergi ke Libya hanya beberapa hari sebelumnya.

Enam bulan kemudian, Kang terlempar oleh ledakan dari ranjau darat saat Cha-young memberi tahu kami bahwa ia terluka parah. Setelah mendengar tentang kecelakaan Kang, Cha-young duduk di bangku di luar rumah sakit tempat jalur mereka dilintasi lagi.

Cha-young membayangkan Kang duduk di sebelahnya dan mengaku bahwa dia ingin tahu apakah dia mengingatnya. Cha-young mendesak gambar itu, “Jadi tolong, kembali hidup-hidup dan ceritakan semua tentangmu,” tetapi ketika Kang menghilang, air mata jatuh dari matanya.

Joon menghambur masuk ke kantor ayahnya, menuntut untuk mengetahui siapa yang memutuskan untuk mengambil Kang dari dukungan kehidupan. Ayahnya menjelaskan bahwa nenek Joon melakukan panggilan itu setelah diberi tahu bahwa Kang tidak dapat selamat dari luka-lukanya. Menyebut rencana ayahnya untuk mengirim Kang ke Libya dengan pengecut, Joon memperingatkan, “Kamu tidak cocok untuk ayah Kang, tapi aku berbeda. Saya tidak kompeten seperti Anda, Ayah. ”

Joon keluar dari kantor ayahnya dan menemukan Min-sung menunggu untuk memohon pada Seung-hoon untuk menyelamatkan Kang. Ketika Joon-can bisa pergi, Min-sung menuntut untuk tahu, “Apa yang dia lakukan salah? Apakah Anda begitu cemas bahwa rumah sakit ini akan menjadi miliknya di ujung jalan? ”Ketika Min-sung menyalahkan ketidakberuntungan Kang pada keluarga Joon, Joon menangkapnya.

Min-sung tidak mundur, mengingatkan Joon tentang cara memalukan bahwa keluarganya menangani kematian ibu Kang. Joon mengakui, “Karena … ibu Kang adalah cacat memalukan yang ingin disembunyikan keluarga saya.”

Min-sung berpendapat bahwa ibu Kang setidaknya harus diberi ceruk di columbarium untuk dikunjungi putranya. Joon menjawab dengan kejam, “Kurasa kita tahu ini akan terjadi. Kang itu tidak akan bisa mengunjunginya. “Joon melangkah pergi dengan marah ketika Min-sung terduduk ke lantai dan menangis.

Cha-young masih duduk di bangku Kang ketika Min-sung duduk di sebelahnya. Ketika dia melihat bahwa Min-sung menangis, Cha-young membuang isi tasnya untuk menemukan sebungkus tisu dan meninggalkannya untuknya saat dia pergi. Di rumah sakit Libya, Kang yang terluka parah, masih menggunakan ventilator, menggerakkan satu jari.

Di restoran, manajer Cha-young memberi tahu dia bahwa kakaknya ada di sana untuk melihatnya. Cha-young menemukan Tae-hyun dengan seorang tamu, seorang sarjana yang memenuhi syarat yang keluarganya mapan dalam bisnis restoran. Ketika Cha-young berbalik untuk pergi, pria itu mengakui betapa sulitnya melakukan semua memasak saat menjalankan restoran.

Tae-hyun mulai mengatakan satu kebohongan demi membuat Cha-young lebih menarik bagi calon pelamarnya sampai dia memukulnya di bagian belakang kepala. Dia memperingatkan temannya, Seo Kang-ho, untuk tidak meminjamkan uang kepada saudaranya. Cha-young mengaku bahwa dia adalah koki yang digaji berjuang untuk melakukan pembayaran bunga atas pinjaman Tae-hyun.

Duduk di dekatnya, Min-sung menyaksikan dengan kagum ketika Cha-young kembali ke dapur. Kemudian, dia menemukan Cha-young di luar dan mengembalikan dompet yang tanpa sadar dia tinggalkan di rumah sakit. Tanpa uang untuk hadiah, Cha-young meminta Min-sung untuk nomor akunnya sehingga dia dapat mengirim sesuatu padanya.

Min-sung menegaskan bahwa hadiahnya adalah berita gembira yang dia terima tentang seorang teman begitu dia tiba di restoran, dengan tepat bernama Primo Miracolo (First Miracle). Setelah Min-sung pergi, Cha-young menutup matanya dan berdoa, “Tolong beri dia keajaiban pertama juga.”

