Recap & Review KDrama Big Mouth Episode 1

oleh  | 

Kita memulai Big Mouth episode 1 dengan track yang gelap dan kotor, menegaskan bahwa kita sekarang berada di wilayah thriller. Adegan pertama menunjukkan sebuah truk membuang setumpuk emas ke dalam lubang. Batangan emas kemudian ditutup dengan semen, saat seorang pria yang diselimuti kegelapan mengawasi kejadian itu.

Ini diikuti oleh montase perampokan, penusukan, dan pengejaran polisi, didukung oleh laporan berita aural. Kita tahu Big Mouse, seorang penjahat terkenal yang tampaknya memiliki andil dalam setiap kejahatan terorganisir tetapi identitasnya tetap menjadi misteri.

Sebuah sulih suara menggambarkan kota fiksi Gucheon, yang terlihat sempurna di luar tetapi busuk dengan kejahatan di dalamnya. Pidato singkat berakhir dengan tokoh protagonis kita, Park Chang-ho memandangi lampu-lampu kota. Ketukan terdengar dan istrinya, Ko Mi-ho, dan ayah mertuanya, Ko Gi-kwang, memasuki ruangan itu.

Ruangan itu ternyata adalah bagian dari sebuah restoran mewah, tempat ketiganya memperingati hari jadi pasangan itu. Chang-ho, seorang pengacara, kemudian mendapat telepon, di mana dia mengungkapkan bahwa dia adalah pengacara pembela pembunuhan di rumah sakit Gucheon. Dia pergi untuk menemui seseorang dan dalam perjalanan keluar, seorang pelayan menawarkan minuman gratis kepadanya. Dia meminumnya saat mengemudi tetapi segera kehilangan kesadaran dan mengalami kecelakaan.

Kita lalu beralih ke kilas balik dari 7 hari sebelum kejadian ini. Kita diperkenalkan dengan kehidupan keluarga biasa Chang-ho.

Chang-ho dan Mi-ho adalah tipikal pasangan suami istri yang tinggal bersama ayahnya. Kita mengetahui kemudian bahwa Mi-ho menghemat banyak uang tetapi Chang-ho menggunakannya untuk apa yang dia pikir adalah kesepakatan cryptocurrency yang menguntungkan — hanya untuk ditipu. Sekarang, dia mencoba untuk melawan kasus ini di pengadilan. Dia bahkan meminjam uang dari rentenir untuk menyuap hakim. Sayangnya, di hadapan hakim baru dan pengacara baru, dia kalah dalam kasus tersebut.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Hotel Del Luna Episode 4 Part 5

Saat dia dicaci maki oleh rombongan orang yang marah yang dia wakili, kita mengetahui bahwa julukannya adalah Mulut Besar/Big Mouth karena dia selalu berbicara besar, tetapi tidak dapat mendukungnya dengan keterampilan dan bukti. Mi-ho, yang bekerja sebagai perawat, marah ketika dia mengetahui kasus ini dan keduanya berdebat tentang perceraian, tapi tidak ada yang serius tentang hal itu.

Saat Chang-ho membuat rencana untuk menjauh dari rumah dan tidur di kantor selama beberapa hari, dia mendapat telepon dari walikota Gucheon. Dia menuju ke kabin terpencil di tepi danau, tempat sang walikota sedang memancing. Walikota Choi Do-ha memberi tahu Chang-ho tentang kasus pembunuhan Rumah Sakit Universitas Gucheon di mana tiga orang terperangkap dalam kecelakaan dan tubuh seorang dokter ditemukan di bagasi mobil.

Ketiganya adalah orang-orang yang sangat istimewa yang terkait dengan rumah sakit – seorang ahli bedah, seorang pengacara, dan putra ketua Yayasan Universitas Gucheon. Mereka juga tergabung dalam Forum Nine Rivers.

Saat mereka mendiskusikan hal ini, Chang-ho menyadari persidangan untuk ketiga pria kuat ini sudah direncanakan dan mereka hanya membutuhkan pengacara yang patuh untuk menjadi front man. Tapi Walikota Choi benar-benar ingin dia hanya berpura-pura menjadi front-man, alih-alih benar-benar mendapatkan kebenaran dari masalah ini. Dia menggunakan ide pengacara yang benar melawan Goliath untuk menarik Chang-ho menjadi agen ganda.

