Sinopsis The King’s Affection Episode 17

Kita teruskan sekarang dengan sinopsis The King’s Affection Episode 17. Episode ini dimulai dengan Komandan Yoon mengorbankan dirinya untuk membiarkan Ga-On hidup. Mendorongnya kembali, dia mengambil tembakan panah untuk memungkinkan pengawal itu bertahan hidup. Ketika Ga-On kembali ke istana, dia menyerahkan buku besar itu kepada Hwi dan dengan gemetar memberitahunya bahwa petugas itu telah jatuh.

 

Seok-Jo segera muncul untuk mengungkapkan berita secara resmi, mengatakan kepadanya bahwa dia harus pergi mengunjungi petugas yang jatuh di makamnya. Sekarang, tampaknya ada orang lain di kuburan juga. Banyak pembunuh menunggu di rerumputan tinggi, akhirnya menyergap Hwi dan Ji-Un. Masalahnya, para pembunuh sedang dipimpin oleh pamannya dan ketika dia tampaknya akan melakukan pukulan pembunuhan, Seok-Jo dari semua orang melompat untuk melindungi pasangan itu.

 

Hwi yakin bahwa para pembunuh itu dikirim oleh Tuan Changun dan berterima kasih kepada Seok-Jo atas bantuannya. Dia memutuskan untuk memimpin pasangan melalui rumput, menemukan jalan yang aman bagi mereka berdua kembali ke istana. Masalahnya, dia tahu rahasia mereka dan karena dia menyimpannya untuk dirinya sendiri, Changun melaporkan kembali berita yang sama kepada Wonsan. Terlepas dari upaya terbaiknya, Changun tidak yakin apakah Hwi benar-benar perempuan atau tidak.

 

Kembali ke istana, Hyun muncul dan mengetahui tentang serangan itu. Hwi memutuskan mereka harus merahasiakannya untuk saat ini, menyampaikan kabar buruk bahwa Changun berada di balik serangan itu. Hyun berjanji untuk tinggal di sisinya untuk saat ini. Pada saat yang sama, Ji-Un berbicara kepada ayahnya tentang kata serunya. Dia tidak peduli dengan seluruh perselingkuhan tetapi jelas khawatir tentang putranya yang semakin dekat dengan Hwi.

Baca juga :  Sinopsis The King’s Affection Episode 3

 

Sementara itu, Ga-On menuju ke dokter, di mana dia bertemu dengan Yeong-Ji. Dia sangat jelas memiliki kasih sayang padanya dan tidak bisa berhenti tersenyum sambil menyerahkan obat. Momen menyenangkan ini segera membuka jalan bagi Ga-On untuk meningkatkan upaya investigasinya. Pria yang bertanggung jawab atas pembunuhan kepala kasim muncul di rumah tabib, ditandai dengan bekas luka tangannya. Ga-On melihat dari bayang-bayang saat pria ini masuk ke dalam.

 

Sementara ini terjadi, Pangeran Wonsan mendekati Janda Ratu dan berjanji bahwa Raja pasti kembar sejak dia menemukan tali pusar. Dia menepis kekhawatiran ini, yakin ini adalah kesalahan. Tidak mungkin ada kembaran kerajaan dan memperingatkannya terhadap pemikiran ini. Lagi pula, dia bisa terlihat merusak dan mencoba merebut Raja.

 

Sekarang, karena istana tidak bergejolak, Wonsan percaya bahwa jika istana sepi maka… menegaskan bahwa Hwi adalah seorang wanita. Betulkah? Bagaimana dia memikirkan itu? Bagaimanapun, istana itu pasti sepi dan dia berjalan pergi sambil menyeringai, percaya ini benar.

 

Berita kedekatan Hwi dengan Ji-Un menyebar ke Ha-Kyung juga. Dia sengaja mendengar pelayan lain berbicara dan segera menjadi curiga. Faktanya, banyak rumor yang beredar bahwa Hwi sebenarnya lebih suka ditemani pria daripada wanita. Sementara Ha-Kyung menepis ini, dia tidak bisa menggoyahkan bahwa itu mungkin benar, mengingat dia tidak ingin tidur dengannya.

