Recap Green Mothers’ Club Episode 3

Lanjut kita dengan recap Green Mothers’ Club Episode 3. Recap sebelumnya bisa kamu baca di sini, atau klik saja tombol “Sebelumnya”. Episode 3 Green Mothers’ Club dimulai dengan Jin-Ha terhuyung-huyung dari tamparan yang dia terima (dan berikan) episode terakhir. Sesuatu terjadi antara keduanya di masa lalu untuk membuat Eun-Pyo percaya bahwa dia diremehkan.

Selama kilas balik kita melihat Eun-Pyo diberikan CD dari temannya tapi dia mulai menangis di kamarnya, menunjukkan bahwa dia satu-satunya temannya yang tidak memiliki pemutar. Perpecahan antara keduanya hanya tumbuh dari waktu ke waktu, menjadi kekuatan pendorong untuk penghinaan Eun-Pyo. Dia jelas memiliki rasa rendah diri, dan itu tidak membantu bahwa dia menaungi Eun-Pyo dalam segala hal.

Faktanya, beberapa saat kemudian Eun-Pyo memercikkan cat putih ke seluruh lukisannya sendiri, frustrasi dengan betapa jauh lebih baik lukisan Jin-Ha dibandingkan dengan lukisannya. Ketika Jin-Ha mabuk memeluk Eun-Pyo beberapa waktu kemudian, protagonis kita hanya bisa mengejek dengan jijik.

Kembali ke masa sekarang, Eun-Pyo meminta bantuan Chun-Hui untuk pendidikan Dong-Seok tetapi dia menolak. Dia pada dasarnya mengatakan kepadanya bahwa itu adalah tanggung jawab Eun-Pyo untuk mendidik anak-anaknya. Seluruh dilema ini tidak terbantu oleh fakta bahwa Dong-Seok sangat tidak tertarik dan frustrasi. Hal ini juga menyebabkan masalah dengan tutor di daerah tersebut, yang hanya akan mengambil anak-anak yang lebih cepat dari jadwal atau “berbakat”. (Ingat ini, ini akan menjadi penting nanti!)

Baca juga :  Recap Green Mothers' Club Episode 12

Eun-Pyo tetap optimis dan positif dengan putranya, akhirnya pergi berbelanja untuk mengumpulkan bahan-bahan untuk membuat bulgogi (dengan sosis!) di rumah. Saat mengumpulkan bahan, dia tidak sengaja mendengar para ibu berbicara, menjelek-jelekkan Eun-Pyo dan menunjukkan bahwa Dong-Seok telah masuk daftar hitam di kelas.

Eun-Pyo akhirnya menghadapi para ibu dan menuntut penjelasan, menunjukkan betapa menyakitkannya hal ini bagi orang tua lain.

Malam itu, Eun-Pyo mempertimbangkan apakah akan memindahkan Dong-Seok ke sekolah lain. Mengingat betapa hierarkis dan klik yang dia jalani saat ini, ini tampaknya menjadi satu-satunya solusi. Berita tentang apa yang terjadi menyebar, sebagian berkat Eun-Pyo yang menjual rumah itu saat mereka bersiap untuk pindah sekolah.

Sementara itu, Jin-Ha mengetahui alasan Eun-Pyo tidak mau berteman dengannya. Kecemburuannya berubah menjadi kepahitan setelah kompleksnya. Tapi kita masih belum melihat semuanya dari masa lalu. Lagi pula, bagaimana cara Luis Bunuel melakukan ini?

Malam itu, Chun-hui dan Eun-Pyo berdua menemukan diri mereka di luar bersama. Namun, Chun-hui menerima pesan dari orang misterius, menanyakan apakah dia bisa “melakukan pengiriman sekarang.” Apa artinya itu tetap menjadi misteri.

Yang kurang menjadi misteri adalah berita tentang kepindahan Eun-Pyo, yang menyebar ke wanita lain. Dapat dimengerti bahwa Eun-Pyo kurang senang dengan para wanita, mengingat merekalah yang memaksanya keluar. Dia bahkan meminta Luis untuk berpura-pura tidak mengenalnya – dan juga berhenti berbicara dalam bahasa Prancis.

Selama pertandingan sepak bola dengan beberapa anak, ada drama lebih lanjut dengan beberapa ayah. Secara khusus, ayah Chun-Hui, Ju-Seok, bertemu dengan suami Yoon-Joo, Man-Su, dan mereka semua bahagia dan tersenyum. Setidaknya saat mereka bersama.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Dr. Romantic Season 2 Episode 5

Secara terpisah, Ju-Seok marah atas betapa soknya pria itu, dan betapa acuhnya dia menunjukkan wajahnya di luar. Ternyata dia dipermalukan di tempat kerjanya, mengingat dia ketahuan menyelundupkan narkoba. Karena Ju-Seok sendiri adalah seorang apoteker, Joon-Yoo lebih tertarik untuk menjaga popularitas dan tempatnya sendiri di antara ibu-ibu lainnya.

Sementara itu, Eun-Pyo mendapat kecaman dari ibu mertuanya, yang tidak senang dia menyerahkan rumah setelah sekian lama. Eun-Pyo menuju keluar untuk mencari udara, dengan Jae-Ung mendorongnya untuk menenangkan diri sementara dia menenangkan diri karena dia selesai bekerja lebih awal.

Menariknya, Eun-Pyo bertemu dengan Chun-Hui, yang mengambil istirahat dari ketegangan dalam rumah tangganya dengan seluruh situasi yang melibatkan suaminya. Pasangan itu berbagi bir dan akhirnya memutuskan untuk pergi bersama, minum anggur (saya katakan minum, mereka pada dasarnya menenggaknya) di sebuah restoran. Mabuk, Eun-Pyo mengakui bahwa dia dipecat dari pekerjaannya.

Dalam perjalanan kembali, Chun-Hui menelepon “teman prianya” dan berhasil membawa mereka pulang. Sayangnya, setelah mengantar Eun-Pyo, dia mengunci pintu dan memanggil Chun-Hui karena mengabaikannya. Sayangnya dia pergi, mendorong Eun-Pyo untuk melempar minuman ke kaca depan mobil dan menyebabkan mereka semua pergi ke kantor polisi bersama-sama.

Ketika mereka akhirnya pulang, Chun-Hui dan Eun-Pyo dengan mabuk bercanda dan mengacau saat mereka sampai di pintu depan. Sayangnya mereka melakukannya tepat di hadapan Jin-Ha, yang ada di mobilnya dan mulai merasa cemburu.

Baca juga :  Sinopsis Drama Korea Person Who Gives Happiness Episode 21

Sayangnya, acara malam hari juga memiliki efek knock-on di pagi hari, karena ketegangan antara Jin-Ha dan Eun-Pyo sedang memuncak.

Eun-Pyo akhirnya meminta maaf kepada Jin-Ha, menunjukkan rasa rendah dirinya dan betapa menyesalnya dia atas apa yang terjadi di antara mereka. Dia berharap Jin-Ha beruntung dengan pamerannya dan pasangan itu hampir menyelesaikan masalah di antara mereka. Namun, Eun-Pyo dipanggil oleh telepon dari seseorang yang ingin melihat apartemennya.

Dalam seluruh situasi dengan para ibu ini, Kim Young-Mi menerima berita yang agak tidak menyenangkan dari Hwang Jung-Seok, guru wali kelas. Dengan Jul-Pin tertinggal, dia didorong untuk belajar di rumah. Mengambil ini secara pribadi, Young-Mi mengumpulkan semua orang tua dan memutuskan mereka harus membuang program siswa berbakat sepenuhnya dan bekerja sama sebagai gantinya.

Chun-Hui tidak setuju… tapi kemudian Jin-Ha tidak setuju dengan Chun-Hui, mungkin sebagian karena kecemburuannya sendiri melihat dia bersama Eun-pyo malam itu.

Bagaimanapun, Eun-Pyo menerima pembaruan dari gurunya. Kebosanan Dong-Seok di kelas sebenarnya bukan karena ketidakmampuannya mengerjakan soal pilihan ganda – ia hanya menganggapnya membosankan. Pada kenyataannya, dia sebenarnya sangat maju untuk usianya. Dia termasuk dalam 0,01% teratas tepatnya.

Jadi dengan Dong-Seok di antara siswa paling berbakat, itu bisa mengayunkan keputusan Eun-Pyo dengan baik untuk tetap tinggal di lingkungan itu.

Komentar