Portal PulsaBisnis Pulsa Inovatif. Daftar GRATIS!
Sinopsis Doona! (2023)

Sinopsis Doona! (2023)

Doona! (2023) adalah serial drama Korea yang dibintangi oleh Bae Suzy dan Yang Se-jong. Serial drama sepanjang 9 episode ini ditayangkan oleh Netflix. Ceritanya sendiri diangkat dari webcomic yang berjudul “Lee Doo-Na!” karya Min Song-Ah, yang diterbitkan mulai 17 Juli 2019 hingga 13 Juli 2022 melalui Naver. Ini juga peran akting pertama Yang Se-Jong sejak ia menyelesaikan wajib militer pada 12 Mei 2020 hingga 15 November 2021. Berikut sinopsis dan review drama Korea Doona! (2023).

Detail Info

  • Judul Drama : Doona!
  • Alternatif Judul : 이두나!, Lee Doo Na! , Lee Du Na! , The Girl Downstairs
  • Director : Lee Jeong Hyo
  • Genres : Comedy, Romance, Youth, Drama
  • Negara : Korea Selatan
  • Jumlah Episode : 9
  • Para pemeran : Bae Suzy, Yang Se-jong, Ha Young, Park Se-wan, Kim Min-ho, Lee Yoo-bi
  • Tayang : 20 Oktober 2023
  • Original Network: Netflix
  • Rating konten : remaja usia 15 tahun atau lebih tua

Plot sinopsis Doona! (2023)

Lee Doo-Na (Bae Suzy) adalah anggota girl grup idola. Dia adalah vokalis utama dan anggota paling populer di grup, tapi dia tiba-tiba mengumumkan pengunduran dirinya.

Dia sekarang tinggal di sebuah rumah kos yang terletak di dekat universitas dan jarang keluar rumah.

Sementara itu, Lee Won-Joon (Yang Se-Jong) adalah seorang mahasiswa. Dia adalah seorang pemuda biasa yang baik hati tanpa latar belakang khusus apa pun. Dia mulai tinggal di rumah bersama tempat Lee Doo-Na tinggal. Hatinya yang hangat memberikan kenyamanan pada Lee Doo-Na. Mereka tertarik satu sama lain.

Recap Doona! Episode 1

Doona! episode 1 dimulai dengan Doona bermimpi tampil di sebuah konser, tapi kemudian, saat penonton bersorak, dia jatuh ke perairan dan membiarkan dirinya pergi. Di satu sisi, sepertinya dia mengucapkan selamat tinggal pada semuanya. Dia terbangun dari mimpinya, terkejut.

Di tempat lain, Kook Su-jin dan Lee Won-joon sedang dalam perjalanan ke Seoul. Su-jin adalah penggemar berat girl grup Dream Sweet. Dia memiliki barang dagangan di seluruh mobilnya. Won-joon memintanya untuk menjaga ibunya sekarang setelah dia pergi. Kita mengetahui bahwa Won-joon akan kuliah dan pindah ke Seoul agar lebih dekat dengan sekolah. Dia khawatir tentang ibu dan saudara perempuannya, yang baru-baru ini dirawat di rumah sakit. Su-jun berjanji akan membantunya.

Begitu sampai di apartemen bersama, Won-joon bertemu Doona, yang bahkan tidak membalas salamnya. Dia mencoba berbicara dengannya, tapi Doona mengabaikannya. Dia juga bertemu Jung-hoon, yang memberinya peraturan rumah dan Yoon-taek, yang menyambutnya dengan hangat. Won-joon mulai membersihkan kamarnya, yang membuat Doona semakin kesal karena dia bisa mendengarnya dari lantai. Dia kemudian menyiapkan pamflet untuk mengiklankan dirinya sebagai tutor dan perhatiannya teralihkan saat menatap Doona melalui jendelanya.

Seiring berlalunya hari, Won-joon memasang pamflet dan kembali ke rumah. Dia melihat Doona di atap, membuat panggilan. Dia menatapnya dan mengirim pesan kepada seseorang bahwa ada penguntit di gedungnya. Namun, pihak lain mengabaikan pesannya.

Sementara itu, Won-joon terus membersihkan rumahnya dan mendapat telepon dari Su-jin. Su-jin memberitahunya bahwa dia berhasil memberinya klien bimbingan belajar pertamanya. Ini kabar baik karena Woo-jon membutuhkan uang untuk menutupi biaya sewa dan hidup. Su-jin bertanya tentang apartemen itu tetapi perhatiannya terganggu ketika lagu Dream Sweet mulai diputar. Dia mengingatkan Won-joon untuk mengembalikan hoodie merchandise-nya. Saat itulah Won-joon menyadari bahwa dia telah mengenakan hoodie sepanjang hari.