Joon terbang ke Libya dan melihat kondisi perang hancur dalam perjalanan ke rumah sakit. Di kamar Kang, Joon duduk di samping tempat tidurnya dan memegang tangan sepupunya.

Di restoran, Cha-young terkejut ketika dia diminta untuk bertemu dengan seorang pelanggan dan disambut oleh Min-seong. Ketika dia kembali malam berikutnya, Cha-young membakar piring sambil memikirkan tentang pembaruan terakhir yang dia dengar di rumah sakit, “Dr. Keluarga Lee Kang ada di Libya sekarang … untuk mengumpulkan tubuhnya. ”

Ketika manajer menemukan bahwa Cha-young terbakar demam, dia mengirimnya pulang. Terlalu sakit untuk menurunkan taksi, Cha-young merosot pada Min-sung ketika dia berhenti dan melompat keluar dari mobilnya untuk membantunya.

Di rumah sakit, Min-sung cenderung Cha-young saat dia tidur. Ketika dia akhirnya bangun berjam-jam kemudian, Cha-young terkejut melihat Min-sung tertidur di kursinya.

Di Libya, Kang datar dan ketika dokternya memulai CPR, ia menemukan dirinya di restoran kosong ibunya. Ketika ibunya bertanya apakah dia ingin beristirahat di sebelahnya, Kang mengingat kembali ke runtuhnya department store. Sementara ibunya masih hidup di bawah puing-puing, Kang muda menyela makan malam untuk memohon pada neneknya, “Tolong selamatkan hidup ibuku.”

Keluarga Kang terus makan seolah-olah dia tidak ada di sana dan Kang mengakui kepada ibunya, “Mereka tidak memiliki pemakamanmu … mereka bahkan tidak bisa membangun kuburan. Aku bisa pergi ke.” Ibu Kang menduga bahwa mereka malu karena malu. dan mengingatkan Kang bahwa dia tidak pernah diperlakukan seperti keluarga.

Air mata jatuh dari mata Kang saat dia mengaku, “Ms. Jung Su-hui. Kamu tahu betapa aku mencintaimu, betapa aku merindukanmu, dan betapa aku ingin tetap berada di sisimu, kan? ”Ibu Kang mengambil tangannya ketika dokter di Libya menghentikan CPR.

Ketika kita kembali ke kilas balik, kita melihat bahwa nenek Kang mengabaikan cucunya yang terisak untuk mengajar Seung-hoon, “Bahkan jika sesuatu tentang Su-hui muncul, jangan repot-repot menyiapkan pemakaman. Jika itu menjadi publik, itu hanya akan menjadi sesuatu yang orang akan gosipkan. ”

Dalam visinya, Kang menjelaskan kepada ibunya, “… sekarang bukan saatnya. Saya memiliki sesuatu untuk dilakukan. ”Ketika Kang melepaskan tangan ibunya, jantungnya mulai berdetak lagi dengan takjub dokternya.

Natal, 2013. Cha-young berada di sebuah kafe ketika dia mendapat pesan dari Min-sung, yang berdiri di depan jendela kafe. Ketika Cha-young melihat ke luar, Min-sung menggunakan tabletnya untuk mengucapkan Selamat Natal.

Pesan Min-sung berikutnya adalah pengingat bahwa itu adalah hari ke-100 sejak Cha-young menolaknya dan dia meluncur ke pesan lain yang memohon, “Terimalah cintaku.” Ketika Cha-young tidak menjawab, pesan berikutnya Min-sung adalah dimaksudkan untuk menarik simpatinya, “Ini Natal.”

Ketika Cha-young mengirim pesan bahwa dia kurang dalam banyak hal, Min-sung menjelaskan bahwa cinta adalah dua orang yang saling melengkapi kelemahan satu sama lain. Cha-young tidak bisa menahan senyum ketika Min-sung memperbesar pesannya, “Ini Natal.”

Min-sung mencoba untuk mengirim pesan teks Cha-young lagi tetapi dia berlari keluar untuk menghentikannya. Cha-young menyelipkan sarung tangan ke tangan Min-sung yang beku dan memberitahunya bahwa satu-satunya hal yang ia kuasai adalah memasak.

Min-sung memeluk Cha-young, meyakinkannya bahwa memasak sudah cukup baginya. Dia menyebutkan bahwa seorang lelaki aneh sedang menatap mereka dan menebak bahwa dia pasti cemburu. Min-sung memeluk Cha-young lebih erat ketika dia mencoba untuk berbalik, menggoda bahwa orang asing itu mungkin mencoba untuk mencuri darinya.