Baca juga :  Sinopsis The King’s Affection Episode 16

 

Desas-desus ini tumbuh dari bisikan menjadi pandangan mata sebelah dan kecurigaan. Nyonya Istana Kim menyadari hal ini dan menyarankan Hwi untuk tidak melihat Ji-Un untuk sementara, setidaknya sampai gumaman ini mereda.

 

Janda Ratu akhirnya menghadapkan Hwi tentang rumor ini. Saat mereka pergi memanah bersama, dia memperingatkan bahwa semakin dia tidak memiliki anak, semakin banyak rumor ini akan tumbuh. Bahkan, dia memaksa Hwi untuk mencari alasan untuk menyingkirkan Ji-Un dari istana. Sebaliknya, dia menari di sekitar ini dan mengklaim dia akan mencari tempat tinggalnya sendiri. Dengan kata lain “tidak, saya tidak akan menyingkirkannya.”

 

Hal ini menyebabkan keributan saat Ha-Kyung muncul. Dia memohon dengan Hwi untuk mengizinkannya untuk menanggung pewaris takhta, berjanji untuk melakukan apa yang dia bisa untuk memberikan Raja untuk takhta. Masalahnya, ini jelas tidak akan berhasil karena… kalian tahu kenapa, saya tidak akan menjelaskannya!

 

Sementara itu, Changun sering mengunjungi bar lokalnya dan mulai menyebarkan desas-desus (tapi itu tidak benar-benar rumor) tentang Hwi sebagai seorang wanita. Ini hal yang berbahaya, terutama jika ini terkena angin.

 

Pada saat yang sama, Seok-Jo dihadapkan oleh Menteri Negara Kiri yang memperingatkan bahwa desas-desus ini mulai tumbuh terlalu besar – dan Ji-Un berkeliaran di sekitar Hwi tidak membantu. “Jangan kecewakan aku.” Dia mengatakan, memperingatkan bahwa posisi Ji-Un sedang bertumpu pada tindakan Seok-Jo.

 

Di dalam istana, Kasim Hong mengajak Ji-Un ke samping untuk berbicara. Dia meminta dengan sopan agar Ji-Un menunda melihat Hwi untuk saat ini dan tidak mengunjungi kamarnya. Ini hanya diperparah lebih lanjut ketika Ji-Un mengetahui tentang surat pengantin. Dia akan dinikahkan. Ibunya memohon Ji-Un untuk tidak mengejar Hwi dan mengirim surat kembali ke So-Eun.

Baca juga :  Sinopsis The King's Affection Episode 1

 

Ji-Un menolak untuk melakukannya, mendorong Seok-Jo untuk membawanya ke samping dan mengakui kebenarannya. Dia tahu bahwa Hwi adalah seorang wanita dan mengancam akan membunuhnya dan melakukan pengkhianatan untuk menyelamatkan Ji-Un. Dia memberitahu Ji-Un untuk meninggalkan kota setelah pernikahan yang akan datang juga. Jika tidak, maka dia akan membunuh Hwi.

 

Sementara itu, Changun ditemukan di hutan. Seok-Jo mendengarnya menyebutkan bahwa Hwi adalah seorang wanita dan mengejarnya. Kami tahu ini akan menyebabkan masalah dan dengan tebasan pedangnya, Seok-Jo langsung membunuh Changun, memastikan rahasianya tetap terkubur bersamanya.

 

Kembali ke istana, baik Ji-Un dan Hwi akhirnya bertemu satu sama lain malam itu. Ji-Un menyampaikan berita bahwa dia akan menikah. Dia mengklaim itu yang dia inginkan tetapi Hwi melihat langsung kebohongan ini. “Di sinilah aku harus berhenti,” bisik Ji-Un dan berjalan pergi. Meskipun Hwi memerintahkannya untuk berhenti, Ji-Un terus berjalan, air mata membasahi pipinya.

Nonton The King’s Affection Episode 17 Sub Indo

Kamu bisa nonton drama The King’s Affection episode 17 subtitle Indonesia di Netflix. Atau, kamu bisa temukan alternatif nonton lainnya di link ini.

Komentar