Keesokan harinya, Won-joon sedang keluar dan mulai menyanyikan salah satu lagu Dream Sweet. Doona mendengarnya dan menghadapinya. Dia menuduhnya sebagai penguntit, dan dia mencoba menjelaskan bahwa dia bukan penggemar dan dia baru mengenalinya setelah dia mengemukakan masalah tersebut. Dia berjalan pergi, dan Doona mendapat telepon dari ibunya, yang dia abaikan dan terus merokok.

Won-joon bertemu dengan calon klien, dan semuanya berjalan baik. Dalam perjalanan pulang, Won-joon bertemu dengan seorang gadis dari masa lalunya, Shin-ju. Mereka pergi keluar untuk minum dan mengobrol. Shin-ju juga masuk universitas dan sangat senang melihat wajah yang dikenalnya. Setelah minum, dia mengantarnya pergi dan meminjamkan syalnya karena salju mulai turun.

Dia pulang ke rumah dan menemukan Doona duduk di luar di tengah salju. Dia menangis, dan dia mencoba mengabaikannya. Namun, dia memperhatikan dan memintanya untuk tidak menyanyikan lagunya lagi. Saat dia berjalan pergi, dia pingsan, dan dia memanggil ambulans.

Doona terbangun di rumah sakit, dan Won-joon berpura-pura menjadi adiknya. Dokter mengatakan kepadanya bahwa suhu tubuh Doona terlalu rendah; dia akan membutuhkan kaus kaki dan makanan hangat untuk menjadi lebih baik. Won-joon buru-buru membelikannya kaus kaki dan membantunya memakainya.

Keesokan paginya, Won-joon dibangunkan oleh telepon dari Su-jin. Rupanya klien yang ditemuinya sudah tidak tertarik lagi dengan jasanya. Dia pikir dia merokok karena dia bisa mencium bau rokok padanya. Sayangnya, aroma itu berasal dari saat dia berbicara dengan Doona hari itu. Won-joon kesal karena dia kehilangan klien karena dia.

Dia bangkit dari tempat tidur untuk mengambil paket di depan pintunya. Dia terkejut menemukan Doona duduk di paketnya. Dia mengundangnya untuk bergabung dengannya untuk sarapan, dan dia menolaknya. Selama beberapa hari berikutnya, Doona mengikuti Won-joon berkeliling, mengundangnya makan. Namun setiap kali, dia menolaknya.

Dia bahkan mencoba untuk mengubah jadwalnya tetapi bertemu dengannya saat menjemur cuciannya. Dia bertanya padanya apakah dia telah jatuh cinta padanya, dan dia tertawa. Dia mengklarifikasi bahwa dia hanya mencari persahabatan. Dia selesai menggantung pakaiannya, dan dia sibuk membuat permohonan saat matahari terbit. Selama beberapa detik, dia menatap dan hampir jatuh cinta padanya. Interaksi dengan Doona membuatnya kewalahan hingga dia berharap bisa pindah ke gedung baru.

Di sekolah, dia bertemu Shin-ju, yang mengembalikan syalnya. Sepertinya Won-joon masih menyukainya. Belakangan, dia memasang lebih banyak pamflet untuk mencari klien bimbingan belajar. Sayangnya, penjaga sekolah memintanya untuk menurunkannya karena tidak dicap.

Dalam perjalanan pulang, dia mendapat telepon dari Doona, yang berpura-pura menjadi klien. Won-joon mencoba menahan amarahnya, tapi dia mengomelinya untuk mengeluarkannya. Dia menyerangnya, menjelaskan bahwa dia membutuhkan pekerjaan untuk membayar sewa dan biaya hidup. Dia tidak sekaya dia dan tidak bisa berbohong sepanjang hari. Meski terluka, Doona berpura-pura tidak terluka namun tetap mengakui perjuangan Won-joon.

Keesokan harinya, Doona tidak lagi menunggunya saat dia melanjutkan harinya. Won-joon mulai merasa tidak enak atas apa yang dia katakan padanya. Dia mampir ke rumahnya dan menawarkan untuk mengajaknya makan kapan saja. Namun dia mengabaikannya.

Beberapa hari kemudian, dia muncul di sekolahnya selama pelajaran yang sedang berlangsung dan mengingatkannya akan janjinya. Dia memintanya untuk menunggu sampai akhir pelajaran. Mereka kemudian mencari es krim dan riasan. Dia memperingatkan dia untuk tidak jatuh cinta padanya, dan mereka bercanda. Dia memberitahu dia bahwa dia akan meneleponnya lebih sering dan memintanya untuk tidak marah. Dia mengizinkannya meneleponnya ketika ada keadaan darurat.

Episode berakhir dengan Doona menceritakan betapa dia bersyukur dia bertemu Won-joon. Meskipun mereka berasal dari latar belakang berbeda, dia merasa pria itu adalah bagian dari takdirnya.

Share on: