Sinopsis Drama Korea Chocolate Episode 16 Part 2

Lanjut dengan sinopsis Drama Korea Chocolate Episode 16 Part 2. Untuk bagian sebelumnya bisa kamu baca di sini. Daftar sinopsisnya bisa kamu temukan di halaman ini.

Di Rumah Sakit Geosung, Seung-hoon memprotes ketika Nenek mengizinkan Kang mengancingkan mantelnya, “… kamu bahkan tidak membiarkan Joon menyentuhmu.” Kang menyarankan agar Nenek kembali bekerja tetapi dia memutuskan bahwa sudah waktunya untuk meninggalkan rumah sakit di tangan keluarganya.

Sinopsis Drama Korea Chocolate Episode 16 Part 2

Sebelum Kang dapat meninggalkan rumah sakit, Hye-mi menelepon dan mereka bertemu di lorong yang sepi. Hye-mi dengan marah mengingatkan Kang bahwa Geosung menjadi sukses karena pengorbanan yang dia dan Nenek lakukan. Hye-mi menyalahkan banyak malam yang dia lakukan untuk dua keguguran dan ketidakmampuannya untuk menjadi ibu yang tepat bagi Joon.

Hye-mi tidak berpikir itu penting bahwa Seung-hoon bukan putra kandung mertuanya ketika ayah Kang menyerahkan segalanya untuk melarikan diri dan menikah. Suara Hye-mi naik ketika dia bertanya mengapa Kang harus mendapatkan segalanya, “Apa menurutmu ini masuk akal?” Hye-mi terkejut ketika Kang setuju dengannya dan menawarkan solusi.

Kang menelpon Joon, yang masih di studio tembikarnya, untuk melaporkan bahwa ia menawarkan Hye-mi kesepakatan – menjaga rumah sakit tetap terbuka dan ia tidak akan pergi setelah kepemimpinan. Joon tidak percaya bahwa Kang menyerahkan jabatannya dengan begitu mudah, tetapi kemudian dia ingat bahwa sepupunya tidak melakukan perlawanan ketika dia dipindahkan ke rumah sakit.

Joon menebak, “Kamu ingin berhenti, bukan?” Ketika Kang tidak mengatakan apa-apa, Joon menambahkan, “Dan aku bertaruh orang-orang di sana akhirnya mengubahmu.” Setelah mereka menutup telepon, Joon ingat waktunya di rumah sakit dan mengakui “Bagaimanapun, mereka akhirnya mengubahku juga.”

Saat Kang berjalan di lorong-lorong rumah sakit dengan puas, kita mendengarnya berjanji, “Jangan menungguku, Nenek … Aku tidak akan pernah kembali ke neraka yang kalian semua tinggali.”

Di tanah rumah sakit, Dae-shik duduk di bangku dengan linglung sementara Young-shil menangis di kamar mandi. Setelah menenangkan diri, Young-shil kembali ke Dae-shik tetapi dia melompat untuk menghindarinya. Ketika rasa sakit memaksanya untuk duduk, Young-shil memerintahkan Dae-hik untuk melihatnya dan ketika dia melakukannya, dia memblokir wajahnya dengan mangkuk.

Young-shil meraih wajah Dae-shik di tangannya untuk memohon, “Kamu bilang kamu ingin pergi denganku. Maka kamu harus menatap mataku dan melakukan yang terbaik untuk memenangkan hatiku.” Dae-shik berjuang untuk tidak menangis, Dae-shik mengaku bahwa dia tidak punya banyak waktu.

Wajah Dae-shik berkerut ketika Young-shil meletakkan tangannya di dadanya untuk berdebat, “Kamu bernapas sekarang … Jantungmu berdetak bagus dan kuat.” Dae-shik terisak bahwa ia seharusnya datang lebih awal tetapi Young-shil menegaskan bahwa dia belum terlambat dan menyeka air matanya.

Ketika Dae-shik mendorongnya pergi, Young-shil berpendapat bahwa semua orang akan mati, dia bahkan mungkin mati sebelum Dae-shik. Dae-shik memeluk Young-shil sambil terisak, dan berkata bahwa seseorang yang baik hati seperti Young-shil layak berumur panjang, “Hanya dengan begitu orang-orang yang tidak bisa pergi ke surga dapat mengetahui bahwa seorang malaikat benar-benar ada.” Dengan air mata mengalir dari matanya. , Young-shil memeluk Dae-shik kembali.

Bersambung ke Sinopsis Drama Korea Chocolate Episode 16 Part 3

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *