Tulis Review!Tulis review drama sesuai pengalamanmu di sini!

Recap Green Mothers’ Club Episode 8

Lanjut kita dengan recap Green Mothers’ Club Episode 8. Episode 8 Green Mothers’ Club dimulai kembali di pemakaman saat Chun-Hui memamerkan surat yang dikirim melalui kotak suratnya. Dia memutar ini seolah-olah Eun-Pyo yang mementaskan semua ini. Tidak hanya itu, dia juga menggunakan tamparan dan kegugupan Eun-Pyo dalam hal ini serta cara untuk menegaskan bahwa dia bersalah. Yun-Ju mendengar semua ini dan mulai bertingkah gugup, bergegas keluar ruangan.

Ternyata Yun-Ju adalah orang yang mengirim surat itu, karena dia percaya bahwa Chun-Hui berselingkuh dengan Man-Su. Tampaknya tidak, tetapi ini memberi Chun-Hui pengaruh yang cukup untuk digunakan melawan Yun-Ju di masa depan. Untuk saat ini, dia berjanji untuk merahasiakan surat itu. Yun-Ju menunjukkan dia dan Man-Su bertemu di tempat parkir, sesuatu yang dia sendiri benar-benar lihat. Chun-Hui mencemooh, mengklaim bahwa Man-Su memiliki perasaan untuknya dan dia terus menolaknya, menjelaskan ikatan mereka. Adakah orang lain yang percaya ada lebih banyak yang terjadi di sini?

Ada lebih banyak rahasia yang disimpan di tempat lain juga, termasuk Young-Mi yang tampaknya mulai mencurigai suaminya. Mengingat kita telah melihat dia memiliki garis agresif, itu semua bisa dihubungkan bersama. Bagaimanapun, Young-Mi ketakutan saat membuat makan malam, melihat tubuh terbang melewati jendelanya (kilas balik mungkin) dan wajah tersenyum mengerikan dari pasangannya.

Sementara itu, polisi berniat untuk menyelesaikan kasus Jin-Ha dengan benar sebagai bunuh diri. Dengan penguburan yang sekarang selesai, kantor ingin para penyelidik pindah ke kasus kekerasan seksual yang saat ini mendapatkan daya tarik.

Jae-Ung memiliki firasat ada lebih banyak yang terjadi di sini. Dia menyadari bahwa ada unsur-unsur kasus ini yang tidak cocok. Antara Luis yang tidak sepenuhnya menyadari apa yang terjadi dengan istrinya, hingga pernyataan berlebihan Chun-Hui, pasti ada alasan untuk mencurigai mereka.

Baca juga :  Review Drama Korea When the Devil Calls Your Name (2019)

Yun-Ju bertemu dengan Eun-Pyo dan mendorongnya untuk membela dirinya sendiri dan melakukan sesuatu tentang rumor Chun-Hui. Sebaliknya, dia mengabaikannya dan memutuskan untuk melakukan yang benar dengan anak-anaknya dan menjadi istri dan ibu terbaik yang dia bisa.

Di kelas pertama di akademi, anak-anak diberi tugas untuk membuat jembatan menggunakan tongkat sesedikit mungkin. Dong-Seok adalah orang yang pertama kali mengesankan dan bahkan menarik perhatian seorang penulis dari Genius Kids Show JBC. Dia ingin dia tampil di acaranya, tapi Eun-Pyo tidak begitu yakin. Dia dengan sopan mengambil kartu nama wanita itu dan memutuskan untuk memikirkannya. Eun-Pyo tidak begitu yakin dia menyukai gagasan menjadi terkenal.

Pada titik inilah kita mengejar apa yang terjadi di akhir episode terakhir. Chun-Hui dipanggil ke kelas dengan tuduhan bahwa Dong-Seok menyentuh putrinya, Yu-Bin, secara tidak pantas. Rupanya dia berada di kelas pada saat itu dan tidak sendirian, karena Su-In bersamanya. Chun-Hui ingin Dong-Seok segera dikeluarkan dari akademi.

Eun-Pyo masih tidak menyadari apa yang terjadi pada saat itu, saat Chun-Hui keluar dan menelepon Yun-Ju, memberitahunya bahwa Dong-Seok juga melecehkan Su-In. Saat Yun-Ju bertanya pada putrinya, Su-In terdiam dan berlinang air mata.

Setelah ini, Chun-Hui bertemu dengan Yun-Ju larut malam dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan melakukan segala daya untuk membuat Dong-Seok dikeluarkan dari lingkungan itu. Dia mengadakan pertemuan darurat dengan para ibu untuk memberi tahu semua orang apa yang terjadi. Dia juga memberitahu Yun-Ju untuk mendukungnya.