Ketika Min-sung melepaskan Cha-young untuk menyambut pria itu, matanya terbelalak kaget saat melihat Kang dan dia bertanya, “Pernahkah kita bertemu sebelumnya?” Min-sung menuduh Kang menggunakan garis pick lame dan mengingatkannya. teman yang Cha-young sekarang punya pacar.

Kang memberi Cha-young poinsettia dan berharap, “Selamat Natal. Tolong jaga baik-baik Min-sung. ”Cha-young menahan tangis sementara Min-sung meminta maaf atas leluconnya, menjelaskan bahwa sahabatnya kembali dari ambang kematian.

foto manis Ha Ji-Won

Kang melihat salju turun dan mengaku, “Aku senang aku tidak mati. Aku bisa melihat salju jatuh. ”Bahagia, Min-sung memeluk sahabatnya dan Cha-young, tidak menyadari kesedihan di matanya. Sambil menyaksikan para pria saling melempar bola salju, mata Cha-young mengikuti Kang yang sangat hidup ketika air mata mengalir di wajahnya.

Beberapa waktu kemudian, Cha-young memasuki bioskop seperti halnya teks Min-sung sehingga ia tidak dapat membuat film. Dia berjanji untuk bergabung dengan Cha-young setelah dia melihat film dengan Kang, yang sudah duduk, dan dia melihat ketika dia mencoba untuk menyelinap keluar.

Ketika Cha-young menyerahkan surat pengunduran diri kepada manajernya, dia menjelaskan mengapa dia pergi ke Yunani secara tiba-tiba, “Saya tidak bisa menahan diri untuk tidak jatuh cinta padanya… Jadi saya pergi ke tempat di mana saya tidak pernah bisa melihatnya. ”

Sinopsis Drama Korea Chocolate Episode 2

Musim panas, 2018. Di Rumah Sakit Geosung, Kang bertanggung jawab atas bintang rock terkenal dunia yang tiba dengan ambulans dengan cedera kepala serius. Hye-mi menerobos masuk ke kantor suaminya, marah karena kasus besar seperti itu diberikan kepada Kang.

Seung-hoon menjelaskan bahwa agensi rocker itu meminta Kang karena prestasinya di Libya. Seung-hoon mengeluh, “Saya pikir dia anak kecil, tapi dia sudah menjadi singa.”

Selama pertemuan dengan timnya untuk merencanakan operasi, Kang mendapat telepon dari nomor Min-sung. Dia menjawabnya, mengeluh bahwa dia belum bisa menghubungi temannya selama seminggu dan terkejut mendapati dirinya berbicara dengan seseorang bernama In-ju.

Kang berlari ke UGD dan menemukan Min-sung yang tidak sadar dengan tunangan In-ju di sisinya. Sementara Kang menegur temannya karena tidak memberi tahu dia tentang kondisinya, seorang dokter memberi tahu dia bahwa Min-sung harus segera dioperasi.

Ketika Kang pergi untuk menggosok untuk operasi, dia bertanya kepada ahli bedah Min-sung apakah dia mampu menyelamatkan temannya. Kang sadar akan kesalahan bodoh yang dilakukan ahli bedah baru-baru ini dan memperingatkan, “Jika Anda tidak percaya diri, menyingkirlah. Anda akan mati di tangan saya jika sesuatu yang buruk terjadi pada teman saya. ”

Pada akhirnya, Kang melakukan operasi Min-sung sementara Joon mengambil alih kasus profil tinggi. Ketika Kang beroperasi, ayah Min-sing, Kwon Hyun-Seok (Kim Won-hae), presiden Geosung Hospice, memegang foto Min-sung saat ia berdoa.

Setelah operasi, Joon ditemani oleh orang tuanya yang bangga untuk memperbarui auditorium yang penuh dengan wartawan. Sementara Joon berjemur dalam kemuliaan, Kang yang berduka duduk di lantai di lorong masih mengenakan scrub yang berlumuran darah saat air mata mengalir di wajahnya.

Ayah Min-sung berjalan dan dengan lembut memberi tahu Kang, “Kamu baik-baik saja,” tetapi lebih banyak air mata jatuh ketika dia mengakui bahwa dia pikir dia bisa menyelamatkan Min-sung. Ayah menggelengkan kepalanya, “Min-sung sudah tahu bahwa tidak ada harapan. Dan saya juga tahu itu. Itu sebabnya dia mengatakan kepada saya untuk tidak memberi tahu Anda. ”

Ayah Min-sung duduk dan mengakui bahwa meskipun dia berharap untuk keajaiban, dia bersyukur bahwa Kang tidak menyerah pada Min-sung sampai akhir. Ayah berjanji, “Aku akan mengambil Min-sung dari sini,” dan ketika dia berjalan pergi, tubuh Kang terangkat ketika dia menangisi temannya.

Setelah Min-sung dipindahkan ke Geosung Hospice, Kang mengusir untuk mengunjunginya. Ketika Kang membuat tampilan tokoh Marvel yang mengesankan, Min-sung memintanya untuk berhenti dari pekerjaannya. Ketika Kang bercanda bahwa ia adalah seorang dokter yang terampil, Min-sung memprotes bahwa ia tidak dapat menyembuhkan satu-satunya sahabatnya.

Ketika ditanya tentang In-ju, Min-sung menjelaskan bahwa dia terlalu banyak kehilangan pekerjaan karena dia dan harus kembali atau berisiko dipecat. Kang bertanya apakah dia harus mengambil cuti tetapi Min-sung mengulangi permintaannya untuk berhenti.

Makanan Min-sung dikirim tetapi dia hampir tidak makan apa-apa, mengeluh bahwa makanannya mengerikan. Min-sung mengaku bahwa dia ingin sup pangsit Cha-young dan Kang dengan marah bertanya, “Mengapa Anda menyebutkan wanita jalang yang meninggalkan Anda?”

Min-sung menjelaskan bahwa dia tidak berbicara tentang Cha-young, hanya rebusan pangsitnya. Ketika Kang menawarkan untuk menyantap sesuatu untuk Min-sung, ia bersikeras, “Aku ingin sup pangsit buatan tangan Cha-young. Harapan saya adalah untuk memakannya setidaknya sekali lagi sebelum saya mati. ”

Di Yunani, Cha-young mengambil kiriman dari tukang daging lokal dan membawanya ke restoran tempat dia bekerja. Setelah panggilan, Cha-young mengendarai sepedanya ke kantor polisi dan menemukan Tae-hyun sedang menggoda beberapa gadis, meskipun ia diborgol ke sebuah bangku.

Sinopsis Drama Korea Chocolate Episode 2

Setelah dia bebas, Tae-hyun tidak terpengaruh oleh penangkapannya, menari dengan gembira di pantai setelah melihat semua suka selfie dengan sebotol anggur yang sekarang rusak. Tertekan, Cha-young menyeberang ke laut sambil menasihati kakaknya untuk menggunakan uang asuransinya untuk membayar anggur.

Tae-hyun menghentikannya, dengan alasan bahwa kebijakan tidak membayar untuk bunuh diri tetapi Cha-young bertahan, menyarankan bahwa mereka mengakhiri hidup mereka sehingga mereka dapat memulai dari awal. Senang dengan hidupnya, Tae-hyun menyarankan agar Cha-young hanya menerima apa yang telah dia lakukan sebagai hukuman untuk semua hal mengerikan yang dia duga lakukan padanya di kehidupan sebelumnya.

Cha-young akhirnya mengambil pekerjaan ekstra di pasar ikan untuk membayar sebotol anggur, senilai lebih dari 8.000 euro. Seorang rekan kerja menyebutkan kompetisi memasak di festival anggur yang akan datang dan hadiah utama adalah sebotol anggur itu.

Cha-young belajar bahwa kompetisi membutuhkan persiapan hidangan yang paling sesuai dengan tiga anggur yang dirilis oleh asosiasi anggur lokal pada tahun 2018. Cha-young menggunakan restoran setelah jam untuk belajar (membuat minuman) anggur dan menetap di piring untuk masuk di kompetisi.

Pada hari kompetisi, semua peserta bekerja dengan rajin saat berpacu dengan waktu. Tae-hyun adalah gangguan besar ketika dia bersorak keras untuk adiknya tetapi Cha-young mempertahankan fokusnya sampai akhir.

Penyiar acara meminta lima anggota audiens untuk mencicipi hidangan bersama tiga juri. Kang mengangkat tangannya dan sukarelawan, “Aku akan melakukannya,” dan ketika Cha-young berbalik dan melihatnya, dia menatap langsung ke arahnya.

Bersambung ke Sinopsis Drama Korea Chocolate Episode 3.

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Be the first to comment

Komentar