Dark?

Sinopsis Beyond Evil Episode 2

All chapters are in Beyond Evil (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Episode 2 Beyond Evil dimulai dengan kita kembali di TKP lagi saat petugas forensik tiba. Tanpa kamera keamanan di padang alang-alang, ini adalah titik buta dan masih belum diketahui secara pasti siapa yang bertanggung jawab atas hal ini.

 

Petugas Senior Lin mulai membimbing petugas yang berbeda, mendiskusikan bagian mana dari lumpur yang perlu mereka lihat dan mulai menggali. Saat mereka mulai, kelompok itu melihat pita merah muda diikatkan di sekitar kaki, yang juga terkait dengan pembunuhan di masa lalu.

 

Bisa ditebak, ini membawa kita kembali ke 15 Oktober 2000 saat Dong-Sik ditangkap. Rupanya petugas menemukan bukti di TKP terkait dengan dia. Meskipun memberi tahu ayahnya bahwa dia tidak bersalah, Dong-Sik dibawa pergi. Hanya saja, ternyata jari-jari yang ditemukan sebelumnya sebenarnya bukan milik Yu-Yeon karena tidak memiliki kuku yang sama.

 

Kembali di masa sekarang, Dong-Sik memainkan Joo-Won di permainannya sendiri dan memutuskan untuk mengizinkan pemeriksaan latar belakang pada dirinya sendiri. Faktanya, ketika dia duduk di ruang wawancara, dia memberi tahu rekannya bahwa dia akan diselidiki – dan bekerja sama dalam pencarian. Dong-Sik juga curiga terhadap rekannya, memanggil Joo-Won untuk reaksinya saat melihat mayat itu.

 

Oh Ji-Hwa muncul dan segera mulai menanyai mereka berdua, terutama karena mereka adalah pasangan yang pertama kali menemukan mayat tersebut. Pertama, dia membaca pernyataan Joo-Won, termasuk Ji-Hun berteriak dan menjadi orang yang memanggil mereka. Dia cukup acuh tak acuh tentang seluruh urusan, tidak mengajukan banyak pertanyaan menyelidik, dan berjanji untuk menulis laporan ini segera.

 

Kepala Nam datang untuk menegur mereka berdua saat mereka meninggalkan tempat itu. Dia menghadapi Dong-Sik tetapi berhenti di tengah kalimat. Ini hanya memicu kecurigaan Joo-Won saat mereka pergi makan bersama. Dia dengan enggan tetap dengan rekannya, terutama saat Dong-Sik menyeruput kaldu daging dengan lahap.

 

Keesokan harinya, Dong-Sik mengunjungi panti jompo tempat ibunya berada. Dia tertidur, tetapi duduk di kursi di sebelahnya adalah Jin-Mook yang berterima kasih padanya sambil gagap dan berjuang dengan kondisi mentalnya.

 

Sementara itu, laporan otopsi untuk tubuh kembali. Rupanya usianya sekitar 8 bulan dan sepatu itu menjadi bahan pembicaraan yang besar. Mengingat mayat-mayat itu dibungkus dalam tas hitam dengan pita merah muda, cara membungkusnya menunjukkan seorang pembunuh yang sangat disengaja yang menggunakan ini sebagai hadiah.

 

Saat kita menyeberang ke Dong-Sik dan Joo-Won, plotnya mengental. Yang pertama membantu mengganti sepatu Seok-Gi dengan hati-hati saat keluar di tengah hujan. Dong-Sik berjanji untuk menelepon ibunya, tetapi ketika Joo-Won sedang pergi menelepon, dia menangkap Dong-Sik menyeringai gila lagi sementara Seok-Gu menari di bawah payungnya.

 

Malam itu, Dong-Sik menghadiri pertemuan tim lain di mana mereka membahas kasus tersebut. Mengingat kesamaannya dengan apa yang terjadi 20 tahun lalu, sepertinya pembunuh yang sama sedang berkeliaran.

 

Sementara mereka berbicara tentang implikasi dari minuman ini, Joo-Won malah berbicara kepada ayahnya tentang kasus yang sama dan percaya bahwa mereka bahkan bisa berurusan dengan pembunuh peniru. Dia mempertanyakan mengapa pengawas menutup kasus ini sebelumnya, tetapi malah disambut dengan jawaban dingin dan peringatan untuk berhenti mengorek ini. Joo-Won diberitahu untuk tetap diam tentang korban karena kami memiliki lebih banyak pertanyaan daripada jawaban.

 

Pertanyaan-pertanyaan ini terwujud dengan Joo-Won menuju ke stasiun untuk menemukan file kasus. Hanya arsip yang hilang. Mengingat polisi memindahkan bangunan dan kebakaran terjadi sebelumnya (mungkin disengaja?), beberapa file ini mungkin telah hilang sama sekali.

 

Joo-Won tidak senang, terutama dengan sikap acuh tak acuh terhadap file-file ini, dan malah memutuskan untuk mengubah pendekatannya sedikit. Kali ini, dia mengejar petugas yang bertanggung jawab saat itu – asisten Inspektur Nam Sang-Bae. Dia kebetulan adalah Kepala yang bertanggung jawab atas Gardu Induk Polisi Manyang.

 

Joo-Won mendekati Nam dan menyebutkan bagaimana dia terhubung dengan kasus-kasus di masa lalu dan bertanya langsung kepadanya tentang Dong-Sik. Joo-Won penasaran, terutama mengapa dia membungkam pemilik restoran sebelumnya. Nam memberi tahu Joo-Won bahwa Dong-Sik tidak menentu dan jelas sedih. Setelah insiden dengan saudara perempuannya, dia tidak waras.

 

Lebih buruk lagi, Ayah Dong-Sik juga meninggal dan Dong-Sik tidak ditemukan di mana pun saat itu. Mengingat kesedihan dan trauma di sekitarnya, Nam memperingatkan Joo-Won untuk tidak mengejarnya.

 

Menariknya, Dong-Sik juga sedang melakukan penyelidikan atas pekerjaannya sendiri. Secara khusus, dia melihat transfer Joo-Won ke gardu induk mereka dan alasan di baliknya.

 

Setelah itu, dia menelepon Ji-Hwa dan meminta dia menelepon informannya untuk mencoba dan mendapatkan informasi lebih lanjut. Meskipun dia tidak terlalu senang dengan ide itu, Dong-Sik selanjutnya pergi menemui Min-Jung di klub, membuat keributan besar dan memanggil pria yang bersamanya di depan semua orang.

 

Mengingat kamar VIP dipesan, dan cara rentan Min-Jung pingsan di sofa, Dong-Sik mengancamnya dan membawa gadis itu kembali ke kantor.

 

Di pagi hari, Min-Jung bangun mabuk dan membuat keributan besar di stasiun. Artinya, sampai Dong-Sik muncul dan segera menyuruhnya untuk sadar atau dia tidak akan pergi ke mana pun. Joo-Won tidak nyaman dengan perawatan ini tetapi tetap diam.

 

Saat berpatroli, dia belajar lebih banyak tentang Jin-Mook, dan khususnya perannya dalam semua ini. Jin-Mook diterima sebagai keluarga oleh Dong-Sik dan orang tuanya. Sekarang setelah mereka pergi, Dong-Sik pada dasarnya memainkan peran Ibu dan Ayah bagi pria ini.

 

Kembali ke stasiun, Min-Jung menyelinap keluar dan mulai pulang. Itu, tentu saja, hal terburuk yang bisa dia lakukan. Senyum menghiasi wajahnya seolah-olah dia mengenal si penyerang, saat adegan berikutnya menunjukkan dia diikat di tanah.

 

Namun tim polisi tetap tidak menyadari hal ini, menunggunya saat berada di toko Jagal untuk makan bersama tim lainnya. Kepala Nam memimpin tuduhan dan bersulang untuk menemukan pria (atau wanita) yang bertanggung jawab dan membawa mereka ke pengadilan.

 

Saat mereka minum, Dong-Sik tenggelam dalam pikirannya. Secara khusus, dia memikirkan file yang hilang dari pekerjaan. Yah, file-file ini tidak dibakar. Saat Dong-Sik menuju ke ruang bawah tanahnya, dia kebetulan memiliki semuanya di dinding dalam permadani pertanyaan yang tetap tidak terjawab.

 

Di pagi hari, Joo-Won muncul di rumah Dong-Sik, siap untuk menyelidiki daerah setempat. Secara khusus, dia ingin mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang daerah tersebut.

 

Dong-Sik melihat melalui ini dan akhirnya keduanya berakhir dalam perselisihan. Dong-Sik tiba-tiba mengubah sikapnya yang dingin dan tenang dan mulai terisak. Di atas meja di dekatnya ada 10 jari, semuanya terpotong dan terputus. Ini milik Min-Jung, seperti yang akan segera kita lihat, saat Joo-Won melihat rekannya terisak tak percaya atas apa yang terjadi.

 

Hanya saja, adegan terakhir dari episode tersebut memotong waktu untuk menunjukkan identitas pria berjaket hitam. Ini Dong-Sik. Apa artinya ini?

MUNGKIN KAMU JUGA SUKA ...

Anda baru saja membaca Sinopsis Beyond Evil Episode 2 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Beyond Evil Episode 2, baca Sinopsis Beyond Evil Episode 2 online, baca Sinopsis Beyond Evil Episode 2 lengkap, ,

Comment

Chapter 2