Ketika Eun-Pyo tiba di latihan sepak bola malam itu, dia menemukan semua anak telah pergi dan sebaliknya, hanya semua orang tua, yang mengeroyok Eun-Pyo sementara pelatih membawa anak-anaknya ke samping untuk sesi pribadi. Menurut Yu-Bin, Dong-Seok mengancam akan menyakiti mereka dan kemudian menunjukkan kemaluannya.

Baca juga :  Sinopsis At a Distance, Spring is Green Episode 4

Eun-Pyo meminta maaf kepada para wanita dan memutuskan untuk berbicara dengan Dong-Seok terlebih dahulu. Chun-Hui menunjukkan perselingkuhan dan membunuh Jin-Ha sebagai pengaruh juga. Eun-Pyo mencoba untuk melawan tetapi akhirnya semua wanita bergabung dengan Chun-Hui saat mereka berjalan pergi, menyuruhnya untuk meninggalkan lingkungan dengan tenang.

Kembali ke rumah, Eun-Pyo berbicara kepada Dong-Seok yang bersumpah bahwa dia tidak melakukan apa-apa dan mereka berdua berkomplot melawannya. Eun-Pyo secara mengejutkan memihak Chun-Hui, dan mulai memburu putranya untuk kebenaran. Dibutuhkan Jae-Ung melangkah untuk menghentikannya. Dia mengatakan padanya bahwa dia perlu berada di luar sana memberitahu para ibu untuk berhenti dan mendukung putranya, tidak mencoba menjelekkannya dan membuatnya merasa lebih buruk. Ini cukup untuk membuat Ein-pyo masuk akal, karena dia tetap bertekad untuk mencoba dan membersihkan nama Dong-Sok daripada pindah.

Sementara Luis berangkat ke Prancis, Henry ditinggalkan dalam perawatan neneknya untuk sementara waktu. Pada saat yang sama, Eun-Pyo berbicara kepada guru munafik yang memberi tahu Eun-Pyo bahwa kita tidak bisa begitu saja mempercayai apa yang dikatakan anak-anak.

Sangat menarik dia mengatakan ini, saat kami memotong langsung ke tempat Chun-hui di mana Yu-Bin kecil hanya bermain biola dengan acuh tak acuh. Chun-Hui bahkan tidak sengaja mendengarnya berkata, “Saya pikir rencana kami benar-benar bagus.” di kamar mereka. Yu-Bin berbicara dengan bonekanya, memutuskan bahwa selanjutnya dia harus menyingkirkan Su-In selanjutnya.

Baca juga :  Recap Green Mothers' Club Episode 5

Ketika Chui-Hui mendengar putrinya mengakui kebohongannya, dia terkejut tetapi akhirnya memutuskan untuk melanjutkan kebohongannya. Jika orang mengetahuinya, maka keadaan bisa menjadi sangat buruk bagi Yu-Bin. Jadi dia memutuskan untuk membiarkan Dong-Seok difitnah oleh kebohongan ini.

Di akademi, mereka telah menerima banyak telepon tentang Dong-Seok, dan mereka berdebat apakah akan menendang Dong-Seok keluar dari masalah ini. Anak-anak di lorong semua bercanda dan cekikikan, menyebutkan bagaimana pakaian dalam Dong-Seok berwarna merah. Itulah yang Yu-Bin dan SuIn katakan rupanya.

Ketika Eun-Pyo tahu, dia terkejut dan pergi ke tempat Yun-Ju. Dia menerobos masuk dan bertanya pada Su-In apa warna pakaian dalam yang dikenakan Dong-Seok. Dia mengulangi bahwa itu merah … mendorong Eun-Pyo untuk menjawab bahwa Dong-Seok sangat khusus dan hanya memakai pakaian dalam biru.

Ketika keadaan mulai meningkat, Su-In akhirnya menyerah dan meminta maaf, mengakui bahwa dia berbohong. Yu-Bin mengatakan kepadanya bahwa jika dia tidak ikut bermain, dia akan mengungkapkan kepada semua orang bahwa Yun-Ju bekerja di supermarket.

Malam itu, Yun-ju dan Eun-Pyo masuk ke restoran bersama-sama, membubarkan pertemuan ibu besar ini. Eun-Pyo sangat marah dan duduk di seberang Chun-Hui, menyebut putrinya sebagai pembohong. Eun-Pyo menyampaikan semuanya, termasuk dilema pekerjaan Yun-Ju dan pemerasan. Eun-Pyo menuntut agar Yu-Bin meminta maaf kepada Dong-Seok. Dia juga menginginkan permintaan maaf dari semua ibu lainnya juga.

Chun-Hui mulai membalas segala sesuatu tentang dugaan keterlibatan Jin-Ha dan Eun-Pyo dalam pembunuhannya. Hal ini menyebabkan Eun-Pyo patah. Dia mengambil secangkir minuman dan memercikkannya ke wajahnya! Eun-Pyo berjanji untuk menginjaknya di tanah dan bahkan serak, memberi tahu Chun-Hui bahwa dia akan membunuhnya.

Komentar

0 Shares