Baca juga :  Review Drama Korea Secret Garden (2010)

Yang perlu dilakukan Chang-ho adalah menemukan rekaman kamera dasbor yang hilang dari mobil malam itu. Kita melihat walikota menggulung ikan dan kamera mengarah ke laba-laba di jaring. Apakah Chang-ho terjebak dalam sesuatu yang jauh lebih besar dari yang terlihat?

Chang-ho menerima saran dari salah satu teman pengacaranya dan menuju ke penjara tempat ketiga tersangka ditahan. Jung Chae-bong, Han Jae-ho dan Lee Du-geun mungkin berada di penjara tetapi mereka tinggal di akomodasi yang nyaman dan dengan fasilitas mewah. Chang-ho memperkenalkan dirinya sebagai pengacara mereka dan ketiganya yakin dia adalah orang bodoh yang patuh yang mereka butuhkan. Sementara dia di sana, mereka mendapat telepon yang diatur oleh teman Chang-ho – seseorang telah menemukan rekaman dashcam.

Saat ketiganya mulai panik, Chang-ho keluar tetapi meninggalkan penyadap. Dia sengaja mendengar mereka berbicara tentang bagaimana rekaman dashcam telah diberikan kepada istri Dr. Han untuk diamankan. Mereka juga mengungkapkan bahwa rekaman itu adalah jaminan mereka terhadap ‘pria itu’, kaki tangan keempat yang misterius.

Chang-ho dan Walikota Choi pergi menemui sang istri, tepat saat dia diserang oleh seorang pria berpakaian serba hitam. Saat diancam dengan hukuman penjara, dia menyerahkan rekaman itu kepada Chang-ho tetapi tidak sebelum memperingatkannya bahwa kasus ini bisa membawa banyak penderitaan baginya. Dia juga mengungkapkan kaki tangan keempat adalah Gong Ji-hoon, seorang pria kuat yang merupakan presiden Harian Gukdong.

Baca juga :  Sinopsis Big Mouth Episode 12

Rekaman dashcam menunjukkan tiga tersangka menyerang dokter di dalam mobil itu sendiri, mencoba mengancamnya untuk menarik kertas tertentu. Ketika dia menolak serangan menjadi lebih ganas, akibatnya dokter kehilangan nyawanya. Para tersangka kemudian membuat panggilan telepon ke seseorang, yang mengatakan dia akan mengurusnya.

Chang-ho melihat ini dan merenungkan dua pilihannya — pergi ke Walikota Choi dengan rekamannya atau mendekati Gong Ji-hoon. Sementara itu, rentenir mengirim orang ke rumah Chang-ho untuk menyita propertinya. Masalah uang yang menumpuk tampaknya memperkuat tekad Chang-ho.

Dia kembali ke rumah dan membujuk Mi-ho agar suasana hatinya baik dengan hadiah ayam dan uang yang dia terima dari Walikota Choi. Mereka berbaikan dan berbicara tentang memiliki bayi dan ulang tahun tiga tahun mereka keesokan harinya.

Di pagi hari, Chang-ho pergi ke rumah liburan Gong Ji-hoon di mana dia mencoba memerasnya dengan rekaman dashcam. Ji-hoon tetap tidak terpengaruh dan memberitahu Chang-ho untuk enyah dari situ.

Kemudian, Chang-ho akhirnya mengangkat telepon Walikota Choi dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan memberikan rekaman itu kepada jaksa penuntut kasus secara langsung.

Kilas balik selesai dan kita kembali ke adegan makan malam di awal episode. Chang-ho mendapat telepon dari jaksa dan pergi menemuinya. Dalam perjalanan, dia menerima minuman dari pelayan dan akhirnya mengalami kecelakaan.

Setelah kecelakaan itu, dia bangun dengan napas terengah-engah. Suaranya mengatakan bahwa ketika dia bangun, dia adalah orang yang sama sekali berbeda.

Penyuka drama Korea, penikmat film, dan pecandu kopi. Review di blog ini, sebagian besar berdasarkan pengalaman pribadi saat nonton. Kalau kamu punya kesan saat nonton drama Korea, boleh kok dibagikan di sini. Silahkan kontak admin lewat halaman kontak. Atau akun sosmed yg ada. Thanks!

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *